Saturday, September 28, 2013

*Jadah Manten* Khas Yogya Yang Eksotis..^_^



Wah...baru sempat online nich...bukan habis pergi atau jalan2 sich..tapi habis beres2 rumah..hihi. Hari ini libur dulu jalan2nya..karena suami ko..kecapekan lembur terus jadinya seharian pengen tidur aja. Akhirnya daku di rumah saja..dan mumpung ada pak tukang yang hari ini jadwal datang kerja..akhirnya beres2 dan bongkar pasang perabot aja..di pindah ke sana kemari..hihi. Dulu sich sering banget..menata ulang rumah..tapi karena sibuk..jadi  lama nggak sempat lagi..akhirnya tadi pengen susasana baru..dan  ada yang angkat2 juga pak tukang..yang biasanya kerja di luar..bersih2 rumput, halaman dll..kali ini lumayan..bisa jadi assisten bongkar pasang..hihi...tinggal jadi mandor..minta barang di angkat ke sana..kemari..beres.

Nah..mumpung ada yang kerja di rumah juga, tadi pagi aku sempatin bikin sncak yang rada kelas berat..hihi..jadi kan ada yang ngabisin dan nggak rugi ribetnya. Aku bikin Jadah Manten. Ada yang tau nggak teman2..apa itu jadah manten..? Jadah manten adalah jajanan tradisional khas Yogya..yang terbuat dari ketan dan isi daging cincang atau ayam berbumbu gurih manis, yang kemudian di bungkus dengan telur dadar tipis. Tapi karena aku masih punya serundeng..jadinya kau isi pakai serundeng daging yang ku buat kemaren aja..rasanya..tak kalah enak kok dengan yang isi daging semua. jadi..mirip2 dengan semar mendem dong? Begitu mungkin ya..perkiraan teman2.Yapp..mirip sich..tapi penyelesaian dan penampilannya berebeda..karena jadah manten ini di bakar dan di oles dengan areh santan kental setelah di bungkus telur dadar. Sedangkan semar mendem..setelah di bungkus telur dadar langsung di nikmati. Penyajian jadah manten ini juga eksotis..hihi..di jepit pakai bilah bambu tipis dan kecil..kemudian atasnya di sunduki..pakai tangkai daun pepaya..untuk pengikatnya..jadi unik dan eksotis banget kan. Rasanya juga tak kalah eksotis..setelah mengalami proses pembakaran sebentar. jadinya..tambah enak..legit..gurih dan ada aroma bakarannya.

Mungkin..jajanan ini cuma ada di Yogya kali ya..kalau teman2 mau nyicip...masih banyak kok yang jual di pasar2 tradisipnal. Kalau aku dulu sering makan jatah manten..pas kerja, karena..teman sekantor dulu ibunya jago banget dan memang punya usaha pembuatan jadah manten ini. Hemm kebayang dech gurihnya dulu..apalagi tinggal di kost nggak bisa masak dengan leluasa..jadi berasa enak banget setiap di bawain jadah manten oleh temanku itu. Sekarang sich..tinggal bikin sendiri aja kalau lagi pengen makan jadah manten..hihi. Jadi nggak perlu jauh2 ke Yogya dech. Oh ya..aku minta bilah bambu ke ibuku ini..udah dari lebaran kemaren..untung belum kering..karena aku masukin kulkas..hihi. Bilah bambunya ini memang dari batang bambu muda..jadi lentur banget di buat bilah2 tipis dan kecil untuk penjepit hadah manten ini. Rencana sich kemaren memang mau buat jadah manten ini..sama buat singgang ayam..baru kesampaian sekarang..hihi. Kalau batang daun pepaya sich di rumah banyak..jadi..beres dech..bisa bikin jadah manten yang eksotis dan otentik penampakannya..tapi isinya yang beda..hihi..karena aku pakai serundeng daging. Kalau aslinya..pakai daging cincang aja semua..nggak pake kelapa parut. Jadi..aku tulis resep otentiknya aja ya..biar bisa tercatat jika ada yang suka dan mau coba jadah manten ini. 
Resep Jadah Manten Khas Yogya

Bahan:
250 gr beras ketan, rendam selama 1 jam
125 ml santan dari 1 butir kelapa
1/2 sdt garam 
1 sendok teh gula pasir
1 lembar daun pandan
Bilah bambu tipis
Tangkai daun pepaya

Isi:
250 gram daging cincang
1 lembar daun salam
2 lembar daun jeruk
1 batang serai memarkan
125 ml santan
1 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu Halus :
1/2 sendok teh ketumbar
2 siung bawang putih 
4 butir bawang merah
2 butir kemiri
1/2 sendok teh garam
2 sdt gula merah ( sesuai selera )

Dadar telur:  
4 btr telur
1/4 sendok teh garam

Areh:
100 ml santan dari 1 butir kelapa
1/2 sendok teh garam

Cara membuat:
Isi: panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum, tambahkan serai, daun jeruk, daun salam, masak hingga harum dan matang. Masukkan daging cincang dan santan, masak sampai kering, angkat, dinginkan.
Campur semua bahan dadar hingga rata, buat dadar tipis-tipis, sisihkan.
Campur semua bahan areh dan didihkan hingga kental. Kukus ketan dan daun pandan sampai setengah matang, tuang santan, beri garam dan gula pasir, jerang kembali di atas api kecil sampai santan terhisap habis oleh ketan. Kemudian kukus kembali hingga matang.
Penyelesaian: angkat ketan selagi panas, tuang dalam loyang datar setinggi 1 cm, tabur isi hingga rata, tutup dengan ketan lagi, padatkan, lalu potong 3 x 4 cm. Bungkus setiap potong ketan dengan selembar dadar telur.
Jepit setiap ketan dengan tusuk sate dari bambu yang terbelah tengahnya. Rapatkan kedua belah bambu dengan sepotong tangkai daun pepaya agar tidak terbuka.
Panggang di atas bara api, sambil diolesi santan areh. Karena aku  malas nyalain bakaran arang..akhirnya aku panggang dulu di teflon..sambil ku olesi areh, setelah matang..baru di jepit pakai bambu...hihi. Rasanya..sama enaknya kok..^^


  • Bilah bambunya ini yang bikin penampakan jadah manten jadi eksotis
  • Batang daun pepaya yang di potong kecil2 ini berfungsi sebagai penjepit..unik kan..^_^


2 comments :

  1. Mbak Diah.....kuenya enak2......telatennya,hebat tenan......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba Martini..buat melestarikan kue2 langka khas Yogya ini lho biar di kenal luas lagi..sayang kan kalau ilang di telan jaman..rasanya enak banget soalnya..:)..masih byk Mba..yang unik2 khas Yogya..nanti Sy buat dech atu atu..:)

      Delete