Friday, August 30, 2013

Air Abu Merang..Pewarna Hitam Alami Eksotik..^^


Judulnya..lebay..hihi..biasa..biar nggak ngantuk ya teman2..habis ngerapiin file foto...nemu foto abu merang..dan jadi ingat dulu pernah janji posting foto abu merang ini ke teman2. Ini lho..wujud abu merang..ya kayak bubuk hitam biasa kan..hihi. Abu merang inilah yang aku pakai untuk membuat air abu merang..dan di gunakan untuk pewarna makanan alami..seperti dapet ireng, jongkong surabaya, kue lompong, tausa kacang hijau..untuk bikin ketupat..juga enak..ketupat merang..jadi warnanya hitam..^^

Fungsi abu merang ini..selain buat pewarna alami..juga sebagai pengenyal gitu. Jadi rasa kue yang memakai abu merang ini..sangat khas dan unik sekali. Dan..nggak bisa di gantikan dengan pewarna hitam biasa aya..fungsi abu merang di kue2 tersebut..dari segi rasa. Kalau dari warna sich..bisa2 aja..^^

Cara membuat abu merang ?..Mudah sekali..jika punya merangnya lho..hihi. Nah..apa itu merang..merang adalah batang pohon padi. Ambil merang atau batang padi yang sudah menguning tua...kemudian taruh di panci bersih, lalu bakar dech. Jadilah abu merang, lalu kita ayak dan saring..supaya menjadi bubuk abu yang halus. Nah..masalahnya..kalau tinggal di kota..di mana bisa ketemu merang ya..hihi. Untunglah..di Yogya..di t4 ortuku..masih banyak merang..jadi..kalau butuh abu merang..tinggal bilang ibuku saja..dan ku ambil..kalau aku pas  pulang ke Yogya. Dan..ibuku sendirilah yang akan membuatkan abu merang ini..jadi..di jamin bersih dech. 

Cara menggunakan abu merang..cukup mudah..campur abu merang dengan air, aduk rata, dan biarkan mengendap sebentar dan berubah jadi air berwarna hitam..atau kalau perlu akan segera di gunakan, langsung di saring saja dengan saringan yang sangat halus ya..jadilah air abu merang dan siap di gunakan untuk campuran pembuatan makanan. Tapi..air rendaman ini..hanya bisa di pakai sekali ya..jangan di simpan lama. Kalau mau menyimpan..simpanlah  dalam bentuk abu merangnya..di wadah tertutup rapat gitu..awet kok. Jadi sewaktu2 butuh..tinggal di cairkan lagi..jadi air abu merang.

Oh iya..selain untuk campuran kue2 tradisional..air abu merang yang di endapkan semalaman sehingga menjadi bening..konon katanya bisa di pakai sebagai pengenyal alami untuk pembuatan mie..sebagai pengganti borax...wah..sipp donk..jadi lebih sehat dan aman buat kesehatan. Tapi..kalau yang ini..aku belum coba..kapan2 tak cobanya dulu ya..supaya tau benar atau tidak. Air rendaman abu merang yang bening ini..yang katanya di sebut sebagai air kie..mengapa bisa mengenyalkan..karena katanya..air ini mengandung soda abu. Tunggu uji coba ku ya..teman2..nanti tak ceritain dech hasil mienya..kalau aku udah buat ya..^^

Selamat mencoba..^^..kayak gini nich..kue2 tradisional yang pernah ku buat dengan air abu merang..^^

Update info 23 Desember 2013 :

Buat teman2 yang memesan abu merang kemaren..silahkan email aku di bundadidi@gmail.com...aku udah ada nich stocknya.

