Wednesday, June 11, 2014

Gablok Pecel..Menu Sarapan Murah Meriah Tapi Mak Nyuss Versi Semarangan


Selingan dulu ya teman..di antara menu2 Yogya..back to menu Semarangan lagi..hihi. Lidahnya udah gabungan dua lidah nich aku..lidah Yogya dan semarangan..jadi ketika balik ke Semarang..langsung kangen sama menu sarapan murah meriah ala ndeso ala pasar..yaitu Gablok pecel. Gablok yang aku beli di pasar Damar Banyumanik sini..udah pernah ku posting juga sich..penampakannya di blog..nah kali ini versi buatan sendiri..tapi lebih tepatnya separo buatan sendiri..hihi...karena gabloknya beli di mbah2 langganan penjual gablok di pasar..baru pecel dan lauk pauknya yang aku buat sendiri..hihi. 

Apa itu Gablok ?..Buat yang tinggal di Semarang atas dan sekitarnya pasti udah nggak asing ya..sama makanan yang namanya Gablok. Selain di sekitar tempat tinggalku di Semarang atas..di Ungaran juga ada lho teman2..warung gablok pecel yang enak..alamatnya liat di SINI ya. Gablok..itu adalah nasi yang di tumbuk..dengan kelapa dan sedikit garam. Gablok nich punya soulmate..alias sahabat sejati..namanya Gendar..hihi. Mereka di jual bersandingan..jadi orang2 yang beli tinggal pilih..mau gablok atau gendar..sedang pelengkapnya sama saja..yaitu pecel dan lauk2nya. Gablok dan gendar sama2 di buat dari nasi. Bedanya..kalau gendar itu warnanya kekuningan..karena memakai bleng..dan lebih kenyal rasanya di banding gablok. Tapi kami ndak suka gendar..karena ada blengnya. Kami lebih suka beli gablok. Kalau gablok ini..asli dari nasi aja..yang di tumbuk dengan kelapa parut. Menumbuk nasinya harus ketika nasi dalam keadaan masih panas2..jadi bisa jadi liat dan menul2 gabloknya...walaupun nggak pakai bleng. Tapi memang tidak sekenyal gendar yang pakai bleng sich rasanya. tapi justru malah enak..empuk..menul2 aja..nggak kenyal. Jadi rasanya enak sekali..dan gurih..mirirp2 jadah..tapi tidak selengket dan seliat jadah dari ketan. Setelah di tumbuk halus..nasi tadi di taruh dan di padatkan di cetakan..biasanya baskom setengah bulat gitu. Rasa gablok tanpa pecel sebenernya juga sudah enak sekali..gurih dan menul2..dan di makan gitu aja sudah enak. Tapi memang paling enak gablok ini di makan sama pecel. Gablok yang masih dalam bentuk bongkan besar di penjualnya..kemudian di potong2 kotak kecil jika ada yang beli, di beri aneka sayuran dan di guyuri sambel pecel yang agak encer yang bercitarasa gurih..manis dan pedas.

Rasanya..bener2 enak teman2..lebih enak dari lontong atau ketupat lho..kalau di buat makan pecel. Nah..biasaya di penjual mbah2 di pasar..lauk gabloknya adalah aneka gorengan seperti bakwan..mendoan..dan yang tak kalah enak adalah tahu atau tempe bacem tapi versi basah..yaitu bacem yang di ungkep sampai asat saja..nggak perlu di goreng. Kalau di pasar Damar..tempat penjual gablok pecel langgananku itu harganya murah sekali. Satu porsi itu cuma 2 ribu rupiah saja..sudah dapat gablok dan pecel. kalau mau tambah tahu atau tempe bacem atau gorengan 2 biji..harganya jadi 3 ribu. Kalau suamiku sukanya minta porsi besar..aku tambahin seribu rupiah saja.sudah dapat banyak sekali gabloknya..hihi.


