Google Ad

Monday, February 27, 2017

Rendang Ayam, Tak kalah Enak lho Sama Rendang Daging


Weekend kemaren ada ponakan dari Yogya yang kuliah di UGM, lagi ada tugas kuliah dan acara di Undip. Berlima sama teman-teman kampusnya merek menginap di rumah. Wah..pas ada ponakan menginap...kok ya pas lagi nggak enak badan. Untung hari Jumat aku sempat masak rendang agak banyak, karena memang sengaja mau buat stok biar pas mereka datang tinggal manasin secukupnya. Tapi akhirnya nggak sempat masak lain, mau di kasih Rendang terus kok ya nggak tega, jadi beli di luar aja..karena kondisi badan lagi nge drop. Untungnya anak-anak cowok..jadi pada ngga ribet soal makanan..beliin Nasi Gudeg, Nasi kuning..Mie Goreng, apa aja mau mereka..hihi.

Aku buat rendangnya gak banyak, jadi masih ada sisa sedikit di freezer, tadi aku panasin dan baru sempat motret dech. Biasanya..kalau habis masak itu kan mblenger duluan ya teman-teman aromanya karena nungguin rendang lama, tapi jika udah di ismpan dan masuk freezer, tadi waktu manasin kok tergoda juga karena sangat harum aromanya..hihi. Jadi walau diet tetap nyicip dikit aku makan sama Nasi Merah..enak banget..tambah meresep dan gurih Ayamnya. 

Aku pakai Ayam kampung agar nggak mudah remuk, karena jika membuat rendang versi kering yang warnanya sampai agak kecoklatan gini harus di masak lama  hingga kuah habis dan di gongseng terus hingga bumbu  mengental dan kecoklatan. Jadi kudu pakai Ayam yang tahan banting...hihi. Apalagi jika bukan Ayam Kampung. Atau bisa juga pakai Ayam Merah teman-teman...itu lho Ayam yang dagingnya alot.

Tips agar Rendang bisa mlekoh bumbunya dan cantik menyelimuti Ayamnya itu pakai santan kental, dan kedua aku pakai serundeng. Pakai kelapa sangrai juga bisa sich..tapi karena aku jualan serundeng kering, dan selalu ready di rumah, jadi aku  pakai itu aja praktis, nggak usah nyangrai kelapa dan lebih enak hasilnya, karena serundeng sendiri udah gurih manis. Pokoknya lapisan bumbu yang menyelimuti Ayamnya jadi enak sekali, di makan pakai Nasi hangat aja udah enak bumbunya. 

Oke, langsung saja ini dia resep Rendang Ayamnya teman-teman..selamat mencoba ya..mudah kok..paling yang harus telaten ngulek bumbunya..hihi. Jadi aku tulis versi pakai satu ekor Ayam aja ya biar nggak pegel ngulek bumbunya. Memang...kadang pegel ya ngulek bumbu dalam jumlah banyak..ayuk..semangat ya teman-teman..di dapur. Demi masakan lezat dan sehat untuk keluarga kita...fighting..! Atau jika mau lebih enteng, jika Rendangnya udah mateng, sodorin ke suami dech..sambil kasih senyum manis..hihi. Jika suami bilang enak..terus minta di masakin lagi..minta dech di beliin Food processor yang bisa buat menggiling bumbu tuch..ah..seperti aku...lagi ngincer Pana***** smart food processor yang model digital tuch..duch ngiler dech liat chef terkenal di Afc seperti chef Martin Yan selalu pakai itu buat nggiling bumbu masakan Asia, tinggak masukin semua bumbu ke food processor, sentuh tombol aja..lha alatnya digital..canggih gitu...dalam hitangan detik atau menit..beres jadi halus dech bumbu-bumbu..kayaknya kok menghemat tenaga banget dan juga waktu..hihi.

