Wednesday, October 16, 2013

Empal Gepuk


Masak apa hari ini teman2..?..Pasti masih yang berdaging2 ya..nah..aku mau kasih ide untuk memasak daging nich..yang mudah dan enak..yaitu Empal Gepuk, masakan daging khas Bandung. Sesuai namanya..ini adalah sejenis empal..namun yang jadi ciri khasnya adalah proses pembuatannya yang di gepuk...atau di pukul2 hingga daging memar, tapi tidak hancur setelah daging di rebus. Kemudian daging yang sudah di gepuk itu di ungkep lagi dengan bumbu2 sampai bumbu merasuk dan kemudian di goreng sebentar di minyak panas.

Beda empal gepuk dengan empal  biasa..adalah bumbu2nya yang benar2 merasuk..karena dagingnya sudah di gepuk..atau di pipihkan itu tadi. Dagingnya juga semakin empuk dan enak. Bumbu2 yang di pakai standar aja sich bumbu2 empal..namun di tambah santan agar semakin gurih. Selamat mencoba ^_^
Empal Gepuk

Bahan-bahan :
500 gram daging sapi
1.500 ml air
2 batang serai, ambil putihnya, memarkan
3 lembar daun salam
1 cm lengkuas, memarkan
500 ml santan dari 1/2 butir kelapa
1 sendok makan air asam jawa

Bumbu Halus:
8 butir bawang merah
3 siung bawang putih
5 butir kemiri
1 sendok teh ketumbar
75 gram gula merah
1/2 sendok makan garam / sesuai selera

Cara Membuat :
Rebus daging, sedikit garam dan air sampai  matang. Angkat dan potong searah serat. Memarkan. Ukur 700 ml kaldunya. Sisihkan. Tumis bumbu halus hingga matang.
Masak daging bumbu halus, serai, daun salam, lengkuas, kaldu daging, dan santan sampai mendidih.
Masukkan air asam jawa. Rebus sampai daging empuk dan meresap dengan api kecil. Goreng sebentar saja dalam minyak yang sudah dipanaskan sampai kecokelatan.
Sajikan dengan sambal


19 comments :

  1. Heii.. Mbak Diah...nice to have you back:) waahh ini menu jagoan mama ku nih mbak, empal gepuk, gurih, lembut dagingnya, dipadu nasi panas ngeprul plus sambal bajak lalapan wuih.. sedap:) aku suka yang ketumbarnya banyak hehehe. dan pas ngerebusnya mamaku tambahin jahe yg udah dimemarin katanya biar dagingnya gak bau. aku masih gak PD ngolah daging, jadi nunggu matengnya aja deh hehhehe:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba...sedep ya kalau ketumbarnya banyak..emang pas banget buat daging ketumbar ini. Sipp juga itu di tambahin jahe geprek ya Mba..mksh tipsnya.
      Ayook..kenapa nggak pede masak daging..tinggal di ungkep aja kok..asal lama masaknya dan pakai api kecil..pasti bisa empuk Mba dagingnya..:)

      Delete
    2. Lapor.. Akhirnya semalem "berani" coba ngolah daging heheh nyoba resep empal gepuk ini.. dan ternyata berhasil Hore.. hore :) suamiku lahap abis dua piring:) tapi gak aku pakein asem jawa soalnya abis stoknya buat asinan hehehe. ada pengaruhnya gak sih Mbak Di, kalau gak dipakaiin asem jawa?

      Delete
    3. Wah..selamat Mba Intan..berhasil..mudah kan..jadi ayukk..semangat ngolah daging2 an ya..tuch seneng kan klu suami lahap makannya,.aku aja yang denger ikut seneng..:)

      Asam Jawa itu biasanya di tambahkan di resep2 daging fungsinya agar mengurangi aroma amis daging juga Mba..:)

      Delete
  2. Gepuk yang terkenal di Bandung namanya Gepuk Nyonya Yong. Wah enak banget, makan dengan nasi anget dan sambel aja sudah enak banget. 7 tahun lalu dibawakan Mama dari Bandung, waktu melahirkan Reza. Rasanya gimanaaaaa... gitu.

    Harganya lumayan mahal Mbak. Ada juga gepuk yang bentuknya mirip abon tapi enggak hancur dan tetap berbentuk kotak seperti empal gepuk, ini harganya lebih mahal lagi. Karena kita makannya juga jadi lebih mudah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..jadi penasaran sama Gepuk Ny Yong Mba Devy..pasti enak banget ya..:)
      Memang aslinya gepuk itu kotak2 panjang ya Mba..punyaku kemaren awalnya ya kotak..tapi pas di ungkep..pada mretel2 iu Mba..hihi..jadi nggak berbentuk...harusnya memang pas di ungkep di beri pemberat gt..supaya tetep utuh bentuk empalnya..next time tak cobanya lagi dech..:)..mksh infonya ya Mba..:)

      Delete
  3. Mantep. Jadi pengen coba nih mbak DD..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Ida..ayukk di coba ..ngungkepnya bisa sekalian byk lho..terus..di simpan di kulkas..klu mau di makan tinggal di goreng bentar..:)

      Delete
  4. pas banget mbak lagi banyak daging ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak Lydia..di rumah pada sukanya di buat empal klu daging..:)

      Delete
  5. Replies
    1. Sipp Mak Esti...:)..ayukk bikin yang byk ya..:)

      Delete
  6. Mbak Diah, ini pakai daging sandung lamur bukan? Diungkep nya brp lama mbak dgn api kecil biar bisa empuk? Kalau makan empal bareng nasi uduk maknyuss banget kali ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan Mba..pakai daging yang bagus..kalau empal..aslinya di potong2 kotak persegi panjang gt..ngungkepnya sampai sekitar 2 jam Mba..setelah di beri bumbu..:)..Iya..cocok dgn nasi uduk..:)

      Delete
    2. Pakai daging sapi bagian apa mbak? Aku mau bikin next time. Tempo hari aku bikin bumbu kacang pecel dari resep nya mbak tapi ga pakai terasi soalnya ada yg bilang takut rasanya aneh heheh. Rasanya enak sih tanpa terasi.

      Delete
    3. Yang penting daging yang bagus Mba..yang nggak berlemak..dan berserat..nanti hasilnya bagus dan jadi berserat bagus ketika di memarkan. Biasanya orang pakai daging gandik..:)
      Sambel pecel..pakai terasi dikit..enak kok mba..tapi klu nggak suka boleh di hilankan..:)..

      Delete
  7. Resepnya mantapppp,mbak Di....tdi jadi menu cateringku hehehe...empal ditemenin sayur asem jakarta....jdi makin nyam..nyam....
    Apalagi bumbu dri resep Mbak Diah kutambah cabe giling dikit...rasanya jadi asin, manis, pedas....hihihihi...mamaci sharing resepnya ya,mbak Di :D

    ReplyDelete