Saturday, June 28, 2014

Nasi Bungkus Ala Nasi Ponggol Khas Tegal



Wah..besok udah mulai puasa ya teman2..alhamdulillah ketemu lagi sama bulan yang penuh berkah ini. Sudah siap segala persiapan untuk memulai puasa teman2..?...Di awal bulan baik ini..mari siapin hati dulu ya..mulai dari awal lagi..sebelum puasa..mohon maaf lahir batin dulu..maaf2 jika aku ada salah2 kata atau salah lainya..selama ini. Dan kami sekeluarga mengucapkan : * Selamat menjalankan ibadah puasa ya buat teman2 yang menjalankannya*


Sudah ada rencana..masak apa buat saur nanti ?..Jika belum..cobain yukk..menu murah meriah tapi enak ini. cocok banget dech buat sayur. Tinggal di tambah lauk lain sesuai selera. Nah..mengawali puasa kali ini aku posting menu sederhana dulu ya...tapi tetep enak kok Menu kali ini masih dari Tegal..hihi. Waktu kemaren browsing2 tentang resep *olos*..eh nggak sengaja nemu juga makanan khas Tegal lain yang namanya Nasi Ponggol. Beneran..baru tau lho aku teman2 nasi ponggol ini..soalnya biasanya cuma tau warteg atau warung Tegal gitu ya..hihi. Atau yang paling ku tahu dan populer ya tahu aci atau tahu plethok. Ternyata banyak lho makanan2 lain yang enak2 dari Tegal. Dan akhirnya aku penasaran juga untuk mencoba nasi ponggol ini di rumah. Lha..kalau mau nyicip ke Tegal kan jauh ya teman2..hihi..jadi masak aja sendiri dulu. Dan ternyata..enak lho..walau cuma masakan sederhana..tapi malah enak dan miroso gitu. 

Nah..apa itu nasi ponggol. Begini ceritanya..dari hasil aku baca berbagai sumber di internet ya..antara lain dari Wikipedia..dari infotegalcom..dll. Jadi..intinya..nasi ponggol itu adalah nasi khas sarapan orang Tegal. Nasi hangat biasa..tapi di bungkus duan pisang ketika nasi masih hangat..jadi tambah harum aromanya..yang di sajikan dengan aneka lauk pauk. Jadi mirip2 nasi bungkus daerah lain..cuma di sajikan di pagi hari buat sarapan. Namun..pada perkembangannya saat ini..karena nasi ponggol sudah jadi makanan khas Tegal yang terkenal..maka nasi ponggol bisa juga di jumpai di warung2 pada siang atau malam hari. Makanya..ada istilah Nasi Ponggol Setan..atau di singkat *Pongset*..hihi..yang lagi nge trend di Tegal. Apa itu nasi ponggol setan..ya nasi ponggol biasa..tapi di jual pada malam hari..hihi. Tapi ada juga yang mengartikan pongset ini..mengacu pada rasanya..yaitu nasi ponggol super pedas sambel goreng tempenya. Aih..ada2 aja..ya nama makanan sekarang ya teman2..tapi memang jurus cepat sich mempopulerkan kuliner suatu daerah ya..dengan nama2 unik seperti itu.