Kalau bumbu di haluskan pakai food processor itu nggak masalah , tumis bumbu hingga tanak aja hasilnya sama enaknya. Jika mau di blender bisa juga sich namun karena pakai air, kadang terlalu lama menumis bumbunya, karena harus menunggu air menguap dulu. Mau di blender pakai minyak kok ya harus pakai banyak minyak. Kalau food processorku yang biasa buat nggiling ayam atau ikan, jika buat nggiling bumbu nggak bisa halus banget..tetep aja..harus ngulek lagi..hahah. Sayangnya harganya premium kalau merk ini..berjuta-juta...hihi. Kalau aku sich kudu nabung sendiri..hahah..suami udah nggak mempan rayuan begituan teman-teman..Lol...!
Rendang Ayam Kampung

Bahan :
1 Ekor Ayam Kampung / Ayam Merah yang berdaging agak alot dan tahan nggak remuk ( jangan pejantan atau Ayam biasa ya..), potong sesuai selera
2 lembar daun salam
4 cm lengkaus, memarkan
4 lembar daun jeruk
2  batang serai, memarkan
25 - 50 gram gula merah ( sesuai selera aja..jika suka Rendang asli yang ala Padang ya nggak usah pakai gula ya..ini seleraku aja..jika bikin rendang pakai Gula..karena lebih sedep menurutku )
1 sendok teh kaldu Ayam dan garam sesuai selera
1000 ml santan kental
150 gram kelapa parut panjang, sangrai hingga kering ( aku pakai serundeng aja sekitar 50 gram..praktis nda usah nyangrai...hihi..) 
2 cm jahe, geprek
2 cm kayu manis, biarkan utuh
2 butir cengkeh
2 biji kapulaga

Bumbu Halus :
8 butir bawang merah
3 siung bawang putih, 100 gram cabai merah keriting
1/2 sendok makan ketumbar
1 sendok teh jintan
1 cm kunyit
6 butir kemiri sangrai
1/8 sendok teh pala bubuk

Cara Membuat :
Panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum dan matang
Masukkan Ayam, aduk hingga berubah warna
Masukkan  santan dan semua bumbu lain
Tutup panci, masak dengan api kecil hingga kuah menyusut
Masukkan kelapa sangrai ( serundeng )
Masak kembali sambil di aduk-aduk hingga mengental dan kecoklatan
Koreksi rasa hingga pas sesuai selera
Sajikan atau simpan di wadah kedap udara, bisa untuk stock lauk di freezer..Yummy lho..tak kalah enak dengan Rendang Daging !
Tips :
Jika mau warna rendang bisa coklat cantik harus sabar ya mengaduknya hingga menegering, di api kecil ketika kuah sudah menyusut..agak lama memang

16

Nasi Ayam Bu Pini Semarang


Kemaren badan udah lumayan enteng..pas ada janji ke Erha...ya udah mumpung hari Minggu ke sana dech..akhirnya kena Ac dingin banget lagi..plus waktu perawatan wajah tuch di sembur kipas angin wajahnya kan biar nggak sakit waktu chemical peeling..alhasil jadi keringat dingin lagi..huhu. Akhirnya sore turun ke bawah sekalian muterin Yodha..niatnya cuma satu ke Sentra Kuliner di daerah Pecinan di Kampung Semawis untuk cari Jamu Jun. Jamu dengan berbagai macam rempah, tapi bentuknya bubur...aku paling cocok itu jika masuk angin, badan langsung enteng.

4

Saturday, February 25, 2017

Ayam Panggang Lada Hitam


Kemaren absen posting...agak kurang enak badan..gara-gara belum ada art suka kecapekan ngurus rumah agak besar sendiri..huhu. Tapi alhamdulillah di nikmati saja..jika ada jodoh nanti ya dapat lagi art baru, Jadi ssekarang semua sendiri, untung yang mengurusi orderan tepung tetap ada yang bantu.
3

Thursday, February 23, 2017

Oblok Oblok Lompong ( Batang Talas )



Beberapa hari lalu aku makan di warung Bu Fat, warung makan yang terkenal di Semarang dengan menu khas Semarangan seperti Mangut, dll. Ada juga berbagai menu sayur rumahan khas Semarang yang gonta ganti menu sayuran tiap hari. Pas kemaren kok nemu Oblok-Oblok, tapi pakai daun broros kunci. Aku kurang suka Boros kunci sebenernya. Jadi kemaren waktu kepengen bikin Oblok-Oblok, mau aku ganti dengan daun melinjo. Eh tapi dapat Lompong dari mba Elmi, jadi aku ganti pakai Lompong aja..enak banget ternyata di buat Oblok-Oblok.
3

Wednesday, February 22, 2017

Tips Mengolah Daging Untuk Anak-Anak


Dua hari ini aku masak daging berturut-turut. Yodha lagi ketagihan Daging Empal bagian Kisi. Bagian Kisi itu unik, daging yang seratnya halus, dan di dalamnya ada lapisan urat berwarna putih yang jika di masak akan mengembang dan empuk. Jadi rasanya lebih gurih di banding dengan daging yang biasa. Kalau beli Daging yang super yang tanpa lemak itu kok malah kurang suka Yodha. Tapi waktu aku masakin Daging Kisi ini dia suka banget..sampai berkali-kali komentar..enak banget Mi..Enak banget..!..hahah..lebay.

