Thursday, June 5, 2014

Sop Senerek Bu Atmo..Sop Unik Khas Magelang Warisan Belanda


Sudah pernahkan makan sup Brenebon teman2 ? Sup..atau dalam bahasa Jawa di sebut sop..adalah masakan berkuah yang terbuat dari kaldu daging, aneka sayur dll. Salah satu bahan sayur utama yang bisa di buat sup adalah kacang merah..salah satu sup berbahan utama kacang merah ini adalah sup Brenebon adalah masakan khas Belanda yang diadopsi oleh masyarakat  Indonesia bagian timur yang berupa sup dengan bumbu sup pada umumnya seperti bawang putih, merica , pala dan cengkeh. Selain bahan utama kacang merah , biasanya di tambahkan daging sapi sebagai pelengkap dan kaldu utamanya.  

Nah..di Magelang Jawa Tengah juga ada sop kacang merah warisan Belanda..tapi sudah di modifikasi dan beda penyajiannya. Namun bukan modifikasi sop modern yang di ciptakan baru2 ini saja lho ya..tapi memang sudah turun temurun jadi sop khas dari Masyarakat Magelang, jadi bisa di bilang sop ini adalah sop legendaris..turunan atau adaptasi resep warisan Belanda tersebut. Jika di Magelang sop ini di sebut Sop Senerek. Aslinya di adaptasi dari sop ala Belanda disebut Snert atau Snert Soup. Tapi aslinya Snert Soup pakai kacang polong..tapi mungkin karena di Jawa susah ya cari kacang polong..jadi di ganti sama kacang merah yang lebih mudah di temui. 

Salah satu warung sop senerek di Magelang yang terkenal dan legendaris, adalah sop senerek Bu Atmo..yang sudah ada sejak dulu dan sekarang di kelola oleh keturunannya. Letaknya masih berada di tengah kota Magelang kok..dan sudah sangat terkenal. Jadi jika bingung cari lokasi warung ini dengan udah ketemu setelah bertanya ke orang2 Magelang.


 

Warungnya sich sederhana saja..tipikal warung makan Jawa yang selain sop senerek ini juga menyediakan menu2 masakan khas Jawa alain. Tapi memang yang paling banyak di cari pengunjung di sini adalah sop senereknya. Tak heran makanya ketika aku melongok ke dapurnya..ya ampun..banyak sekali kuah kaldu yang di buat..satu panci besar sekali..di tambah aneka lauk pendamping juga yang dalam jumlah besar. Itu yang sudah siap di warung lho ya..ketika ngintip lagi ke dapur belakangnya..beberapa pegawai juga sedang mempersiapkan bahan2 lain untuk membuat kaldu dan kuah sop ini serta bahan pendamping lain. Keren ya teman2..bisa ngalahi resto besar dech omzetnya mungkin...jika di liat dari jumlah bahan2 yang di persiapkan. Bisa di bayangkan jika warung ini pasti sangat laris manis. Memang sudah jadi salah satu tujuan wisata kuliner juga sich di Magelang sop ini. Dari dulu sudah sering mendengar sop ini..cuma kalau pas lewat kok ya pas tutup..karena pas biasa hari Lebaran dll..kalau lewat Magelang. Tapi pas kemaren aku ke sana..memang sengaja datang pagi2..kebetulan ada acara ke Magelang..jadi mampir dulu dan sarapan di warung Bu Atmo ini..jadi masih baru buka dan pengunjungnya belum banyak..jadi bisa puas motret2 dan ngintip dapurnya...hihi.


Yang unik dari sop senerek khas Magelang ini adalah penyajiannya dan kombinasi bahan2 yang *nyleneh* atau nggak lazim menurutku..yaitu..sop yang isi utamanya kacang merah ini..nggak memakai daging sapi biasa..tapi justru pakai jerohan..misal babat iso yang sudah di bacem..atau ayam . tentu saja malah lebih enak menurutku..di banding jika cuma pakai daging biasa untuk campuran supnya hihi..yang cuma sepo gitu rasanya jika cuma pakai daging rebus saja. Selain itu kombinasi yang unik lainya adalah adanya sayur bayam dan kol rebus di sopnya..hihi. Baru kali ini aku nemu sop yang di kasih bayam, kecuali sayur bening bayam lho ya..kan beda lagi itu..hihi. Toping sop senerek, bisa sesuai permintaan pengunjung. Jika kita makan di situ nanti akan di tanya..sopnya mau pakai babat iso atau ayam. Tentu saja kebanyakan pengunjung memilih babat iso ini kata pegawainya, karena memang babat isonya ini sudah enak rasanya..sudah empuk dan berbumbu karena di bacem, kemudian di goreng sebentar. Makanya memang persediaan babat iso pelengkap sop ini sangat banyak setiap harinya di warung ini. 


 

Rasa sop nya sendiri..sederhana...bening..tapi seger..bumbunya tak kira ya bumbu sop biasa. Nah yang membuat unik..ya kombinasi bahan2 yang nggak lazim itu..dan ternyata jika sudah di makan..ya enak2 saja..hihi. Apalagi setelah di beri sambal..makin seger rasanya. Jika suka..di sediakan juga kecap manis sebagai teman makan sop ini..tentu saja kecap lokal Magelang. Hemm..suka dech kecap2 unik lokal dari berbagai daerah begini. 

