Tuesday, May 13, 2014

Telur Gabus Coklat




Wah..udah tengah hari ya..nggak kerasa..dari tadi di dapur bikin ini nich..telur gabus..hihi..jadinya baru sempat buka blog. Masih lanjut nich proyek bikin kue2 jadul pengisi toples Lebaran...kali ini aku buat telur gabus ini. Memang..membuat telur gabus ini sangat membutuhkan waktu dan ketelatenan ya teman2..tapi sepadanlah..dengan hasilnya..enak dan renyah..dan yang jelas..puas dan seneng karena buatan sendiri..walaupun beli juga banyak ya..tapi kalau buatan sendiri itu selalu lebih memuaskan. Dan..biar dapat ilmu baru..juga..bikin telur gabusnya aku coba yang beda dari biasanya..kali ini aku campur adonannya dengan coklat..wah..enak lho ternyata. Jadi nggak  terlalu bau amis telur seperti telur gabus yang biasa. Percobaan...berhasil..berhasil..* Kata Dora..hihi*

Telur gabus..ini beda ya sama widaran teman2..kalau di tempatku widaran itu dari tepung ketan..sedang kalau yang dari tepung sagu atau tapioka di sebut ya telur gabus. Kalau widaran bentuknya biasanya angka delapan..atau ya bentuk lombokan gini juga bisa. tapi kalau telur gabus dari dulu yang ku kenal yang bentuk lombokan / pelintiran seperti ini. Jadi ingat dulu jaman SD..lomba masak..terus bikin kue ini..hihi. Oh ya..aku lebih suka pakai tepung sagu kalau bikin telur gabus ini..karena hasilnya bisa benar2 renyah. Tapi pakai tapioka ya ndak masalah sich..kalau nggak ada sagu. Aku lagi coba tepung sagu Alini nich..biasanya pakai Merbabu..tapi lagi habis di TBK..jadi ganti Alini ini..rasanya oke juga.

Membuat telur gabus memang lama dan perlu telaten karena harus di goreng dengan minyak dingin dulu baru di panaskan sampai benar2 kering dengan api kecil. Kalau mau cepat bisa pakai dua buah wajan ya teman2..jadinya nggak perlu menunggu minyak dingin dulu udah bisa memilin2 adonan lagi. Beda kalau satu wajan..jadinya ya lama banget selesainya..bisa2 seharian nanti..lha nunggu minyaknya dingin lagi..baru milin2 adonan lagi..kan ribet. Kalau dua wajan..satu wajan menggoreng..satu wajan buat nampung pilinan adonan. Begitu adonan di wajan satu mateng..tinggal di panaskan wajan satunya..begitu seterusnya lebih cepat. Setalah matang telur gabus coklat ini di lapisi besta gula pasir. Aku suka dikit aja pake gulanya..jadi nggak semua terselimuti besta...ya ngurangi aja biar nggak banyak terlalu makan gula..jadi aku cuma pakai 100 gram, Kalau suka manis banget bisa di tambah..biar bestanya tebel..sesuai selera saja.

Yukk kalau mau coba bikin..mudah banget kok..tapi harus sabar adn telaten tapi ya menggorengnya..karena butuh waktu..ini aku kasih resepnya..^^
Telur Gabus Coklat

Bahan :
250 - 300 gram sagu ( tergantung ukuran telur yang di pakai )
4 butir telur
1 sendok makan coklat bubuk
Coklat pasata secukupnya
Garam 1/2 sendok teh

Bahan besta :
100 gram gula pasir
4 sendok makan air

Cara membuat :
Kocok lepas telur pakai garpu, masukkan tepung sagu sedikit demi sedikit sampai adonan bisa di pulung. Hentikan pemberian tepung jika sudah kalis dan bisa di pulung ya adonannya.
Ambil sedikit adonan, pelintir dengan kedua tangan, lalu masukkan ke minyak dingin hingga terendam dan secukupnya sesuai ukuran wajan. Jika sudah banyak..panaskan di atas kompor dengan api kecil dan lanjutkan menggoreng hingga kering dan renyah, sambil sesekali di aduk supaya mengembang kuenya. Tanda kuenya kering , patahkan jadi dua..kalau udah renyah pasti bunyi kres dan dalemnya juga berongga.
Besta :
Panaskan gula dan air dengan api kecil hingga berambut, masukkan telur gabus, aduk cepat  dan segera matikan api. Biarkan dingin baru simpan di toples kedap udara.

Tepung sagu tuch kayak gini ya teman2..jika ada yang belum pernah liat..^^


22 comments :

  1. Mbak Di, ganti cemilan yang gurih donk ( Renata )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woke Mba Renata..iya sebenernya aku juga suka yang gurih2..cuma td lagi pgn ujicoba pakai coklat aja gmn gt..hihi...:)

      Delete
  2. Mb.Diah....resep serabinya saya cari belum ada...minta donk mb.Diah resepnya.. hehehe TQ..

