Thursday, August 15, 2013

Ke Pasar Beringharjo Yogya..Bukan Berburu Batik Lagi..Tapi Berburu Properti & Perkakas Dapur Jadul Untuk Foto Makanan..^^


Masih..cerita mudik kemaren ya teman2..semoga tidak bosan....cuma berbagi info aja ya..semoga sedikit berguna buat teman2.atau paling enggak nambah sedikit info ya..mengenai seluk beluk Yogya..^^..karena..banyak sekali sudut2 Yogya..yang bisa kita jelajahi dengan segala keunikannya..salah satunya adalah Pasar Beringharjo. Walaupun pasar ini ada di pusatnya kota Yogya...ada di Malioboro..tapi kesan tradisional..tetep melekat di pasar ini. 




Mungkin banyak yang ke Beringharjo biasanya berburu batik, t shirt khas Yogya..atau aneka kerjainan dan oleh2 khas Yogya lainnya ya..tapi kalau aku lebih suka nguplek bagian atau sudut2 lain dari pasar Beringharjo yang menjual aneka barang2 jadul..terutama sich barang2 untuk keperluan properti foto makanan dan dapurku..hihi. Seru lho..salah satunya di kios yang aku datangi kemaren..di situ menjual aneka cangkir2 jadul, yang dulu di koleksi sama nenek atau ibu kita..terus aneka sendok2 dari kuningan..aneka piring jadul..dan yang paling aku seneng kemaren....serasa nemuin *harta karun*, karena aku nemu cetakan kue cubit dan cetakan cara bikang dari kuningan yang bener2 otentik jadul..bahannya tebal..dan bentuk kuenya ada beberapa macam dalam satu cetakan..harganya cukup murah ya..kalau di liat bahannya yang kuningan asli..cuma 150 ribu untuk cetakan kue cubitnya..dan 200 ribu untuk cetakan cara bikangnya. Wah..nggak sabar dech mau praktek bikin kue cubit jadulnya..cuma ini masih harus meyelesaikan beberapa hal yang lebih urgent dalam minggu ini..jadi di tunda dulu dech.


Jadi..kalau di rumah teman2 masih punya koleksi barang2 dapur jadul..dari ibu atau nenek kita..jangan di buang ya teman2..harganya lumayan lho..padahal kan belum masuk kategori antik ya..masih jadul aja gitu..udah mahal lho..hihi. Kayak piring2 jadul motif bunga gitu..harganya 30 ribu lho per biji..hihi..wah untung kalau piring gini..aku udah punya dari ngembat punya ibuku di Yogya..yang dengan senang hati memberikannya padaku..karena ku ganti koleksi beliau dengan aneka keramik Sango Semarang..yang lebih modern dan cantik2..hihi..Sendok2 jadulpun lumayan juga harganya..satu bijinya bisa 7 ribu. Satu set cangkir, tatakan dan tutupnya bisa 20 ribu per biji. Memang sich mahal..tapi buat aku yang suka benda2 unik..nggak pa2 dech..kan carinya juga susah..udah nggak di produksi lagi..jadi beli beberapa biji..buat koleksi dapur tidak masalah..^^

Ini beberapa hasil buruanku ...cangkir jadul hasil temuanku..salah satu motif klasik yang dulu aku ingat..yang di koleksi ibuku waktu aku masih kecil..^^ ..nggak akan ku pakai minum sich,..cuma buat properti foto makanan..kan jadi seru ya..nuansa jadul gitu..^^


Aneka sendok jadul..dari bahan kuningan..ternyata kualitas peralatan makan jaman dahulu..lebih bagus lho..dari sekarang ini..dulu aja sendoknya dari bahan kuningan tebal..berat..dan halus..keren dech..bisa jadi properti foto makanan yang nampak klasik gitu. Kalau sekarang sendok kan miyur semua ya..alias tipis2..hihi.Eh ad ayang motif ukir juga lho sendoknya..kali2 aja itu koleksi sendok Kraton Yogya kali ya..hihi..*ngarang dech*


Cetakan kue cubit jadul inilah yang paling aku suka..karena udah susah nyarinya..bahannya tebal dan berat..dari kuningan..jadi enggak bakal cepat gosong dech kuenya..kayak cetakan2 kue sekarang yang di jual di pasar2 yang terbuat dari alumunium. Dulu ibuku punya..jaman aku kecil..sama cetakan kue cara bikang..eh malah di kasih orang...senengnya bisa nemu lagi ..kemaren..serasa nemu harta karun..hihi...