47 comments :

  1. dulu almarhummah nenekku pernah cerita kl air endapan abu merang alias jerami ini bs utk shampoan. Rambut jd bersih dan halus... Hayooo... Wanna try...?
    *gaya titi kamal....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..iya..bener Mba Lina...kalau itu..selain buat pewarna makanan..juga bisa buat shampoo an..hihi..di Yogya.jaman aku kecil..kalau mau puasa..ada tradisi shampoo an pakai merang...hihi

      Delete
  2. aku pernah lho shampo-an pake air merang ini tapi kok nggak berbusa ? Emang gitu atau bagaimana ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang nggak berbusa Mba Rina...kan itu fungsinya buat penyubur dan penghitam rambut aja..hihi

      Delete
  3. mba Diah :
    trus dah pernah nyobain blm?

    teh Rina :
    mungkin ngasih efek bersihnya aja kali teh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah dong Mba..kan aku dr Yogya..makanya rambutku hitam kan..hihi..*super lebay..*

      Delete
  4. Setujuuu...beneran lho rambut MBak Diah hitam dan tebel cocok iklan sampo tuh *hihi kok malah ngerumpi rambut kita yaa*

    Tapi emang merang ini kaya manfaat ya...Mbak Diah super kreatif dan rajin banyak sekali hasil olahan yg unik unik. Andai aku sepertimu mbak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...Iya ini Mba Hesti...malah pada nge bahas shampoo an..pakai merang..bukannya bikin jongkong..hihi...lha maklum mbak..orang ndeso..hihi..jadi dari kecil di ajarin ibu..merawat rambut dgn bahan2 tradisional..yang ada di sekeliling rumah..dulu selain merang..pakai daun mangkukan juga..lidah buaya...kemiri..jeruk nipis..wis..apa aja..kayaknya di olesin di rambutku dech sama ibuku..hiihi..*alah..jadi mbahas rambut lagi malah..:D..

      Tapi..soal kreatifitas di dapur..Mba Hesti juga hebat dech..klu aku cuma masakan rumahan aja mba..yang murah meriah..hihi

      Delete
    2. mbak, mau resep masakan yang pake abu merangnya, kalau boleh terima kasih. baru tahu kalau bisa dicampur dalam makanan hehe...

      Delete
  5. saya ingin mencoba usaha dawet hitam tapi kesulitan untuk mencari abu merang,. saya tinggal di palangkaraya kalteng,. saya mohon bantuan temen2 yang ada di blog mbak diah ini dimana saya bisa mendapatkan abu merang tersebut,. mohon info di sms kan ke 082357075874 / email richoyanto@yahoo.co.id atas bantuannya saya ucapkan terima kasih, buat mbak diah yang punya blog juga saya ucapkan terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sana nggak ada sawah yang di tanami padi kah Mba / Mas ?..Kalau ada kan tinggal cari batang padi / merangnya..terus di bakar sendiri..seperti yang sudah Sy tulis caranya di atas..semoga membantu ya..:)

      Delete
    2. kenapa abu merang yang sudah di campur air hanya boleh sekali pakai n gk boleh di simpan lama?apa ada pengaruhnya?

      Delete
  6. dear mba Diah..
    aku inj salah satu fans blogmu lho..mau nanya, kmrn habis mudik aku dpt abu merang, tapi warnanya kok malah abu abu ya? bisa dipakai ga ya? apa harus dibakar lagi ya? bakarnya gimana caranya ya? maaf sebelumnya cerewet nanya2 ya mba... hehehehe
    daesy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mba Deasy..mksh ya..udah sering mampir..:)

      Abu merangnya beli jadi atau mbakar sendiri Mba?..Mungkin membakarnya kurang lama itu ya Mba..jadi agak abu2..klu aku biasanya di buatin ibuku kayak di foto itu warnanya. tapi kalau memang itu dari merang asli ya tetep bisa di pakai kok mba..cuma warnanya aja nanti yang kurang hitam..tapi paling tidak dapat aroma merangnya dan efek kenyalnya....misal mau bikin dawet..tapi jika mau warnanya hitam pekat dawetnya ya bisa di tambah pewarna hitam dikit nggak pa2..

