Thursday, November 14, 2013

Tips Membuat Wafel Yang Renyah



Dari kemaren Yodha minta bekalnya wafel, tapi karena cetakan wafel listrikku rusak..pecah karena dulu terjatuh..sejak itu rada males bikin wafel, soalnya adanya cuma cetakan manual yang di panggang di atas kompor. Tapi..demi Yodha..akhirnya aku bongkar2 gudang..cari cetakan wafel panggang manual ku yang dari alumunium dan udah ku simpan lama..hihi..nggak pernah ku pake..eh tapi malah nemu juga cetakan pancake / wafel mickey mouse yang dulu pernah ku beli di Toko Progo Yogya dan tersimpan manis di gudang. Kadang2 gitu dech..lupa..kalau pernah beli cetakan ini..itu..saking banyaknya..di simpan aja di gudang dapur..lupa makenya. Padahal kemaren pas ultah Yodha ya temanya mickey mouse..kok ya..nggak ke ingat kalau punya cetakan wafel atau pancake bentuk mickey ini..hihi. Dasar pelupa..!

Akhirnya aku mulai bereksperimen lagi dengan beberapa resep wafel..karena udah lama nggak bikin. Udah coba 2 resep  dan yang terakhir udah lumayan..renyah..luarnya..dalemnya tetep lembut...jik adi panggang pakai cetakan wafel manual yang tipis2 gitu. Cuma menurutku memang akan lebih renyah jika memakai cetakan wafel listrik..karena..kalau cetakan wafel listrik itu kan panas dan waktu panggang wafelnya udah di set..jadi pas..dan nggak bakalan gosong..beda kalau pake cetakan manual nich..musti kira2 berapa  lama manggangnya..biar pas matengnya. Sebenernya adonan dan rasa wafelnya udah oke..aku suka..cuma ini karena aku pakai cetakan mickey mouse dan aku penuhin sampai tinggi cetakannya..jadilnya wafelnya ketebalan..hihi..jadi nggak bisa crispy banget kayak kalau Yodha beli wafel keliling langganan Yodha. Memang enak sich..Indo wafel yang keliling itu..bisa renyah..ya iyalah ..tipis banget wafelnya dan mahal  pula..sepotong kotak kecil gitu 2500..hihi. jadi lah aku semangat untuk menemukan resep wafel yang bisa renyah dan enak kayak gitu..biar Yodha bisa puas  makan wafel sesering mungkin...soalnya sekarang jarang lewat tuch si abang2 tukang wafel keliling...^^

Akhirnya..dapet juga resep yang oke..tapi next mau beli dulu cetakan wafel listrik lagi ahh..biar bisa praktis dan mudah memanggangnya. Kalau cetakan mickey ini..kayaknya lebih cocok buat manggang pancake..dorayaki..dll yang lembut kuenya..karena agak dalem cetakannya. Tapi...Yodha ya tetep suka aja tuch wafelnya..hihi..enak katanya..emang dia suka banget wafel..yang di siram coklat leleh gitu.

Nah..buat teman2 yang suka bikin wafel..aku punya tips nich biar hasilnya lebih renyah..yaitu memakai minyak goreng sebagai penggati mentega atau margarinnya. Hasilnya memang lebih renyah wafelnya. Selain itu..telurnya juga di kocok terpisah putih telurnya..jadi kayak sistem bikin chiffon cake gitu. hasil wafelnya bisa ringan..renyah di luar dan lembut di dalam. Jika mau  praktis dan mudah..pakailah panggangan wafel khusus yang pakai listrik..itu settingan panas dan waktunya sudah pas. Oh ya..wafel yang sudah di panggang bisa lho..di simpan di freezer..lalu di panggang lagi sebentar jika akan di sajikan..hasilnya tetep enak..jadi nggak perlu bolak balik bikin adonan wafelnya..dan menghemat waktu juga di pagi hari, jika mau di buat bekal anak2 sekolah teman2. Selamat mencoba ya..dan selamat berkreasi dengan wafel..^_^
Resep Wafel 

Bahan :
120 gram tepung terigu protein sedang
1 butir telur, pisahkan bagian kuning dan putihnya
1 kotak susu ultra putih ( kira2 240 ml )
1 1/2 sendok makan gula pasir ( sesuai selera )
1/2 sendok teh garam
1/4 sendok teh vanili bubuk
1/2 sendok teh baking powder
50 ml minyak goreng

Cara membuat :
Campur tepung terigu, vanili, garam dan baking powder, ayak dan sisihkan.
Campur susu, kuning telur dan minyak, aduk rata.
Kocok putih telur hingga setengah mengembang, masukkan gula pasir sedikit demi sedikit dan kocok terus hingga kaku.
Masukkan campuran bahan cair ke campuran tepung, kocok rata denagn mixer sebentar.
Masukkan putih telur kocok sambil di aduk rata dengan spatula.
Adonan wafel..siap di panggang sesuai petunjuk cetakan. ( jangan lupa cetakannya di panaskan dulu ya..sebelum adonan di tuang..)
  • Karena manggang wafelnya manual..pakai cetakan mickey..hasilnya jadi tebal kayak pancake..hihi..tapi enak..rasanya udah rasa wafel..^_^...pas gurih dan lembut dalemnya..






22 comments :

  1. Replies
    1. Silahkan Mba Mira..kalau mau coba ya..:)

      Delete
  2. Bedanya wafel sama pancake apa ya mbak, karena saya bandingkan cara masak dan bahannya sama. terima kasih, maaf masih baru belajar masak nih, hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya beda Mba El..kalau pancake kan lembut luar dalam..kalau wafel..crunchy di luar..lembut di dalam...adonan juga beda..kalau wafel..kebanyakan kuning dan putih teler di kocok terpisah supaya hasilnya lebih renyah..:)

      Delete
  3. klo wafelnya dikasih isian bisa ga ya mba kira2? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa Mba Elsa..di belah aja..terus di oles isian..hihi..kalau langsung pas di panggang susah ya kayaknya..:)

      Delete
  4. Putih telur nya di kocok pake tangan / mixer sis..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai mixer Mba..sampai soft peak / kaku..:)

      Delete
  5. mbak nyari cetakan waffle yg manual/kompor gapake listrik di semarang dimana ya kira2? cari online pasti ketemuanya cetakan yg lovelove :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Novya..iya..susah ya cari yang di panggang di atas kompor..aku kmrn cari di Yogya ya nggak nemu itu cetakan waffle yang di panggang pakai kompor...^^

      Delete
  6. Cetakan waffe manual ada d ace hardware

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pake kompor biasa aja atau kompor khusus mba ? Tq ya

      Delete
  7. Mba Diah...adonan nya di resting dlu ga ya? thanks..Nur

    ReplyDelete
  8. kalo bantat itu karena faktor apa ya mba?sy manggang kok sering bantat di tengah

    ReplyDelete
  9. Yumm...aku juga pernah bikin wafel dimari.... resepnyaagak beda ya.. perlu dicoba jug aresep yang ini nih

    http://www.titialfakhairia.blogspot.com/2013/05/wafel-pertamaku.html

    ReplyDelete
  10. klo pake cetakan manual perlu dibolak balik manggangnya mbak? dan apinya harus kecil ? krn hasilku luarnya crispy tp dalemnya masih basah :( maksih yah mba

    ReplyDelete
  11. Susunya bisa diganti dgn air biasa aja nggak mba?

    ReplyDelete