Lanjut ya cerita tentang nasi ponggol ini teman2..jadi nasi ini lauk utamanya yang harus ada adalah sambal goreng tempe. Dari yang aku baca..di warung2..bisa di sebut makan nasi ponggol, jika ada sambel goreng tempe ini. Lauk lain boleh habis atau nggak ada..tapi sambel goreng tempe ini harus ada. Tapi ada yang bilang juga lauk utamanya orek tempe. Nah..bingung kan..secara kalau di tempatku..kalau sambel goreng itu bersantan..sedang orek tempe itu oseng tempe berkecap. Aku cari2 resepnya jarang yang ngulas sich nasi ponggol ini..cuma dari liputan2nya ada pemilik warung nasi ponggol yang cerita tentang resep tempe bumbu ponggol ini..jadi intinya tempe masak pedas bersantan..tapi di masak hingga kering gitu kayak orek tempe. Jadi aku gabung2 aja dech resepnya..aku sesuaikan seleraku sendiri akhirnya. Jadi..aku kira2 aja dech resepnya..jadi intinya sambel goreng tempe pedes gitu dech.,..tapi di masak sampai kuah mengental dan kering tanpa kuah. Untuk lauk lainnya sesusai selera..biasanya ada sayur atau tumisan lain..ayam goreng dll. Tapi kalau yang versi murah meriah..isi nasi ponggol itu dari yang aku baca cuma sambal goreng tempe itu sama mie goreng kampung...dan sepotong telur. Ya oke dech...aku gitu aja..buatnya..pengen coba yang paling sederhana ini aja dulu..hihi. Aku buat sambel goreng tempe dan mie aja tadi. Hemm..suka dech sambel goreng tempe di masak hingga kering gini ternyata enak banget...bumbunya lebih meresap dan miroso..jadi *nglawuhi* gitu..atau enak..buat di makan pakai nasi anget aja. Apalagi nasinya pas masih panas2 di bungkus daun ala nasi ponggol..we lha kok jadi tambah harum aromanya..serasa makan nasi kucingan di angkringan..hihi.

Oke dech segitu aja ya ceritaku tentang nasi ponggol ini teman2..dan ini aku masak nasi..ala nasi ponggol gitu dech..soalnya belum tau juga resep aslinya gimana...jadi ya maaf ya jika nggak persis2 banget..soalnya ya belum pernah nyicip sich. Buat teman2 yang asli Tegal...mau nambahin cerita tentang nasi unik ini..ayukk..silahkan banget..di tunggu sharingnya. Soalnya aku suka penasaran sama menu2 unik yang khas suatu daerah..biasa..jadi langsung aja..asal coba2 sendiri...hihi.  

Nah..sambel goreng tempenya ala aku begini nich teman2..sambel goreng tempe bersantan yang aku masak lama dengan api kecil hingga kuah menyusut..nah ketika kuah udah menyusut..terus aku kasih kecap manis..wah sensasi rasanya jadi enak banget je..jadi ini separo sambel goreng..separo orek tempe dech..hihi.

Oke dech..resepnya aku share yang sambel goreng tempe keringnya aja ya..karena ini yang paling penting lauknya untuk makan nasi bungkus..ala nasi ponggol..kalau menu lain misal mie goreng dll..udah sering aku share ya teman2.
Sambel Goreng Tempe Kering

Bahan :
300 gram tempe, potong kotak2 kecil, goreng hingga setengah matang
2 lembar daun salam
2 cm lengkuas, memarkan
1/2 sendok makan gula merah 
1/2 sendok teh kaldu sapi  ( optional )
Garam secukupnya
Kecap 1 sendok makan ( secukupnya )
Santan kental 800 ml
Bumbu :
8 buah bawang merah, iris tipis
4 siung bawang putih, iris tipis
10 buah cabai merah, haluskan
5 buah cabai rawit merah, haluskan

Cara membuat :
Tumsi bawang merah dan putih hingga harum, masukkan cabai halus, tumis kembali hingga matang. Masukkan santan dan bumbu2 lain. Biarkan hingga mendidih, masukkan tempe. Masak dengan api kecil hingga kuah mengental , masukkan kecap manis, aduk rata, Koreksi rasa.
Sajikan dengan nasi hangat.



Oh ya..selain lauk utamanya sambal goreng tempe atau orek tempe itu..nasi ponggol ini biasa di makan juga bersama sayuran atau masakan lain, misal..oseng atau tumis labu siam, oseng kangkung..atau mie goreng kampung atau juga bihun goreng dll.

