Thursday, July 25, 2013

Inspirasi Menu Buka Puasa Hari ke 17..*Jangan Kates* saja ya..^^ ..dari Yogya


Hihi..ini menu yang sangat murah meriah teman..tapi jangan kawatir..rasanya enak kok..seperti namanya.....
* Jangan Kates..*..Jangan ..adalah nama lain dari sayur dalam istilah Jawa / Yogya. Jadi dulu pas di rumah Yogya..kalau kita lagi diskusi sehari2 sama ibu..selalu hal yang di diskusikan adalah..hari ini meh *njangan* apa?..atau hari ini mau nyayur apa gitu..hihi. Jangan ada dua macem..jangan anyep dan jangan pedes. Kalau jangan anyep..itu nggak  pake cabe..pakai bumbu dasar putih..jadi cocok buat anak2. Semua sayuran cocok di jangan anyep ( di sayur anyep / tawar )..nah..kalau jangan pedes..itu adalah sayur yang pedas..pakai cabe. tapi dulu kalau bikin jangan pedes ya nggak semerah yang aku bikin sekarang..hihi.paling cabenya cuma dikit. Kalau sekarang aku bikin..wah..kurang mateb dan kurang cantik nanti penampilannya..kalau cabenya cum adikit..hihi. 

Jangan yang aku buat kemaren..adalah jangan telo..atau kates..atau pepaya muda. Ini adalah sayur yang super murah meriah..karena pepaya muda kan sangat murah ya harganya..kadang malah selalu ada di pekarangan kita. Di rumahku saja ada pohonnya..^^..jadi lumayan sewaktu2 mau bikin jangan kates tinggal petik dech..^^.

Mau coba ..yukk..catet ya bahan2nya :
Jangan Kates ( Sayur Pepaya Muda )

Bahan :
1 buah pepaya muda ukuran sedang, di cacah ( di potong kecil2 panjang ) ,  kasar saja .
Santan sedang 800 ml
Daun salam 2 lembar
Lengkuas 2 cm, memarkan
Garam secukupnya
Bumbu kaldu sapi bubuk 1 sendok teh
Gula pasir 1 sendok teh / gula merah sesuai selera.
8 butir bawang merah, di iris tipis2
4 siung bawang putih, di iris tipis2

Bumbu halus :
8 buah cabai merah ( sesuai selera )
1 cm kencur 

Cara Membuat :
Tumis bawang merah dan bawang putih hingga harum, masukkan cabai halus, aduk hingga benar2 matang dan berubah warna. Masukkan santan dan bumbu2 lain. Tunggu sampai mendidih, baru masukkan pepaya mudanya. Masak sambil sesekali di aduk..agar santan tidak pecah sampai bumbu meresap.
Sajikan.
Lauknya..yang murah meriah juga..telur dadar sayuran ini..pas..dan enak juga..di makan dengan sayur kates ini. Selamat mencoba..^^






8 comments :

  1. Pas baca sekilas judulnya "Jangan Kates" langsung kepikiran arti "jangan dimakan". Haha.

    Untungnya langsung inget kalau "jangan" itu "sayur". hihi.

    Mirip Sayur lontong ya, Mak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mak Novia..bahasa Jowonya..sayur..itu *jangan..*..iya mirip tapi ini sedikit lebih berbumbu Mak..

      Delete
  2. Emak dulu paling sering mbuat jangan kates jeng. Rasanya memang enak dan murah karena kates bisa ambil di kebu sendiri.
    Terima kasih resepnya
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pak..murah meriah..soalnya bahan2nya gratis dari kebun ya..pepaya metik sdr..kelapa juga..cuma tggl beli bumbu aja..hihi

      Delete
  3. klo dulu, mama biasanya ga njangan katesnya mba, tapi dioseng aja agak pedes, kadang suka iseng aku pakein trasi hahahaha.. tapi hasilnya enak banget.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..itu juga enak Mak..di oseng pedas..sama duan so atau kulit melinjo..wah jadi pengen..bikin ah besok aku Mak Riski..hihi

      Delete
  4. ooo gt to bikinnya, dsni byk yg jual gt klo pagi2 biasanya mknnya sm lontong hmmm yummyyy.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya Mba..mudah kan..ayoo di coba..enak juga lho..di makan sama bubur ..^^

      Delete