Monday, November 23, 2015

Terbuai Citarasa Otentik Coto Makassar


Selamat pagi....semangat  hari Senin ya teman-teman...sudah siap ikutan aku keliling Indonesia ?..Hihi..
Iya..mulai hari ini kita bakal keliling ke daerah-daerah Indonesia ya..mencicipi makanan khasnya..tapi nggak ke daerah langsung sich..cukup lewat masakan yang aku buat..hasil kiriman dari teman-teman pembaca Diah Didi Kitchen. Dan alhamdulillah..sudah banyak resep masuk, aku coba dan posting acak ya..tergantung ketersediaan bahan di kulkas..hihi. Tapi tentunya, akan aku coba semua ya..resep-resep yang beneran unik dan khas suatu daerah. Jadi..buat teman-teman yang mau kirim resep juga di tunggu ya..lihat banner samping web ini untuk keterangan lebih lanjut, di klik aja bannernya. Yang sudah kirim resep dan mau kirim lagi, lebih dari satu juga boleh asal unik dan khas daerah ya.

Dan...hari pertama..kita mau ke Makassar nich untuk mencicipi Coto Makassar. Duch..setelah sekian lama..udah ada belasan tahun kali ya..aku makan Coto Makassar dan nggak pernah lagi sampai tahun 2015 ini..hihi. Jadi waktu kemaren bisa masak sendiri..aku jadi beneran terharu. Yeay akhirnya bisa makan Coto Makassar lagi. Resep Coto Makassar ini..kiriman mba Yuni Noeraida, resep ini adalah resep andalan dari Tante beliau yang asli dari Bonto, Sulawesi Selatan. Terimakasih mba Yuni, sudah Saya coba resep Coto Makassarnya, dan hasilnya..mantab..persi seperti Coto Makassar yang dulu sering aku makan..jaman masih muda..hihi..di Yogya. duch..jadi kebayang memori belasan tahun lalu...waktu masih kinyis-kinyis..*halah..! ..hahah.

Karena mba Yuni nggak banyak cerita tentang Coto Makassar ini, baiklah..aku aja yang cerita ya..jaman dulu kala..waktu aku habis lulus kuliah tuch..aku kerja pertama kali di salah satu Museum terkenal di Kaliurang Yogya..Boyong Kalegan...sampai sekarang masih ada kayaknya museumnya..bagus banget tempatnya..museum swasta sich tentang kehidupam Kraton-Kraton Yogya dan Solo gitu. Nah..pas aku lulus kuliah museum itu pertama kali di buka..jadi seneng banget kerja di sana..aku jadi guide, karena aku lulusan Pariwisata ya. Nah..kerja di situ tuch seru banget..serasa piknik tiap hari..tempatnay bagus, adem, kayak Kraton..hihi. Tiap hari bertemu banyak orang..dulu waktu ngetop museumnya itu banyak di datangi wisatawan asing, artis, tokoh-tokoh terkenal, jadi seneng gitu.

Tempat kerja pertamaku di Museum itu jauh dari kota Yogya..lha perjalanan aja..sekitar 27 km kali dari Yogya. Nah..untung tiap pulang itu..Pak boss kami berbaik hati mengantar pegawai-pegawainya pulang sampai kota Yogya..karena biasanya kalau sudah sore banget nggak ada bus lagi. Nah..rutinitas pulang kerja bersama bos dan teman-teman lain itu seru banget..karena bos aku dulu itu baik banget..kita udah kayak keluarga, beliau sering traktir kami makan malam..dan yang paling sering itu ya makan Coto Makassar ini..karena ini salah satu makanan favorit Pak Daud..pak bos kami. Duch jadi rindu Pak Daud..tapi seneng sekarang beliau udah sukses jadi seorang seniman dan pengusaha batik terkenal di Yogya. Nah..dulu..saking seringnya makan Coto Makassar aku juga jadi suka..hihi. tapi memang enak sich..dulu ingat masih ada warung Coto Makassar di Yogya yang terkenal..sekarang nggak tau masih nggak ya. Karena sejak pindah kerja dari museum itu..aku jadi lupa dan nggak pernah makan lagi..hingga sekarang pindah dan tinggal ke Semarang..ya baru kemaren itu makan Coto Makassar lagi..duch..jadi serasa makanan nostalgia juga..hihi. 