6

Tuesday, February 21, 2017

Bumbu Gado-Gado Praktis Sedep dari Pasar Gede


Aku masih punya oleh-oleh dari Pasar Gede Solo nich teman-teman..sayang jika tidak di posting..hihi. Salah satu yang selalu aku beli jika ke Pasar Gede Solo adalah aneka Sambel Pecel Sedep. Tapi jangan membayangkan Sambel Pecel Kemasan kecil-kecil ya. Jika di pasar Gede itu puas bisa membeli aneka Sambel Pecel fresh dalam bentuk kiloan. Penjualnya nggak hanya menjual dalam jumlah sedikit, tapi dalam jumlah banyak. Jadi kita bisa membeli sebanyak apapun yang kita mau, nanti di timbang.

5

Timlo Solo Ala Timlo Sastro


Setelah kulineran mencoba aneka menu unik dan enak dari Solo, aku tawarkan ke Yodha kemaren mau coba yang apa di rumah. Yodha pilih minta di buatin Sup Timlo Solo. Yang lebih enak dari beli kemaren ya Mi...gitu dech pesan Pak Boss kecil..hihi. Baiklah Kak...memang Mami kebetulan mau coba yang versi ala Timlo Satro yang isinya minimalis. Dulu pernah coba sich bikin Timlo, tapi yang versi komplet, ada sayuran wortel, jamur, dan sounnya. Nah..sekarang mau yang lebih istimewa bikinnya, yang ala Timlo Sastro dekat Pasar Gede.

2

Monday, February 20, 2017

Es Dawet Telasih yang Seger di Pasar Gede


Hari ini sekalian posting icip-icip kuliner Solonya ya teman-teman. Nah salah satu yang menarik hatiku adalah es Dawet Telasih / Selasih di dalam Pasar Gede Solo. Ini enak banget es Dawetnya itu seger banget dan unik, karena ada tambahan Telasih / Selasih, atau biji dari tanaman Basil..sejenis kemangi ya. Jadinya itu yang bikin unik. Selain itu Dawetnya juga komplet isiannya, tidak hanya isi cendol saja, namun ada isi tape ketan hijau dan tape ketan hitam. Nah satu lagi yang unik, ada bubur sumsumnya. Wah pokoknya unik dan beda dari Dawet lain yang pernah aku coba.
5

Segernya Timlo Sastro Khas Solo


Masih..liputan kulineran di Solo ya teman-teman. Kali ini aku mau menulis tentang salah satu Kuliner yang wajib di coba di Solo, Yaitu Sop Timlo. Salah satu yang legendaris adalah Timblo Satro yang terletak di belakang Pasar Gede Solo. Warungnya ada di pojokan pasar tapi yang paling ujung. Jika bingung tanya saja tukang parkir atau orang-orang di pasar pasti tau setelah tiba di Pasar Gede. Timlo Sastro ini paing legendaris, walau banyak warung lain, aku selalu ke sana, karena buka dari pagi dan sekalian ke pasar Gede biasanya..jadi udah satu paket sekalian jalan..hihi.
0

Sunday, February 19, 2017

Tengkleng Bu Edi Yang Fenomenal Di Solo


Masih lanjut liputan kulineran di Solo ya teman-teman...soalnya belum banyak yang aku ulik di Solo. Lha banyak sekali makanan unik dan terkenal, sementara ke Solo ya sesekali aja jika ada perlu. Terus makan paling sempat dua kali sehari kan jika lagi jalan-jalan gitu, jadi paling bisa coba dua menu makanan yang unik. Moga-moga aja nanti Tol Semarang Solo segera jadi, pasti akan lebih sering kulineran ke Solo..hihi.
2

Sate Kere..Sate Unik Khas Solo


Dari hari Jumat kemaren kita di Yogya, ada acara 7 harian selamatan Mbah Kakungnya Yodha. Sabtu sore pulang mampir Solo, ada keperluan sekalian muter-muterin Yodha. Nah kemaren kita coba salah satu kuliner khas Solo yang unik, yaitu Sate Kere. Sate Kere ini awalnya Sate yang terbuat dari Tempe Gembus, itu lho Tempe dari Ampas Tahu yang murah meriah teman-teman...mungkin itulah sebabnya di sebut Sate Kere ( Sate Miskin )

