Sunday, May 5, 2013

Kipo..*Iki Opo*..Jajan Pasar *Eksotis * dari Kotagede Yogyakarta...dan Bujang Selimut ..Jajan Pasar *Eksotis* dari Tegal, Brebes, Cirebon


Kipo...mungkin banyak teman2 yang baru denger ya nama jajan pasar ini..yapp..jajan pasar ini memang agak beda..dengan jajan pasar Yogya lain yang sudah ada sejak jaman dulu dan turun temurun dan banyak di jumpai di pasar2 tradisional. Jajan pasar ini cuma ada di Kotagede Yogyakarta..dan tidak setenar jajanan atau oleh2 khas Yogya lainnya. Mengapa demikian..?..Karena jajanan ini termasuk jajan pasar yang di ciptakan oleh seorang wanita ibu rumah tangga biasa, namanya Ibu Cipto yang sejak tahu 1946 berkreasi membuat jenis makanan baru dari tepung ketan yang di isi dengan unti kelapa manis, terus di panggang, nah kue ini kemudian di jajakan di pasar2. Karena orang2 yang beli belum mengenal jenis kue baru ini..makanya banyak yang bertanya...*iki opo* ?..atau dalam bahasa Indonesia berarti ..apa ini ?..akhirnya makanan ini di kasih nama..Kipo..singkatan dari iki opo..hihi..lucu ya namanya.

Nah..sekarang  anaknya yang meneruskan pembuatan si kipo ini..dan sekarang2 ini lumayan di kenal lah di kalangan turis domestik yang berkunjung ke Yogya..terutama setelah banyak di ulas di internet dan di kenalkan oleh hotel2 di Yogya...yang memesan kipo dari toko  kue Bu Cipto ini..akhirnya banyak juga warga lain yang ikut2an membuat dan menjual kipo ini..jadilah..si kipo ini jadi salah satu makanan khas Kotagede sekarang. Nah kalau di liat sejarahnya..jajanan ini berarti termasuk inovasi baru yang di ciptakan seoarang ibu rumah tangga biasa ya..yang akhirnya di jajakan sendiri di pasar..dan akhirnya di kenal orang dan sampai sekarang..dijadikan salah satu ikon jajanan khas Kotagede..wah..salut dech sama Bu cipto..yang udah termasuk..menciptakan sejarah kuliner ya..hihi.

Aku sendiri yang orang Yogya asli...belum pernah merasakan si kipo ini..*tutup muka..malu ya..*.hihi...
Lha nyarinya itu lho..susah ..harus di Kotagede..yang penjualnya pun harus masuk gang2 sempit searah yang cuma muat satu mobil gitu. Pernah sich beberapa kali niat cari buat nyicipin si kipo ini..pas mudik ke Yogya..cuma udah kapok dech..muter2 nggak nemu2..masalahnya aku kalau Kotagede..cuma hafal di jalan2 utamanya saja..paling ya ke resto2 yang udah terkenal.kayak Omah Dhuwur..ke tempat kerajinan perak..tempat oleh2 dll..kalau yang sampai blusukan ke jalan2 kecil di tengah2 pemukiman warga gitu ya repot..apalagi..suami..yang suka ngomel2..kalau ku ajak hunting suatu makanan..yang susah nyarinya..katanya..alah mbok bikin sendiri aja..cuma makanan gitu aja..repot bener nyarinya..hihi..karena terakhir hunting kipo tahun kemaren..kita sempat sampai nyasar di jalan satu arah yang sempit dan nggak bisa balik..sampai dengan susah payah di bantu warga situ..akhirnya bisa muter balik juga mobilnya..cuma suami jengkel karena malu..hihi..lha nggak aku liat rambu2 jalannya..karena mataku sibuk tengak tengok cari yang jual kipo..untung plat mobil Semarang..jadi ya di maklumi aja..kalau salah jalur..hihi. Dan ternyata..yang jual kipo ini ..tempatnya Bu Cipto ini memang warung biasa aja..kaya toko  makanan kecil gitu setelah ku liat di internet..wo alah..lah kalau itu ya kayaknya pernah kelewatan pas nyari..cuma ku kira yang produksi kipo tuch kayak usaha rumahan oleh2 yang gede atau toko oleh2 yang gede gitu..makanya ya..ku lewati aja..kemaren. 

