Tuesday, June 10, 2014

Gudeg Manggar..Varian Gudeg Spesial Yang Langka dan Melegenda Dari Bantul Yogya


Hihi..ngikik..sendiri aku sich bikin judul postingan yang lebay2 gini teman2..jadi kayak tulisan di internet tentang gudeg manggar ini...kan jadi salah satu yang bikin orang penasaran..dan akhirnya mau berbondong2 datang dan memburu gudeg ini kalau pas lagi liburan ke Yogya..hihi. Tapi apapun judulnya..memang benar kok..gudeg manggar ini termasuk gudeg yang langka..dan sekarang melegenda..hihi..karena bahan2 dan proses pembuatannya yang lebih rumit di banding gudeg nangka biasa..karena ada versi gudeg manggar ini yang pembuatannya dari manggar mentah yang musti di bakar dulu di arang berjam2 sebelum di masak. Tapi kalau ala ibuku ya di gudeg langsung biasa kayak bikin gudeg nangka muda gitu...karena ibuku beli manggarnya udah di rebus setengah matang. Jadi udah masuk dalam kategori warisan kuliner tradisional yang harus di lestarikan ini ya teman2.

Oh ya..gudeg manggar ini juga salah satu hidangan favorit raja2 di Yogya lho katanya..dan di hidangkan di saat tertentu saja..misal di pernikahan putri2 Sinuhun Ndalem Kanjeng Sultan Yogya..katanya menu gudeg ini selalu ada. Tapi nggak harus menghadiri pesta pernikahan keluarga raja kok..kalau cuma mau makan gudeg manggar sekarang teman2..di Yogya ada beberapa penjualnya juga. Sentra kuliner gudeg manggar yang terkenal adalah gudeg manggar di daerah Mangiran Bantul Yogya..di sana masih banyak penjual gudeg manggar. Karena..dari daerah ini lah gudeg manggar ini konon katanya berasal..dan kuliner ini termasuk kuliner tua..yang sudah ada sejak jaman Ki Ageng Mangir..salah satu tokoh daerah tersebut dech...dari jaman dahulu, jaman Yogya masih berstatus Kraton gitu..dan belum bergabung dengan negara kita ini...hihi. 

Nah..tapi baru kemudian beberapa tahun terakhir ini gudeg manggar ini jadi terkenal juga sebagai salah satu icon kuliner Yogya yang banyak di cari orang. Hingga ada juga penjual gudeg manggar yang di kota Yogya juga..misal di daerah Monjali itu ada gudeg manggar bu Tinur..atau di daerah Wijilan ada juga..gudeg manggar bu siapa gitu lupa. Kalau yang versi resto..gudeg manggar bisa juga di nikmati di resto2 sekitar kraton seperti resto Ndalem Raos..dll. Atau di kafenya pak Bondan Winarno..di Kopitiam cabang Yogya..juga ada menu istimewa ini..cuma adanya setiap Sabtu & Minggu aja menu gudeg manggarnya.

Nah..kalau di foto2 ini..gudeg manggar siapa hayoo..?? Ya gudeg Manggar *Bu Diah Didi*..lah..lol..!..Lho kok bisa masak gudeg manggar..?.Ya bisa lah..lha wong manggar mentahnya impor dari Yogya..hihihi. Mahal teman2..manggar mentahnya aja,..sekilo 30 ribu kemaren aku di beliin sama kakakku..jadi wajar dong ya..kalau termasuk kategori gudeg istimewa..karena di samping rasanya yang uenak memang..bahan2nya juag mahal dan langka..nggak setiap pasar ada lho..kakakku aja yang memang suka blusukan..apal tempat2 yang jual bahan2 aneh2 gitu jadi bisa dapat manggar mentah kemaren..hihi

Tapi nich seru..cerita aku masak gudeg manggar ini di rumah Semarang..lha pas mau pulang ke Semarang..aku di beliin manggarnya kan pagi..padahal udah di rebus itu manggarnya..jadi udah setengah matang. Kakakku belinya pagi..eh terus ndak di taruh kulkas..padahal aku pulangnya sore. Biarpun pamitannya sore..tapi ya tetep..masih mampir2 di pusat kota Yogya..ke mana2 gitu..belanja belanji..makan di Ramintan..dll..hihi..akhirnya sampai Semarang tuch udah hampir jam 12 malam. 