Sate Kere banyak di jajakan keliling kata teman yang asli Solo. Namun, karena aku bukan orang Solo, jadi bingung juga jika mau cari yang di jual keliling. Akhirnya kita makan Sate Kere di warung makan yang sudah fenomenal saja..alias sudah terkenal. Yaitu Sate Kere Yu Rebi, yang ada di daerah Sriwedari Solo, tepatnya di jl. Kebangkitan Nasional no 1-2, belakang Taman Sriwedari Solo. Lokasi warungnya sederet dengan kios-kios buku murah, tau kan teman-teman..di setiap kota pasti ada yang jual, kios buku murah atau buku-buku bekas.

Jika bingung, pakai aja Google Navigator, serba mudah kan sekarang. Tinggal kita ketik atau bicara aja destinasi kita di smart phone kita, nanti ada mba Google bersuara merdu yang akan memandu kita lewat mana dan belok ke mana gitu, udah kita tinggal ngikut aja, Turn right, Turn left..bla..bla..bla..tau-tau..mba Google nya udah bilang : " Your destination is on the right..!"..hahah. Mudah banget...mba Google yang berbahasa Inggris saja bisa tau alamat-alamat Warung yang unik seperti Sate Yu Rebi ini hahah...canggih tenan ya jaman sekarang, seperti dulu kalau kita lihat di film-film, ternyata kita bisa lakukan itu. Jadi sekarang kita kalau wisata kuliner, nggak pernah kesasar lagi dech.


Sate Kere awalnya adalah Sate Gembus, namun di warung Yu Rebi, ada juga Sate daging atau aneka Jerohan. Jadi nggak perlu pesan Gembus semua juga boleh, kita bisa pesan Sate campur..hihi. Jadi buat Yodha yang ngga doyan Gembus, masih aman, bisa makan di situ. Malah suka dia, karena banyak Sate Jerohan yang empuk. Sate Kere ini sebenarnya sudah matang, karena sudah di ungkep dahulu dengan bumbu-bumbu, jadi waktu membakar itu hanya sebentar saja. Makanya rasa gurihnya itu meresap sampai ke dalam. Rasa gurih dan dominan manis ya jika Sate Solo ini. Untuk Sate Tempe Gembusnya juga sudah di bacem.

Tapi yang agak kurang cocok menurutku, kok di sajikan dengan sambel kacang, jadi menurutku kurang cocok. Ternyata Yodha satu selera dengan aku, makan Sate tanpa Sambal kacangnya. Karena Satenya sendiri udah gurih manis seperti baceman, berpadu sambel kacang yang manis juga..kok over dosis manisnya hihi. Mungkin akan lebih cocok di makan pakai nasi hangat dan sambal bawang mentah atau sambal kosek..hihi. Tapi kalau aku paling suka ya Sate Kere yang original, yang dari tempe Gembus, itu beneran unik dan menarik  buatku..dan tentu saja sangat empuk...hihi. Cocok buat orang tua...! Untuk harga lumayan mahal, satu porsi 30 ribuan. Jadi kayaknya banyak pelancong saja yang makan di sana, bukan warga sekitar. Jadi ketika kemaren ke sana Warungnya tidak terlalu ramai.

Kapan-kapan jika ke Solo lagi mau cari Sate Kere yang versi original yang di jajakan keliling ah..tapi di mana ya kelilingnya..hihi. Oke dech, masih banyak liputan kulineran ke Solo yang nanti aku tulis satu persatu ya teman-teman. Selamat berwisata kuliner ya..semoga bermanfaat sedikit infonya. Tapi maaf nich motretnya kemaren lebih banyak pakai hape aja...nggak bawa kamera besar karena niatnya kemaren mau ke rumah Mbah aja..:D







6

Friday, February 17, 2017

Tips Membuat Risoles


Kemaren aku buat risoles dalam jumlah banyak untuk acara 7 harian Bapak. Aku posting di Instagram, banyak teman-teman yang menanyakan tips kulit risoles agar tidak mudah sobek. Sebenarnya sudah banyak resep risoles aku posting di web, namun kali ini aku akan bahas tips-tipsnya ya...agar teman-teman yang baru belajar bikin Risoles, bisa membuatnya dengan lebih baik.
5