      Delete
  7. Mba diah... mau tanya, kalo cincau hitam itu apakah warna hitamnya juga dari abu merang kah?

    tks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba..pakai air abu merang..buat campuran..:)

      Delete
  8. Mbak Diah, saya kemarin coba bakar merang. Dpt merang dari office girl yg kebetulan pulang ke desa, saya titip. Pengalaman seru! Setelah merang saya cuci, saya lap. Wkt saya bakar, apinya mati terus. Krn sdh sore, tdk bisa menjemur spy kering. Lalu saya taruh di loyang dan panggang dlm oven spt memanggang kue. Setelah saya bolak balik spy kering merata, merang siap dibakar. Berhasil! Saya bakar di halaman belakang rumah yg tdk begitu luas, asap memenuhi seluruh ruangan rumah. Mata sampai pedas, dan saya pun batuk2. Setelah dpt abunya, saya ayak 3x, dan bajunya saya pun kena abu merang wkt proses mengayak. Warna abu merang yg saya dptkan hitam. Akan diolah untuk kue akhir pekan. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..serunya Mba Sisca...sampai nitip ke office girl dr kampung dan dapet merang juga akhirnya.. :)
      Mbakarnya biar aman dan mudah pakai kuali tanah liat itu mba..jadi abunya nggak ke mana2 dan bersih. kalau nggak mau repot mengayak dan baju kotor..setelah merangnya di blender pakai blender kering aja Mba..sampai benar2 halus..:)
      tapi salut dech atas usaha mba..sampai kena asap semua ya..nggak pa2 Mba..sekalian ngasepin nyamuk alami ya..hihi.
      Semangat ya Mba..nanti kalau udah jadi kue..enak banget kok..di buat jongkong Surabaya..dawet ireng..dll;

      Delete
    2. Terima kasih sarannya, mbak Diah. Lain kali saya coba pakai blender kering. Kemarin saya rencana beli kuali tanah liat dg tutup, tapi belum ketemu. Adanya yg muahal itu lho, semacam claypot, sekitar 250rb, ya eman lah. Jadi kemarin uji coba pertama pakai panci jadul. Rencana memang mau bikin lapis jongkong. Sekali lagi terima kasih.
      Sisca - Surabaya

      Delete
    3. Wah..mahalnya ya Mba..kuali tanah liat di sana..di Jateng..250 dapat banyak banget itu Mba..hihi..lha wong satu kuali paling cuma 7 - 10 ribu yang agak gede.

      Delete
    4. Mbak Diah, kemarin sdh saya coba kue lapis jongkongnya. Rasanya lumayan enak, tapi sayangnya warnanya pucat, baik hitam maupun hijaunya. Padahal abu merangnya hitam kelam. Lain kali saya tambah porsi abu merang dan pandan hijaunya. Diambil air saja kan, mbak? Mungkin juga krn air abu merangnya kurang, rasa kenyalnya pun kurang. Terima kasih.
      Sisca - Surabaya

      Delete
    5. Iya Mba Sisca..airnya saja..tapi air kentalnya ya..berwarna hitam pekat...bukan yang bening..jadi di saring..pakai saringan halus..biar nggak ngeres gt Mba..:)

      Delete
    6. Ya, saya ambil air kental, warna hitam pekat. Saya saring dg saringan halus, dan kuenya nggak ngeres. Masih ada sisa bhn, saya akan coba lagi dg menambah porsi abu merang dan air pandan hijau. Terima kasih, mbak.
      Sisca - Surabaya

      Delete
    7. Ya Mba..susaikan aja ya mau seberapa warnanya..^^

      Delete
  9. Mbak Diah, dlm rangka menghabiskan sisa bhn, kemarin coba lapis jongkong lagi, dan berhasil dpt warna hitam yg cantik. Rasanya kenyil2. Kemarin saya baru sadar wkt pertama kali coba porsi abu merangnya keliru. Wkt itu saya bikin 2 resep, tapi abu merangnya 1 resep. Oalah...., pantesan pucat. Kalo hijau memang masih pucat krn daun pandan hijaunya kurang banyak. Maklum, minta tetangga, sungkan kalo banyak2. Tapi lumayan cantik, krn hitamnya pekat. Maaf ya, mbak Diah. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba SIsca..sipp Mba..sykurlah mba..akhirnya berhasil ya..:)..Iya Mba..memang kalau dari sari pandan aja kurang warnanya..harusnya di campur daun suji juga..yang bikin warna hijau terang..tapi nggak pa2 ya..yang penting alami semua bahan pewarnanya..:)

      Delete
  10. Mbak diah tanya dunk, merang itu batang padinya aja ya? apa boleh sama jeraminya? soalnya dijakarta susah cari. hari ini saking pengen makan jongkong akhirnya nyari merang keserang yg masih banyak sawah. Tapi, dapetnya jeraminya aja, bisa dipakai ga ya mbak. (komat-kamit berharap bisa dipake, hehehehe).

