Maaf ya teman-teman..belum bisa posting resep baru beberapa hari ini..komputerku game over..huhu. Padahal file-file foto di sana semua. Ya udah, hari ini, temanya masih laporan jalan-jalan waktu aku ke Temanggung kemaren ya..untung filenya masih di kamera..jadi bisa di ambil..dengan menyabotase lap top suami sehari..hihi.


Bukan hanya Pak Presiden lho..yang suka blusukan teman-teman, kami juga..hihi. Hari ini puas ngubek-ngubek kuliner khas Temanggung. Daerah Temanggung..adalah salah satu daerah di Jawa Tengah yang berhawa sejuk di lereng Gunung Sindoro Sumbing. Dari Semarang sich nggak terlalu jauh ya, hanya satu setengah jam. Tadi berangkat pagi..blusukan icip-cip kuliner khas Temanggung yang enak-enak. kami berangkat pagi..sampai Temanggung masih pagi sekali..di sana langsung menuju alun-alun. Rencananya mau makan di warung Arum..yang terkenal aneka masakan rumahan di Temanggung..sayang belum buka..masih libur Lebaran..jadinya pindah ke sebelahnya..makan bubur gudeg dan empis-empis..pak To yang enak sekali ternyata. Nanti aku ulas terpisah ya...kuliner khas Temanggung di sekitar alun-alun. 
 

Lagi bongkar-bongkar file foto liburan Lebaran kemaren...baru ingat kalau kemaren sempat jelajah pasar tradisional di bantul dan Imogiri. Niat hati pengen beli bakpia kumbu hitam..malah tutup yang jual. Yang udah ngubek-ubek pasar aja..kangen pengen cari jajanan jaman dulu. Tapi sayange kok ya kesiangan..jadi yang aku cari banyak yang nggak ketemu karena udah pada pulang yang jual. Padahal aku udah ngidam...mie pentil..besengek tempe benguk dan koro..hemmm..enak banget dech bayanginnya. Akhirnya cuma muter-muter pasar nemu jajanan jadul kering..waktu dulu masih kecil..suka di beliin ibu..jika *tindak* atau pergi ke pasar. 

Dari sekian banyak jajanan jadul di pasar beberapa yang aku aku angkut..hihi. Sebenernya masih banyak lagi sich macamnya..tapi ya siapa yang mau makan..jika aku beli semua..hihi. Yodha dan papinya mana mau jajanan pasar begini. Jadi kemaren habis aku foto..aku bagi-bagi juga.

Ini dia beberapa jajanan favoritku waktu kecil.

Di mulai dari foto pertama di atas sendiri yang unyu-unyu..itu namanya donat pong..terbuat dari tepung tapioka atau tepung ketan. Di buat adonan..di bentuk seperti donat..lalu di goreng hingga mengembang dan kering. Jika udah kering di besta pakai gula pasir, jadi menyelimuti donatnya. Rasanya enak gurih..kriuk-kriuk. Dulu biasa buat sesajen juga donat pong ini seingatku jaman cilik..hihi. Jika ada hajatan di rumah..salah satu snacknya yang untuk sajen yang donat pong ini. Waktu aku lagi motret..Yodha tanya.." Ini donat gula ya Mi ?..langsung dia nyomot satu..terus langsung di lepeh lagi.."Donatnya kok aneh ! " katanya..hahah..di kira donat kentang ya Kak..! hihi..

Kalau yang di bawah ini namanya sempe lempit..atau sempe lipat. Terbuat dari tepung beras. Enak ini..kriuk-kriuk gurih..renyah. Paling sering bawa ini dulu..jika di SD ada acara tukar menukar snack..waktu acara terima rapot. Hayo..siapa yang masih ngalamin momen tukar menukar snack jaman SD waktu kenaikan kelas..hihi..seru ya..!


Kalau ini namanya cipiran..rasanya gurih..tapi keras *kemlothak*..haha..alias keras banget..tapi jaman cilik dulu kok ya malah suka. Bahannya dari tapioka kayaknya atau terigu..nah kalau ini aku belum tau cara buatnya. Yang jelas..salah satu cemilan favoritku dulu.