Thursday, February 16, 2017

Bola-Bola Daging Isi Telur


Alhamdulillah bisa posting lagi di web, beberapa hari lalu masih agak sibuk persiapan peringatan 7 hari Bapak di rumah Yogya. Aku masih sibuk nyiapin beberapa macam snack, walau sebagian pesan aja sich..jadi dari kemaren masak yang praktis saja untuk Yodha.
2

Tuesday, February 14, 2017

Menu Tempe Favorit Bapak


Maaf teman-teman, beberapa hari absen posting ya di web, di Ig atau di Fb. Kemaren hari Minggu Mbah Kakung Yodha ( Bapak Saya ) meninggal dunia...dalam usia 95 tahun lebih. Meninggalkan banyak anak, cucu dan cicit, jadi alhamdulillah beliau sudah cukup banyak waktu menemani kami semua. Walau sebenernya jika boleh berharap, ingin sekali lagi berlebaran bersama beliau. Namun mungkin memang sudah saatnya  beliau beristirahat. 

Bapak...adalah sosok yang keras, namun juga hebat..berjuang hingga anak-anak cucunya berhasil, dan alhamdulillah di sisa masa tuanya kami cukup bisa membahagiakan beliau. Dan mungkin saatnya sekarang beliau bisa beristirahat dengan tenang. Hari Minggu dini hari kemaren berpulang, sore harinya masih sempat bercanda dengan cucu-cucu di rumah. 

Di hari-hari terakhirnya juga beliau masih suka makan ini..itu dan semua keinginan terakhir beliau juga sudah terpenuhi. Jadi kami sudah mengikhlaskan kepergian beliau. Jadi ingat bulan-bulan terakhir beliau, Ibu di rumah suka telp..Bapakmu minta ini, minta itu..aku bilang ya di buatin atau di beliin aja..karena memang di masa tua kadang orang tua kembali ke masa kecil ya teman-teman. Dan alhamdulilah semua keinginan beliau sudah terpenuhi.

Jadi ingat kenangan beliau, paling suka menu olahan tempe, beberapa olahan Tempe yang sederhana namun enak, yang dulu favorit Bapak dan sering menemani hari-hari kami di waktu kecil..karena aku terlahir di keluarga besar yang banyak saudara, jadi menu-menu sederhana seperti ini lah yang sering ada di meja makan. Beberapa menu Tempe favorit bapak, antara lain Orek Tempe, Plecing Tempe dan juga sambel goreng tempe dan kacang Tholo. Ah, aku jadi rindu masa kecil.....

Selamat jalan Mbah Kakung,.....




20

Friday, February 10, 2017

Tips Tempura Udang Keriting


Hari ini masih sibuk banget, jadi masak ya simple-simple aja buat Yodha. kalau aku apa aja masuk lah..yang penting makan Nasi merah, ada tumis sayurpun cukup..hihi. Yang penting itu buat Yodha. Kalau Papinya katanya lagi mau diet juga ..jadi lagi nggak semangat makan. Yo wis lah..yang penting Yodha malah lagi semangat-semangatnya makan ini..laperan terus..hihi.

Sebentar lagi Yodha pulang, jadi aku upload sekalian hasil Tempura gorengan ku hari ini..karena cantik sekali hasilnya..bisa keriting cantik..hihi. Biasanya cuma gendut-gendut mulus aja...walau tekturenya udah sip renyah. Jadi mumpung internet di rumah lagi  bersahabat. Ini lho..aku kemaren baru dapat tips menarik menggoreng tempura Udang teman-teman. Nggak sengaja nonton acara kuliner di Afc lagi mengulas tentang Tempura..hostnya itu lagi jalan-jalan ke Jepang dan mencoba berbagai macam Tempura. Ternyata di sana aslinya, ada yang versi mulus seperti yang sering aku buat kulit luarnya..ada juga yang versi keriting. Yang versi keriting ini yang menarik perhatianku, karena jadi makin cantik bentuk Tempuranya.
1

Kaki Naga Tuna


Lagi suka beli Tuna di pasar, soalnya gemes jika beli Tuna kalengan kadang asem rasanya. Biasanya aku kukus, terus aku buat abon Tuna semi basah untuk isian Kimbap..Sosis Solo, dll. Ini lagi pengen membiasakan Yodha untuk makan Ikan. Biar nggak bosan Ayam atau daging terus. Mumpung lagi Semego ( doyan makan dia )..tiap hari kelaparan terus..hihi. Di tunjang hawa yang dingin ya teman-teman..jadi makin lahap makan anak-anak. Tapi alhamdulillah jadi kuat daya tahan tubuhnya ya jika makan banyak.

