Monday, December 9, 2013

Sagon Basah


Kangen dech pengen makan sagon basah..kue tradisional khas Yogya..yang dulu sering di buat di rumahku ketika ada hajatan..dll. Biasanya kalau ada hajatan...jarang dech snacknya cake..dll..kalau di tempatku..tapi selalu kue2 tradisional..yang di buat rame2 dengan keluarga..atau tetangga kiri kanan yang *rewang*..atau membantu secara sukarela. Kue2 tradisional yang di buat antara lain..lemper, mendut, utri, cara bikang, dll. Nah..kalau di rumahku dulu sering bikin sagon juga kalau ada hajatan. Mungkin banyak yang tidak tahu sagon itu kue apa ya..taunya pasti sagon yang versi kue kering. Kalau di tempatku sagon..adalah jajanan tradisional versi basah..yang nggak awet. Paling bertahan sampai dua hari saja. 

Sagon terbuat dari tepung ketan dan kelapa parut serta sedikit garam. Kemudian di taruh di loyang sambil di tekan2 karena adonannya memang mawur sekali. Lalu di tabari gula pasir secukupnya..kemudian di tutup dengan adonan yang di beri warna merah muda. Selanjutnya sagon di bakar di atas anglo..dengan api atas bawah..acaranya..di atas cetakan juga di beri anglo yang berisi bara apai..jadi kayak di oven atas bawah gitu..hihi. Keren juga kan..tehnik memanggang jadul teman2..^^

Kembali ke sagon..karena aku nggak punya cetakan sagon jadul yang bentuknya seperti loyang bulat dari besi..jadilah aku pakai snack maker double pan ku saja..hihi..jadinya kue sagon mini..tinggal di tangkupkan aja dech setelah matang..warna merah dan putih..jadi juga kayak sagon jadul. Yang jelas..rasanya enak sekali. Tadi sempat konsultasi sama ibuku soalnya resepnya. Kata beliau..adonan sagon emang mawur..jadi nggak perlu di uleni..cukup di aduk pakai tangan sampai berbutir. Setelah itu adonan ku taruh di cetakan , di penuhi sampai ukuran loyangnya..tapi jangan terlalu di tekan2 biar lebih mudah matang. Tutup..jika udah hampir matag segera taburi gula pasir.. Makin banyak gula..makin enak dan legit rasanya..karena adonannya sendiri agak tawar..jadi gula ini harus terasa ketika kita menggigit setangkup sagon ini..agar bisa memberi citarasa manis dan gurihnya.

Duch..enak dech makan sagon anget2 yang renyah bagian luar dan chewy,  lembut bagian dalamnya. Gurihnya kelapa dan tepung ketan berpadu enak..dengana aroma bakaran dan manis dari isian gulanya. Cemal cemil sendiri..sambil bernostalgia mengenang masa kecil..ketika dulu masih gumun gitu..liat cara orang bikin sagon yang unik. Setelah jadi..akhirnya aku telp ibuku lagi..laporan..kalau sagonnya sukses..ibuku tanya..pakai cetakan apa..aku bilang..pakai snack maker double pan..opo kuwi..kata ibuku?..hihi....aku bilang aja..cetakan apem..jaman sekarang..hihi. Seneng dech..bisa membuat kue2 yang udah langka ini..semoga dengan aku tulis di blog nich..bisa tetep ada dech kue jadul begini..soalnya browsing..sangat jarang ada yang mengulas kue sagon versi basah begini..kebanyakan versi kering. Selamat mencoba ya teman2..jika suka..jika tidak..ya silahkan di cicip aja ya sagon buatan ku...biar tahu rasanya sagon ya..^^



Kue Sagon Basah

Bahan :
1/2 butir kelapa setengah tua, parut panjang
100 gram tepung ketan
1/4 sendok teh garam
100 gram gula pasir , dan sedikit vanili