Selain peralatan dapur jadul..aneka hiasan rumah..atau mainan jadul juga ada lho..Yodha kemaren nemuin kerajinan delman..becak..jadul..dari bahan tembaga atau kuningan yang klasik dan asli jadul dech..berat juga dan bagus..detail gitu pembuatannya..harganya sekitar 150 - 200 ribu..jadi nanti jika udah bosan Yodha mainnya..bisa jadi hiasan rumah yang klasik juga kan..daripada beli mainan2 modern dengan harga sama..tapi kadang cuma beberapa kali pakai langsung rusak..kalau mainan2 ini..di jamin awet dech..^^



Nah...udah dapat yang di cari..selanjutnya paling seru kalau ke Beringharjo adalah berburu kuliner ndeso khas pasarnya..kalau pagi nich..di sekitar depan pasar Beringharjo..banyak sekali penjual sarapan dengan menu pecel..mie..dan aneka lauk pauknya. Biasanya ada juga jajan pasar...cuma kemaren Lebaran kedua belum banyak yang buka ..juga ada beberapa warung terkenal di dalam pasar belum buka juga sich..jadi cuma sekilas aja ya,.kuliner Beringharjonya..next time kalau ke sana lagi..cari waktu yang nggak pas Lebaran..jadi bisa aku liput lebih banyak lagi dech kulinernya..^^





Oke..segitu aja ya..sedikit cerita tentang salah satu sudut kota Yogya..yang selalu membuat orang yang datang ke Yogya..ingin selalu kembali..kayak lagunya Katon dech..yang selalu abadi..enak terus buat di dengar..tentang..Yogyakarta..^^

25 comments :

  1. wahhhh belanja ya mbak. Maaf lahir batin ya mbak. Maaf baru bisa bw lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mak Lidya sama2 ya..maaf lahir batin juga ya Mak..Mudik ke mana kemaren Mak ?

      Wah..itu cuma iseng Mak..kalau belanja kan ke Mall..hihi..lha ini cuma ke pasar aja kok..cari barang yang unik2..^^

      Delete
  2. Uwahhh seru bgttt......kl bikjn kue cubit pke ctakan itu di share ya mbk.pnasaran sm kue cubit hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mak Hanna..di Yogya emang banyak yang seru2 dan unik2..kalau jalan2..^^

      Pasti Mak..nanti di share..kue cubit..jadul..jaman nenek dan ibu kita dulu..^^

      Delete
  3. Datang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu...

    Kangen Yogya deh Mbak Diah. Sekarang Malioboro sumpek dan macet banget ya kalau liburan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba..nggak cuma Malioboro yang sumpek dan macet..kalau liburan...tapi dari ujung ke ujung..hihi..soalnya kalau pulang aku musti keliling dari ujung selatan sampai utara Yogya..rumahku sich di Selatan..tapi sekarang..semua hotel2, resort, temat wisata dan resto udah merambah sampai deket daerah rumahku Mba..ya..itulha serunya Yogya ya..tuch buktinya Mba Devy juga kangen Yogya kan..^^

      Delete
  4. tapi ya, itu naik delman mahal bener ya. moso keliling mintanya 100rebu. hihi.

    Wah, aku belum sempat ke beringharjo, habisnya dateng pas malam sih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..di tawar aja Mak Novia...maklum ya tempat wisata..atau naik becak aja Mak..murah..cuma 5 ribu pulang pergi..cuma ya itu...harga khusus cuma buat rute ke toko oleh2 dan pabrik bakpia..hihi...soalnya para abang becaknya..dapat komisi kalau nganter tamu ke toko2 tersebut..^^

      Delete
  5. jeng didiiiiiii ailh ngiler tuh pecel kembang turinya slurrrpppp. btw yg jual kuningan itu disamping pasar yg gang kecil yg suka jual klonthongan sapi ? gak ke Progo say ? must visit place ku tuh Progo, Pasar mBering n Mirota Batik depan mBering... aku tiap Natalan sowan mertua *penting, sapa nanya, hahaa... Kdg liwat Smg, bahkan suka nginep, ada bulik n budeku di deket Makro, di Lampersari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba Lala..enak pecelnya..^^..

