Tuesday, November 12, 2013

Abon Tuna


Sebenernya aku jarang beli ikan sejenis tuna ini..karena dulu jaman awal2 nikah pernah tertipu..di kasih tongkol..sama..tukang ikan..dan akhirnya suami keracunan. Dulu belum pinter membedakan tuna dan tongkol...hihi. Walau keracunan ringan..tapi itu cukup membuatku trauma untuk membeli ikan tuna..atau tongkol. Tapi kemaren..pas ke pasar..nggak sengaja sich beli tuna. Pas beli udang lagi milih2..si ibu penjual ikan langgananku..nawarin..tuna..Bu..seger dan bagus katanya. Ah..nggak mau..ntar di kasih tongkol..eh si ibunya kekeh..ini beneran tuna Bu..bukan tongkol..liat dagingnya putih..dan masih segar. Iseng..aku pencet ikannya..emang masih kenyal dan segar. Akhirnya lha kok iseng banget aku mengiyakan untuk membelinya..padahal belum kepikiran mau di masak apa...soalnya tunanya lumayan gede..1 kg lebih kayaknya.

Sampai rumah..akhirnya kepikiran..aku buat abon aja. Beberapa waktu lalu pernah di kasih Kakak yang Surabaya...abon tuna..produksi temannya. Enak..cuma kurang nendang aja bumbu2nya. Jadilah aku penasaran..untuk bikin abon tuna ini sendiri. Dan akhirnya kemaren pertama kali aku bikin abon ikan..dan hasilnya..memuaskan. Rasanya gurih dan enak..karena bumbu2 sesuai selera..pas aja semua. Seneng dech..membuatnya juga tidak terlalu susah..kayak kalau bikin abon daging. Abon tuna ini lebih cepat keringnya. Ada berbagai tehnik bikin abon..aku lebih suka pakai cara seperti bikin serundeng..bukan yang di goreng di minyak banyak abonnya. Jadi..hasil abonnya tetep bisa kering dan tidak berminyak. Dan juga nggak perlu repot2 memeras minyaknya.

Abon tuna ini termasuk abon yang mudah dan cepat kering. Minyak yang di gunakan untuk bikin abon tuna ini...juga cukup sedikit saja untuk menumis bumbu2nya..selanjutnya..tinggal modal kesabaran dan kekuatan tangan..untuk menggongseng abaonnya..hihi. Hasilnya..bisa kering juga kok..dan keset abonnya..nggak berminyak. Alhamdulillah suami juga suka. Yodha..target utama ku biar mau makan ikan..doyan juga..dan lahap..tadi tak coba buat sarapannya di makan pakai bubur..lahap..dan doyan. Jadi semangat dech..bikin abon ikan lain..nanti kalau udah habis sich..soalnya ikan tuna satu ekor aja..jadinya lumayan banyak..jadi setoples penuh. 

Oh iya..abon tuna ini..selain buat lauk..enak juga di buat isian aneka cemilan..seperti panada..lemper..dll. Tadi aku udah bikin panada juga..enak...buat bekal Yodha dan sisanya di bawa suami ke kantor..besok mau bikin lemper isi abon tuna ahh. Jadi..jika anak2 susah makan ikan..cobain dech..bikinin abon tuna ini teman2..pasti suka dech. Kalau beli..lumayan mahal juga lho abon ikan tuna ini. Jika tidak ada tuna..bisa di ganti ikan gabus..ikan tenggiri..atau lele..enak juga lho..dulu sempat nycicip juga abon lele dari Kakak ..lebih gurih dan enak..dari abon tunanya. Atau mau buat usaha abon tuna..kayaknya menjanjikan juga lho..kan pesaingnya belum banyak. Kemaren aja aku bawa ke ibu2 arisan..eh banyak yang pada suka yang pengen pesan dech. Alhamdulillah. Oke..selamat mencoba ya teman2..:)
Resep Abon Tuna 

Bahan :
600 gram daging ikan tuna suwir yang sudah di kukus ( dari kira2 1 kg tuna mentah dech kemaren )
Serai 2 batang
Daun salam 2 lembar
Daun jeruk 5 lembar, buang tulangnya
Lengkuas 3 cm, memarkan
Santan kental 300 ml
Garam secukupnya ( jika  mau lebih gurih lagi..bisa di tambah kaldu ebi bubuk secukupnya )
Gula merah 100 gram, sisir halus

Bumbu halus :
Bawang merah 10 butir
Bawang putih 4 siung
Kunyit 3 cm
Kemiri sangrai 4 butir
Jahe 2 cm
Ketumbar 1 sendok teh 

Cara Membuat :
Tumis bumbu halus hingga matang dan harum, masukkan bumbu2 lain dan santan, serta daging tuna suwir. Masak hingga meresap dan santan habis, koreksi rasa sampai pas teras gurih dan sedikit manis. 
Pindanhkan ke wajan anti lengket yang tebal..lebih enak sich pakai wajan besi..jadi lebih mudah menggongsengnya..dan tidak cepat gosong bawahnya. Gongseng abon tuna hingga benar2 kering dan terasa ringan abonnya. Simpan di toples jika sudah dingin.
  • Daging ikan tuna yang sudah di kukus
  • Daging ikan tuna yang sudah di suwir2
  • Abon yang setengah jadi..santan udah terserap..tinggal di gongseng..dalam tahap ini sebenernya udah enak buat lauk..tapi masih basah..belum kering.
  • Kalau yang ini..abon sudah kering, dinginkan dahulu, baru di simpan di toples supaya tahan lama.
  • Abon tuna yang gurih dan sehat..siap di nikmati..Enjoy..!