Akhirnya..daripada penasaran terus..ku niatkan untuk bikin si kipo ini sendiri. Setelah liat2 referensi tentang kipo ini di internet..ku kira sich gampang aja bikinnya..cuma ..nggak ada resep pastinya..jadi ya ngarang aja sendiri..yang pasti..kipo ini..inti pembuatannya sebenernya gampang kok..begini nich..tepung ketan..di campur dengan santan panas..plus garam dan ekstrak daun pandan dan daun suji..lalu di aduk rata..jadi kayak adonan mendut gitu ya..terus di isi dengan unti kelapa dalamnya..lalu di bentuk kecil2 kayak pastel gitu dan di panggang di wajan gerabah datar yag udah di alas daun pisang. Tapi menurut analisaku..adonannya nya nggak boleh kalis2 amat ya..kayak adonan kue2 dari ketan lainnya..soalnya nanti bakalan keras kan kalau di panggang..makanya hunting referensi lagi di internet...yang ada foto step by step pembuatan kipo asli di Kotagede..ku liat adonannya..bener dech..lebih lembut dan lemes daripada adonan untuk mendut..onde2..dan klepon..dll...di liat dari cara membentuknya yang musti pakai daun pisang yang di oles minyak..supaya tidak lengket..dan hasil akhir si kipo ini juga tidak halus..atau rapi seperti bentuk pastel mini..tapi cenderung *mleyot mleyot nggak beraturan..karena adonannya yang lemes atau lembut tadi..juga harus ada unsur sedikit gosong2 bekas bakaran itu yang membuat unik rasa si kipo ini kali ya..selain harum wangi dari pandan alaminya...dan legitnya isi unti kelapa..duch kebayang enaknya kan...karena aku suka sekali jajan pasar yang terbuat dari ketan dan unti kelapa..wis..daripada cuma bisa mbayangin aja..mending kangsung action saja..kebetulan kemaren masih punya stock kelapa setengah muda parut yang enak di buat unti..jadi dech..langsung aja bikin si kipo yang membuat aku penasaran ini...^^

Akhirnya..jadi juga kipo ku..dan bisa menikmati sendiri makanan unik ini..cuma masih penasaran dengan rasa aslinya di Kotagede sana ..atau mungkin lebih enak buatanku ya..hihi..*kepedean*..kapan2 hunting lagi dech..kalau suami udah lupa kejadian nyasar kemaren..hihi. Suamiku memang bukan petualang kuliner sejati kayak aku..males banget kalau di ajak hunting makanan2 yang rada aneh..nggak sesuai sama perjuangannya katanya..paling nanti Mami juga bisa bikin sendiri..hihi..waduh..muji atau nge les karena males nganterin ya..^^..suamiku tuch..kalau makan lebih suka yang jelas2 gitu..alamatnya jelas..rasanya jelas..kebersihannya jelas..hihi..jadi kalau makan yang lebih suka milih makan di restoran yang sudah terkenal saja..daripada ku ajak hunting makanan aneh2 yang ingin ku coba..nanti dech kalau Yodha udah besaran dikit...bisa ku ajak jalan2 sendiri..sapa tau punya jiwa kayak aku..suka traveling dan coba2 hal baru...^^..sekarang..cukup puas dech menikmati kipo hasil buatanku sendiri...hihi..sekalian ikut mengenalkan kipo pada dunia..hihi..*lebay..

