Wednesday, April 30, 2014

Rempeyek Jadul & Uji Coba Menggoreng Pakai HCO



Uji coba pertama nich pakai minyak kelapa..atau HCO yang kemaren aku ceritakan di sini. Hari ini lagi pengen rempeyek jadul..yang bulat2..bukan rempeyek model sekarang yang nggak beraturan bentuknya. tapi..karena nggak pakai wajan wok yang cekung ya tetep..bentuknya ndak begitu bulat..hihi. Tapi ndak pa2..paling nggak ada bentuknya. 

Sebenernya bisa sich..pakai snack maker double pan dulu kalau mau bikin rempeyek bulat cantik..di goreng dulu di situ sampai setengah matang..baru di goreng kembali di minyak banyak sampai kering dan renyah. Cara ini sebenernya juga bisa membuat rempeyek dalam waktu yang lebih cepat..daripada harus menunggu lama menggoreng rempeyek satu persatu hingga kering. Jika di matangkan dulu setengah matang, menggoreng hingga keringnya bisa banyak sekalian..kan udah terbentuk peyeknya..jadi nggak masalah. Tapi aku lagi pengen nyoba pakai pan yang biasa aku pakai buat menggoreng..dan hasilnya ndak bisa bulat bagus memang..hihi.

Kalau di tempatku di Yogya..jika ada hajatan..biasanya kami bikin peyek dalam jumlah besar..nah..rempeyek2 tersebut di goreng dulu setengah matang malam hari..pagi hari tinggal di goreng lagi hingga renyah..jadi mempersingkat waktu membuat rempeyek..dan hasilnya ya..no problem tuch nggak ada masalah..hihi..Dan aku cuma menulis cerita tradisi bikin rempeyek kalau di daerahku ya...karena dari jaman aku kecil..ya seperti itulah caranya..^^

Oke dech..kok malah ke mana2 ya ceritanya..aku share resep rempeyek jadul ala ibuku ya teman2..yang renyah tapi nggak terlau empuk kaayk peyek sekerang.kacangnya juga utuh2..nggak di potong kecil2..jika mau langsung di goreng kering satu persatu..atau pakai cara tehnik aku di goreng dulu setengah matang, dinginkan..kemudian di goreng lagi sampai kering..terserah saja ya. Kalau aku sich suka yang tehnik dua kali goreng..jadi..bisa cepat bikin peyeknya. Goreng keduanya harus di minyak banyak dan api jangan terlalu besar..jadi nggak cepat gosong. Selamat mencoba..jika suka ya teman2..oh ya..hasil menggoreng memakai minyak HCO ini oke juga..hasilnya renyah dan walaupun ketika aku cium minyaknya ada aroma khas minyak kelapa jaman dulu..tapi so far nggak terlalu mempengaruhi rasa..cuma aromanya saja yang sedikit mengganggu. Mungkin karena masih tradisional banget ya pembuatannya..jadi masih murni aroma khas minyak kelapanya.
Rempeyek Jadul

Bahan :
250 gram tepung beras
100 gram tepung tapioka
1 butir telur
350 air
1 sendok teh kaldu ayam bubuk
Garam secukupnya
1/4 sendok teh gula pasir
Daun jeruk secukupnya jika suka, iris kecil2 ( aku lagi habis tadi..jadi nggak pake )

Bumbu halus :
2 siung bawang putih
1/2 sendok teh ketumbar
1 cm kencur

Cara membuat :
Campur semua bahan dengan bumbu halus, aduk rata.
Panaskan minyak agak banyak, sendokkan adonan peyek yang sudah di beri kacang tanah atau bahan isian lain, goreng hingga kering dan renyah.

Sisa adonan masih..jadi aku buat goreng tempe juga hingga kering..hari ini serba goreng dech lauknya..^^



16 comments :

  1. Mbak Diah, makasi resepnya...pengen coba. Tp ada yg mau sy tnykan nih, kalau pake snack maker yg bulat" itu..berarti tiap lobang cetakan dikasih minyak u/menggoreng ya. Makasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Irma..di kasih minyak dikit ya..nuangnya tapi secukupnya saja ya mba..adonan..biar nggak ketebelan peyeknya.

