Wednesday, February 26, 2014

Resep Wedang Uwuh



Badan masih rada nge drop karena masuk angin...jadi minuman hangat tetep jadi menu harian buat di minum sore2 buat kami beberapa hari ini. Akhirnya..memanfaatkan sisa kayu secang yang udah lama nganggur..jadi juga bikin wedang uwuh khas Yogya. Minuman ini pertama kali terkenal di kawasan Imogiri Yogya..di sana banyak warung2 yang menjual wedang uwuh. 

*Uwuh..dalam bahasa Jawa artinya sampah. Tapi bukan wedang yang dari sampah lho teman2..tapi memang penampilan minuman ini aslinya kayak sampah..karena banyak daun2 dan bahan2nya yang di masukkan ke dalamnya. Tapi hasilnya enak dan segar sekali..buat menambah stamina yang lagi flu..nge drop atau masuk angin..pas banget. Aslinya memang pakai banyak daun2an wedang uwuh ini kalau di Yogya..tapi kalau aku sesuaikan bahan yang ad aja..karena di sini mana mungkin nemu daun pala dan daun2 lain. Jadi aku lebih banyak pakai rempah2nya saja..dan yang penting..yang harus ada adalah kayu secangnya. Kayu secang inilah yang membuat aroma, rasa, serta warna wedang uwuh ini jadi merah cantik alami. Seger dech teman2. 

Memang sich ..saat ini..wedang uwuh ini sudah banyak di kemas dan di jual dalam bentuk kering dan instan..siap pakai..bahkan ada yang bubuk juga tinggal seduh. Tapi akan lebih enak dan segar..kalau kita meracik bahan2 sendiri rempah2nya dan buat sendiri di rumah..harganya juga jadi lebih terjangkau kan. Soalnya memang wedang uwuh kemasan ini sudah jadi komoditi oleh2 komersial juga di Yogya. Jadi ayukk bikin sendiri aja di rumah teman2..jika belum sempat mencicipinya di Yogya ya. Selamat mencoba ^^

Oke..ini dia resep wedang uwuhnya ya teman2..tapi minus daun2nya..seperti daun pala..daun cengkih dan daun kayu manis keringnya..karena aku nggak punya..tapi kalau rempah2 lainnya..komplet...aku pakai semua..^^
Wedang Uwuh

Bahan :
1000 ml air, gula batu atau gula pasir sesuai selera
50 gram kayu secang serut kering
50 gram jahe emprit, bakar, kupas, memarkan
2 batang kayu manis
10 butir cengkih
2 buah pala utuh
2 batang serai, memarkan

Cara membuat :
Rebus semua bahan hingga mendidih dan berubah warna airnya jadi kemerahan. Angkat. Saring. Sajikan hangat.

12 comments :

  1. pernah dapet dari temen nih, mbak ternyata cukup mudah bikinnya ya, tinggal kemauan aku yg besar untuk buat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak..mudah banget.tinggal di rebus semua bahan..jadi dech..:)

      Delete
  2. Jadi ingat waktu ke Imogiri terakhir tahun 2000 disuguhin wedang uwuh ini....pengen bikin karena suka sama rasanya tapi nyari kayu secangnya susah gak kira-kira mbak Diah kalau diluar jogja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di pasar2 tradisional harusnya banyak Mba Dinie..di t4 jual jamu2 gt..:)

      Delete
  3. Mbah Diah ini resepnya unik-unik deh. Tapi paling suka sama resep menu harian. Kalau bingung mau masak apa tinggal cari di blognya. hehehehe...Mudah2an makin banyak menu harian yang di-upload ya...makasih sekalian izin copas untuk dipraktekin. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mama Neisha..iya sama2..selamat mencoba ya resep2 di sini. Jangan sungkan tinggalkan pesan jika ada yang kurang jelas..:)

      Delete
  4. wedang ini memang g pake gula mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai Mba..gula batu..sesuai selera..hihi..lupa nulis..:D

      Delete
  5. Terimakasih atas resepnya kak, izin nyobain. Kebetulan lagi sakit nih akunya. :'( kena flu.

    ReplyDelete
  6. Kenapa dinamain "uwuh" sih ya ? Ada yang tau nggak, bingung saya...

    Oya mbak diah mampir dong di blog aku Resep bir pletok. Langsung klik aja ya ? Kalo perlu tukeran link kita mbak ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba aulia resti sy cb jawab ya.. di jogja nama uwuh itu artinya sampah daun2 kering (bhs jawa ). Memang kedengaran aneh tp itulah uniknya. Krn wedang uwuh kan bahan2 nya dari daun2 / kayu2an kering. Hehe..

      Delete
  7. Penyajian resep sangat gambling dan jelas.....thank you Mbak Didi...

    ReplyDelete