Wednesday, January 8, 2014

Usus Ayam Gongso


Alhamdulillah...dari kemaren bisa memenuhi keinginan dari diri sendiri untuk bisa posting minimal dua postingan sehari. Memang sich..untuk food blogger..yang nulis di blog pribadi..posting satu aja tiap hari itu udah lumayan rajin ya teman2 kayaknya..hihi..lha dari proses memasak..memotret..ngedit foto..nulis resep..upload..sampai nulis pro log..yang kadang kayak bikin cerpen saking panjangnya...hihi,...*kalau ini kebiasaan..suka ngomong dan cerita ya teman2..hihi*..dll..semua itu kan di kerjakan sendiri..beda dengan web2 kuliner profesional yang banyak karyawannya...hihi. Untuk mengerjakan semua itu membutuhkan waktu...jadi aku sangat maklum sekali dan mengerti gimana rasanya..jika banyak teman2 food blogger lain yang nggak terima jika ada konten blog atau foto2nya di curi orang...hihi. Terutama foto2 makanannya sich..kalau resep sich sah2 aja di print..di koleksi untuk dokumentasi pribadi..dll .karena memang itulah tujuannya di share di blog ya..biar banyak yang mencoba..dan boleh banget di posting di blog lain..asal..di cantumkan sumber asalnya..dan di coba sendiri dulu..resep2nya..biar tahu rasanya..dan lebih bagus di foto sendiri. Tapi yang namanya orang suka copas..memang nggak mau modal dan usaha sich ya..hihi..biasanya yang di incar memang foto2nya..kadang resepnya suka di ganti2 senaknya..hihi. Kayak dulu aku sering liat di internet..foto ku pia basah..eh di ambil orang..terus dia tulis resepnya malah resep bakpia pathuk..hihi..padahal kan beda banget cara membuat dan bahan2nya..hihi. Dulu aku juga sering kecolongan foto2 blog gitu..apalagi jika lupa kasih watermark..langsung dech beredar di banyak  blog2 atau web2 yang tidak bertanggung jawab..tapi alhamdulillah..sekarang setelah foto2 aku watermark di tengah2..norak dikit nggak pa2 ya teman2..yang penting aman. Lha dulu aku kasih watermark kecil di bawah..eh selalu di crop tulisannya..terus di ambil orang..dan kadang2 kepedean di kasih watermark oleh yang ngambil itu..hihi..aneh kan..jadi sekarang lebih baik di tengah2..gede dan aku kasih alamat blog ini..nah jadinya sekarang jarang ada yang mau ngambil foto2ku..hihi..ada sich beberapa yang di rekayasa di croping2..tapi kan jadinya jelek..hihi..biarin aja. Jadi kalau teman2 punya blog juga..ayok..jangan lupa di kasih watermark ya foto2nya..biar aman dan tetap semangat ya nge blog..^^

Nah..sekarang biar keliatan punya resolusi gitu..di tahun baru ini..hihi..ya udah..kalau resolusi langsing lagi sich kayaknya susah..karena tiap hari masak terus..hihi..jadi resolusinya posting blog lebih sering gitu aja dech...kecuali jika ada halangan lho ya..misal daku atau keluargaku sakit..ada acara..pergi..dll..* eh tapi semoga jangan ya kalau sakit yang berat2..doakan kami ya teman2..agar selalu sehat..hihi..biar aku bisa rajin nulis terus. Nah..semoga paling nggak aku bisa nulis dua postingan perhari dech mulai tahun baru ini..sebagai wujud terimakasihku kepada teman2 semua yang udah sering nemeni aku di sini..sering mampir ke dapur ku..dan mencoba aneka resep2 sederhana yang aku tulis..semua itu membuat aku tambah bersemangat lho teman..menjalani hari..nggak sedih lagi kayak kemaren2..karena kehilangan putri kecilku..adiknya Yodha..beberapa waktu lalu. Cuma memang sekarang aku harus memilih..biar tetep bisa beraktifitas dan mengurusi kewajiban lain...aku sedikit membatasi diri di media sosial lain seperti fb..dll..karena ya itu dia..waktunya yang terbatas..jadi emang harus memilih..mau aktif fb an tiap hari kayak dulu atau nge blog..dan aku pilih nge blog aja yang jadi pertama dech..jadi maaf kalau kadang baru sempat update postingan di page fb atau telat mbales inbox ya teman2. jadi..kalau mau tau resep2 yang aku posting tiap hari..lebih baik..langsung dech  ketik..www.diahdidi.com ya..hihi.