      Itu di dalam pasar kok Mba..di tengah2 di antara kios2 batik..^^
      Kalau ke Progo udah sering ngubek2 Mba Lala..cuma yang jadul2 nggak banyak di sana ya..aku cari pernak pernik yang super jadul..hihi..untuk properti foto masakan aja..ke Mirota batik..sering juga..cuma kadang cuma liat2..soalnya harga turis je..hihi..lha daku kan bukan turis..wong Yogya asli..hihi
      Mampir Mba..kalau mudik ke Semarang.aku di Banyumanik..Semarang atas..^^

      Delete
  6. ooh deket tuh kali sama rumah sepupuku di Banyumanik. Aku ke Mirota juga cuman beli sekedarnya kok say, yg penting ngider atas bawah bener2 window shopping. saking betahnya kalo kesana selalu ke toiletnya hahaha aku jg bingung... Wah harus kusambangin tuh toko jadul diantara toko batik. Kalo dr depan pasar (pintu utama) arahnya kemana ? sampe keluar jalanan yg jalan aspal trus ada toko suvenir kan stl jalan aspal itu... *smg mudeng ya pertanyaanku yg mbingungi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepeupunya di Banyumanik mana Mba..?..

      Wah iya..emang betah kalau di Mirota batik..pernak pernik..apik apik ya Mba Lala...hihi..DI Jakal jug ada cabangnya..klu lewat aku juga suka mampir..ya mampir aja juga Mba..liat2.hihi..

      Kalau yang jual perkakas jadul itu di pasar di samping kanan eskalator yang mau naik ke lantai pertama pasar itu lho Mba..tersembunyi di belakang kios t-shirt khas Yogya..yang jual embah2..enak..bisa di tawar2..hihi..kalau di Mirota mah..Delman tembaga punya Yodha bisa 2 kali lipat harganya..hihi

      Delete
  7. hehe..beringharjo,jadi kangen jogja .oia mba' difotoin sendiri ya?mba" pake kamera tipe apa?krn kt org kadang dr foto bisa bikijn ngiler abis sm makanannya,tergantung pengambilan fotonya,thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Fitri..foto sdr..aku pakaina NIkon..DSLR yang buat pemula aja..:)..masih amatir soalnya Mba..hihi

      Delete
  8. mba diah :O itu lambarnya mirip kayak yang dirumahku dan masih dipakai buat sehari2 eh lambar maksudku tatakan cangkir jadulnya yg itu hehe baru ngerti aku wujud asli cangkirnya ternyata begitu,cantik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..tinggal tatakannya ya Mba.hihi..Iya mba..cantik memang barang2 dulu..apa krn nilai nostalgia dan skrg emang udah nggak ada yang jual ya..^^

      Delete
  9. ada berapa kios seperti itu di pasar beringharjo, mba? aku di bali, lagi semangat untuk hunting barang2 jadul nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baru nemu satu sich mba..kmrn..mungkin kalau telaten ngubek2 pasar ada yang lain ya..biasa..Yodha dan papinya nggak suka ke pasar..jadi klu udah dapat yang di cari..buru2 ngajak pergi..hihi

      Delete
  10. Mbak Diah.... isi blognya macem2 deh...asyik jalan2 diblognya mbak Diah. Aku jg hobby ngumpulin barang2 jadul, itu cangkirnya persis aku punya mbak, dapet dari mbah putri. Sekarang tak simpen aja, biasanya tak pake buat ngopi secara aku kan penikmat kopi tapi karena cuma punya satu tak pikir2 sayang nanti kalo pecah...susah cari gantinya...hihihi. Kalo cetakan yg aku punya yaitu cetakan pukis dari kuningan, berat mbak dari kuningan asli...tapi yo tak simpen aja tuh blm sempet praktek bikin pukis...hehehe.

    ReplyDelete
  11. Mba didi, ternyata harganya lumayan juga ya untuk cangkirnya, padahal mba asli yogya dptnya harga segitu,gimana aku yg ga bisa ngomong jawa, dimahalin gak ya? Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang masuknya kategori barang antik Mba Ida..hihi

      Delete
  12. Kios barang jadulnya ini yang jual bapak2 agak sepuh ya? Yang agak depan, tidak terlalu masuk. Sekitarnya jual batik & konde.
    Aku juga suka ke situ, hehehe

    ReplyDelete