Jadi..berminat mencoba kipo teman2..?..Pada males ya ribetnya..hihi..ya udah..cicipin aja nich..buatanku ya..selamat menikmati kipo..ala Mak DD...hihi....enaaak lho...*unyu..unyu*..pula bentuknya..tapi herannya punya ku malah terlalu rapi bentuknya..hihi..nggak otentik mleyot mleyot gitu..bentuknya seperti  yang ku liat di internet ..wis..yang penting..enakkk..^^


Resep Kipo  ( Hasil ngarang dan kira2..hihi )

Bahan :
100 gram tepung terigu
50 - 100 ml santan panas
1/4 sendok teh garam
1/4 sendok teh pasta pandan ( aslinya pakai ekstrak daun pandan )

Bahan Isi : Unti kelapa secukupnya ( cara buatnya sama seperti cara buat isian dadar gulung )

Cara Membuat :
Campur tepung ketan dengan santan, garam dan pasta pandan. Tuangi santan panas sedikit demi sedikit sampai adonan lemas, lengket di tangan..tapi tidak cair. ( liat gambar ). Santan secukupnya saja..tidak perlu di habiskan.
Ambil sepotong daun pisang ,olesi minyak , gunakan untuk membentuk kipo, karena kalau langsung pakai  tangan akan susah..lengket soalnya. Ambil adonan kira2 sebesar kelereng, isi dengan unti kelapa.Bentuk seperti pastel mini. Setelah itu taruh berjejer di alas daun pisang yang di oles minyak juga.
Panggang di teflon atau wajan tanah liat yang datar sampai matang..agak kegosongan gitu. ( kalau pakai teflon..pakai yang udah lama ya..yang gak kepake lagi buat masak ..soalnya bakalan gosong2..hihi..)

     Sajikan..pas hangat2 gitu,..so yummy..



Bujang Selimut

Eh..lanjut ya postingannya..kemaren..kan unti kelapanya isinya masih..jadi..lanjut dech..bikin snack tradisional lain yang eksotis juga..baik cara pembuatannya..maupun rasanya..yaitu Bujang Selimut..hihi..lucu ya namanya...dari yang ku baca2 di internet sich jajanan ini banyak di jual pedagang keliling di daerah Tegal..Cirebon dan Brebes....tapi namanya beda..yaitu Lara Gudik..hahaha..tambah nyleneh lagi ya namanya..ada yang belum tau..gudik tuch dalam bahasa Jawa artinya salah satu jenis penyakit kulit gitu..lara dalam bahasa Jawa artinya sakit..jadi artinya sakit gudik...kekeke...mungkin karena penampilan kue nich kasar2 ya..jadi di sebutnya Lara Gudik..atau kulit yang sakit gudikan..hihi..ngekek sendiri dech aku sambil nulis ini..lha mbok di kasih nama yang lain gitu ya..namain makanan kok pakai nama penyakit kulit..hihi..*nggilani*..maaf ya teman2..cuma sekedar sharing sejarah jajanan ini lho..bukan bermaksud membuat il feel..^^.

Terus..dapat referensi lain dari hasil browsing juga..ternyata kue unik ini juga ada di Bali , tapi beda nama yaitu kalau di Bali namanya Kue Bendu (dengan lafal pengucapan 'e' nya seperti 'e' pada kata 'beli'). Di Bali ..Kue Bendu ini merupakan jajanan wajib ada , sebagai suguhan  untuk para tamu, saat upacara adat seperti adat pernikahan, upacara potong gigi, upacara adat bayi 3 bulanan dll. Seru ya..kue2 Indonesia tuch..rupa kue , bahan dan cara buat hampir sama...kadang beda2 namanya ya..jadi anggap ini sebagai bentuk kekayaan dan keragaman budaya kita ya..tidak usah di perdebatkan dan di pusingkan teman2..cukup di coba dan dinikmati saja..dan sebut suka2..mau pilih sesuai daerah mana..hihi..kalau aku paling suka kok sebutan si Bujang Selimut ini..hihi..lucu aja. Teman2 daerah lain mungkin ada yang udah pernah tau kue unik ini..dan namanya beda lagi..silahkan komen di bawah ya..biar ilmu kita nambah lagi..^^