Kalau ini namanya wajik klethik..sampai sekarang masih suk abanget., Semacam geplak, terbuat dari kelapa dan gula yang di masak hingga kering, tapi di beri ketan kukus setengah matang..jadi ada rasa klethis-klethis gurihnya. Di makan pakai teh pahit..hemm enak banget. Kemaren beli di pasar pas banget sesuai seleraku gurih manis..enak.


Kalau ini..mungkin banyak yang belum tau ya teman-teman. Ini namanya rempelo tahu..bukan rempelo ati lho ya..hihi. Karena bentuknya seperti rempelo ati kali ya..makan di sebut rempelo tahu. Karena dalamnya dulu isinya tahu pong yang kering yang di potong kecil-kecil. Sekarang sich banyak yang di ganti pakai rambak. Padahal lebih enak jika pakai tahu lho. Rempelo tahu jaman aku kecil dulu juga nggak serenyah  sekarang. Kalau dulu..ukuran dan lilitan lebih banyak..jadi mirip rempelo ati yang di lilit usus. Dulu di jual satuan..dulu 5 atau 10 rupiah   per biji, enak ada sensasi alotnya juga yang lilitan bagian dalam..kayak kue bawang belum kering rasanya..haha. enak dech pokoknya.


Kalau ini roti jadul..bolu kolomben.rasanya cuma manis doang..hihi. Tapi jaman kecil dulu ya suka. Sekarang kemaren aku coba..kurang suka lagi aku..haha. Lebih enak bolu kelapa jadul yang ku beli di pasar tradisional Semarang. Bentuknya mirip sama roti kolomben ini.


Satu lagi jajanan  favoritku waktu kecil...kethak manis. Ini terbuat dari blondo kelapa yang di beri gula dan di masak hingga kering, rasanya manis gurih.unik..enak...dech. Selain di buat manis..kethak juga ada yang gurih..yang biasa di makan pakai grontol..hahah..kapan-kapan aku foto dech makanan aneh jaman dulu ini jika masih ada ya teman-teman.





Sego Godog...siapa yang pernah makan ?..Kalau lagi makan di Yogya..di warung-warung tradisional Nasi Goreng & Mie Jowo..ada kok menu ini teman-teman. Sego itu dalam bahasa Jawa artinya Nasi, sedangkan godog itu berarti rebus..jadi artinya..Nasi rebus..begitu teman-teman. Ada bahkan warung-warung yang menu utamanya Sego Godog ini..terutama sich di daerah Bantul..Yogya selatan tuch banyak yang jual Sego Godog. Di Magelang juga ada kali ya..tapi kalau di Magelang biasa di campur sama mie..aku kurang suka. Aku lebih suka Sego Godog Yogya..yang ndeso gitu, jadi nasi aja yang di godog..hihi.


Lebaran datang  lagiiii...!..Hayuk..siap yang kemaren Lebaran belum sempat makan ketupat opor..datanglah ke Semarang..daerah Pantura dan sekitarnya. Besok..kemeriahan Lebaran terasa lagi. Dari tadi pagi..pasar udah meriah..penuh pedagang ketupat, baik yang udah mateng atau hanya jualan selongsong ketupatnya..atau jualan janur..jika ada yang mau buat ketupat sendiri..ada semua. Pokoknya berasa mau Lebaran lagi..hihi. Yapp..itulah tradisi *Bodo Kupat*..atau Lebaran Ketupat..yang bisa di lakukan masyarakat Jawa Tengah 1 minggu setelah Lebaran. Dulu sejarahnya itu..Bodo Kupat ini di lakukan..setelah puasa..syawal..setelah Idul Fitri. Tradisi ini di perkenalkan para Wali..dan di adaptasi dengan budaya masyarakat Jawa..agar umat Islam di sini..lebih semangat..menjalankan ibadah puasa syawal. Bodo Kupat di sebut juga Bodo Kecil..setelah menjalankan ibadah puasa sunah..selama 6 hari di bulan Syawal. Para Wali jaman dulu memang sangat pandai mengajarkan ibadah..dengan di barengi pendekatan budaya ke Masyarakat Jawa Tengah. Begitu sich..cerita yang aku baca..tentang Bodo Ketupat ini teman-teman.


