Thursday, June 5, 2014

Buntil Lumbu Magelang Yang Legendaris


Wah..maaf hari ini belum update resep baru ya teman2..soalnya masih banyak lauk..hihi..habis kalap belanja oleh2 kemaren di Magelang..enak2 sich makanannya. Nah..kalau ke Magelang..salah satu yang nggak boleh di lewatkan adalah beli buntil lumbu yang memang sudah terkenal enak dari jaman dulu. Aku udah sering beli buntil lumbu ini..kalau lewat Magelang..dan sekitarnya..namun sampai sekarang belum tau..sentra penghasil buntil lumbu ini di mana..hihi. Colek mba Ida Magelang..tau ndak Mba ? Memang buntil lumbu ini mudah di dapat di toko2 oleh2 yang ada di sepanjang jalan Magelang atau Secang..tapi aku sangat penasaran cara buatnya gimana kok bisa enak banget. Buntil lumbu dari Magelang ini beda dengan buntil lumbu yang sering aku buat di Semarang. Kalau yang Magelang ini versi kering..tanpa kuah..tapi rasanya..*nyamleng banget. Buntilnya sangat lembut dan bumbu2nya pas banget. Di makan pakai nasi hangat thok aja udah enak banget.

Buntil..buat teman2 yang belum tau adalah masakan khas Jawa Tengah..masing2 daerah di Jateng nich buntilnya ciri khasnya beda2. tapi versi Magelang ini yang sangat unik menurutku..karena buntilnya versi kering..bukan di masak di kuah seperti buntil2 daerah lain..tapi di bungkus daun pisang dan di kukus. Nggak tau ngukusnya berapa jam ya..sampai bisa menghasilkan buntil yang bener2 lembut seperti itu. Jadi pengen tau cara buatnya..hihi. Kalau di Semarang..buntil itu di masak pakai kuah santan. Kalau itu udah sering bikin..pakai daun lumbu atau daun pepaya juga enak. Nah..kalau yang Magelang ini selain lembut..isinya juga kelapa berbumbu..tapi pakai ikan tongkol..bukan teri..dan kok ya cocok ternyata ikan tongkol ini buat isan buntil ya. Duch masih terasa dech nikmatnya makan buntil tadi..dengan nasi panas dan peyek teri. Sayangnya itu adalah tipe jajanan basah..jadi nggak berani beli banyak2..takut ndak awet..jadi..ya tunggu kalau lewat Magelang lagi..nanti beli lagi..hihi. Lha mau bikin sendiri..daun lumbunya juga nggak ada di sini. Pernah buat sekali dulu itupun dapat mesan dari Yogya daun lumbunya..hihi.

Jadi..kalau lewat Magelang dan sekitarnya..cobain dech buntil ini teman2..jika belum pernah coba..uenaaakk..pakai banget..hihi...buat yang suka buntil sich. Tapi menurutku ini juga salah satu warisan kuliner Jawa Tengah yang wajib di lestarikan...karena masakan buntil ini sangat unik..enak..susah cara buatnya..dan eksotis..hihi..kumat dah lebay..kalau udah bahas makanan jadul2..hihi. Tau dech..aku sangat suka masakan2 jadul gini teman2. Walaupun cuma terbuat dari daun lumbu..rasanya itu lho..lebih nikmat di banding masakan2 modern ala resto yang terbuat dari daging sekalipun...hihi..dasar lidah ndeso ya teman2..^^

17 comments :

  1. Duh senengnya dicolek mb Didi. Mbak Di, andalanku buntil di pasar Tukangan, pasarnya di sebelah timur RSU Mgl, mb. Buntilnya manteb, isinya ada yg orisinil kelapa, ada yang ditambah tongkol. Pokoknya manteb bener deh, mb. Biasanya Ibuku belinya pagi2, krn pasarnya buka pagi mpe jam 11 doang. Di dlm pasar itu ada satu rumah yg bikin buntil. Kalo beli banyak ditaruh di kranjang bambu biar gampang bawanya.
    Oya mb, pasar tukangan tu kayak pasar gang baru di Smg gt. Cuman seumplik, trus siang dah jadi gang biasa. Jualannya bagus2 mutunya, trus jajan pasar juga aneka rupa krn di situ banyak penjual tenongan. Bakalan kalap kalo ke situ. Ayo ke pasar tukangan pagi2, banyak yg jualan menu sarapan jg di situ, spt bubur ayam dsbnya. Ditunggu reviewnya jg ya, hihihi...
    -ida-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyikk..dapat info tempat baru..aku kemaren Lebaran iseng nginap di Magelang mba..soalnya ada urusan di Losari resort itu tuch...kan sore..paginya ampe bingung mau ke mana di Magelang..ndak tau..hihi. Ngomong2 itu di kota apa di pinggir kota ya pasarnya mba..aku tanya suami kok ndak tau..soalnya kami apalnya cuma jalur2 yang kami lewati kalau mau ke Yogya..hihi..paling2 suka mampir beli gethuk Magelang Bu Endang tuch lho Mba..yang di pojokan pasar apa tuch dpn toko emas..oh ya..kalau gethuk magelang..kayak Bu endang itu udah nge top belum ya Mba Ida ?.Atau ada yang lebih enak ? Aku suka banget gethuk basah Magelang itu..cuma sekali waktu pernah di oleh2 hi suami dapetnya gethuk gondok..malah nggak enak menurutku..keras dan kenyal kayak pakai pengawet. Suami waktu itu di beliin anak buahnya sich di kantor cabang di Magelang pas ada acara ke sana. Padahal kata orang gethuk gondok itu terkenal ya mba ?..Tapi kok lebih enak dan fresh yang Bu Endang itu menurutku...hihi.

