Wednesday, March 26, 2014

Puding Tape Ketan Hijau Lapis Gula Merah


Sudah lama pengen bikin puding lapis di loyang setengah lingkaran ini..akhirnya kesampaian juga. Dua minggu nunggu2 pesanan orderan loyang ini..akhirnya sampai juga ke rumah kemaren sore..paketnya. Makasih Mba Rika..tak kira nyasar je paketnya,...kok udah 2 minggu nggak datang2..sejak aku konfirm order..ternyata kehapus ya catatannya..ok dech yang penting udah nyampe sekarang..dan aku bisa bikin puding cantik ini..^^

Puding lapis begini menggunakan loyang khusus..yaitu loyang tumpuk. Jadi puding pertama di tuang dulu membentuk setengah lingkaran dengan di tumpuk cetakan kecil di atasnya. Setelah puding pertama mengeras, angkat cetakan puding kecilnya, lalu isi dengan puding lain, dinginkan..jadi dech puding dengan dua lapis yang cantik. Sayangnya puding gula merahnya aku pakai santan..jadinya santannya misah dech dengan gula merahnya..dan kurang menarik sedikit hasilnya. Tapi nggak apa2 dech..besok tak coba lagi motif lain..hihi..lagi semangat nich ..udah punya cetakannya soalnya.

Oke aku share resepnya ya teman2..sapa tau ada yang sudah punya cetakan puding kayak gini juga..semoga bermanfaat ya..^^

Puding Tape Ketan Hijau Lapis Gula Merah

Bahan :
1 bungkus agar2 bubuk putih
1000 ml santan sedang kentalnya
200 gram tape ketan hijau.
150 gram gula merah
2 sendok makan gula pasir
1/2  sendok teh garam
Daun pandan 3 lembar

Cara membuat :
Campur santan, garam dan agar2, aduk rata, ambil 300 ml adonan, sisihkan.
Tuang 700 ml adonan sisanya di panci, tambahkan gula merah sisir dan daun pandan.
Masak hingga mendidih. Tuang di loyang pertama yang sudah di tumpuk loyang kecil di atasnya.
Diamkan hingga mengeras, tusuk2 dengan lidi. Sisihkan.

Masak sisa adonan 300 ml dan 2 sendok makan gula pasir hingga mendidih. Masukkan tape ketan hijau, aduk rata. 
Ambil loyang kecil di atas puding lapisan pertama, lalu tuang adonan puding tape ketan hijaunya sampai penuh. Diamkan hingga mengeras, potong2..sajikan.




12 comments :

  1. Mb Di, pake santen malah tambah cakep tu pudingnya, kayak ada framenya.
    Sukses dan terus berkreasi ya, mb. Aku gak bosen2 nih buka blog mb Di tiap hari.
    -ida-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya ya Mba Ida..malah tiga motif..dan memang rasanya lebih enak dan gurih pudingnya..kalau pakai santan..:)

      Delete
  2. aku gak punya loyang seperti ini nih mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli Mak Lydia..murah lho..cuma 19 rb..:)

      Delete
  3. Mba, loyang kek begitu beli dmn? Ol kah? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mba...aku beli online..banyak yang jual online..:)..atau coba cari di toko2 perlengkapan loyang..:)

      Delete
  4. hai mbak dd...

    cantiknyaaa kuenyaa..
    hehe..

    wah, akhirnya order juga ya di mbak rika.
    aku jd pengen bebelian lagi di cetakan kue.
    *langsung ngingetin diri sendiri kalo mau pindaaahh..
    hahaha

    tetep berkreasi yo mbak dd..
    seneng aku liat hasilnya..
    :)

    salam

    -ulya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mba Ulya..:)
      Iya mba..beli cetakan yuyu..malah kepincut yang lain..hihi.
      Eh..emang kenapa kalau pindah2 ndak bisa beli cetakan kue..kan klu pindah tinggal masukin ke box Mba ..hihi

      Delete
  5. mbk di...,cetakannya kok ga diupload sekalian?? pengen ngerti bentuknya...,siapa tau bisa kapan2 bisa beli di tbk. btw pudingnya cantik mbk...,makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mksh Mba Sawitri..iya Mba..nanti tak upload fotonya ya..biar bisa cari di toko loyang..:)

      Delete
  6. Mb.Diah, maksud ditusuk tusuk dengan lidi supaya apa ya, dan apakah adonan ditumpuk tidak merubah penampilan (mencekung)...bahasanya ga tau dech heee, TQ mb Diah atas jawabannya....Hera

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mba..kan udah mengeras pas di tusuk2 pake lidi pudingnya..biar ada lubang2 dikit aja..ketika puding kedua di tuang..ada yang masuk ke puding satu dan mengikat..supaya nggak misah lapisannya.

      Delete