Tahu petis...tahu isi saus petis yang sudah pasti..sangat populer di Semarang. Di hampir semua penjual gorengan gerobak pinggir jalan, pasti ada tahu petisnya. Jadi tahu petis ini..tahu goreng biasa, di goreng hingga kering atau setengah basah , di belah  nggak putus, lalu dalamnya di oles saus petis yang bercitarasa manis dan gurih. Dari  banyaknya penjual tahu petis pinggir jalan..konon katanya..dari dulu yang terkenal tuch adalah..tahu petis Prasojo di Simpang Lima..banyak sekali ulasan mengenai tahu petis Prasojo ini sehingga membuatku penasaran..seenak apakah gerangan...? Baru sekarang coba juga..?..Ya iya..lha wong kalau cuma tahu petis..di dekat rumah..yang jualan banyak banget..tinggal pilih..hihi..atau lebih sering juga buat sendiri di rumah. Jadi nggak perlu jauh-jauh ke Simpang lima gitu lho...kalau cuma pengen makan tahu petis.

Jika pulang pergi dari Yogya ke Semarang atau sebaliknya lewat jalur Ambarawa..pasti kita akan melewati satu daerah, yaitu daerah Ngampin, yang banyak penjual serabi kuah di kanan kiri jalan. Serabi  kuah khas Ngampin Ambarawa ini cukup terkenal dari dulu...dan menjadi satu sentra kuliner unik khas Ambarawa. Aku sendiri..udah puluhan kali lewat situ..tapi baru kemaren nyoba..pas mudik Lebaran kemaren..hahaha..kebangetan ya...! Masalahnya, kalau aku ajak mampir..suamiku selalu bilang..nanti kecewa rasanya..biasa aja. Oh..begitu..ya udah..akhirnya ya cuma lewat-lewat saja...kalau melintas di situ..sambil tetap penasaran..kayak apa sich rasanya. Warung-warung penjual serabi Ngampin berderet di sepanjang jalan raya Ngampin, dengan ciri khas serabi di letakkan di wadah dan di kerudungi plastik..agar nggak kena polusi debu jalanan..hihi. Tapi malah jadi unik gitu kesannya.




Kemaren pas pulang mudik Lebaran dari Yogya..kita agak kelaparan di jalan..karena makan sore cuma soto Kadipiro porsi *sak uprit*..alias porsi mangkuk kecil..hihi. Jadi pas liat serabi Ngampin warna warni menggoda iman..akhirnya kami stop juga dan mampir di salah satu warung serabi di sebelah kiri jalan. Saking banyaknya pedagang serabi..bingung juga mau pilih yang mana..akhirnya kami coba salah satu aja...pilih yang penjualnya masih muda dan ayu..hahaha.

Sayangnya nggak bisa melihat atraksi pembuatan serabinya..karena warung yang kami singgahin udah ada yang jadi serabinya. Aku tanya ke *mbake  yang jual..katanya nggak bikin adonan lagi..karena udah malam..jadi ngabisin stock serabi yang sudah jadi aja. Hemm..jadi nggak bisa mencicipi serabi anget dech. Nggak apa-apa dech yang penting bisa mencicipi serabi kuah Ngampin ini. Setelah aku coba..serabinya lumayan lembut dan empuk. Ada semburat rasa manis, dan aroma nangka di tengahnya. Sayang kuahnya kurang sip menurutku..masih terasa hambar..belum legit dan gurih. Jadi masih kurang nendang memang rasa kuahnya..hihi. Tapi cukuplah untuk mengobati rasa penasaranku akan serabi kuah Ngampin ini.


Karena penasaran aku pengen buat sendiri nanti..mulailah aku coba mengulik resep serabinya dari mbak penjualnya yang ayu..mba Restu..hihi. Katanya..serabinya terbuat dari tepung beras dan santan, sebagai bahan utama. Di buat adonan agak encer, dengan tambahan garam dan sedikit gula. Selanjutnya di panggang di wajan tanah liat kecil, dan ketika hampir matang, bagian tengah di beri adonan coklat dari adonan serabi yang di tambah gula merah, serta nangka. Untuk yang tengahnya warna hijau, di beri sedikit adonan pandan. Ada juga yang putih polos. Baiklah..terimakasih ya mba..lumayan bisa jadi referensi nanti ketika mencoba sendiri resepnya di rumah..hihi. Jadi jika  pas melintas di daerah Ngampin Ambarawa silahkan di coba teman-teman serabi kuah ini.  Bisa di warung mba Restu ini..atau warung-warung lain..siap atau lebih manteb rasanya...:)


Nich...Mas Bro Yodha juga doyan serabi ternyata...hihi..