12 comments :

  1. Duhhh...suka nih aku mbak sarapan model gini..nasinya anget2 minumnya teh hangat...nyamleng pasti wlpun tanpa lauk...hehehehe....fany

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menu sederhana ya Mba Fany..tapi malah miroso dan enak gitu..cucok banget buat sarapan.atau buat saur nich buat yang puasa..enak..:)

      Delete
  2. Hadeh sambel tempenya....menarik sekali...lgs ke pasar ah beli bahannya, makasih inspirasi resepnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Ita,..enak lho..sambel goreng santan di masak sampai kering gini..met coba ya..:)

      Delete
  3. mba.. utk ponggol setan biasanya sambel gorengnya campuran antara tempe sama tauge
    *ortega nih aku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp Mba El..mksh infonya..bsk2 lagi tak kasih taoge kalau bikin lagi biar otentik ya..:)

      Delete
    2. Klo pongset cuma sambel goreng aja,tanpa tauge....

      Klo ponggol emang iya ada taugenya

      Delete
  4. wah mbak kayanya lumayan banyak mengulas beberapa makanan tegal,makasih lho.. Sampeyan orang jogja kan ya?tp informasi makanan daerahnya luas,hehe
    aku wong tegal jg tp lg merantau di jogja,hehe
    tapi tiap desa di tegal jg kadang punya rasa khas masing2 mbak mengenai nasi ponggolnya (terutama rasa) hihi
    ada jg yg sambal gorengnya langsung dicampur sama mie kuning,jd bukan terpisah. Yaa gitu lah kangen jadinya pulkam, tp tadi pagi abis bikin nasi ponggol sendiri hehe.

    ReplyDelete
  5. Mba salam kenal y. Aq yanti. Br coba terjun kedunia dapur ni. Hehehe . Nyoba resep sambel gorengnya mba Didi. Sukses si enak cm kok warnanya ga bs merah cantik y tp coklat jadinya. Boleh kasih komen salahnya dimana? Terima kasih sebelumnya

    ReplyDelete
  6. Hallo mba diah
    Sy adalah fans beratmu,suka banget sama resep2 mba, klo sy sedang ga ada ide buat masak, pasti sy intip blog ini, beberapa resep sy coba, enak2, inspiring banget resep2nya mba.oya sy juga demen bgt sm nasi bungkus dr tiap daerah, salah satunya ponggol ini, biasanya di santap smaa tempe goreng tepung renyah atau iwak peyek, mantap! Sy request resep nasi jamblang, nasi golong ya mba hehe, makasih.
    Love banget sm blog ini
    Ratna

    ReplyDelete
  7. Halo mba diah.. Aku paul asli tegal.. Sudah lama hidup di jkrt.. Tp selera mkn saya masih kampung ko hehe setelah saya intip blog ini saya jdi pengen usaha di jkrta bwat pagi yang mau sarapan hkas tegal.. Di jkrta kan terkenal nasi udauk.. Teryata agak ribet bwt masak nasinya aja.. Klw nasi ponggol kliatanya gampang dan praktis.. Minta saran nih bwt usaha sarapan pagi ala tegal.. Aku pengen banget usaha.. Udah lama kerja tp blom bisa sukses.. Bagi yg mau ngasih saran tlong kirim ke email saya ya.. Di [paoeloprek@gmail.comsebelumya trimakasih saranya..

