Sunday, November 3, 2013

Gathot & Tiwul...Jajan Pasar Eksotis..Yang Udah Semakin Langka..^_^



Wah..tadi tumben nemu gathot dan tiwul di pasar..setelah bertahun2 enggak nemu jajanan unik dan jadul ini..hihi..lebay..emang sich..kayaknya udah bertahun2 nggak makan gathot dan tiwul..kayaknya yang jual ini mbah2 baru jualan dech..aku soalnya jarang liat di pasar. Untunglah..masih ada yang mau melestarikan jualan gathot dan tiwul ini. Kalau di Yogya sich masih banyak yang jual..cuma di Semarang ini..jarang sekali..beberapa waktu lalu ada yang jual tiwul, abis itu nggak jualan lagi..karena nggak ada bahan tepung gapleknya sekarang katanya. Memang sich..membuat tepung gaplek nich butuh perjuangan..singkong musti di jemur berhari2 sampai kering..habis itu di deplok..atau di tumbuk pakai alu. 

Apalagi gathot..perjuangannya nggak sampai njemur aja..tapi musti di hujan2kan berminggu2..baru jadi dech gathot yang siap di kukus. Kalau jaman dulu sich..tujuannya adalah mengawetkan singkong..biar nggak membusuk..dan bisa jadi stock bahan pangan ..karena gaplek memang tahan berbulan2 di simpan dalam keadaan kering. Gaplek..jadi memang banyak di buat di rumah2..terutama di Yogya dulu, setelah itu bisa di olah..jadi nasi tiwul..atau cemilan tiwul manis, atau di olah lagi jadi gathot. Nah..sekarang jadi kebalik2 dech..banyak orang desa udah nggak makan gaplek lagi..karena semua bahan pangan yang lebih enak udah mudah tersedia ya sekarang...gantian..orang2 kota...yang pengen makan gaplek..baik itu jadi gathot atau tiwul...karena gathot dan tiwul ini semakin langka..jadi kadang2 malah naik kelas..jadi jajanan pasar elit, untuk acara pesta2..jamuan para pejabat yang datang ke desa...dll..hihi.

Tapi..walaupun tujuan utamanya adalah untuk mengawetkan singkong..orang jaman dulu nich..secara tidak langsung..menciptakan bahan pangan baru..singkong kering yang di jemur dan di hujankan selama berhari2 atau berminggu2 malahan...kemudian di olah jadi gathot ini malah mengandung protein yang tinggi..karena adanya proses penjemuran dan kehujanan. Hebat yach..jadi ini bukan singkong busuk teman2..gathot ini..tapi sudah mengalami proses fermentasi. Gathot yang enak, unik rasanya emang yang kehitaman gini teman2. Ada rasa kenyil2 enak..dan aromanya juga khas gathot...hihi.

Beberapa minggu kemaren karena pengen gathot...aku coba buat..dengan menjemur singkong berhari2..udah berhasil..jadi gaplek..tapi..karena nggak di hujan2kan..dan cuma ku rendam air berhari2..jadi nggak bisa terfermentasi jadi hitam2 gini..akhirnya..belum berhasil dech..bikin gathot sendiri. Jadi..untung tadi di pasar nemu gathot dech..jadi bisa buat tombo kangen. Kalau mau buat tiwul sendiri..lebih mudah teman2..singkong yang sudah di  kupas..di jemur hingga kering, lalu di buat tepung dengan cara di tumbuk. Setelah itu..tepung gaplek siap di olah jadi tiwul. Cara ngolah tiwul ini juga mudah saja..tepung gaplek..di perciki air hingga berbutir2, kasih gula..sesuai selera..atau anyepan ( tawar ) jika mau di buat nasi tiwul. Gathot dan tiwul manis..paling enak di sajikan dengan kelapa parut. Yuk..cicipin jajanan unik dan langka ini teman2..^_^




4 comments :

  1. di tempatku namanya inthil, di pasar deket rumah ada yang jualan, mertua juga sering buat sendiri, aromanya khas ya mbak, ada juga gethuk jali lho mbak, buatnya dari jali yang sering buat makanan burung tuh, pohonnya mirip gandum cuma berbutir kecil-kecil warnanya oranye, gurih enak deh di makan pake apas dan gula...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..namanya lucu banget sich Mba Esti...inthil...:D

      Eh iya..dulu aku juga ingat..yang kayak makanan burung itu..enak dan unik..tapi lupa namanya..tanamannya tinggi..kayak glagah gitu ya Mba..besok tak tanya ibuku ahh..masih ada nggak ya di Yogya..:)

      Delete
  2. pengennn, makanan kesukaanku waktu kecil!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...sama Mba...aku juga suka..:)
      Di pasar Jati Mba Siti..Banyumanik..ada yang jual..:)

      Delete