Tuesday, September 3, 2013

Bawang Merah Impor....



Beberapa hari ini..beli bawang merah di tukang sayur..bawang merahnya segede2 jempol gajah..hihi. Iseng aku tanya ke tukang sayur..ini bawang merah mana...bawang merah impor Bu..!..O alah..iya ya..lupa..kan pertengahan bulan Agustus kemaren itu bawang merah impor udah mulai masuk ke Indonesia  lagi ya..

Wah..bakalan nggak nemu lagi nich..bawang merah Brebes yang kecil2..dan enak buat di masak acar...hihi. Dan jadi mikir tadi..kalau teman2 dapetnya merah sebesar2 ini..buat teman2 yang baru belajar masak..pasti bingung ya..jika aku tulis di resep..misal bumbu 8 butir bawang merah. Jadi 8 butir bawang merah itu..yang ku pakai bawang merah standart lokal ya..yang ukurannya sedang..kayak foto di bagian atas. Kalau teman2 pakainya bawang merah yang ukuran gede2 impor gitu..yang kayak di foto bagian bawah...berarti pakai 4 aja udah cukup..karena itu kalau di ulek atau di iris..udah sejumlah kira2 8 buah bawang merah lokal.

Kadang heran juga ya..negara kita ini kan luas banget ya pertaniannya...tapi kok apa2 musti impor..hihi. Nggak tau juga lah ya..urusan yang di atas..yang mimpin negeri ini..yang bikin kebijakan dll. Kalau kita mah taunya..ada aja bawang merah ya..soalnya..kalau nggak ada ..bisa berape nich..dapur kita..lha bumbu utama masakan Indonesia kan salah satunya bawang merah ya.

Tapi..*masih gemes nich ceritanya..kok apa2 impor..*..aku iseng baca2..dan cari tahu tentang bawang merah ini di internet..memang kok..bawang merah lokal kalah bersaing harganya..dari bawang merah impor, selain itu daya simpan bawang merah lokal juga lebih pendek..karena proses pengeringan yang kurang..kalau di luar negeri gitu..dari yang aku baca..setelah panen..bawang merah di simpan dengan cara di angin anginkan dan di gantung2 di gudang gitu selama beberapa waktu sehingga semakin kering..jadi daya tahan semakin baik..dan bisa tahan sampai 6 bulan..makanya ..bisa di ekspor dech ke negara kita.

Sedangkan..kalau petani bawang di Brebes misalnya..karena kurangnya modal..biar cepat jadi uang..ya..bawang merah yang udah di panen..kadang langsung aja di jual ke pasaran..jadilah..kurang bisa bertahan lama. Jadilah..pasar kita di serbu bawang merah impor dech. Jadi...sebenernya..kalau para petani kita di berikan pembelajaran cara bertani yang baik.dll..kucuran modal dll..oleh Departement terkait..pasti ya bisa ya..kayak petani2 di luar Indonesia..yang sampai bisa mengekspor hasli pertaniannya. Lha wong wilayah pertanian negara kita kan begitu luasnya ya..dari yang aku baca..bukan hanya Brebes yang potensial untuk penanaman bawang merah..namun daerah2 lain..di luar Jawa..bahkan di Bantul Yogya..aja..tanah dan iklimnya juga cocok buat nanem bawang merah sich..kata para ahli..dan memang sich..aku pernah ke tempat Saudara di daerah Pundong..Bantul Yogya..banyak juga yang nanam bawang merah dan hasil panennya juga bagus. Ya udah dech..biarin para ahli aja yang mikir pertanian bawang merah..kalau kita emak emak mah..taunya bikin sambel bawang aja ya...hihi.

Denger2 nanti cabe rawit impor juga..hihi..wah..sama pedes nggak ya dengan cabe rawit lokal..atau malah lebih pedes..ya kita coba saja nanti..kalau nggak cocok..ya..nanti nanem cabe sendiri dech di kebun belakang..hihi..

6 comments :

  1. Kalau di Bandung, bawang merah yang segede jempol gajah namanya bawang batu. Memang rasanya tidak enak kalau untuk masak.

    Mungkin banyak yang belum tahu kalau Nganjuk itu sentra bawang merah juga selain Brebes. Kalau yang sudah tahu, banyak yang bilang enak brambang dari Nganjuk karena tidak tercemar abrasi air lau. Brambang Nganjuk juga awet sampai setahun, asalkan kering dan digantung bersama batangnya.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh..ada juga ternyata ya Mba Devy..bawang merah lokal yang gede2..tapi memang enak yang kecil2 ya..Iya..Mba..kalau di angin2kan awet...mungkin permasalahan petani bawang...kurangnya modal kali ya..jadi cepet2 di jual gitu..walau masih basah..biar cepat dapat hasil..dan bisa nanem lagi...sering di sini..bawang merah kecil2..di jual dalam keadaan masih basah banyak tanahnya gitu Mba..kdg..hihi..jadi berat tanahnya dech timbangannya jadinya..^^

      Delete
    2. Mungkin juga bawang batu (bukan brambang dari daerah Batu-Malang) itu bawang merah import Mbak Diah. Karena harganya relatif lebih murah daripada bawang merah lokal. Biasanya bawang batu dijual kalau harga bawang merah lokal sedang melambung. Biasanya kalau brambang Nganjuk sedang murah, saya suka diberi satu umbruk (1 ikat). Kuat sampai setahun kalau kering.

      Delete
    3. Iya..beneran..kalau ada yang lokal..aku pilih yang lokal Mba Devy..lebih enak je di makan mentah..di buat cara bawang..hihi..dan buat makan sate ayam..^^

      Delete
  2. Bawang brebes masih yang paling to buat aku, Mbak DIah. Pernah dikasi sak grombol sebelum harga bawang naik. Lumayan banget haha. Sejak saat itu aq jadi tambah suka sama bawang brebes. Harum dan jadi tambah enak masakannya.

    Etapi, walau udh kugantung tetep kempes2 tuh mbak, jadi lgsg aku bagi-bagi aja, eman kalo malah gak kepake :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..emang sedep ya Mbak Esti..bawang brebes..sebelum di gantung di jemur dulu kali ya Mba..hihi..*sok tahu..* jadi biar kering gt mungkin...^^

      Delete