    ReplyDelete
  8. Salah satu makanan khas daerah menjadi kebanggaan warga daerah itu. Namun bukan tidak mungkin makanan serupa dibuat di daerah lain. Apalagi daerah lain itu merupakan kabupaten/kota tetangga. Inilah yang menjadi kontrofersi asal kuliner dari daerah mana. Salah satu makanan khas yang sering diperdebatkan adalah SEGA PONGGOL. Makanan ini diperdebatkan dari daerah mana berasal. Sebab sega ponggol ada di Brebes, Kota Tegal, dan Pemalang. Makanan memang berasal menurut kekayaan daerah itu. Baik jenis rasa, rupa, kandungan materi makanan, sampai pembungkus makanan. Sega ponggol yang memiliki jenis makanan nasi (bisa untuk sarapan pagi, makan siang, sore atau malam) ini rupa dibungkus daun pisang dengan pincukan (lipatan daun) yang menggunakan biting (lidi) atau tanpa menggunakan lidi pengunci daun tapi dengan melipat daun itu ujung-ujungnbya setelah menutupi sega ponggol. Rasa aroma sega ponggol yakni sambelnya dan masakan tempe yang beraroma bawang. Dari hal itu ternyata sega ponggol ada diantara daerah-daerah tersebut. Jika begitu maka sega ponggol milik ke empat daerah itu. Kuranglah bijak jika sega ponggol diklaim menjadi kuliner khas daerah tertentu. Kita ambil contoh tempe di daerah Cilacap dan Banyumas di sana dulu orang membuat tempe menggunakan daun jati, sehingga memiliki rasa aroma yang khas, ini disebabkan karena di sana pada saat itu banyak daun jati. Orang yang akan membuat mendoan disana tinggal menggoreng tempe yang dibungkus daun jati tanpa memotongnya dan jadilah mendoan. Hal yang sama juga tempe tersebut diproduksi masyarakat kabupaten Tegal dan Brebes dimana di daerah itu terdapat daun jati yang mudah didapat. Sega ponggol zaman dulu juga dibungkus daun jati. Karena daun jati itu lebar dan cukup selebar daun jati bisa menutupi sega ponggol itu, praktis dan tanpa dikunci biting (lidi) lagi. Makanan ini dulu sengaja dibuat untuk para pekerja perkebunan tebu yang kebetulan ada di Kabupaten Tegal dan Brebes. Mereka yang hendak berangkat ke kebun tebu baik masa tanam maupun panen biasa disediakan sega ponggol oleh majikannya atau mandornya. Belakangan sega ponggol dibungkus daun pisang. Ini dikarenakan pohon jati sudah mulai jarang ditanam di pekarangan rakyat. Seperti di Kota Tegal dan Kab Pemalang serta Brebes dan Kab. Tegal sega ponggol dibungku daun pisang. Tapi di Kab. Tegal masih ada juga dijumpai sega ponggol dibungkus daun jati. Sega ponggol juga telah lama populer di Brebes, dimana makanan ini menjadi tradisi petani bawang/ lombok (brambang) terutama untuk makan sarapan pagi petani yang mau ke kebun. Bahkan sega ponggol menjadi menu diantara rapat-rapat warga desa. Menurut Mbah Soewarso Ronggo Kastuba (pensiunan matri polisi Brebes diawal kemerdekaan, ayah dari Bpk Untung Basuki exs Kepala Trantib Brebes 1980-an dan Bpk Untung Basuki ini adalah ayah dari Bpk Yuniar Syamsul Huda anggota DPRD Brebes-2011-2015) tahun 1979 menuturkan pada penulis bahwa sega ponggol diberikan untuk para pekerja perkebunan tebu zaman kolonial dulu itu dengan maksud supaya adil dan sega sewakul (bakul) itu cukup suntuk sekian pekerja sehingga dipincuk dan ditakar serta dibungkus dengan sama besarnya dan sama lawuh (teman nasi)-nya. Jadi sego ponggol itu sampai sekarang tetap milik Brebes dan Tegal. Apabila ada yang mengklaim kuliner ini milik daerah tertentu monggo-monggo saja namun bila ditarik sudut kebutuhan pekerja perkebunan tebu (pabrik gula) (terdapat sejumlah pabrik gula di Pangkah (Tegal, Jatibarang, dan Tersana)dan historis maka sega ponggol milik Kabupaten Tegal dan Brebes) . Penulis tidak bermaksud untuk membuat perdebatan namun jika ada yang dapat melengkapi monggo dilengkapi untuk perbendaharaan kita semua dengan tujuan persaudaraan. (masagus, 23 Pebreuari 2013)

    Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/aguswarsono/kontroversi-kuliner-sega-ponggol_5528a7e5f17e612a718b4573

    ReplyDelete