3

Wednesday, February 8, 2017

Jadah Ala Kaliurang Yogya




Jadah Tempe Bacem adalah jajanan khas kaliurang. Kalau ke Kaliurang di Yogya, salah satu hal yang menarik itu ya jajanannya. Kalau pemandangan sich biasa aja sekarang, tidak ada sesuatu yang spesial. Atau mungkin karena udah terlalu sering ke sana...jadi bosan dengan viewnya yang begitu saja. Namun kalau Jadah Tempenya aku nggak pernah bosan...seneng aja melihat dan memotret jajanan khas Kaliurang di sana. Walau kadang harus pinter milih..agar dapat Tempe Bacem yang tidak terlalu manis. Kalau Jadahnya sich enak semua...gurih dan lembut khas Kaliurang, beda dengan Jadah biasa yang di iris, itu biasanya agak padat dan masih ada rasa bulir-bulir ketannya. Kalau Jadah ala Kaliurang Yogya ini sangat lembut, numbuknya lebih lama dan di beri campuran kelapa parut yang banyak, jadi lebih gurih juga.

Aku suka Jadah, atau Ketan kukus tumbuk itu yang gurih. Kadang kalau beli di Semarang sini, suka terasa agak hambar. Jadinya lebih suka bikin sendiri. Jangan bayangkan susah bikin Jadah ya teman-teman..mudah kok. Yang penting mau numbuknya..hihi. Tapi numbuk Jadah juga nggak susah kok asal jangan terlalu banyak ya...hahah. Aku kalau buat Jadah ya paling 250 gram. Kemaren kebetulan punya Tempe Bacem, jadi pas banget di makan dengan Jadah ini. Bikin sedikit aja, numbuknya juga cepat, nggak nyampai 5 menit udah halus. Kau punya lumpang batu kecil, jadi lebih cepat. Jika tidak ada pakai panci yang misal dari stainless, tumbuk pakai ulekan yang di lapisi plastik juga bisa.

Pokoknya, jangan kita terhalang sama alat ya teman-teman..jika mau membuat sesuatu, gunakan saja alat yang ada..hihi. Daripada misal kepengen makan Jadah, tapi musti nunggu ke Yogya dulu kan repot. Bikin aja..sedikit...beres, puasa makannya..dan lebih enak malah. Kemaren aku buat 250 gram ketan, cuma jadi beberapa biji sich..kebetulan ada tukang juga yang kerja di rumah..jadi bisa buat cemilan mereka. Kalau Yodha sich..belum suka Jadah gini...hihi. Jadah ala kaliurang ini di bentuk pipih lonjong, di sajikan dengan tempe bacem, di letakkan di tengah..jadi dech Burger...tapi Burger ala Jawa...hahah. Percayalah..ini enak teman-teman...!

Untuk tempe Bacemnya, aku buat sehari sebelumnya..jadi lebih meresep bumbu-bumbunya dan bisa cantik warnanya. Tips lain membuat Bacem Tempe, gunakan air kelapa, gula merah yang berwarna tua, dan masak denga api kecil hingga bumbu meresap. Sisakan kuah baceman, lalu rendam bacem dalam kuah di kulkas minimal semalaman. Baru esok harinya di goreng sebentar saja agar baceman moist.


Oke..langsung aja iini resep Jadahnya ya, untuk resep Baceman nya, sudah pernah aku ulas lengkap resep dan tipsnya di postingan lamaku di SINI  :
Jadah ala Kaliurang

Bahan :
250 gram beras ketan putih, rendam dalam air minimal 1 jam
300 ml air
2 lembar daun pandan
½ sendok teh garam
¼ butir kelapa parut
Cara Membuat :
Tiriskan beras ketan, masukkan ke panci kecil bersama air, garam dan daun pandan
Masak di api sedang hingga air habis
Campur kelapa parut
Kukus hingga matang
Panas-panas, segera tumbuk hingga lembut
Bentuk bulat pipih
Sajikan dengan tempe Bacem
Tips :
Karena jadah lembut, jadi agak lengket, gunakan daun pisang atau plastik yang di oles sedikit minyak untuk membentuk Jadahnya ya. Waktu di sajikan, alasi dengan daun agar tidak lengket
Selamat mencoba...:)
DD