Nah kemaren tuch pas lagi ke pasar..liat kembang turi seger2 bertebaran..lagi musim kayaknya..jadilah aku pengen buat pecel. Nah..pecel paling enak dong di makan sama gablok..jadilah aku beli gablok polosan tanpa pecel di tempat mbah2 penjual gabloknya..aku beli 5 ribu..ya ampun..dapat banyak banget..hihi..aku sampai kaget..habis tidak ya bertiga ini..hihi. Tapi karena udah kadung *nembung*..atau bilang ke mbah nya..ya udah..aku bayar aja..dan membawa sekotak besar gablok..hihi. Padahal kalau di pikir2..bikin gablok nich susah lho teman2..musti di tumbuk lama hingga halus dan menul2 rasanya. Dan harga beraspun kan juga lumayan mahal ya. Tapi si Mbah ini memang dari dulu terkenal murah sich  pecel gabloknya. Dulu jaman awal2 pindah semarang malah cuma 1 ribu rupiah seporsi..sekarang udah naik jadi 2 ribu..itupun masih termasuk murah banget kan ya teman2..hihi. Tapi..karena memang enak gablok dan pecelnya..tiap pagi memang laris manis mbahnya di kerubuti pembeli..apalagi kalau hari libur..sampai antri2. Jadi ..dengan 2 ribu rupiah..di Semarang udah bisa sarapan enak lho teman2..hihi. Mau sama lauk gorengan atau bacem..cukup tambah seribu rupiah udah dapet dua biji..hihi. ..^^

Sebenernya bikin gabloknya sendiri ya bisa aja..tapi kalau cuma sedikit ya lebih baik beli saja..tinggal pecelnya yang bikin sendiri..jadi puas dech..makan gablok pecel di rumah..hihi. Yodha juga doyan lho gablok pecel ini..kalau dia suka pakai kerupuk karak..enak banget katanya.

Ya udah dech..enjoy aja nich foto2 gablok pecelnya dari perbagai pose ya teman2..hihi..lagi seneng motret si gablok nich. Kapan2 tak buat gablok sendiri..jika udah niat..hihi..lha beli aja murah je..kadang jadi males. Kalau pecel dan lauk pauknya buatanku sendiri..soalnya aku suka pecel yang ada kembang turinya. Kalau di pasar di mbah penjual gablok di pasar Damar ngga ada..dia pakainya kenci atau selada air gitu yang utama untuk sayuran pecelnya..selain sayuran lain.


Ini lho penampakan gablok nya sebelum di guyur sambel pecel teman2..mirip ketupat kan..tapi rasanya benar2 berbeda lho..lebih gurih gablok di banding ketupat. Tapi kalau di pasar bentuknya ya ndak  beraturan..karena asal di iris2 sama mbahnya yang jual..aku aja ngirisnya yang terlalu rapi ini di rumah..hihi...karena pas beli dapat sebongkah besar gablok yang masih utuh belum di iris2.


Sambel pecel untuk gablok..paling enak agak encer begini teman2..jadi kayak jadi kuah buat gabloknya..hihi..enak banget dech..gabloknya di makan sama sambel pecel aja tanpa sayuran juga udah enak banget lho.


Nah..pelengkap gablok yang pas itu ya aneka goreng..sama bacem tahu basah kayak gini. Jadi ini tahu goreng berkulit yang di bacem..dengan bumbu bacem biasa. Kemudian di ungkep dengan api kecil hingga bumbu meresap dan air habis, setelah itu di tuang sedikit minyak goreng sekedar buat menggongseng baceman ini sebentar, lalu angkat..nyam2 enak dech..karena bumbu2 bacemannya masih kental melekat di tahunya. Beda sama tahu bacem yang di goreng di minyak panas..kan jadi luntur ya teman2 bumbu2 lapisannya..hihi.

Jika suka..gablok pecel ini juga enak di makan sama peyek teri..kerupuk gendar dll.