    Mey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ibuku bikin..bagian atasnya padi yang sudah di ambil bulir2 padinya itu Mba..itu yang di namakan merang. Aku masih ada Mba..kebetulan kemaren ada yang pesan banyak untuk jualan dawet..abu merang..jadi aku bayar orang yang kerja di sawah , buat mbikin abu merang banyak. Jika mau inbox aja dech di bundadidi@gmail.com ya..:)..

      Delete
  11. Mbak di, aku sudah email ya. Sekalian mau buku a-z bakery. Coba deket ya, aku samperin deh rumah mbak di.

    mey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Mey..udah aku bales ya..minta alamatnya ya..:)
      Iya..coba deket ya..bisa aku masakin sekalian Mba kalau ke rumahku..hihi.

      Delete
  12. Mbak, cantik banget kue-kue dari abu merangnya... jadi pengen... Tapi kok susah banget ya nyari si "abu merang" ini.... dari dulu pengen banget bikin jongkong tapi gak kesampean2, karena susah banget dapet si" abu merang". bagi kuenya dong mbak diah... -ummu habiba-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mksh Mba Ummu...:)
      Nanti kalau Saya mudik tak bawain ya..email aja alamatnya di bundadidi@gmail.com..tapi sabar ya Mba..tunggu aku mudik..hihi

      Delete
  13. Mbak, berarti yang dibakar itu batang yg bulir2 padinya sudah diambil ya ? Kalo batang bawahnya tidak dipakai ya?
    Merang ditaruh di kuali tanah liat, lalu kuali tanah liat nya diletakkan kompor gas gt ya? Lalu diaduk2 (seperti sangrai kacang tanah) sampai benar2 jadi abu gt ya?
    maaf kalo banyak tanya... hehhehehhehhe.. Dina

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya batang merangnya saja Mba..bukan jeraminya..:)
      Di bakar pakai api langsung Mba..di kuali ..kayak bakar kertas gitu biar jadi abu...:)

      Delete
  14. Maaf mba mau tanya
    kalau untuk campuran mie kira takaranya berapa yah..
    Terima kasih

    ReplyDelete
  15. Mba di mau tanya deh air abu merang ini bisa dipake buat mooncake juga mba? Apa air abunya beda ya? Hihihi mohon pencerahan ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mba..tapi di endapkan dulu dua tiga hari ya..abu merang plus air di aduk..nanti di ambil air beningnya aja..:)

      Delete
  16. Mba.. minta resep kulit lumpia dong..? Yg tipis, yg adonannya kalis trus di tempelin di wajan cara pembuatannya, ..?
    thanks mba...hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ilang mba resepnya..aku nggak pernah buat lagi..coba googling aja ya..:)

      Delete
  17. Untuk air/abu merangnya apakah masih bisa pesen mba?

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  19. mba dia pa sama sekam padi ma jerami?? bisnya aku bingung mau buat abu sekamnya pa keseluruhan batang padinya tau ????

    ReplyDelete
  20. Hi hi hi mb Diah Didi gak jawab lagi mudik kalee mo ambil abu merang yg banyak he he he

    ReplyDelete
  21. assalamualaikum...kenapa abu merang yg sudah dicampur air hanya boleh sekali pakai n gak boleh di simpan lama?apa ada pengaruhnya mbak?

    ReplyDelete
  22. Halooo.. mba Diah.. sepertinya belum ada yang menanyakan perbandingan abu dengan airnya ya..? apakah saya tertinggal ya? boleh dong di share lagi berapa perbandingan antara abu dan air yang digunakan. Terima kasih atas jawaban mba Diah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, saya juga penasaran dengan perbandingannya..
      Bisa dibantukah mbak diah?
      Terimakasih ^^

      Delete
    2. Iyaa, saya juga penasaran dengan perbandingannya..
      Bisa dibantukah mbak diah?
      Terimakasih ^^

      Delete