6

Monday, February 6, 2017

Chicken Kaarage..Resep Baru


Ini menu Yodha tadi..dia minta Ayam goreng yang seperti Chicken Karaage ala kemasan pabrik itu lho teman-teman. Daripada beli kan mahal dan kurang fresh, seperti agak amis gitu ayamnya menurutku..ya karena udah frozen kali ya..hihi..lebih baik bikin sendiri. Yodha dulu beberapa waktu lalu pernah coba..dan dia suka. Aku memang jarang beliin dia frozen food kemasan, lebih suka bikin sendiri. Tapi kadang-kadang Yodha kepengen nyicip yang beli di supermarket. Pas itu dia pengen Chicken Karaage..dan suka rasanya.
6

Sunday, February 5, 2017

Belanja di pasar Gang Baru lagi....





Wah...dua hari ngga bisa update teman-teman....tri lemot banget..padahal habis ngisi pulsa terus....sebel dech. Ini aku coba update via hape...baru ngetes nich..moga-moga bisa. Paling bete kalau kerjaan kita tergantung internet gini.

Tadi pagi udah rajin bangun pagi..terus belanja ke pasar Gang Baru Semarang. Sebenernya Yodha dan papinya pada males sich ngikut ke Gang Baru..soalnya aku mesti asyik dan lama jika belanja ke sana...hihi. Mana pasarnya tipe pasar Pecinan yang panjang gitu di Gang.

Tapi tadi aku janjiin beli kerang batik favorit yang masih hidup di sana..Yodha jadi semangat. Tapi beneran aja...aku masuk pasar...Yodha dan papinya asyik makan Soto di depan pasar...hihi. Kalau aku sich seneng sekali ke Gang baru..soalnya banyak bahan-bahan makanan unik..fresh dan berkualitas ngumpul di sana. 

Banyak bumbu unik...makanan enak..pokoknya semua berkualitas kalau di Gang Baru..mungkin seleksi alam ya..karena berada di daerah Pecinan..jika ngga benar-benar enak..ngga laku. Menyusuri pasar di Gang Baru itu asyik buatku..walau sudah sering ke sana..banyak yang bisa di telusuri..dan selalu dapat yang unik-unik untuk jadi obyek foto. Walau sekarang lebih suka pakai hape aja...dulu pernah bawa kamera..pada di lihat in orang...hihi.

Kalau sekarang bermodal smartphone kecil..motret sana sini nggak menarik perhatian orang..hihi. Aku seneng motret di pasar Gang baru..karena berada di gang yang terbuka..jadi ada cahaya...walau pakai hape..lumayanlah fotonya. Jika nggak di buru-buru dua pengawalku ( Yodha & Papinya..Lol..)...lebih banyak lagi sebenernya yang unik-unik di sana. Cuma mereka kan nggak pada betah jika ke pasar..haha. Jadinya aku foto yang makanannya aja ya hari ini..next bersambung lagi jika pas ke sana lagi..aku foto yang lain. Ini mana upload foto juga lama banget..duch..pengen langganan internet yang cepat ki apa ya sekarang ini..kok lemot semua...!

Ini dia hasil aku hunting di Gang baru tadi...jangan lupa mampir ke pasar Gang Baru ya teman-teman jika ke Semarang..banyak makanan enak di sana lho....








6

Friday, February 3, 2017

Sambel Goreng Tahu & Krecek



Kemaren ada acara Nyadran di lingkungan tempat tinggal Eyang Yodha. Walau tinggal terpisah dan di tempatku nggak ada acara-acara begitu, tetep selalu ikut masak-masak untuk di bawa ke makam. Menunya itu Ingkung Ayam, Sambel Goreng, Mie Goreng dll. Masak Ingkungnya tadi malam, pagi-pagi subuh udah di bawa ke rumah mertua, jadi nggak sempat kefoto.


Aku cuma nyisain sedikit Sambel Goreng aja tadi untuk sarapan. Sambel Goreng di Semarang ini jadi menu wajib jika ada acara-acara. Ada dua versi, versi kentang atau tahu atau ada yang cuma Krecek saja. yang penting Sambel Gorengnya versi merah yang cabainya banyak, namun tidak terlalu pedas. Maka yang di pakai adalah cabai teropong atau cabai yang besa-besar itu lho teman-teman. Walau banyak di pakai salam masakan, namun tidak akan terlalu pedas.