 

Selain lauk utama babat iso atau ayam..ada lagi lauk yang unik..yaitu sate keong ..sayangnya aku kok ya belum berani nyoba sate keongnya. Selain itu ada juga aneka goreng, baceman dll..melengkapi kenikmatan menyantap sop unik ini. Selain sate keong yang unik dan khas Magelang lagi yaitu peyek cethul. Cethul yaitu ikan kecil2 yang hidup di sungai atau di sawah. wah..enak sekali itu rasanya..kalau ini aku suka..wong dari kecil biasa makan ikan cethul..hihi. Di goreng renyah kering aja udah enak banget..dan ternyata di buat peyek begini juga enak..cethul ini teman2. Jangan lupa cobain ya kalau ini enak sekali. Aku beli satu bungkus 21 ribu kemaren peyek cethul di warung Bu Atmo ini. Kalau supnya sich murah..10 ribuan kayaknya kemaren. Cukup murah untuk sebuah pengalaman citarasa kuliner khas dan unik. Oh ya..ini ya penampakan peyek cethulnya..sapa tau teman2 yang belum tau penasaran..atau ada yang kayak aku..udah sering makan ikan cethul pas kecil..?? hihi.


Dan sebagai penutup..ada minuman khas juga dari warung ini..yaitu es beras kencur yang seger. Nah..komplet kan..menikmati sajian sop unik ala Magelang ini teman2. Jadi kalau lewat Magelang..sekali2 cobalah sop warisan Belanda yangs udah di adaptasi lidah Jowo ini..kalau buatku sich..cocok..dan lebih suka ini di banding sup brenebon yang aslinya..hihi. Selamat berwisata kuliner ya teman2..jika mau ke sana..tanya saja tempat makan yang namanya Kuliner Jendralan..nah Sop Senerek Bu Atmo ini ada di depan tempat kuliner tersebut. Mau resepnya..ya okelah..kapan2 tak coba dulu ya..sup senerek di dapurku..hihi.

 





 


11 comments :

  1. Bruine bonensoep mmmhhh lekker mba Di, tapi saya kurang suka karena bruine bonen/kacang merahnya disini tdk vres , alias memakai kacang merah dari dlm blik/kaleng rasanya laen banget. kalo kacang merahnya vers baru suka hehehe....kalo snert/ erwtensoep atau soep kc polong memang terbuat dr kacang polong dan biasanya disini disajikan waktu musim dingin lbh mantab.....Mba Di itu satenya dr keong/bekicot atau kerang laut ? keliatannya enak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini seger byk Mba kacang merah..:)..kpn2 tak coba pakai kacang polong juga dech mba..:)
      Iya..itu keong sawah..enak kayaknya..sayangnya ndak nyicip aku mba..hihi

      Delete
  2. Tks mb Di, dah review ttg sop Bu Atmo yg jd salah satu andalan wiskul kotaku, Magelang. Mmg sop ini agak nyleneh paduannya, tp manteb kan? Peyek cethulnya jg aku suka bgt, biasanya dibawain Ibuku kalo pas ke Tangerang sini. Kecap cap Kidang Jantranya jg khas Mgl. Dulu ada kecap cap Bawang kalo gak salah, pabriknya di deket SDku di Jl. A Yani, tp gak tau skrg masih atau gak.
    -ida-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Ida..aku sukaaa..hihi
      Peyek cethulny adah habis..Yodha juga suka..hihi..itu sentranya di mana mba kalau peyek cethul..mau beli byk aku klu lewat lagi ke sana kpn2..?

      Delete
    2. Biasanya Ibu beli di pasar kebonpolo yang kiloan gitu, mb. Tapi ntar kutanyain dmn sentranya ya.
      -ida-

      Delete
  3. Mba Diahhh... moga2 ya mba Diah tau resep sop itu. udah lama aq cari resepnya cm belum nemu yg cuco.. kalo udah berhasil jangan lupa di posting ya mbaa... nuhun mba Di ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siappp Mab Wiwit...musti uji coba dulu nich..hihi

      Delete
  4. Salam jumpa lg mba Di, akhirnya ngebahas jg soal sop senerek tp kok resepnya blum ada jgn lupa dipratekin ya mba hbs aku klo buat rasanya kok kurang greget.. oh ya untuk sop senerek ini boleh dibilang mantep untuk ukuran orang jawa kali yaa, soalnya wktu prtama kali aku nyoba sop ini buatan mertua rasanya aneh manis2 gmn gitu, mgkn krn lidahku lidah sunda jd gk trlalu suka masakan yg manis2, 1minggu kmrin jg aku pulang kampung mba ke magelang (tempat mertua) coba aja mba Di ke magelangnya minggu kmrin kita bisa ketemuan, hehehe (ngarep)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya..telat ya Mba Nadia..hihi.
      Iya mba..nanti aku coba dulu ya..:)

      Delete
  5. waah kampung tercinta....sop senerek emang magelang banget, kalo di magelang lebih terkenal dengan nama peyek petho daripada cethul...hihihi, haduh ngeces deh jadi pengen pulang kampung.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..ayukk pulang Mba..:)
      Oh di sana namanya petho ya Mba..di t4 ku di Yk namanya Chetul..hihihi..

      Delete