29 comments :

  1. hebaaat...sabar bangeeet sih mak..telaten masaknya :D..I admire thaat...thanks for sharing maaak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Indah..mksh..
      Hihi..ini buat ngakalin Yodha yang nggak mau makan ikan..akhirnya mau dech kalau udah jadi abon gini..:)

      Delete
  2. hehehe..disini g ada ikan tuna mbk,ganti ikan tongkol kyknya enak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enak juga Mak Hanna..kan mirip2 ya..tuna sm tongkol..hihi.

      Delete
  3. Hihi akhirnyaa setelah lama yaa mbak beli juga tunanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mb Mutiara..soalnya seger banget kmrn..jadi nggak takut keracunan ikan lagi dech..hihi

      Delete
    2. Ini ketemu di damar apa jati mbak ? Hihii

      Delete
    3. Di Damar Mba..tapi ya musiman ya ikan tuna atau tenggiri gini..kadang pas ada bagus2..kadang juga nggak mesti ada..aku kalau tenggiri..klu ada langsung beli..klu tuna..mikir dulu..hihi..kmrn kok langsung aja mengiyakan..bgt liat tuna bagus2..:D

      Delete
  4. wah..pingin nyoba mbak..enak buat bekal nih kayaknya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan Mba Isti..di coba..iya bisa buat bekal sekolah..juga buat isian cemilan juga lho..:)

      Delete
  5. Saya belum pernah merasakan abon tuna ini. Membaca tulisan yang ciamik ini, hmmm.... jadi kepengin banget rasanya. Makasih banyak ya, Mbak, resepnya. Semoga di waktu senggang bisa mencobanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas Akhmad..sama2...silahakan di coba..jika ada waktu di rumah ya..lumayan lho..bisa jadi stock lauk kering yang bergizi buat keluarga,..:)

      Delete
  6. aku sering beli tuna mbak hampir tiap minggu beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..di masak apa aja Mak Lydia...cobain dech di abon..enakk..:)

      Delete
  7. kepengenn mbakk :D tapi kalo kompornya diatas , ngaduknya sambil berdiri radak pegel hxixixixxix

    ReplyDelete
  8. Hihi..nggak kok Mba Vitri..aku kalau di dapur tuch ya..berdiri terus tuch sehari2nya..dari racik2 sampai masaknya..biasa aja mba..klu udah biasa..:D

    ReplyDelete
  9. Mbak diah, kira-kira abon ini tahannya berapa lama ya kalo disimpan di suhu ruang (tdk dikulkas)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku waktu itu tak taruh toples di meja makan sampai 2 mingguan masih enak Mba..:)..asal benar2 kering ya masaknya..:)

      Delete
  10. Mbak Diah, ini kalo tuna-nya diganti ayam bisa ga mbak? kebetulan ibuku ada stok daging ayam, pgn di abon katanya.. kutunggu ya mbak, makasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ayam harus di goreng di minyak banyak mba abonnya supaya bisa kering..kalau yang di gongseng gini khusus ikan..:)

      Delete
  11. Artikel seperti ini yg bermanfaat
    Semoga bisa menjadi inspirasi banyak orang :) khususnya para bunda dirumah

    ReplyDelete
  12. kalau pake ikan dori bisa gk yah?

    ReplyDelete
  13. mbak, kalau tidak pakai santan bisa gak?

    ReplyDelete
  14. Mbak diah,, di gongesenf itu pakai minyak lagi ya? Hehehe kalau iya seberapa banyak? :D

    ReplyDelete
  15. Mbak klo mu bt usaha gmn yaa saran kmasan yr tahan lama

    ReplyDelete
  16. Mbak klo mu bt usaha gmn yaa saran kmasan yr tahan lama

    ReplyDelete
  17. Sy trmasuk yg rajin kepoin blog nya mb Didi ^_^ ..resepnya bagus2 n, enak n anti gagal . Pas baca abon tuna ini jd kyk org ngidam..wkwk.. Pengen bikin tp udh tengah hari gini males keluar, besok subuh hrs hunting , wajib bikin ah. Tq ya selalu share resep2 maknyusnya ^_^ #recomended deh

    ReplyDelete
  18. Inspiratif sekali mbak Diah Didi Kitchen, ditunggu artikel pembuatan abon yang lain ya..

    ReplyDelete