Tuesday, April 15, 2014

Malbi Hati Sapi


Punya hati sapi..mau di masak masakan Jawa..udah sering banget..paling2 di ungkep bacem..atau di sambal goreng. Jadi kepengen mencoba masakan lain dari luar Jawa..biar bisa belajar hal baru. Akhirnya pilihan jatuh ke Malbi. Malbi ini adalah menu khas Palembang. Kenapa aku coba malbi..karena tak liat2 bumbunya mirip semur..hihi..jadi pasti masih bisa di terima lidah Jawa kan ya. Dan beneran..setelah aku coba..memang nggak jauh2 dari semur sich rasanya..cuma lebih beraroma karena pakai rempah2 komplet juga di bumbunya. Yodha dan papinya..suka. Kalau boleh di bilang malbi ini mirip banget sama semur Betawi yang kaya rempah juga.

Yang khas dari masakan malbi ini adalah penggunaan kelapa kering yang di sangrai..jadi lebih gurih dan legit. Biasanya malbi ini di sandingkan dengan nasi lemak ya..di Palembang..sejenis nasi kebuli yang kaya rempah juga. Dan yang di masak malbi begini adalah daging sapi. Tapi kemaren akau pakai hati sapi..tetep enak. Ayam..mungkin juga enak ya teman2..di masak malbi ini..jadinya..malbi ayam dech..^^

Oke..selamat mencoba ya teman2..jika penasaran rasanya. Resep malbi banyak beredar..jadi..aku  sesuaikan lidahku saja dari berbagai referensi..aku pakai bumbu yang komplet malbinya. Maaf ya..jika ada yang salah atau kurang..buat teman2 yang asli Palembang..di tunggu masukannya..^^

Malbi Hati Sapi

Bahan :
500 gram hati sapi yang sudah di rebus sampai empuk, dipotong-potong 
2 sendok makan kelapa sangrai yang di haluskan
1/2 sendok teh pala bubuk
3 butir cengkeh
3 cm kayumanis
4 sendok makan kecap
1/2 sendok teh gula
1 sendok teh garam / kaldu sapi secukupnya.
1000 ml air
Bawang goreng secukupnya untuk taburan

Bumbu halus:
8 butir bawang merah
4 siung bawang putih
1/2 sendok teh merica butiran
2 cm jahe
6 butir kemiri, disangrai 
1 sendok teh ketumbar
1/4 sendok teh jintan

Cara membuat :
Panaskan minyak secukupnya.
Tumis bumbu halus, tumis hingga matang.
Masukkan hati sapi. Masukkan air, pala bubuk, cengkeh, kayumanis, kecap manis, dan garam. Masak kuah mengental dan bumbu meresap. Sajikan dengan taburan bawang goreng.


18 comments :

  1. Pagi mba DD, resep baru lagi ya.. Hari ini aku baru mau coba bikin heci ;) tp tiap hari adaaa aja resep dari mba yg pingin aku cobain.. Hrs dijadwal nih..hihihi.
    -srimakin-

    ReplyDelete
  2. Pagio juga Mba..:)
    Hihi..iya mba Mba Sri..biar nggak bosan warga di rumah maemnya bisa ganti2 menu..dan bisa selalu belajar hal baru..^^

    ReplyDelete
  3. Airnya kapan dimasukinnya mba?

    ReplyDelete
  4. Wah...masih kek masakan jawa-lah ya Maaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak Astin..sengaja milih menu luar Jawa..tapi yang mirip2 masakan Jawa..biar bisa di terima lidah Jawaku..:)

      Delete
  5. mb diah kalau hati sapinya bisa diganti dengan yang lainnya mbak misal ayam atau bagian lainnya?
    terima kasih mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa Mba..pakai daging sapi atau ayam..juga enak..:)

      Delete
  6. Mbak aq mau bikin donat kampung resepnya mbak D.. Minyak padat tu apa ya..?? Truz gula halus ama gula donat apa bedanya..?? Thanks before buat jawabannya.. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minyak padat itu minyak khusus untuk goreng donat atau roti Mba..jadi nanti hasilnay bisa nggak berminyak donatnya..klu nggak ada ya pakia myk biasa aja..:)

      Gula halus biasa..itu buat campuran kue kering..kalau gula donat itu khusus buat taburan donat atau roti..rasanya nggak terlalu manis dan ada rasa semriwing mint..dan nggak lumer jika terkena minyak.

      Delete
  7. hati sap biasanya saya buat sambal goreng hati, eh ini bolehjuga di coba ya mbak

    ReplyDelete
  8. Mbak DD, kemaren saya bikin hati sapi bumbu rendang, tapi kenapa jadi keras ya, mbak.. sampe-sampe tak masukin panci presto hihihihi.. Bagaimana cara ngrebus hati sapi biar empuk? gak boleh lama-lama kah?
    Makasiiihhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Puji...memang hati sapi harus di masak lama malahan..biar empuk. Makanya kalau aku tak rebus dulu sampai empuk..baru di olah lagi dgn bumbu2. Kalau di masaknya cuma sebentar..bau amis Mba..:)

      Delete
    2. ooohhh.. ngrebusnya harus lama yaa.. lha saya kemaren ngrebus cuma sampai berubah warna, trus di olah dengan bumbu hihihi.. jadinya atos :D
      baik, mbak.. lain kali ngrebusnya lama.. makasih, mbak.. :)

      Delete
  9. Salam kenal mbak DD. Kalo menurut saya resep mbak DD ini sudah enak hanya saja bumbunya masih ada yang kurang, yaitu garam masala. Setau saya garam masala ini banyak dipakai untuk bumbu masakan Sumatera Selatan dan sekitarnya. Semoga membantu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba..mksh infonya..sayangnya di sini ndak ada ya garam tersebut,:)

      Delete