Setelah Lebaran..masih ada sisa ketupat ngganggur di dapur teman-teman..?..Yuk..kita manfaatkan jadi menu sarapan yang enak dan segar..kupat tahu ala Magelang. Kalau kita lewat Magelang pasti tau dong warung-warung kupat tahu ternama yang sudah kesohor..seperti warung kupat tahu pojok, warung kupat tahu Pak Slamet, warung kupat tahu Pak Pangat, dll. Semua enak..namun punya ciri khas masing-masing yang sedikit berbeda. Aku biasanya buat kupat tahu suka-suka..kadang ala Pak Slamet..kadang ala Pak Pangat yang kolnya di goreng dulu. Kadang juga kombinasi kupat tahu goling Yogya..yang kuah kecap tanpa kacang..hihi. Semua enak..!

Nah..kali ini pengen buat yang beneran seperti kupat tahu Magelang yang asli..yang pakai kacang ulek di bumbunya..dan kuahnya di masak dahulu. Kuah untuk tahu kupat ini mudah saja....air 1000 ml, gula merah 100 gram, garam 1 sendok teh ( sesuai selera ), dan salam 2 lembar dan lengkuas 2 cm. Semua bahan di rebus hingga mendidih dan meresap. Koreksi rasa..pas gurih manisnya atau belum. Tapi jangan terlalu manis dan asin ya..nanti masih di tambah bumbu lagi soalnya.

Nah untuk isiannya sudah pasti harus ada ketupat. Selain ketupat..wajib ada tahu..ya kan..namanya juga kupat tahu..hihi. Tahunya di goreng biasa aja..setelah di rendam sedikit garam. Lalu siapkan sayuran..terdiri dari kol, yang di iris tipis-tipis, lalu taoge yang di seduh air panas. Jika tidak suka kol mentah, kol bisa juga di goreng sebentar hingga layu. Kupat tahu asli Magelang Pak Pangat, pakai kol goreng seperti ini. Jangan lupa cincangan daun sledri secukupnya. Ini nich yang bikin kupat tahu harum dan sedep juga. pelengkap lain..bawang merah goreng dan kerupuk kanji secukupnya.




Pelengkap lain adalah bakwan sayuran. Bakwan ini memberi sensasi kriuk gurih pada tahu kupat. Bakwan yang garing kemudian terendam sedikit kuah tahu kupat..hemmm..enak banget. Jadi waktu menggoreng bakwan, usahakan hingga sampai kering ya teman-teman..agar jika terendam kuah tetap terasa sensasi kriuknya. Untuk membuat bakwan sayur untuk tahu kupat ini..buat agak kental, agar bisa gendut-gendut bakwannya...jadi ada sensasi kriuk di luar dan lembut di dalam..pas banget buat campuran tahu kupat. Resep bakwan untuk kupat tahu ini, mudah saja..150 gram terigu protein rendah, di tambah 1 siung bawang putih halus, air 200 ml, kaldu bubuk 1 sendok teh ( atau garam sesuai selera ), merica bubuk 1/8 sendok teh, serta sayuran 1 buah wortel potong korek api dan 150 gram kol yang di iris halus. Tambahkan juga 1 batang daun bawang dan sledri agar lebih gurih. Aduk rata semua bahan, goreng dech hingga kering.



Selain kuah manis yang sudah di rebus..per porsi harus di tambah bumbu lagi, yaitu bawang putih 1/2 hingga 1 siung saja..sesuaikan selera. Jangan terlalu banyak..nanti *nyegrak* atau terlalu tajam aroma bawang putih mentahnya. Kalau mau soft aromanya 1/2 siung cukup untuk satu porsi. Cabe sesuaikan selera. Kalau untuk suamiku 1 cukup..kalau aku ya minimal 3 cabai rawit merah..hihi. Kalau Yodha nggak pakai cabe biasanya. Lalu tambahkan kacang tanah yang sudah di goreng, 1 sendok makan saja cukup. Ulek bawang dan cabe, lalu ulek kasar kacang tanahnya, lalu tuangi kuah manis kira-kira 250 ml untuk 1 porsi. Selanjutnya beri kecap manis..sesuai selera. Jika masih kurang garam, boleh di tambah juga sedikit garam. Pokoknya masalah asin manis nya sesuaikan selera masing-masing ya teman-teman.