Wah..aku langsung teringat sama manggarku yang mahal dan langka..hihi..ndak mungkin kan kalau di olah besok pasti basi..soalnya udah di rebus..ya udah..akhirnya..sambil ngantuk2 aku masak gudeg manggar ini tengah malam..hihi. tapi ya..karena udah bisa masak gudeg di rumah ya..santai aja..sekalian capeknya..akhirnya setelah bumbu2 siap.aku taruh di panci..kasih santan dll..didihkan..koreksi rasa..setelah pas..kecilkan api kompor sampai nyala paling kecil..tinggal tidur dech..dan..paginya..udah jadi dech gudegnya. Walau tetep aku masak terus sampai sekitar jam 9 pagi..wah..keren banget gudegnya..bener2 jadi cantik..kayak versi gudeg nangka lho..padahal aku nggal pakai pewarna daun jati..lha wong ndak ada..cuma di freezer memang masih untung aku nyimpan air kelapa dan punya gula merah yang warnanya coklat kehitaman..jadi puas dech liat hasil gudeg manggarku..sempurna warna gudegnya, manggarnya jadi empuk dan lembut, bumbu2nya benar2 merasuk dan harum semerbak gurih di dapurku gudegnya pagi2 kemaren...hihi. 

Kalau masak gudeg..ya begini warnanya temen2 seharusnya..kalau masih putih dan nangka atau manggarnya belum lunak..itu belum bisa di sebut gudeg..tapi *jangan anyep*..atau sayur gurih nangka atau manggar..hihi. Kalau gudegnya jadi dan berhasil masaknya..ya kayak di foto2 ini dech seharusnya warnanya. Hemm..puas dech rasanya..walau mahal bahannya..tapi rasa gudeg manggar..memang enak banget ik..apalagi buatan sendiri..hihi ! Bumbu2 dan kadar manisnya bisa sesuai selera. Tekture dan rasa manggar ini memang unik dan khas sekali ketika di masak gudeg begini. Mau coba teman2 ?..Yukk mari..cari manggar ya..jika punya pohon kelapa di sekitar rumah..hihi..kalau resep gudeg dan bumbu2 sich sama aja kayak gudeg nangka yang udah pernah ku posting di SINI...bumbu2nya sama..nangka mudanya saja yang di ganti sama manggar, dan aku tambahin ceker ayam aja biar makin sedep..gudegnya..^^


Buat yang belum tau apa itu manggar..oke aku cerita dikit ya. Manggar adalah mayang atau putik atau bakal buah kelapa. Bentuknya cantik menjuntai2 panjang2 berwarna kekuningan..wah..sayangnya aku lupa motret pas mentahnya. Manggar ini termasuk kategori bahan yang langka teman2..karena kan dengan di ambil manggarnya otomatis pohon kelapa tidak akan berbuah ya..jadi banyak petani kelapa yang sayang kalau harus memanen manggar ini..otomatis kayak mengorbankan calon2 buah kelapa kan..hihi..jadi..manggar ini cuma di ambil dari pohon2 kelapa yang kurang produktif dan di tanah yang kurang subur. Nah..jika di pohon2 yang kurang produktif ini..jika di ambil dulu manggar pertamanya maka nanti akan jadi tumbuh lebih  subur pohon kelapanya..daun2nya lebih rindang. Tapi..karena saat ini harga manggar cukup tinggi..ya makanya tetep ada aja sich pasokan manggar mentah di Bantul..kata kakakku sich..lha soalnya kan lebih cepat untung kalau menjual manggar, daripada menunggu buah kelapanya sampai tua..hihi.