16 comments :

  1. kalo dikampungku (wonogiri) gablok itu disebutnya uli,mbak diah..jadi pecel uli gitu...haduh mbak diah kembang turinya itu lho bikin ngecessss,susah nyari kembang turi dijakarta... (handa)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..namanya kayak ketan ya Mba..hihi..di Betawi Jadah kan juga uli namanya..mksh infonya ya..jadi tau skrg nama lainya..:)
      Di sini lagi musim Mba Handa..seribu rupiah dapat byk kembang turinya..hihi

      Delete
  2. Kalau di kampung saya di Jatim namanya Punten Mbak Diah, sama persis, pakai pecel jg. Dah lama nggak makan makanan ini..
    -maya-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya..punten..aku pernah baca salah satu warung punten yang terkenal di Jatim ya Mba Maya. Buat mba..tapi males ya..numbuk2 nasinya..hihi

      Delete
  3. Mbak kalo buat gablok sendiri pakai ulekan bisa ngga? Jadi nasi panas dicampur garam dan kelapa parut trus ditumbuk di ulekan gitu - andry-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..kalau sabar ya bisa Mba Andry..tapi memang lebih cepat dan mudah kalau di tumbuk..istilah orang Jawa di jojoh...pakai lumpang dan alu yang kecil itu..punya ndak Mba ?..

      Delete
  4. mba diah bikin aku pengen pulang semarang,, huhu,, favoritku banget mbak kalo pulkam, gendar pecel sih bukan gablok, soalnya aku lebih suka yang lebih kenyal2.hehe.. di tembalang kayanya banyaknya gendar mbak jarang gabloknya,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya mba Dian..lebih banyak yang jual gendar drpd gablok ya..kalau gablok ini cuma di pasar damar aja deket rumaku..tapi mbah nya jualan gendar aja..:)..Bentar lagi mudik tho Mba..lebaran..hihi

      Delete
  5. sayur yang terkenal di Semarang dan sekitarnya emang kenci ya. Tapi aku sampe sekarang kok belum doyan kenci ya. perasaaan rada alot gitu hihii....akhirnya kalo bikin pecel pake bayam deh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi,,..iya Mba..tapi di pecel ya enak lho Mba..hihi. Kalau aku suka semua sayur di pecel..sampai kembang kate syang pahit..kenikir..dll

      Delete
  6. Duuuh jd ngileeer niii mba...apa tak buat sendiri aja ya..hihiihii...
    Aulia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba..buat aja sdr..lumpang batu kecil yang buat bumbu nggak ?..Itu bisa di pake..:)

      Delete
  7. dari jaman aku kecil sampai sekarang di daerahku yang ada cuma gendar mbak, jadi belum tentu orang Semarang tau gablok , heheheee....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya..di ralat kalau gitu Mba..khusus buat orang Semarang atas..hehehe

      Delete
  8. Aku baru denger dan belum pernah ngincipi yg namanya gablok. Kalo di madiun kadang2 ada tapi puli yg pake bleng. Tapi yg pasti pecel madiun khasnya pake kembang turi...jadi pengen pulang...huhuhu.Di jakarta pas kebetulan nglewati pasar malem aku lihat mbah2 jualan dikerubuti pembeli, penasaran apa yg dijual...eh lha kok aku ikut kalap to mbak Di... apa2 tak beli salah satunya puli pecel. Jualannya macem2 ada macem2 gorengan, bongko, bothok, bacem tahu & tempe dari tempe kedele sampe tempe benguk, gudeg, mie pecel dll. Kalo gablok pake kelapa parut pasti rasanya enek gurih ya mbak...? Sorry ya mbak jadi ngalor ngidul... habis kalo sama mbak Di bawaannya pengen cerita panjang lebar soal makanan...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wua..pada kangen masakan ndeso ya mba di sana ..jadi laris manis..apalagi yang jual mbah2 gt pasti otentik..hihi. Nggak pa2 lah mba.seru cerita2 soal makanan itu..hihi

      Delete