Jadi kalau ada yang kurang jelas dan mau tanya2..tentang postingan resep..atau mau request resep..dll...tanya2 tentang blog ini..lebih cepat responnya jika ninggalin pesan di blog atau email. Tapi sebisa mungkin ya tetep akan membuka inbox di fb beberapa hari sekali ya...jangan kawatir. Tapi aku memang nggak mau terlalu terjebak oleh gadget kayak dulu..yang bentar2 online..via hape..bb..dll..jadi harap maklum ya teman..kalau aku emang nggak pake bb..hihi..jadi maaf kalau banyak yang nayain pin bb ke aku. Aku pengen free aja nggak tergantung gadget begitu..jadi lebih baik fokus..pas lagi online ya di depan komp..selebihnya ya memenuhi kewajiban di dunia nyata..biar ada bedanya gitu..nggak mau dech ketergantungan sama yang namanya gadget..hihi. Ntar..kalau papi maminya sibuk ngutak atik gadget tiap saat..sapa dong yang merhatiin Yodha ya..hihi..* curhat & protes terselubung..hihi..sama papinya Yodha..*

Tapi ada hikmah baiknya..kalau kita rajin posting dan berbagi sedikit  di blog...alhamdulillah..semakin banyak teman2 yang berkunjung ke sini..baik itu teman2 yang sering mampir..ataupun yang baru nyasar dari Mbah google..ternyata setiap hari semakin bertambah dan bertambah..tadi pagi aku liat statistik blog..huhu..terharu..dari kemaren udah sampai dua belas ribu lebih page viewnya..padahal   dulu awal2 ngeblog..sehari ratusan page view aja udah seneng..hihi...alhamdulillah..nggak yangka aja..jika tulisan2 ku yang sederhana ini bisa di baca sebanyak itu oleh pembaca setiap harinya.


Tuch kan..kebiasaan ya teman2..mau posting resep aja kebanyakan cerita..hihi..oke dech kalau gitu back to resep hari ini ya..ini resep kreasi terbaruku..resep karangan sendiri..tapi enak lho...yaitu usus ayam gongso. Menu gongso..adalah salah satu menu terkenal di Semarang. Biasanya bahan utamanya adalah babat. Tapi kadang kalau keseringan makan babat kan kurang bagus juga ya..kolesterol kata orang gitu..dan harganya juga lumayan ..hihi..jadi kita ganti yang murah meriah aja ya..yaitu pakai usus ayam. Rasanya..nggak kalah makyuus kok dari babat gongso..! ^^ Nggak percaya...?..Ayo..buktikan ya..segera di coba teman2..jika suka usus lho tapi..hihi..kalau nggak suka..ya..ganti aja pakai daging ayam ya..jadi dech ayam gongso..^^
Usus Ayam Gongso

Bahan :
300 gram usus ayam
2 lembar daun salam
2 cm lengkuas. memarkan
2 cm jahe, memarkan
2 sendok makan kecap manis
1/4 sendok teh gula pasir
10 buah cabai merah ( akan lebih mantap kalau pake rawit juga..sesuai selera ), haluskan
4 siung bawang putih, haluskan
8 buah bawang merah, iris tipis
1 sendok teh kaldu ayam bubuk dan garam, secukupnya

Cara membuat :
Bersihkan usus berulang kali di air mengalir hingga benar2 bersih, lumuri jeruk nipis, lalu bilas kembali hingga bersih. Selanjutya di blansir..biar steril..hihi. Yaitu rebus sebentar di air mendidih. Selanjutnya rebus kembali dengan air baru dan sedikit garam, daun salam, lengkuas dan jahe..supaya tidak amis..sampai empuk ususnya. Tiriskan..potong2.
Tuimis bawang merah hingga harum dan matang di minyak yang sedikit lebih banayk daripada jika membuat tumisan biasanya, tambahkan cabai halus, tumis hingga harum, masukka sedikit air, supaya tidak gosong bumbunya. Selanjutnya tambahkan usus dan bumbu2 lain, aduk dan masak hingga matang dan bumbu meresap. Sajikan dengan nasi hangat dan lalapan atau acar..yummy.