Sudah..tinggal susun tahu, ketupat, bakwan yang sudah di potong-potong, beri taoge, kol iris, sledri, bawang goreng, lalu tuang kuah racikan per porsi tadi. Jangan lupa kerupuk kanjinya ya..biar meriah pas makan..hihi. Yummy..selamat mencoba teman-teman..cocok jadi menu sarapan atau makan siang satu pinggan komplet..segar dan ringan di musim paska Lebaran gini.









 

Alhamdulillah..bisa kembali ke dapur..dan masak-masak lagi. Menu hari ini..masih agak berat...hihi. Gara-gara kemaren pas mudik ke Yogya ngidam pengen makan Ingkung Mbah Cempluk..di Yogya, nggak keturutan..bikin sendiri aja dech akhirnya.  Mumpung ceritanya nich..daku lagi ultah hari ini..jadi masak menu yang rada berat lagi nggak apa-apa dech..besok baru masak urap..dkk..hihi. Alhamdulillah Yodha dan papinya suka. Dari kemaren suami memang pengen makan ingkung juga..tapi karena kalau masak ayam, Yodha selalu minta ayam goreng atau bakar..jadi gagal terus masak ingkung. Eh...pas di Yogya..mau makan ayam ingkung di warung makan Ndeso..juga nggak kesampaian. Di Yogya..warung makan ayam ingkung di warung makan Ndeso atau Mbah Cempluk nich memang lagi nge hit juga..setelah sebelumnya..ayam goreng kampung ala Mba Cemplung yang juga sudah melegenda duluan. 

Hai teman-teman....apa kabar ?
Selamat hari raya Idul Fitri 1436 H ya..mohon maaf lahir batin. Maaf telat sedikit, karena dapurnya di tinggal mudik dulu..^^

Gimana liburan teman-teman ?..Mungkin banyak juga yang masih berada di kampung halaman bersama keluarga tercinta. Pastinya momen bahagia yang udah di tunggu selama setahun ini..nggak akan di lewatkan ya. Tapi buat yang berhalangan mudik..tetap semangat..masih ada Lebaran tahun depan ya. Aku aja..Kakak yang Jakarta..sama ponakan kesayanganku yang tinggal di Karawang nggak mudik..tuch rasanya beda banget..ada yang kurang gitu..tapi ya gimana lagi..masing-masing ada keperluan yang nggak bisa di tinggalkan tahun ini. Yang penting bisa sungkem ke orangtua dan kakak-kakak lain..semua dalam keadaan sehat semua..udah bahagia dech.

Tapi mudik kemaren kok terasa beda juga..Yogya agak sepi pas kami berangkat dari Semarang..suamiku sampai protes..kok nggak macet ya..hahaha. jadi sampai Yogya lebih cepat. Tapi memang karena sekarang kami sudah tau triknya..kalau mau Ke Yogya dari Semarang..jangan lewat tol..karena semua orang lewat tol..kita lewat jalan biasa..malah nggak macet. kalau Lebaran tahun kemaren..malah terjebak lama di tol..hihi. Tapi kalau Lebaran nggak terjebak macet itu kurang seru kali ya..haha. Soalnya biasanya kan Lebaran identik dengan macet..jadi berasa ada yang hilang jika nggak macet. Apalagi  jalur ke rumah Eyang Yodha kan menuju ke tempat biasa, makanya kalau sepi jadi aneh..hihi. Lebih aneh lagi...suamiku..kalau Lebaran nggak macet kok malah protes..."Lebaran kali ini beda dan aneh..Yogya kok nggak macet sama sekali "..katanya..hihi. Tapi beneran, pas Lebaran hari 1 & 2..Yogya, jalan-jalan di Yogya masih sepi, di beberapa keramaian Yogya..liburan kemaren kok malah pada tutup..huhu. Jadi aku muter-muter nggak jelas mau ke mana-mana tutup semua. Resto-resto favorit masih tutup..mau ke Mirota batik & Titon carft..cari pernik-pernik jadul untuk properti motret..tutup juga. Ke Kraton..karena Yodha pengen liat Kraton..tutup juga. Kalau hari ini dan beberapa hari ke depan..baru macet kali ya di Yogya..karena musim liburan dah tiba..dan semua tempat keramaian atau resto pasti sudah buka seperti biasa.