Tapi apapun namanya..yang penting rasanya enak..lho..aku suka tekturenya..kasar2 gitu, tapi ini lebih legit karena ada isian unti kelapanya....dan yang pasti aku coba resep dari tabloid saji..dan judul resepnya Bujang Selimut...aku tertarik bikin karena unik..dan pakai tepung ketan dan unti kelapa juga..favoritku semua..jadi penasaran dech..kayak apa rasanya dan karena di t4 ku nggak ada yang jual. Dan ternyata..rasanya unik banget..aku suka..^^

Cara buatnya tuch unik banget..tepung ketan di aduk pakai santan panas sampai adonannya mawur kayak pasir gitu..terus cara masaknya di ayakan pakai saringan yang lubang2 agak besar ke teflon anti lengket dan panas2 di isi unti kelapa dan di gulung..^^. Aku nggak punya saringan lubang besar..jadi kemaren pakai serok yang lubang2 aja ngayaknya..hihi..jadi kurang sedikit halus sich..tapi oke juga..^^

Kedengarannya susah dan ribet ya..tapi ..kalau udah praktek nggak sich..malah seru..walaupun hasilnya belum maksimal sich punyaku..karena adonan keburu kering,,jadi rada gosong2 dan kering mrupul..hihi..tapi malah semakin enak rasanya..so eksotis..hihi. Pas ku suruh suami cicip..dan ku tanya mana yang lebih enak..kipo atau bujang selimutnya..dia bilang enak semua..tapi dia paling suka  bujang selimutnya..cuma nyoba pakai tepung 100 gra,,eh jadinya 3 biji doang..dihabisin suami dech..hihi..aku cuma kebagian remah2hannya..hihi..tapi puas dech..bisa daat ilmu baru tentang kue2 tradisional Indonesia..yang eksotis ini...enak semua..dan unik..otentik dan kreatif banget ya.yang ciptain jenis jajanan gini..semoga tetap lestari dech..^^


Ini dia resepnya ya..sapa tau ada yang minat mau coba..:

Bujang Selimut

Bahan Kulit:
200 gram tepung ketan putih
2 sendok makan tepung sagu tani / tapioka
1/4 sendok teh garam
50 ml santan kental instan, ditambah 35 ml air, dilarutkan 100
sedikit pasta pandan

Bahan Isi :
100 gram kelapa parut kasar
50 gram gula pasir
100 ml santan dari 1/4 butir kelapa
1/4 sendok teh tepung sagu / tapioka
1/8 sendok teh garam
1 lembar daun pandan
50 gram kacang tanah kulit, digoreng, dicincang kasar

Cara membuat :
  1. Isi, masak kelapa parut, gula pasir, santan, tepung sagu, garam, dan daun pandan sambil diaduk sampai kalis.
  2. Tambahkan kacang. Aduk rata. Timbang masing-masing 10 gram. Pulung kecil memanjang.
  3. Kulit, campur tepung ketan, tepung sagu, garam, santan,dan air daun suji. Aduk sampai berbutir.
  4. Semprotkan air di wajan dadar diameter 12 cm. Masukkan campuran tepung ketan sambil diayak. Semprot 2 kali lagi sampai agak lembap. Biarkan sampai matang dan menyatu.
  5. Beri isi. Gulung sewaktu panas. Angkat.



4 comments :

  1. Aku tertarik ma bujang selimutnya itu mbak ...kapan2 aku cobain dechhh ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mba...Enni..silahkan di coba..enak dan unik banget rasanya..kalau takuta keburu gosong pas ngayaknya..bisa di ayak dulu semua adonan di baskom Mba..sampai adonan berbentuk pasir kecil2..bergerindil gitu..terus..di awur2 ke teflon aja..sampai rata memenuhi permukaan teflon..lebih aman..keringnya bisa barengan..^^

      Delete
  2. hahahaha,,ada2 aja sih nama makanannya,kreatif ya orang jawa tengah itu mbk hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..aneh2..tapi ya lucu memang namanya Makk..jadi mudah di ingat..hihi

      Delete