Alhamdulillah..kemaren bisa mencicipi lagi unik dan khasnya Coto Makassar, walau nggak pakai ketupat khas yang di bungkus daun kecil-kecil, seperti yang aku makan dulu, tapi citarasa kuahnya..udah otentik..enak. Aku tanya suami juga..bilang enak..Yodha juga doyan..senengnya..! Coto Makassar ini jenis soto yang berbumbu kuat ya teman-teman, karena bumbu  rempah-rempah  yang di pakai banyak. Dan yang paling khas juga, kata mba Yuni itu adalah penggunaan kacang sangrai yang di haluskan yang di campur di kuahnya, jadi memang jadi lebih gurih kuahnya. Selain itu..ada satu bahan lagi yang paling khas dari proses pembuatan Coto Makassar ini, yaitu kuahnya..pakai air cucian beras. Iya..air..bekas kita mencuci beras itu lho teman-teman..kalau bahasa Jawa di sebut * Leri *, air cucian beras yang berwarna putih seperti susu. Kayak gini nich. Tips dari mba Yuni, pakai air cucian beras yang kedua ata ketiga ya, jadi lebih bersih dan nggak terlalu kental. 


Akhirnya rasa penasaranku tentang resep Coto Makassar ni terjawab sudah..dan sudah tahu rahasianya. Jadi dech, nanti jika ingin makan Coto Makassar ini lagi, tinggal buat sendiri aja, lebih puas hasilnya. Makasih banyak mba Yuni..kiriman resepnya, aku share di sini ya..atas seijin mba Yuni, semoga bermanfaat buat teman-teman lain yang ingin mencicipi Coto Makassar ini. Ini dia resep Coto Makassar dari tante Mba Yuni Noeraida..enak dan khas...!


COTO MAKASSAR
Resep kiriman mba Yuni Noraida 

Bahan bahan:

Daging 500 gram ( bisa campur jerohan seperti Ati atau Limpa  )

Air cucian beras 2 L ( air cucian kedua / ketiga )
Biji Pala 1/2 buah
Daun jeruk purut 8 lembar
Kayu manis 2 cm, 2 batang

Semua bahan tersebut diatas direbus bersamaan dengan api kecil hingga daging empuk


Bahan Lain :
Kacang tanah 100 gram, sangrai , bersihkan kulitnya, lalu ulek atau blender kering hingga halus
Sereh 5 batang, geprek

Kaldu sapi bubuk 2 sendok teh ( optional ) dan garam secukupnya

Pelengkap :
Ketupat secukupnya
Bawang merah goreng untuk taburan, daun bawang iris, sambal rawit rebus / sambal tauco , kecap dan jeruk nipis secukupnya
Bumbu Halus :
Bawang merah 5 butir

Bawang Putih 5 siung

Jahe 5 cm

Lengkuas 3 buah (ukuran 3 cm)

Ketumbar 3 sendok makan

Merica bulat utuh 1 sendok makan
Jintan 1 sendok teh
Biji Pala 1/2 buah

Cara membuat :
Ulek bumbu-bumbu sampai halus.
Tumis bumbu halus hingga harum, masukkan ke dalam rebusan daging
Masukkan garam, kacang tanah sangrai, dan bumbu lain. Masak hingga bumbu meresap. Koreksi rasa hingga pas bumbunya.
Sajikan Coto Makassar dengan ketupat, dan pelengkap
Pakai nasi juga enak..:D

Tips dari aku :
Rebus terlebih dahulu terpisah ya, jika pakai jerohan teman-teman agar kuah nggak amis
Di resep nggak pakai gula, aku tambahin sedikit gula pasir, tambah sedep.




8 comments :

  1. wah ini baru masakan unik dan patut di coba,tanks infonya gan...

    ReplyDelete
  2. Air cucian beras diresep fungsinya apa mbak? Dan bagaimana dengan kehigienisan nya? Apakah aman bagi tubuh,? Terimakasih. Ayu

    ReplyDelete
  3. Kalau fungsi Saya kurang tau mba..dan ini kan resep tradisional khas daerah sana ya..jadi sudah di lakukan turun temurun seperti itu..aku kira ya buat bumbu khasnya atau sebagai pengental seperti santan gitu fungsinya..:) Kalau soal bersih ya bersih saja menurutku..karena yang di pakai air cucian kedua atau ketiga..pas nyuci pertama di cuci bersih dulu kan ya berasnya..:) Kalau di Jawa air cucian beras juga di pakai di proses pembuatan kolang kaling..no problem..:D

    ReplyDelete
  4. Jadi pengen nyoba kebetulan dr kmrn pengen makan coto makasar tp gak sempet2 akhirnya ada resep ini jd boleh dicoba deh... Thanks mba di dan mba yuni atas resepnya.

    ReplyDelete
  5. Woowwww....! Layak di coba tapi gak pake jeroan ah ! Mas bojo tar kolesterolnya tambah naik... :)

    ReplyDelete
  6. Mbak terimakasih ya resepnya, enak, keluarga saya suka semua, tapi kalau saya ketumbar, jintan dan mericanya saya sangrai dulu biar tambah wangi coto nya.

    ReplyDelete