Monday, May 26, 2014

Gemblong


Gemblong...sama saja dengan getas di Jawa kali ya..cuma kalau gemblong ini bestanya pakai gula merah..atau gula Jawa. aku belum pernah coba dan makan yang besta gula Jawa ini..makanya penasaran pengen tau rasanya. Kalau di Jateng..getas itu selalu pakai besta gula pasir putih..jadinya kuenya bersalut gula putih bersih..kayak yang udah aku share dulu resepnya di SINI

Nah kali ini aku buat versi yang besta pakai gula merah..enak juga ternyata..besatnya malah jadi nggak terlalu manis..dan lebih gurih. tapi dua2nya aku tetep suka..baik besta yang putih atau gula merah ini..soalnya aku memang suka sekali kue2 dari tepung ketan.


Membuat gemblong atau kue getas ini sangatlah mudah..cukup semua bahan di campur, lalu di goreng..kemudian di besta. Yang jadi tantangan buat pemula mungkin hanya di tehnik menggorengnya saja..sehingga kadang2 ada temen yang berkata kalau membuat getas atau gemblong ini..tengahnya mentah..dll. Itu cuma karena kurang tau tehnik menggorengnya saja ya mungkin teman2. Menggoreng kue2 yang di goreng..memang mudah,.namun buat teman2 yang baru belajar masak..kadang2 suka ada kendala juga ya..misal gorengan jadi berminyak,..atau masih mentah bagian dalamnya. Hal tersebut bisa di siasati..dengan menggoreng di minyak banyak dan terendam, sehingga matang sempurna luar dalam. Api jangan terlalu besar tapi jangan terlalu kecil juga. Masukkan kue yang di goreng ketika minyak sudah di panaskan terlebih dahulu..jadi nggak akan menyerap minyak kuenya. Ciri minyak udah panas..ketika kue di masukkan..akan timbul gelembung2 minyaknya. Jangan masukkan kue terlalu banyak..agak panas minyak tetep stabil. Biarkan kue yang di goreng set dulu   matang di satu sisi, baru di balik. Jangan di utak atik sebelum salah satu sisinya matang..supaya nggak menyerap minyak atau pecah kuenya.


Untuk membuat gemblong ini..resep dasarnya sama dengan bahan getas yang aku buat dulu..tapi kali ini aku uji coba pakai campuran sedikit tapioka..bukan tepung beras..hasilnya..ya sama2 enak dan empuk gemblongnya. Tapi kalau teman2 suka gemblong yang liat..ya pakai tepung ektans emua aj aya.

Bahan Gemblong :
150 tepung ketan , 25 gram tepung tapioka, 150 gram kelapa parut, 1/2 sendok teh garam, 125 ml santan hangat.
Campur semua bahan hingga jadi adonan yang kalis dan bisa di bentuk seperti ini. Bentuk bulat lonjong pipih.


Goreng hingga matang dan kering bagian luarnya seperti ini.


Siapkan bahan besta : 100 gram gula merah, 50 gram gula pasir, 2 lembar daun pandan, 50 ml air
Cara membuat besta. rebus gula merah, air dan daun pandan dengan api kecil hingga gula larut, saring. Panaskan kembali gula merah, masukkan gula pasir, masak dan aduk kembali bahan besta di atas api kecil hingga berambut dan mengental..masukkan kue gemblong, aduk cepat dan segera matikan api. Pindahkan ke wadah lain dan biarkan besta mengeras, baru di sajikan.



24 comments :

  1. Mbak di aq pernah bikin getas n gemblong tapi kenapa ya getasnya waktu digoreng suka meletus...Indri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apinya kebesaran mungkin Mba Indri..:)

      Delete
  2. Aq udah bikin getas kemaren mbak.. Ludes des des.. Ntar mau cb yg ini bbrp hari lg ahh.. Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Johanna..buat variasi..di besta gula merah ini juga tak kalah uenak...:)

      Delete
  3. nah ini dia yang selalu suamiku salah menyebut mbak. Suamiku bilang gemblong itu kalau aku beli uli goreng, padahal gemblong itu seperti ini manis. AKu kasih lihat suamiku ya secara mbak diah kan di semarang juga ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mak..gemblong..sama dgn getas ya..beda besta aja kayaknya..:)

      Delete
  4. pas banget deh mba di ini... macam bisa baca pikiranku...hahaha... mba, kmrn aku coba bikin gemblong, dan gagal (keliatan bgt ya amatirannya)... luarnya udah gosong, dalemnya blm mateng, pdhl pake api kecil selama goreng...

