Sunday, June 8, 2014

Ayam Goreng Jawa Mbah Cemplung Yogya..Salah Satu Bukti Kesuksesan Usaha Kuliner..Tanpa Perlu Tempat Strategis di Yogya...Semakin Blusuk..Semakin di Cari..^^


Yogya..memang kota yang unik..demikian juga wisatanya. Salah satu daya tarik utama kalau main ke Yogya ya pasti wisata kuliner dong ya teman2. Nah..kalau mau menikmati sensasi wisata kuliner yang unik2 yang berbeda dari kota2 lain..ya di Yogya lah gudangnya. Tak heran jika pulang ke Yogya..aku di buat takjub dengan banyaknya tempat2 makan baru..baik itu resto..warung makan dll..yang bermunculan di Yogya. Karena ya memang usaha kuliner..jika berhasil..untungnya memang sangat menggiurkan. Tetapi..nggak semuanya berhasil lho di Yogya..kalau lewat kadang2 aku liat banyak restoran bagus2 ..malah sepi pengunjung...atua kadang berakhir dengan gulung tikar..hihi. Beda..dengan tempat makan yang unik..dan blusukan kampung..malah selalu ramai dan pengunjungnya bermobil2 semua..hihi. Itulah keunikan Yogya..tempat makan yang laris manis dan terkenal..nggak harus berlokasi di pusat kota Yogya..atau di tempat2 strategis, dengan bangunan bagus atau mewah..semakin ndeso warungnya..mblusuk..atau masuk ke bagian pinggir kota..atau bahkan sampai ke kampung2 di Yogya..semakin banyak di cari saat ini oleh para pelancong yang datang ke Yogya. Hal itu tidak lepas dari budaya Yogya..yang masih asli..apa adanya. Sebut saja beberapa tempat kuliner khas Yogya yang unik2 tempatnya..dari yang masuk ke dapur misal di mangut lele Nggeneng..yang kalau ke sana pengunjung bisa merasakan makan di pawon ndeso..dapur tradisional orang kampung khas Yogya..yang masak masih pakai kayu bakar..dll. Udah..cukup gitu aja jualannya..langsung di masak..taruh di dapur..pengunjung bisa ambil sendiri masakan yang masih anget dari dapur..yang di suka..ada mangut lele..gudeg dll. Ada juga sate ruji yang di antri2 di tengah pasar tradisional di Yogya..dll masih banyak lagi...bakmi di code yang juga di kampung..dll.

Kemaren pas ke Yogya..kami sempat mampir ke Kasongan..daerah sentra industri keramik yang udah terkenal sebagai salah satu tujuan wisata ya..di Bantul Yogya. kami mampir ke Galery punya temen suami..Timboel Gallery..nah..dari situ kepikiran pengen makan lagi ayam goreng khas Jawa yang ndeso dan jadul gitu warungnya..di daerah deket kasongan situ. Dulu pas Yodha masih TK pertama makan di sana..warungnya itu masih warung sederhana banget..masih berlantai tanah..dan tanpa tembok..wis pokoke jadul dan ndeso banget gitu warungnya. tapi ayam gorengnya memang khas rasa ndeso dan Jowa banget..karena ayam kampung asli dan gede2 gitu potongannya per porsi. Ada sambel rawit khasnya juga yang juga di sukai yaitu sambel rawit pedas. Dulu sich berasa enak aja...terbawa sama suasana ndeso dan jadulnya kali ya..hihi.

Nah kemaren pas ke situ lagi..buset dah..udah jadi gede warungnya.dan lebih modern..dan yang paling keren adalah..udah banyak spanduk2 perusahaan besar2 nasional ataupun lokal Yogya yang terkenal yang nempelin brand mereka di warung tersebut,..otomatis..bisa di tebak dong..sudah banyak sponsor untuk warung tersebut..hihi..dan warung tersebut udah maju pesat. Hebat dech..dalam waktu nggak begitu lama..usaha warung tersebut sudah berkembang..sekarang warungnya udah ada dua..warung yang jadul..lama..dan yang baru yang lebih bagus..letaknya berdekatan sich..parkir mobil sekarang juga udah luas..malah di parkiran..ada perusahaan mobil yang buka showroom darurat di situ..hihi...berarti memang pengunjungnya nggak sedikit ya perhari. Dan ketika aku melongok ke dapurnya..memang..jumlah ayam yang sudah di ungkep itu lumayan banyak..jadi bisa di bayangkan memang ramai sekali warung ini. Yang ini penampakan warung lamanya..nah warung yang baru..ada di seberangnya sich..lebih besar dan bersih tempatnya.



