Wednesday, June 26, 2013

Tips Memilih dan Mengolah Kolang Kaling & Resep Manisan Kolang Kaling



Pagi2..tadi udah keluyuran ke pasar..eh lihat kolang kaling segar udah bertebaran di mana2..senengnya…karena aku suka sekali sama kolang kaling..dan bisa menemukan kolang kaling yang segar dan bagus ya..kalau awal awal mau masuk puasa gini..jadi bisa beli sekalian banyak..terus di awetkan di buat manisan..seger dan enak. Tadi sempat ngobrol  sama tukang jualan kolang kaling..dia kalau ngambil kolang kaling pas mau masuk bulan puasa gini bisa berton2..dan di sebar ke semua pedagang..nah..jadi lebih baik beli sekarang2 ini..soalnya nanti kalau udah masuk puasa…pasti dech di pedagang2 itu udah di rendam lama kolang kalingnya..jadi kurang fresh dan kadang jadi asam rasanya. Ok..kali ini aku ingin tulis soal kolang kaling ya teman2..dan tips untuk mengolah dan memilih kolang kaling yang bagus. Sebelumnya kita kenali dulu yukk lebih jauh tentang buah putih yang kenyal kenyal enak ini..^^


Kolang-kaling (buah atap) adalah nama buah kenyal berbentuk lonjong dan berwarna putih transparan dan mempunyai rasa yang menyegarkan. Kolang kaling yang dalam bahasa Belanda biasa disebut glibbertjes dibuat dari biji pohon aren , yang berbentuk pipih dan bergetah. Untuk membuat kolang-kaling, para pengusaha kolang kaling biasanya membakar buah aren sampai hangus, kemudian diambil bijinya untuk direbus selama beberapa jam. Biji yang sudah direbus tersebut kemudian direndam dengan larutan air kapur selama beberapa hari sehingga terfermentasikan.

Kolang-kaling memiliki kadar air sangat tinggi, hingga mencapai 93,8% dalam setiap 100 gram-nya. Kolang kaling juga mengandung 0,69 gram protein, empat gram karbohidrat, serta kadar abu sekitar satu gram dan serat kasar 0,95 gram. Selain memiliki rasa yang menyegarkan, mengonsumsi kolang kaling juga membantu memperlancar kerja saluran cerna kita, karena kandungan serat kasarnya yang paling banyak.
Kandungan karbohidrat yang dimiliki kolang kaling bisa memberikan rasa kenyang bagi kita yang mengonsumsinya, selain itu juga mengurangi nafsu makan, jadi bagus buat diet nich..awet kenyang soalnya..hihi. Kolang-kaling memang ada yang bentuknya bulat tebal dan ukurannya agak kecil, ada juga yang pipih lebar. 

Tips untuk memilih kolang kaling yang baik, yaitu pilihlah kolang kaling yang masih berwarna jernih , tidak berlendir, rasanay netral dan tidak bau asam. Jika sudah di rendam lama oleh pedagang biasanya kolang kaling akan nampak layu dan warna pinggirannya jadi putih2. Jika kita pegang terasa lembek dan aroma asamnya kuat..kolang kaling seperti ini jika kita makan rasanya sangat kecut atau asam. Kolang kaling sangat enak di buat manisan, atau di buat jajanan pasar jadul..kayak sate kolang kaling dengan di beri warna warni..sangat enak juga. Atau bisa juga di buat campuran kolak..rasa kolak akan semakin istimewa. Selain itu bisa juga untuk campuran es buah, wedang ronde, wedang bajigur dll. Jika ingin mengolahnya menjadi manisan, pilihlah bentuk kolang-kaling yang pipih, lebar dan tipis. Ini menandakan kolang-kaling masih muda. Tapi..kalau aku kok lebih suka yang bentuknya bulat dan gendut..hihi…soalnya lebih cakep  kalau di buat sate kolang kaling. Tapi semua kembali ke selera masing2 ya. Cuci beberapa kali dengan air bersih agar kotoran dan lendirnya larut. Ini terutama karena kolang-kaling sering direndam air dingin yang tidak dimasak dan dibiarkan beberapa hari. Setelah ditiriskan, rendamlah dengan air bekas cucian beras selama beberapa jam. Air cucian beras bisa melarutkan lendir dan menghilangkan aroma asam. Rebus kolang-kaling dengan daun pandan dan daun jeruk purut hingga aromanya wangi dan empuk.Serta beli gula secukupnya agar bisa lebih awet di simpan sebagai manisan. Oke..semoga sedikit tip ini berguna ya buat teman2 yang suka mengkunsumsi kolang kaling di bulan puasa. Oh ya..untuk yang cari resep manisan kolang kaling ini di aya..aku share sekalian resepnya ...selamat mencoba..^^

