Thursday, August 15, 2013

Mau Lebaran lagi...??..Yukk Ke Semarang dan Daerah Pantura lain..Hari ini ada Lebaran Ketupat / Bodo Kupat


Mau Lebaran lagi teman2..makan ketupat dan opor ayam lagi..ayukkk..datang saja hari ini ke  Semarang dan daerah Pantura lainnya..hampir di setiap rumah pasti masak ketupat..hihi. Seminggu setelah Lebaran..pasar2 mulai  penuh lagi dengan penjual selongsong ketupat dan janur . Kemaren akau ikut2 an beli aja selusin selongsong ketupat..dan aku buat ketupat pakai slow cooker aja..tadi malem..tapi karena lupa pasang alarm..dan matiin slow cooker..jadilah ketupat ku terlalu lembut..kayak lontong...hihi. Untunglah..mertuaku berbaik hati mengirimiku ketupat dan opor serta sambal gorengnya tadi pagi..jadi bisa tetep memberikan menu bodo kupatan kepada suamiku hari ini..maklum..dari kecil kan sudah terbiasa dengan tradisi ini..^^ Walaupun dalam tradisinya..harusnya yang muda..yang ngirim2 menu bodo kupatan ini ke orang tua..tapi kalau ibu mertua ku..sangat baik hati..hihi..selalu masak banyak di hari bodo ketupat ini..dan di bagi2 kan ke anak2nya malahan..^^
Dulu aku heran juga..di Semarang..kok lebarannya 2 kali..hihi..yang kedua ini malah lebih rame dech daripada yang pertama..maksudnya..hampir semua rumah pada masak ketupat..dan setiap orang yang ke pasar juga pada nenteng selongsong ketupat kemaren. Terus di masak di rumah masing2 dengan menu sama.Kalau di Semarang ketupat di sajikan dengan sambal goreng kentang atau tahu serta rambak, dan juga opor ayam. Dan tidak boleh ketinggalan bubuk kedelai untuk taburannya. Kalau di daerah Pantura..kata suami malah ada tradisi saling berkunjung lagi..tukeran makan ketupat ..hihi..waduh..bisa kenyang banget ya..lha setiap rumah kan masaknya sama..ketupat opor..dll. Aku tanya suami apa maknanya..katanya ya sudah tradisi dari dia masih kecil..tradisi dari para wali katanya. 

Bodo kupat ini sering juga di sebut bodo kecil..jadi bodo..atau lebaran lagi..karena setalah Lebaran Idul Fitri kan umat muslim di sunnahkan untuk berpuasa lagi ..yaitu 6 hari puasa syawal..untuk melengkapi puasa di bulan Ramadhan..nah setelah puasa Syawal berakhir..maka jaman Wali Songo dulu ada tradisi lebaran lagi..yaitu dengan kupatan..atau memasak ketupat. Mungkin maksud adanya tradisi lebaran lagi atau bodo kupatan ini biar pada semangat kali ya menjalankan ibadah puasa sunnah Syawal selama 6 hari..jadi terus di buat tradisi lebaran lagi..atau bodo kecil ini. Hebat memang para Wali jaman dulu..selalu menggunakan pendekatan budaya dan tradisi dan akhirnya mungkin jadilah tradisi itu turun temurun sampai sekarang. Kira2 begitu ya..mungkin logikanya. Dan karena masih penasaran..akhirnya aku mencari referensi dari berbagai sumber...dan ternyata..memang pas sich maknanya ketupat itu..untuk merayakan hari Lebaran, jadi menambah wawasan mengenai ketupat ini..ini aku rangkum di sini ya :


Ketupat.artinya ngaku lepat, dan ketika di belah kan warna ketupat putih bersih..jadi mencerminkan kebersihan dan kesucian hati setelah mohon maaf dari segala kesalahan kepada orang lain.