    Ririn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajannya tipis kali ya Mba..pakai yang aluminium itu kah ?..

      Delete
  5. Salut sama mba Diah ampir tiap ari bikin kue ato masak...buat konsumsi keluarga sendiri kah? lagi bayangin kue kemaren belum habis tambah hari ini yg baru...kue kemarin dan hari ini belum habis besok ada lagi yg baru...:) Liz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Liz..iya mba..kalau masak tiap hari..hihi..kalau bikin kue kadang2 di bagi2..kadang2 ya foto2 kmrn..baru di upload gt..:)

      Delete
  6. iya mba diah... yg tipis alumunium gt... berpengaruh ya mba? aku masih belum ngerti mba fungsi wajan masing2.. aku ada wajan alumunium, ada wajan besi (yg biasa mba diah pake buat bikin mie gorengnya si ganteng yodha), ada teflon... jd aku pake asal aja mba... ada tips2 nya, misal masak a Pak wajan ini, masak b pake wajan itu...

    makasih byk ya mba diah
    Ririn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Ririn..kalau goreng pakai panci / wajan alumunium yang tipis itu kurang maksimal mba..karena kan dia tipis..walau api kecil mengantar panas cukup tinggi..jadinya cepat gosong. Lebih baik pakai wajan besi tuch mba..buat goreng2 kue tradisional bagus..matangnya..:)

      Delete
  7. Setahuku gemblong g digoreng mbak. Aku tinggal di jawa timur. Dulu pas kecil ada orang jualan keliling disunggi tembeh sering beli. Jadi dari singkong g tau diapain bentuknya persegi tipis2. Klo makan kayak makan klanthing gitu, ditanurin gula merah cair sm parutan kelapa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Mba..mungkin yang mba maksud itu kue lain ya..:), Memang kadang2 di masing2 daerah..nama sama..tapi kuenya beda...kalau gemblong yang aku buat ini banyak beredar di Jabar atau Jakarta ya..search aja di google image..kue gemblong gitu..pasti byk muncul foto2 kayak punyaku nich..:)

      Delete
  8. Mba diah.. Ak ada meninggalkan jejak pertanyaan d kue getas. Klo smpt tolong dibalas yaahh.. Hee.. Tengkyu mba.. :*

    ReplyDelete
  9. ditempatku namanya jalabio hihihi...lucu ya, tapi kalo beli suka keras dan alot, mungkin full ketan ya mba.. resep ini ga keras kan mba? biar besok bisa di coba mumpung libur ga, ada jadwal anter sekolah ^.^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Empyuk dan pas kalau menurutku ini tekturenya Mba Sri..kalau di jual itu kadang2 kan nggak pake kelapa juga ya..cuma tepung ketan doang..hihi..jadi keras dan kurang gurih,..eh bener.namanya keren dan lucu..jalabio..hihi

      Delete
  10. Wah mbak diah mengingatkanku akan makanan kesukaanku ini sewaktu tinggal di Jkt. Sejak pulang kampung sy sudah lupa sama sekali dg gemblong. Sekarang jd pengen lg. Gemblong ini enak sekali, lapisan gulmerya renyah. Mbak diah ini nemu aja resep yg aneh2 n tdk terpikirkan hehe... Thanks ya mbak resepnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..bener Mba Priscilla..renyah dan enak lapisannya ya..ndak terlalu manis..:)

      Delete
  11. Mb diah kalau tepung tapiokanya diganti tepung kentang.jagung teligu bisa tidak.....mhaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tepung tapioka itu cuma campuran agar nggak terlalu kenyal Mba..tapi kalau nggak suka nggak usah pake nggak pa2..klu tepung lain aku belum pernah coba. Kalau penasaran..di coba saja ya..:)

      Delete
  12. Aaaaakkk enaaaaak. Aku mau, Maaaaak. Di sini ga ada tepung ketan. Kalo bikin pake ketan mentahnya, diapain Mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mak Isti....bisa bikin tepung ketan sdr nggak ?..Beras ketan di cuci bersih, terus di jemur hingga kering..habis itu di haluskan pakai grinder..lalu di ayak sampai jadi tepung halus..semoga sabar ya membuat tepungnya..hihi

      Delete