Manisan Kolang Kaling
 
Bahan-bahan :
500 gram kolang-kaling
1.000 ml air cucian beras
750 ml air
250 gram gula pasir
3 lembar daun pandan
8 lembar daun jeruk, dibuang tulangnya
1 sendok teh garam
1/4 sendok teh pewarna sesuai selera 

Cara Pengolahan :
  1. Cuci bersih kolang kaling. Rendam kolang-kaling dengan air cucian beras selama 30 menit.( untuk mengurangi aroma asam jika kolang kaling sudah di rendam lama di air ). Cuci bersih.
  2. Rebus air, gula pasir, daun pandan, daun jeruk, garam, dan pewarna sampai mendidih.
  3. Masukkan kolang-kaling. Didihkan sebentar. Saring.
  4. Rebus kembali kuah sampai mendidih. Angkat.
  5. Masukkan kembali kolang-kaling. Dinginkan semalaman.






12 comments :

  1. klo puasa jadi inget kolang kaling, timun mas, blewah.. waaah segeeerrrr :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mba Sari..bentar lagi puasa..makanya kolang kaling banyak sekali yang jual di pasar2..^^

      Delete
  2. lama gak mampir blog mbak Diah,ada manisan kolang kaling...jadi inget jajanan masa kecilku dulu.sate kolang kaling warna pink. Kalo dulu rasanya manis,sekarang rasanya gak karuan,ada aroma kaporitnya...trims resepnya ya mbak..."emma"

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya Mba Emma..sama2..met coba ya..iya..enak bikin sendiri..bisa lebih harum aroma pandan dan daun jeruk..enak..^^

      Delete
  3. Setiap hari saya mesti blog walking ke www.diahdidi.com

    Selalu dapat resep, tips dan info bermanfaat.:)

    ReplyDelete
  4. Makasih Mbas Devy,udah sering mampir ke dapurku..iya Mba..Insyaallah nanti apa aja yang ada di dapur..akan ku tulis..walau cuma guna ketumbar atau bawang sekalipun..hihi..sapa tau bermanfaat buat teman2 yang sedang belajar masak..mklum Mba..pengacara nich..penggangguran nggak banyak acara..hihi..jadi hobby dan kerjaannya masak dan nulis saja..semoga bisa sedikit bermanfaat buat yang membacanya ya..^^

    ReplyDelete
  5. Saya merebus kolang-kaling sampai beberapa kali, dan sekarang warnanya menghitam. Klo seperti ITU knp yah?

    ReplyDelete
  6. Mbak Diah... terima kasih banyak ya, pas banget nih lagi nyari resep kolang kaling buat OrTu soalnya, buat sendi sendinya ^_^

    ReplyDelete
  7. Tks ya mba Diah... resepnya pas banget rasanya... semua jadi suka manisan kolka. Blognya sangat bermanfaat mba..

    ReplyDelete
  8. Tks ya mba Diah... resepnya pas banget rasanya... semua jadi suka manisan kolka. Blognya sangat bermanfaat mba..

    ReplyDelete
  9. Mbak Diah.. saya telat baca resepnya nih. Saya baru aja selesai bikin. Pas dicoba kolka nya jadi keras. Apa karena terlalu lama merebusnya ya?

    ReplyDelete
  10. Mbak Diah.. saya telat baca resepnya nih. Saya baru aja selesai bikin. Pas dicoba kolka nya jadi keras. Apa karena terlalu lama merebusnya ya?

    ReplyDelete