Tuesday, June 11, 2013

Mie Lethek Khas Bantul Yogya Yang Eksotis..^^


Mie Lethek...mungkin ada yang sudah pernah denger..atau sudah pernah makan teman2..?..Jika belum..aku kenalin ya..jenis mie bihun khas Bantul Yogya ini. Mie Lethek..adalah mie seperti bihun..tetapi penampilan mentahnya sungguh nggak banget dech..kumal dan lethek..sesuai namanya..karena mie ini terbuat dari campuran tepung gaplek..maka mie mentahnya jadi keliatan lethek..beda sama mie2 dari bihun biasa atau bihun jagung yang banyak di pasaran. Mie jenis ini memang cuma ada di Yogya..tepatnya di daerah Bantul. Mie ini di buat  masih dengan cara tradisional..yaitu memakai mesin manual yang di putar dengan tenaga sapi. Pabrik tempat pembuatan mie lethek ini..di Yogya menjadi salah satu tujuan wisata juga..karena keunikan proses pembuatannya ini. 

Jika mau pulang ke Yogya..aku selalu telp kakakku untuk membelikan mie lethek mentah ini. Mengolah mie lethek ini..gampang2 susah teman2..beda dengan mie bihun biasa..mie lethek ini mudah mengumpal karena terbuat dari gaplek singkong yang mengandung tapioka. Jadi ketika kita merebus mienya cukup sampai air mendidih..lalu matikan api dan biarkan mi mengembang dengan sendirinya..dan harus kita kasih minyak..supaya tidak menggumpal. Kalau sudah terlanjur menggumpal..wassalam dech..akan susah di olah dan jika di olah pun bumbu susah masuk dan penampilannya juga jelek tentu saja..nggak berbentuk mie lagi.

Mie lethek ini paling enak ini di buat mie goreng atau rebus ala Jawa dengan bahan dan bumbu minimalis saja..tanpa perlu ayam..telur, udang bakso dll. Cukup dengan sayuran wortel, kol dan daun bawang..bumbu juga minimalis khas mie Jawa..yaitu bawang putih, kemiri dan merica bubuk. Selanjutnya cara memasaknya seperti membuat bihun biasa. Wah..karena  sudah lama nggak makan mie lethek ini terasa enak sekali tadi..sambil nyeplus ceba rawit tentu saja, setiap suap mie lethek kita akan merasakan kenyal dan gurihnya mie..di padu dengan sayuran yang masih kres..dan gigitan aroma daun seledri dan bawang goreng..sungguh terasa enak sekali..kombinasi rasa ndeso yang selalu ku rindukan..hihi..*lebay*..yach..! Senengnya kalau pulang ke Yogya ya gini..bisa mencicipi kembali menu2 unik dan nggak biasa yang nggak ada di tempat lain selain di Yogya..Love Yogyaku dech..^^

Jadi..kalau mau coba mie lethek ini musti ke Yogya ya teman2.jadi nggak ku share resepnya....soalnya  bahannya juga susah di dapat sich..^^..jadi selamat berwisata kuliner ke Yogya saja ya jika ada kesempatan..^^



9 comments :

  1. Iya Mak.. pernah lihat liputan pembuatan mie lethek di salah satu stasiun TV, tapi lupa kapannya.. saya dikirimi yoo Mak.. hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru kan Mak Riski..yang kerja sapi..hihi...nanti kalau mudik lagi tak kulakan yang banyak dulu ya kalau ke Yogya..nanti ku kirim hihi..

      Delete
    2. iya yg kerja sapi, tapi lihat bapak2 sm ibu2nya kerja keras gitu kok udah bisa ngebayangin aja ya rasanya pasti sedep nih mi... :)

      Delete
    3. Ya Mak Riski..enak..dan unik..rada kenyal2 gt karena ada campuran tepung gapleknya..^^

      Delete
  2. seumur-umur belum pernah ketemu mi lethek mb diah, apalagi ngerasain minya...
    btw itu gerabah udah ikutan mejeng, hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh..ini cuma ada di Bantul Yogya Mba Rina..nanti kalau mau nyicip..tak kirimi dech..tapi tunggu aku mudik lagi ya..hihi..soalnya kemaren cuma di beliin 1/2 kg sama kakakku...Ini gerabahnya mulai muncul satu persatu nanti di foto Mba..hihi..

      Delete
  3. ini deket rumah mbak diah, di srandakan bantul tepatnya, pamornya sampe luar kota ya walaupun lethek gitu hehe

    ReplyDelete
  4. Hihi..iya ya Mba..lethek tapi enak..:)..Wah..mba Tika dari Bantul juga ya..sipp2..kpn2 ketemuan di Yogya ya Mba..jika aku lagi mudik..:)

    ReplyDelete
  5. mbah Diah Didi

    kami ingin mengenalkan oleh2 khas Jogja yang bentuknya mie lethek siap saji yang sehat karena bumbu pelengkapnya juga non msg.

    monggo, visit kami di mielethekjogja.com dan page fb kami mie lethek khas bantul "Remen'

    matur nuwun

    ReplyDelete