Untung pagi hari kemaren, waktu kami jalan-jalan ke jalan Solo sampai kalasan tuch, kita sempat mampir ke Candi Prambanan..karena Yodha pengen liat Candi Prambanan setelah SD nich...karena udah belajar sejarah..jadi pagi-pagi iseng udah ada di candi Prambanan..hihi. Karena kalau siang malas banget..selain panas..juga pasti berjubel dech wisatawan domestik yang ke sana. Kalau pagi-pagi masih enak..sepi dan suasana masih adem. Tapi lumayan lama nggak ke Prambanan..sekarang makin rapi dan bersih juga kok..jadi lumayan seru jalan-jalan pagi di sana. Terakhir aku ke sana, waktu kerja sebelum nikah..nganter beberapa buyer asing dulu yang pengen tau tentang Candi Prambanan.

Jadi buat teman-teman dari luar Jawa, jika mau berkunjung ke Candi Prambanan di Yogya..aku sarankan pagi hari..suasana lebih nyaman..dan nggak terlalu panas. Buka dari jam 8 pagi kok..tempat wisata Candi Prambanan ini. 





Kemaren mau kulineran ke mana-man juga masih banyak yang tutup..huhu. Memang kalau niat mau wisata kuliner ke Yogya ya..jangan pas Lebaran..selain banyak yang tutup..jika nggak tutup pun pastinya berjubel yang makan di sana..di serbu wisatawan. Misal seperti resto Jejamuran..biasanya buka waktu Lebaran..tapi ya musti antri-antri jika makan di sana. Makanya kemaren nggak mampir ke sana. Sebenernya kangen makan di tempat-tempat makan yang unik dan legendaris di Yogya gitu..tapi banyak yang pada tutup. Kemaren akhirnya karena muter-muter nggak nemu yang buka..kita makan di Ayam Goreng Mbok Berek..di jalan  Magelang..hihi. Rencana semula sich mau makan Brongkos bu Padmo yang terkenal..tapi tutup Karena udah kadung lapar..ya sudah..belok ke ayam goreng Mbok Berek aja di dekat situ..hihi. Tapi lumayan nyaman dan makanannya juga enak kok di ayam goreng Mbok Berek ini, walau ketemunya ya..ayam goreng maning..sama kremesan..hihi. Bakul tepung kremes ..masih mau makan kremesan juga..hihi. Gak apa-apa dong..jadi buat referensi aja. Kremesan di Mbok Berek kan sedikit beda..karena lebih banyak tepung berasnya. Jadi jika lewat jalan Magelang pinggir yang mau keluar Yogya..ayam goreng Mbok Berek nich rekomended juga untuk tempat bersantai dan makan teman-teman. Suasana restonya adem..dan khas Jawa banget..jadi pengen punya rumah seperti ini suatu saat nanti di Yogya..hihi. Nanti teman-teman boleh mampir dan nginap dech kalau liburan di Yogya..hahaha.....*ngayal dulu*





Kemaren  juga sempat mampir ke Warung mangut legendaris bu Is..di jalan Imogiri..waktu mau ke supplier tepung gaplekku..hihi. Ya elah..Lebaran..tetep kerja dong..pesan tepung gaplek yang mau di kirim ke Semarang..pesanan teman-teman..sama borong rambak Yogya juga di sentra nya..jadi dapat yang benar-benar berkualitas. Sempat muter-muter juga ke beberapa pasar tradisional Yogya..sayangnya..banyak yang masih tutup..padahal dah niat mau beli bakpia  kumbu hitam di depan pasar Bantul..tutup..mau beli tempe benguk sengek..juga tutup...huhu. Mau cari ayam  ingkung yang lagi nge top.tutup juga. Pokoknya kalau Lebaran ya..nggak bisa berharap nemu kuliner yang  unik-unik yang buka...hihi. Ya iya lah ya..kan pada Lebaran juga yang jual ya...hihi.