      Delete
    2. Tp kalo lebaran penjual buntil yg di pasar tukangan biasanya tutup semingguan lebih, mb, biasanya dia berkunjung ke rumah anaknya di Jkt.
      Pasar Tukangan tu bisa ditempuh dg melewati pecinan, ntar setelah toko Trio belok ke kanan, lurus, belok kiri pertama, sekitar 150 meter dari belokan itu. Pas di belokan kiri itu dah banyak penjual makanan, mb. Kalo lurus dari pasar tukangan itu ketemu RSU Magelang, mb Di.
      Getuk magelang di pasar rejowinangun ya, mb? Dulu sblm pasarnya terbakar (skrg dah dibangun lg), ada penjualnya di dpn toko kain Panorama. Tp sejak pasar terbakar, saya jarang ke sana lagi, paling di rumah dah disediain gethuk gt, hehehe... Minggu kemaren bulik jg baru berkunjung ke Tgr, oleh2nya gethuk warna warni sekotak gede, enak jg, ntar kutanyain beli dmn ya.
      -ida-

      Delete
    3. Oh..berarti memang hrs hari biasa kayak kemaren ya mba..kalau pas lewat Magelang aja...tapi keseringan kok ya kalau lebaran lewatnya..hihi. Tak catet dulu dech alamatnya. mksh Mba Ida..:)

      Delete
  2. wah, jadi penasaran gmn rasanya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget Mak Atika...lembut dan bumbunya pas..:)

      Delete
  3. kalau lebaran aku pesen makanan dari mbak diah aja ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..itu boleh beli juga kok Mak..aku ndak bikin sdr buntilnya..:)

      Delete
  4. mba didi,,,mupeng liat postingannya mba didi,,,,kebetulan aku orang magelang juga....setuju sam amba ida ( hehehe, sok kenal gpp yaaa ),,,buntil langganan yang paling enak ya buntil pasar tukangan itu...topp bingitss deh pokoknya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaaaa..makin penasaran sama buntil di pasar Tukangan...hihi.
      Mksh rekomendnya mBa...harus di coba itu..kalau pas lewat Magelang lagi nanti..:)

      Delete
    2. Toss dulu ah ama sesama org Mgl, hihihi...
      -ida-

      Delete
  5. mbaaak... kalo di Semarang nyari daun lumbu dimana yaa ? aku nggak nemu , hiiikss.... mohon info ya mbak, kalo di pasar atas ada yang jual, makasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini ada yang jual tapi udah jadi buntil Mba..tapi beda jenis buntilnya..klu di sini berkuah..itupun cuma seminggu sekali jualannya..ya krn bahannya langka..:)

      Delete
    2. di daerahku sekarang adanya daun kates mbak, susah banget nyari yang daun lumbu, padahal enak banget buntil daun lumbu itu yaaa...
      di daerahku buntilnya juga berkuah mbak, mungkin khas buntil semarang ya mbak diah...

      Delete
    3. Iya Mba Dwee..buntil Semarang itu berkuah pedas dan bersantan warna merah ya..kalau di Semarang atas sini juga gt..emang jarang kok lumbu Mba..paling2 yang ad abatang lompongnya buat di sayur..di pasar Damar tapi ya kadang2 aja..:)

      Delete
  6. Daun lumbu tuh daun talas bukan Mbak Di? Saya orang sunda tp doyan banget buntil. Dulu waktu di Bandung, mbok penjual buntil langganan ibu saya opsi daunnya ada 3, daun singkong, daun pepaya ato daun talas. Paling suka emang daun talas krn empuk banget....Any-Jogja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Any..daun talas tapi yang khusus buat buntil ya..bkn sembarang daun talas..:)
      Iya yag paling mudah bahannya ya daun singkong atau daun pepaya..:)

      Delete