Oke dech begitu ya cerita tentang gudeg manggar yang akhir2 ini lagi nge hits di Yogya teman2..sebagai salah satu icon wisata kuliner Yogya..kemaren mau meliput warung2nya..wis ndak sempat..jadi aku masakin sendiri aja ini ya gudeg manggarnya. Monggo lho..silahkan di cicip, gudeg manggar ala Bu DD ini..hihi..uenakk dan nyamleng lho rasanya...apalagi ku tambahi ceker ayam, wah..tambah yummy. Cekernya sampai medok juga saking empuknya..enak di krikiti sampai ke tulang2nya empuk je..hihi. Sambel gorengnya juga istimewa..*lebayy lagi..hihi..* Soalnya pakai krecek asli..impor juga dari Yogya, krecek yang super lembut ketika di masak..kuah sambel gorengnya itu sampai meresap ke dalam pori2 kreceknya..nyam...nyam dech. Udah nggak perlu ayam goreng dll..pakai lauk itu aja udah nikmat banget di makan sama gudeg manggarnya..^^



8 comments :

  1. Wuih mb, sampe ngeces aku liat gudegnya, apalagi pose kreceknya yg menantang banget, hahaha ini jg jd lebay. Sayangnya pas aku tahun kemaren ada pelatihan di Yk gak sempet nyicipin gudeg manggar. Pdhal berkali2 lewat di wijilan trus liat ada yg jual gudeg manggar, tp belinya cuman gudeg kering bu hj.L*s buat oleh2.
    Trus pas malem mo plg ke Tgr ada temen yg kasih tau utk sesekali cobain gudeg manggar, varian lain dr gudeg Yk ktnya. Sampe rumah nyesel jg ya, knp gak beli gudeg manggar jg, scr di sini kan susah cari manggar. Aplg kalo gudeg nangka skrg aku dah bisa bikin berkat sering melototin blognya piyayi Yk yg tinggal di Smg ini.
    Anyway, tks liputan gudeg manggar dan resep gudeg nangkanya ya, mb. Sampe suamiku heran, koq bisa sih bikin gudeg kayak gini, hihihi, #blio gak tau kalo aku ngefans bgt ma blog mb Didi.
    -ida-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Ida..enak banget nich gudeg manggar..kalau ke Yogya lagi di coba ya..kalau mau yang versi ndeso..agak ke selatan di Bantul itu murah2 mba..drpd di Wijilan..hihi...Nggak jauh kok..dari Wijilan itu sekitar 30 menit lewat jalan raya Bantul...dari pojok Beteng Kulon..

      Coba beli di Yu Djum mba..kalau gudeg kendil buat oleh2..gudegnya lebih fresh nggak terlalu nget2 tan..:)..Tapi kalau udah bisa buat sendiri di rumah..memang lebih enak bikin sendiri ya mba..manis gurih bisa di sesuaikan selera. aku walaupun asli Yogya..kalau gudeg yang terlalu manis kayak yang di jual2 gt ya kurang suka..:)

      Delete
  2. Mbak itu abis kecilin kompor pke api kecil d'tinggal tidur..?? Gak d'matiin dulu kompornya..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..nggak dong Mba Johanna..kalau di matiin kan ndak bisa mateng..:D
      Apinya kecil banget kok Mba..jadi nggak masalah..aku tggl tidur nyenyak..hihi...bangun2 gudegnya udah matang dan harum..tapi kuahnya ndak habis lho..masih ada dan nggak gosong..makanya masih lanjut aku masak sampai jam 9 an pagi di api kecil itu juga sampai akhirny asat dan uahnya benar2 mengering, baru dech jadi gudeg..memang bikin gudeg kalau mau jadi mini 7 jam Mba..:)

      Delete
  3. wah mba DD aku belum pernah makan kalo yg ini....piye mba rasane?...sama ga ama gudeg nangka?....ato lebih endess? (enak)...hihihi..ada sensasi ceplus2 dr buah manggarnya gak?...ato kalo udah dimasak jd lembek spt nangka?...maaf lho banyak nanya...lha belum pernah jue...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba Benio..no worry..:)
      Enak banget mba..kalu menurutku..secara lebih sering makan gudeg nangka di banding ini ya..hihi. Tekturenya ada..tapi tetep bisa lembut dan empuk ketika di masak..kan kayak bulir2 gitu ya Mba..biji manggarnya..wis kalau ke Yogya cobain dech..unik dan enak rasanya..:)

      Delete
  4. Nah ini ibuku paling sering bikin gudeg manggar ini mbak diah, semakin di angetin semakin kentel enaknya yaa hihi :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mba Tika..kemaren aps aku masak sekilo..separo ku bagi2..separo ku simpan sampai seminggu lebih di kulkas..pas di panasin..makin enak memang..hihi.

      Delete