Cabai teropong juga memberi warna cantik pada sambel gorengnya, jadi merah merona. Biasanya, kalau di sini..cabai teropong di iris tipis memanjang kemudian di ulek kasar, jadi warna merah orang cantik sambel gorengnya. Untuk isian, biasanya..Krecek itu wajib, terus tambahannya itu bisa Kentang yang di goreng kecil-kecil atau Tahu yang di goreng juga.

Karena di kulkas adanya Tahu, kemaren aku pakai Tahu Goreng. Ada Telur puyuh sedikit, sekalian aku masukkan. Karena untuk acara Nyadran yang lauk  pauk langsung di letakkan di atas Nasi, maka Sambel Goreng aku buat versi kering atau kuah nyemek aja. Jika mau berkuah..santan bisa sedikit di tambah ya teman-teman. Jika versi kuah sedikit ini, bumbu lebih meresap. Santan dan bumbu banyak terserap ke pori-pori Kreceknya, jadi enak banget. Yodha suka juga Krecek yang di masak Sambel Goreng begini, karena lembut dan berbumbu.

Untuk resepnya, sama seperti Resep Sambel Goreng yang aku buat biasanya, namun ini lebih banyak pemakaian cabainya ya jika untuk acara-acara khusus, jadi lebih menarik sambel Gorengnya. Tips agar Sambal Goreng warnanya cantik, tumis bumbu hingga benar-benar matang ya teman-teman, selain warna jadi cantik merona merahnya, rasa kuahnya juga makin sedep jika bumbu di tumis dengan benar. Oke..langsung saja ini dia resepnya ya teman-teman..selamat mencoba jika suka..:)

Sambel Goreng Tahu & Krecek

Bahan :
5 buah Tahu, potong kotak kecil-kecil, goreng
50 gram Krecek, cuci bersih
10 buah Telur Puyuh kupas
2 lembar daun salam
2 cm lengkuas
1 sendok makan gula merah
1 sendok teh kaldu sapi dan garam sesuai selera
1 sendok makan ebi, rendam air panas, biarkan utuh
8 buah bawang merah, iris tipis
3 siung bawang putih, iris tipis
1 ons cabai teropong, iris tipis, lalu ulek kasar
800 ml santan

Cara Membuat :
Tumis bawang merah dan bawang putih hingga matang dan harum
Masukkan cabai ulek dan ebi, tumis hingga benar-benar matang
Masukkan santan dan semua bumbu
Didihkan
Masukkan Tahu, Krecek dan Telur Puyuh
Masak dengan api kecil sambil sesekali di aduk agar santan tidak pecah
Masak hingga santan menyusut dan bumbu meresap, serta Krecek lunak
Koreksi rasa
Sajikan hangat

5

Thursday, February 2, 2017

Korean Dumpling ( Mandu )


Minggu kemaren akhirnya bisa nonton Drama Korea yang penuh greget ceritanya, jadi nonton sampai selesai dari episode awal hingga akhir tamat..hihi. Biasanya..kalau kurang sreg ceritanya...langsung di aku cepetin ke endingnya..hihi. Seperti waktu nonton Lee Min Ho di The legend of blue Sea..yang ceritanya tentang putri duyung yang terdampar di dunia manusia...hemm...kurang bagus menurutku..ceritanya kok kurang greget dan datar-datar aja, sedikit kurang masuk akalnya kebangetan..ini drama Lee Min Ho terakhir nich kurang nendang ceritanya dan jadi kurang berkarakter nich Opa satu ini..hihi. Yang bagus dan paling aku suka tuch waktu dia main di City Hunter. Jadinya..habis nonton episode tiga langsung ke episode terakhir...hahah.

6

Wednesday, February 1, 2017

Tips Sukses Membuat Tahu Bulat Mulus & Kopong


Hari Minggu kemaren, waktu jalan-jalan pagi..kita nemu penjual Tahu Bulat yang lagi menggoreng tahu. Karena penasaran Yodha mau coba..setelah lihat Tahunya yang mengembang bulat mulus. Akhirnya coba 5 biji..dan suka banget Yodha. Padahal biasanya Yodha doyan Tahu jika di buat Tahu isi aja..hihi. Aku ikut nyicip secuil memang lumayan enak.

9

Google Ad

Diah Didi YouTube Channel