    ++ Ara ++

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serabi Bandung ya Mba..memang belum pernah bikin Mba..hihi..adanya kue apem..iya..ntar kpn2 tak cobanya dulu ya..:)

      Delete
  3. mba klo pke sagu tani bisa gak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa mba Ivana..aku juga pakai itu,,cuma merknya Alini..:)

      Delete
  4. Aku jg suka bgt cemilan yang gurih2.. Kalo yang ini ditempatku namanya ladu, aku lebih suka yang gurih n keju kalo yg manis kurang kriuk2nya..itu jg dpt beli.. Mba cara bikin kripik pisang dong..
    -srimakin-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya.yang gurih rasa keju..enak banget ya Mba Sri..:)
      Besok ya mba..kalau aku punya pisang bagus..hihi

      Delete
  5. Mbak di aq mau tanya ya apa tepung sagu ama tepung kanji itu sama ya...soalnya klo aq beli tepung sagu selalu dikasih tepung kanji..hmm aq jd ragu klo mau bikin kue yang berbahan tepung sagu...-indri-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah pernah ku tulis mba Indri..ulasannya..liat di sini ya..:) http://www.diahdidi.com/2013/12/tepung-sagu-versus-tepung-tapioka.html

      Delete
  6. jadi ingat waktu KKN, praktek bikin roti gabus di depan ibu ibu PKK sendirian. Eh minyaknya muncrat muncrat walo takut kena minyak panas tapi aku berusaha tdk menampakkan ketakutanku.. But anyway trims ya resepnya. salam atik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Atik sama2..lho..kok sampe mucrat2 mba..hihi..kalau apinya kecil aman lho sebenernya..:)..

      Delete
    2. Maklum aku sendirian jadinya agak canggung masak di depan ibu ibu. Kalo gak salah kami menamakannya bukan roti gabus, tapi roti telek kucing..Mungkin krn bentuknya ya.

      Delete
  7. mbak diah....kemarin udah inbox belum dibales....tepung aci udah tak paketin kemarin...maaf mbak baru dikirim, sekeluarga sakitnya bergantian...hari ini aja anakku yang tengah sakit.....eh....kue ini kesukaanku mbak...tapi lebih suka yang gurih, jadi gak dibesta deh hehehe....kapan2 deh cobain rasa coklat. rasa pandan enak juga gak ya mbak?hehehe biar wangi pandan"emma"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum buka fb lagi mba..barusan nyamep ini paketnya..mksh banyak ya Mba..wah seneag sekali..nggak sabar pgn coba..itu di adonin biasa kan ya Mba..?

      Delete
    2. oh aalhamdulillah udah nyampai ya....iya mbak langsung diadonin, kata bakulnya gak usah diayak tapi menurutku diayak aja dulu biar kotorannya gak katut pas kita olah, maaf ya mbak, itu gak aku ayakin dulu soalnya biar mbak diah tahu penampakan asli dari tepungnya hehehe#modusmales. tips dari bakulnya biar gak meletus adonannya dikasih ampas tahu, tapi kalo gakada bisa diganti pakai tahu yang dihalusin.eh ini mbahasnya bukan telur gabus kok malah tahu pletok hehehe

      Delete
    3. Hihi..iya Mba Emma..makasih banyak ya..tadi itu aku udah mau ke toko daging langgananku..kan yang jual tahu Tegal di sana ya..tapi sik aku tunggu info Mba Emma..ternyata di ayak dulu ya..aku kira itu malah sengaja tepungnya di printil2 gt biar bentuknya bergelombang adonan tahu plethoknya...hihi..sok teu aku nich. Besok sgr tak coba Mba..nggak sabar nyicip tahu plethok asli,..soalnya tahunya juga asli,..ada yang jual..hihi.

      Delete
  8. Minyak dingin itu yg gimana mbak diah? Gak perlu pakai api? Ratna salatiga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Ratna..Yang belum di panaskan ya..biar nggak mbledos2..:)..kalau langsung di goreng di minyak panas biasanya pecah2 dan mbledos kue telur gabusnya..:)

      Delete
  9. mba makasih ya udah mau berbagi resep.. saya mau nanya mba, kalo adonanya banyak dan tidak cukup sekali goreng bagaimana mba? apakah harus menunggu sampai minyaknya dingin dulu atau sampai hangat saja sudah bisa di celup adonan lagi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..harus benar2 di tunggu sampai dingin..kalau nggak dingin nggak mau ngembang kuenya. Pakai aja dua wajan..jadi begitu satunya wajan..wajan satunya kan udah dingin lagi minyaknya..^^

      Delete
  10. Coklat pasta itu yg sperti apa mbak diah? Kira2 brapa banyak? Sevi mlg..

    ReplyDelete