      Delete
  2. Ini juga favorit aku neh. Dulu tetangga ku ada yang homemade rempeyek bunder2 kaya gitu mba, emang betul gorengnya 2x proses, supaya bulet pake wajan yg kecil, kalo udah setengah mateng di kumpulin trus goreng lg pk wajan besar bgt n minyaknya jg hrs banyak.
    Aku jg suka peyek dari yogya ini, enak banyak kacangnya, kalo adikku mudik ke yk, selain salak aku suka request peyek ini..hihihi gratis lg:).
    Comment ko banyak amat ya:D::D:D
    -srimakin-

    ReplyDelete
    Replies
    1. No problem Mba..malah seru je bisa cerita2..:)
      Wah asyik itu yang gratis2..aku juga suka..haha
      Eh ya di Yogya memang begitu cara bikin peyek..tapi dulu aku pernah posting peyek bunder yang ku cetakan dulu di snack maker..baru di goreng..eh ada yang komen peyek *nget nget an*..hihi..heran juga daku..lha kalau misal buat di jual nek nungguin di goreng satu persatu hgg kering ya kapan jualannya ya mba..:D

      Delete
    2. Kalo liat ibu ku ama ibu mertuaku bikin jg 2x goreng tapi bukan yg bunder2.. kuping gajah namanya Yg lebar gitu...aku mah enak makannya aja paling bantuin potong2 kacangnya:):)
      -srimakin-

      Delete
    3. Oh iya itu peyek yang model skrg yang aku bilang itu Mba..yang bentuknya mbleber ke sana kemari nggak beraturan tho dan tipis2..terus kacangnya di iris2..hihi

      Delete
  3. Iya, mb, sama, kalo dulu di Magelang kalo mo hajatan pasti nggoreng krupuk udang dan peyek kacang.
    Tp sampe skrg daju belum bisa bikin yg cantik dan menarik spt itu, mb Di, hiks.
    -ida-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha..kenapa mba Ida hasilnya gimana klu bikin ?..itu punyaku belum maksimal juga lho mba..hihi..hasilnya belum bisa bulat2 kayak kalau ibuku bikin..krn nggak pakai wok..:)

      Delete
    2. Bentuknya msi gak karuan, acak adut, mb, hihihi... Gak bisa standar, apalagi bulet cantik kayak bikinan mb Di dan Ibu mb Di.

      Delete
    3. Wis..di cetak saja dulu pakai snack maker mba Ida..pasti bulat..:)

      Delete
  4. Wah menggoda banget tuh rempeyeknya, jadi pengen nyomot hihihi...
    Btw salam kenal ya mba, saya sering nih ngintipin dapurnya mba Diah tapi baru comment sekarang :D
    Saya suka banget resep-resepnya karena banyak resep masakan jawa dan jajan tradisional, bener-bener selera saya banget.
    Terus berkarya ya mba Diah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba..sama2 ya..salam kenal juga..mba siapa ini ? ^^

      Sama2 lidah Jawa ya Mba berarti..:)

      Delete
    2. Oh iya lupa belum dikasih nama, maaf ya mba Diah :D
      Kenalan lagi deh, saya Dwi mba asli dari Solo makanya lidahnya jawa banget hehehe...

      Delete
    3. Woke Mba Dwi..salaman lagi dech..hihi

      Delete
  5. Airnya pakai santan yo, Mba. Katanya biar tmbah renyah.

    Disini umumnya kacangnya dibagi dua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh pakai santan Mba Idah..tapi klu versi ibuku pakai air aja klu yang peyek jadul gini..klu yang modern baru pake santan.
      Klu di Yogya utuh2 kacangnya Mba..malah ada yang tumpuk2 kacangnya itu yang terkenal di peyek mbok Tumpuk Yogya..:)

      Delete