Ketupat disebut kupat (memiliki empat sudut) = laku papat (empat perilaku). yaitu, lebar = selesai, habis, tuntas, luber = melimpah, memberi,  lebur = menghapus, dan labur = menghias.
Perilaku pertama, lebar berarti selesai, habis, tuntas, yakni selesainya melaksanakan ibadah puasa Ramadhan. Dan hari itu juga disebut lebaran (Idul Fitri). Perilaku kedua, luber berarti melimpah, memberi yaitu meluberkan = melimpahkan = memberikan zakat fitrah. Perilaku ketiga, lebur yaitu meleburnya segenap dosa kepada Allah Swt. Perilaku keempat, labur berarti putih (Labur=kapur, sejak dulu orang menghias (mengecat) rumah dengan kapur. Labur melambangkan pemutihan noda-noda yang berupa dosa dan khilaf kepada sesama manusia. Dengan lambang ketupat atau kupat, (laku papat = empat perilaku) ini diyakini dapat mencapai hakikat Idul Fitri, yaitu kembali fitrah, suci, putih bersih, seperti warna putihnya kupat.

Ya begitu dech kira2 makna ketupat ya..ternyata..sangat kaya akan filosofi..soalnya selama ini taunya ya makan ketupat aja..hihi. Semoga sedikit menambah wawasan kita ya teman2..soalnya nggak share resep..kan udah pada jago semua kan ya..bikin opor..sambel goreng dll..resepnya juga udah sering ku share sebelumnya. Dan juga..karena hari ini..bebas masak opor dan sambel gorengnya..karena sudah di kirimi ibu mertua..hihi.

Ini ketupat dan opor serta sambel goreng dari ibu mertuaku..cuma sambal gorengnya aku tambahin bumbu lagi dan cabe...biar merah..soalnya suamiku suka sambel goreng yang merah dan pedas..sedangkan ibu mertuaku suka yang soft dan nggak pedas..^^ 




Ketupat buatan mertuaku..gede2 dan manteb..^^..eh ada *Legondo* nya juga lho..yaitu ketupat yang bentuk panjang2..dan di isi dengan ketan dan campuran kelapa parut..enak dech..di makan pakai cocolan bubuk kedelai gurih..^^





Nah..kalau ini..ketupat buatanku..kecil2 saja...soalnya biar masuk ke slow cooker..hihi..praktis buatnya ..ketupat slow cooker ala aku..hihi..malam tinggal di colokin slow cookernya , terus di tinggal tidur dech..tapi lupa pasang alarm..dan akhirnya masaknya kelamaan..semalaman..hihi..jadinya terlalu lembut ketupatnya..jadi kayak lontong dech..tapi nggak pa2 dech..besok di karyakan buat bikin gado2..atau di makan pakai sate ayam..kan enak juga..hihi.



Oke..selamat Bodo Ketupatan ya..buat teman2 di daerah lain yang merayakannya juga..^^


6 comments :

  1. met bodo kupat yo mb Diah....
    aku kalo di Solo, pas ibu masih sugeng juga ngerayain Bada Kupat tuh. Tapi kupatnya beli jadi, hihi...kirim dong kupat dan uba rampene ke Ciledug, ngiler nih...
    Beli bubuk kedelai dimana ya ? Selama di Solo aku kok nggak pernah liat ada yang jual siap pake. Kalo tanya sama penjual ketan bubuk, katanya selalu bikin sendiri. Tapi nggak pernah dikasih resepnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba Rina..mskh..lha ini juga aku cuma tinggal maem..di kirimi mertua..eh..Di Semarang banyak banget lho Mba..di pasar2 aja banyak..mau apa tak kirimi..hihi..sama abu merangnya..aku juga udah bawa banyak..dari Yogya..email alamatnya ke emailku ya..di bundadidi@gmail.com

      Delete
  2. kalau di daerah jawa sana ketupatnya setelah seminggu lebaran ya mbak, kalau disini hari lebarannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak Lidya..rame lagi dech dari 2 hari kemaren pasar penuh orang yang jual dan beli ketupat ..hihi.seru aja..lebaran lagi..^^..makan ketupat dan opor lagi..

      Delete
  3. Di tempat Ponorogo juga ada tradisi bodo ketupat juga mbak lebaran 7 hari, lauknya kalo g bubuk kedelai, sambel kacang/pecel, atau jangan tolo/sayur tolo sama tempe .....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah...enak itu mba Krisna..jangan Tholo..aku suka banget..^^

      Delete