Soal harga..murah sich..ayam gorengnya ukuran besar2 ..asli ayam kampung..jadi beneran berasa makan ayam goreng kalau ke situ. Walau kalau rasa bumbu ungkepnya ya lumayan saja..asin gurih biasa gitu..masih enak kalau ngungkep sendiri sich sebenernya..hihi. Cuma karena ayam kampungnya ini asli ya tetep spesial sich rasanya..daging ayamnya kan enak..ulet liat khas..pokoknya berasa gigitannya ..kalau itu ayam...hihi..ndeso gitu dech..kalau ayam kampung Jowo beneran..kan ayamnya di umbar di kebon ke sana kemari..jadi lebih enak lho dagingnya memang...soalnya ayamnya kan olah raga terus ya teman2..haha..jadi dagingnya lebih kenceng dan liat..ya teman..lol..!  Dengan potongan ayam yang besar2 itu kami makan bertiga di sana ndak nyampe 100 ribu..padahal udah pake macam2..ada minuman..dll..yang aku beli..hihi. Jadi jika di Yogya..kalau mau beneran makan ayam goreng ya di sini tempatnya teman2..di jamin beda sama ayam goreng ala resto2 yang cuma kecil2 tapi mahal..hihi.

Memang murah meriah..dan suasana ndeso nya itu lho yang nggak bisa di jumpai di tempat lain. Yodha aja bilang..lha..kayak makan di rumah Eyang..hihi..karena susananya yang masih banyak pohon2 dll..warungnya. Lha kalau di rumah eyang malah gratis Kak..kalau mau ayam goreng tinggal nangkep..dan di masakin eyang..sama aja ya..malah lebih enak..tapi kadang2 ya seru aja..kalau makan di luar..mumpung lagi ada di Yogya..wisata kuliner gitu...walau ujung2nya sering di marahin ibuku..ketika aku cerita..makan di mana yang aneh2 dan blusukan gitu.." walah mbok mau tak masake dewe..hihi..gitu kata ibuku.." Dan memang kalau di ajak ke tempat2 makan yang aneh2 gitu ya pada nggak mau je keluargaku di Yogya..udah biasa makan..kalau cuma ayam goreng kampung..gudeg dll..di rumah banyak..kata mereka...hihi. Ya oke dech akhirnya biasanya kami wis kulnya  sebelum ke rumah..biar nggak di marahin ibu..hihi...jadi masih sempat makan malam di rumah.

Oke dech..yang masih atau mau liburan di Yogya..jika ingin makan dengan suasana yang berbeda..silahkan mampir ke warung ayam goreng Mbah Cemplung ini teman2..alamatnya..ya di deket desa wisata Kasongan..di jalan Bantul Yogya hihi...udah tau kan..nah kalau udah nyampe situ..nanti tanya aja warung ayam goreng jawa mba Cemplung..banyak papan petunjuknya juga kok..soalnya nggak ada alamat jalannya..lha wong masuk ..blusukan ke dalam kampung warungnya..hihi. Masih banyak lagi sich warung2 yang unik2 yang blusukan kampung di Yogya teman2..next time lagi ya tak liput kalau ke Yogya lagi...ada pecel lele Mbah Kotang..Mangut lele Bu Is di jalan Imogiri..Ayam Ingkung di jalan Bantul..Gudeg Manggar dll.

  • Kepala ayam kampung nya segede ini nich teman2..hihi..beda banget kan..kalau kita makan kepala yam goreng di resto2 gitu..yang pakai ayam pejantan..kan kecil2 kepalanya..kalau ini..puas dech makannya..hihi..gede banget soalnya.
  • Makanan pelengkapnya ya nggak banyak..paling2 cuma ada tempe dan terong goreng..hihi. tapi memang ayam goreng lah menu utama di warung ini. Dan jangan berharap ada potongan yang kecil2 ya ayam gorengnya..hihi. Semua serba besar ukuran ayamnya..mau bagian dada atau paha..nyambung ke atas..jadi kayak separo ayam gitu memang prosinya. Jadi buat teman2 yang biasa makan dikit..share aja buat berdua..^^
  • Minuman khas ndesonya ya es tape ketan ijo ini..tape ketannya versi ndeso khas Yogya yang  di bungkus daun kecil2..enak dan seger di buat es gini..^^

6 comments :

  1. Ampuuunnn mba... Murah yaaa untuk ukuran potongam ayam yg besar2... makin pengen main ke jogya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Tina..di Yogya banyak masakan unik2 dan murah2 Mba..ayukkk main ke sana..:)

      Delete
  2. mantapp liat kepala ayam'nya,hehhe,favorit daripda lauk lainnya..mb diah,request ayam goreng yg rasanya manis gurih dong,,bnyak resep2 mb yg udah tak coba,,sippp,tpi kdg trlalu manis buat yg gak suka gula jawa nyemplung di msakan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba..iya..lidah Jawa..memang suka yang manis2..kayak orangnya..hihi..
      Kalu nggak suka manis....di kurangi saja gulanya Mba..bumbunya sama aja kok..misal bikin ayam goreng..tinggal di hilangkan saja gulanya di resep jika suka yang asin gurih..^^

      Delete
  3. Weis murah banget... Kepala ayamnya itu lho mbak Di... bikin ngileeerrrr. Sebelum digoreng "dibelek" dulu mulutnya jadi pas digoreng bisa "mangap"...hihihi.... jadi inget jaman kecil aku dulu yg suka ikut alm.ibu tindak pasar dan selalu minta dibeliin kepala ayam goreng yg mangap... heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...kejamnya Mba ..mosok mata ayamnya di belek2..:D

      Delete