Cara Membuat :
Campur gula pasir dan sedikit vanili ( dikit aja ya..vanilinya..supaya sedikit wangi aja..kalau kebanyakan jadi pahit )
Campur kelapa dan tepung ketan, serta garam, aduk sampai berbutir, tapi jangan di uleni atau di remas2 ya..adonannya cukup sampai mawur saja. Bagi dua adonan, satu bagian beri warna merah mudah secukupnya. Warna merahnya memang tidak bisa rata..karena adonan tidak memakai air dan tidak di uleni..nggak masalah..begitulah cirinya sagon..warnanya blonteng2..hihi. Satu bagian biarkan putih.
Panaskan cetakan , isi dengan adonan putih dan merah selang seling sambil di rapikan dan agak di padatkan mengikuti bentuk cetakan.. Tutup hingga setengah matang, taburi gula pasir, tangkupkan, lalu masak hingga matang.


12 comments :

  1. ternyata ada ya sagon basah, selama ini aku tanuya sagon cuma yang kering mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada Mak Lidya..kayak di foto itu bentuknya..tapi versi mini..hihi..aslinya ukuran seloyang besi gede gitu..terus makannya di potong2 bentuk segitiga..:)

      Delete
  2. baru tahu mbk,suka dan tahunya yg kering aja...enak,saya sukaa *perasan semua suka haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mak Hana..memang enak kok..sagon basah ataupun kering..aku juga suka semua..:)

      Delete
  3. memang kue tradisional itu suka ngangenin y mba.. baca judulnya aja uda penasaran gmn rasanya... mba diah pernah buat rori maryam? soalnya byk resep yg uda di tampilkan tapi ko roti maryamnya belum di tampilkan di blog... buat dong mba biar kami jg bs nyontek resepnya (ngarep)...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul Mba Zulfa..rasanya..enak sekali Mba..luarnya crunchy..dalamnya chewy lembut gt dan manis gurih rasanya..:)..Eh iya..suamiku itu ya udah lama request roti2 tipis ala roti maryam gt..tapi kok ya belum coba2..nanti ya Mba..:)

      Delete
  4. wah enak ini mbak gurih ada kenyil2 kalo di tempatku ada yang namanya kue Rangin bahanya sama kayak resep mbak Diah ini cuman nyetaknya pake cetakan pukis mbak enak mbak jadi kenyalnya lebih banyak hehhehe......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Luis..enak banget..chewy ..kenyil2 di dalam..dan crunchy di luar..wah...seru juga tuch kayaknay di cetak pakai cetakan pukis..mksh infonya Mba..ntar tak cobanya ..:)

      Delete
  5. Mbak diah, aku pembaca blog setiamu loh, resepnya mbak di sering tak coba dan enak2 semua. wuahhhhh, jadi pengen sagon basah. Ibuku dikampung masih suka bikin mbak, biasanya pake cetakan pukis. Mbak diah, request resep utri dong, kangeeeeeeeeen pengen makan utri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Mey..mskh ya..udah sering mampir sini..wah..ayo buat Mba..mudah banget lho..kpn2 tak cobanya pakai cetakan pukis..bentuknya jadi lebih bagus kali ya..:)

      Delete
  6. Mbak, kue saogon basah ini sama ndak ya dengan kue gandhos gimbal? Bukan gandhos rangen alias kue pancong lho... Saya beberapa hari ini lagi nyari resep na kue gandhos gimbal tpi ndak nemu. Ada request dari eyang pengen gandhos gimbal....

    ReplyDelete
  7. wuah barusan saya cerita sm tmnku klo ada kue tradional jogja namanya sagon, trs aku ceritain ttg sagon itu. Trs searching ttg sagon nemu di blognya mba didi dan yang aku ceritain itu sama persis dengan yang ditulis mba didi sampe tmnku bilang loh ini kok iso podo karo sik tok critake..
    karna pengalamanku waktu kecil jg sm ky mba didi..

    ReplyDelete