14 comments :

  1. Glek! Hmm.. nikmatnya Mbaakkk...
    Baru dengar masakan gongso, dan baru tau juga kalau itu kuliner khas Semarang. kayaknya perlu dicoba deh secara saya suka makan usus nih hehe..

    Ngomong-ngomong selamat ya mbak bisa posting sehari 2 kali. Saya sehari sekali aja sudah ngos-ngosan hehe..
    Oya mbak resepnya boleh saya copy ya buat disimpen sendiri, saya mau coba nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...ya Mba Yuniar..iseng nich..pengen posting min 2 kali..semoga bisa terus terlaksana..:)
      Memang di Semarang ada kuliner khas gongso ini mba..biasanya pakai babat, tapi yang ini aku modif pakai usus..enak juga lho. Boleh dong..silahkan di coba..memang tujuannya di share biar banyak yang tau masakan babat gongso Semarangan ini..:)

      Delete
  2. Hihii sehat trus yaa mbak, semoga nanti diganti sama Allah adeknya Yodha jadi 3 :D aku menanti postingan mbak selalu ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin...amin Mba Mutiara..mksh doa baiknya......:)
      Wah...1 lagi aja udah seneng banget mba..apalagi 3..hihi...:D

      Delete
  3. gimana gak seneng nengok page nya mba diah...wong tiap hari ada yang baru sih, bikin penasaran terus, hari ini postingannya apa ya hehehe, dan menunya itu loh indonesia banget dan simple

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba Yudhayani..mksh ya Mba..udah sering mampir..:)

      Delete
  4. hai mba Di,, Maaf mau tanya diblansir itu gimana ya? saya seneng bgt sebenernya sam ausus ini,, pengen sering2 masak sendiri tapi ga nahan sama baunya,, hikzzzzzz,,,
    Love you mba,, keep blogging yaaaa,,, ^_^ kalau baca blog njenengan kemalasan saya utk masak seketika sirna,, hihihi ^_^ gapapa ya mba Lebay,, hehhe ^_^

    salam dari aku di Magelang,,,, ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Neny..wah..alhamdulillah..kalau nulari jadi rajin ke dapur ya..hihi.
      Di blansir itu..di rebus sebentar di air mendidih ya Mba..lalu di tiriskan..biar lemak2 dan kotoran berkurang..lalu di rebus kembali dgn air yang baru Mba..:)

      Delete
  5. aku salah satu pengunjung setiamu tiap hari mbak..walaupun jarang ninggalin jejak :D
    resepnya mbak diah tu rasany mirip dengan masakan buatan ibuku..jadi sukaa banget berkunjung kesini ^^
    semangat mbaak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba....Nisrina...awah kangen..lama nggak ngobrol..hihi..mskh ya Mba udah nemenin aku tiap hari..hihi.

      Delete
  6. mbak diah,,baca resep ini jadi pengen masak olahan dr usus,,padahal dulu g begitu suka karena g tahan sm baunya,,ternyata diblansir dulu ya,,klo boleh tahu mbk berapa kali nyuci ususnya?mksh ya mbk ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Rima..di cuci bersih berulang2 di air mengalir..dengan air jeruk nipis.abis itu di blansir..berkurang byk kok aroma amisnya..:)

      Delete
  7. Mba Diaaahhhh terima kasih banyak mbaa,,blognya mba diah ini membantu banget buat aku yg belum bisa masak.. Really Love it,,makasihhh yah mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Yossi..sama2 ya..selamat memasak ya Mba..:)

      Delete