Kalau warung bu Is ini adalah warung mangut lele yang legendaris selain Mangut Nggeneng mbah Marto yang di jalan Parangtritis. Bendanya kalau mangut Nggeneng kan lelenya di asap, baru di masak. Kalau di mangut bu Is..ini lelenya di goreng, baru di masak mangut. Citarasanya juga beda, kalau mangut lele Mbah Marto..itu berkuah agak kemerahan pedas, yang di bu Is ini..lebih kental kuahnya..nggak merah tapi pucat..khas ndeso banget..beda tipis lah sama masakan ibu di rumah..hihi. Urap mentahnya enak..dan juga sambal terasi ndesonya. Pokoknya sensasi rasa alami ndesonya yang kental. Ntar aku posting resepnya dech kapan-kapan teman..karena kalau mangut seperti ini..ibuku aja udah sering banget buat. Mangut lele bu Is ini citarasanya gurih manis..nggak terlalu pedas, makanya di sediakan juga lombok ijo goreng untuk pelengkapnya. Di makan sama urap mentah yang seger..wah enak banget memang. Citarasanya..otentik rasa kampung dech. Cobain kalau ke Yogya teman-teman..warungnya ada di jalan Imogiri km 12 ya..pas depannya ada tugu kecil buat ancer-ancernya. Kalau dari arah Yogya kiri jalan. Sampingnya ada warung es kelapa muda. Warungnya sich biasa banget..tapi yang parkir mobil semua..hihi. jadi jika mau cari..salah satu tandanya ya..ramai banyak yang parkir mobil di depannya. Suka dech..kalau ke Yogya..ke tempat kuliner ndeso begini..dari yang makan di dapur langsung sambil lihat cara masak mangut di rumah Mbah Marto..yang mangut Nggeneng.....sampai warung-warung nyempil khas pedesaan tuch bisa nge top semua..seperti ayam goreng Mbah Cemplung..tuch juga berada di kampung gitu..warungnya.tapi yang datang..berderet2 mobil mewah parkir di situ...hihi.




Apa lagi ya..cerita unik kuliner mudik kami kemaren..udah dech kayaknya..karena  udah mblenger menu ketupat dkk di rumah..kami suka kulineran di luar sekalian buat liputan. Biasanya dulu Ibu suka ngomel-ngomel..udah di masakin kok masih jajan..hihi. Tapi ya..sekarang udah biasa..dan hafal..kebiasaanku kalau mudik. Ya namanya juga food blogger..ke manapun pergi musti di sempatin icip-icip dan kulineran. Tapi karena banyak yang tutup..akhirnya nggak banyak tempat baru..yang kami kunjungi..huhu. Kami sempat makan di soto Kadipiro..tapi dulu pernah ku ulas ya. Kemaren mau cari mie pentil sama besengek koro benguk di pasar bantul malah kesiangan..eh bakpia kumbu hitam juga tutup..mau makan gudeg manggar juga tutup..wis..Lebaran  tutup semua..yang buka kebanyakan warung bakso sama mie ayam..kalau di daerah selatan Yogya..hahaha.aku sampai mblenger lihat warung-warung bakso yang penuh sesak pembeli di mana-mana. Tapi kemaren sempat kangen juga bakso khas Yogya yang pakai tahu pong..dan pakai bakso goreng yang super keras..tapi enak..setelah di rendam kuah..hihi. Enak banget..kapan-kapan aku buat sendiri dech. Lebaran 1 & 2 kemaren memang di Yogya banyak resto yang yang pada tutup..warung-warung yang terkenal juga...jadi ya..next time..jika mudik lagi pas nggak Lebaran..tunggu liputan wisata kuliner lain ya di Yogya.

Selamat menikmati libur Lebaran teman-teman..^^



Alhamdulillah..sebentar lagi Lebaran ya teman-teman..sudah penuh toples-toples kuenya ?..Punyaku kok masih kosong..haha. Kemaren udah tutup warung..tapi ternyata masih banyak teman-teman yang transfer order yang udah konfirm beberapa hari sebelumnya. Jadi hingga hari kemaren kok masih sibuk packing..hihi. Nggak apa-apa..sudah jadi kewajiban ya..daripada punya tanggungan pas lebaran. Tapi mohon maaf jika transfernya  dekat-ekat lebaran gini..mungkin kurir juga udah overload ya teman-teman..jadi harap maklum jika telat datang paket2nya. Untung JNE pusat di kota bawah masih buka..hingga lebaran juga buka..tapi jangan minta Saya kirim paket pas lebaran ya teman-teman..mau mudik dulu ahhh...haha.