Tuesday, April 16, 2013

Martabak Tahu Praktis


Tadi keasyikan di depan komputer..sambil..nunggu tukang sayur..eh deket2 waktu makan siang ..suami telp...katanya mau mampir ke rumah..pas makan siang..soalnya lagi ketemu klien..pas kebetulan di Semarang atas kantor kliennya..waduh..belum masak..^^...akhirnya wis..tak suruh beli lauk aja..lha mau masak udah mepet..waktunya.akhirnya suami bilang mau beli mangut belut aja..menu favoritnya..ya udah..aku mikir..bikin lauknya aja yang cepet..nah tengok belanjaan di tukang sayur ada tahu..dan kulit lumpia..yang udah..langsung di buat aja Martabak Tahu..praktis..cepat..15 menit mateng...pas suami datang..dah matang masih anget...habis dech 3 biji..^^ ..abis makan siang..sholat terus..balik kantor dech..so..masak kepepet pun bisa tetep nyenengin hati suami kan..^^

Martabak Tahu nich praktis banget bikinnya..enak dan murah meriah...nggak perlu repot2 bikin kulit martabak..kayak kalau buat martabak besar ala abang2 pinggir jalan..cukup pakai kulit lumpia pasar yang biasa di jual abang2 sayur..murah pula..kulit lumpianya..Rp 1500 dapat 10 lembar..so..jangan repot2 ya..kalau mau bikin martabak asin.dengan buat kulitnya dulu yang pakai di rendam2 minyak dan di tipiskan dengan cara di lempar2 kayak abang2 gitu..tapi jika punya banyak waktu dan ingin mencobanya ya nggak masalah..kpn2 pengen coba juga aku..jadi buat namabh ilmu..^^...cuma kok selama ini kalau mau bikin martabak asin..wis selalu tergoda..pakai kulit lumpia aja..praktis..rasanya juga sama enaknya..malah bisa renyah..dan bentuknya juga malah jadi martabak mini..satuan..nggal perlu repot2 motong..kecuali yang ku buat ini..lha buru2..jadi di buat gede2 aja..^^..

Jadi jika lagi di rumah...atau lagi santai sama keluarga tapi bingung nggak ada cemilan atau lauk..yukk bikin Martabak Tahu praktis ini aja..di jamin cepet bikinnya..^^
Martabak Tahu Praktis

Bahan :
10 lembar kulit lumpia
2 buah tahu putih ukuran sedang
Daun bawang kira2 6 - 10 batang
2 butir telur
Garam / bumbu kaldu secukupnya
Gula pasir 1/4 sendok teh
Merica bubuk 1/4 sendok teh

Cara Membuat :
Potong2 tahu kotak2 kecil. Iris halus daun bawang. Kocok  telur dan semua bumbu. Campur dengan tahu dan daun bawang, aduk rata.
Siapkan kulit lumpia. Isi dengan satu sendok adonan telur ( aku tadi dua sendok..karena buru2..jadinya gede2 martabaknya ), lipat bentuk persegi atau kotak sesuai selera. Goreng di minyak panas sampai kuning kecoklatan. 

Tips : Biar melipat martabaknya bisa rapi dan telurnya tidak lari2 atau keluar dari kulit lumpia..panaskan minyak terlebih dahulu..jika sudah panas..siapkan kulit lumpia dan isinya di samping penggorengan..jadi nge lipatnya satu persatu pas mau di cemplungi ke wajan..jadi tidak akan ada acara telur lari2..keluar dari kulit lumpianya..^^..cuma butuh gerak cepat ya..melipatnya..soalnya sambil mengawasi dan menggoreng yang udah nyemplung ke wajan duluan supaya tidak gosong.....atau jika telaten ya di gorengnya satu persatu..^^

Jika mau rasanya pas sesuai selera..cicipin dulu ya sebelum di bungkus kulit lumpia..isi martabaknya..caranya..ambil sedikit adonan isi martabak..lalu goreng..nah jika rasanya udah sesuai selera...lalu ambil kulit lumpia..siap di lipat dan di goreng dech..^^..daripada nyesel pas udah mateng keasinan..atau kurang garam..lebih baik..tes rasa dulu..itu prinsip memasak dari aku ya..apa2 cicipin dulu..biar rasanya pas sesuai selera..terutama untuk penggunaan garam ya..karena selera orang kan beda2..ada yang suka asin..suka tawar2 aja klu masak..dll..jadi resepnya cuma patokan dasar ya..selebihnya di sesuaikan selera masing2..woke teman2 ?



16 comments :

  1. Woooooooooo mbakkkk, martabak tahu ini juga andalanku kalau potluck di tempat umum, soalnya di Amerika kan banyak yang vegan.
    Bikinin martabak tahu, aman deh. Temen2 yang terbiasa makan martabak daging bilang, gak percaya kalau ini tahu dan gak ada dagingnya, karena gak berbeda sama sekali.

    Biar jadi banyak, satu biji aku potong jadi 4 kadang jadi 6 soalnya pake kulit lumpia yang gede.

    Meng ngemeng, sekarang gak pernah posting lagi di grup.

    Mbak Diah, ikut sedih yo atas musibah yang menimpa beberapa saat lalu. Aku pernah mengalaminya, malah kandungannya udah lewat umur, hampir 10 bulan.

    Semoga dapat gantinya. Amiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Evia...aku ya lebih suka martabak tahu drpd daging..nggak eneg dan mbosenin..^^

      Makasih banyak Mba Evia..iya mba..cobaan terberat dalam hidupku..ternyata..nggak cuma aku aja..ya..kmrn sempat mikir..kok berat bgt rasanya ..ternyata byk yang ngalami ya..skrg udah mulai menata hati lagi untuk kuat..^^..tapi ya itu Mba..kalalu buka Fb dan baca postingan teman2 yang ngasih perhatian dan bela sungkawa tuch masih mewek terus aku..jadi belum tegar dan kuat buat buka FB..hiks2..ntar dech klu udah bener2 pulih aku balik lagi ke grup..skrg nyepi dulu di blog..salam buat teman2 aja ya..

      Delete
    2. Sama sama Diah.

      Memang berat banget, butuh waktu banget. Tiap orang beda beda pemulihannya, Gak perlu dipaksa Diah, dijalani saja.
      Kalau pengen nangis, nangis aja keluarin, jangan ditahan, tetep sambil berdoa sambil ngebayangin yang manis manis kenangan bersamanya.

      Delete
    3. Ya Mba maksih byk..hiks2..mewek lagi nich..klu denger nasehat teman2 kayak Mba yang udah pernah ngalamin juga..*harus kuat..kuat...

      Delete
  2. O iya, mau nambahin.
    Kalau aku tahunya digoreng dulu. Setelah itu diancurin pake food processor, baru dicampur dengan bahan bahan lainnya. Ada bubuk karinya juga.
    Tapi tergantung persediaan. Soalnya pernah pake bumbu rendang, koret koret sisa rendang. Dimakan nanggung soalnya sedikit, dibuang sayang, yo wis cemplungin aja ke adonan isi martabak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..makasih sarannya...ide bagus ya Mba Evia..jadi tahunya jadi keset ya..kalau aku tak rebus kemaren pakai garam dulu sampai air mendidih..tujuannya biar nggak asam aja sich tahunya..biasanya lah..tahu pasar di Ind..suka acem..hihi..jadi sebelum di olah apapun pasti ku rebus dulu sebentar pakai air garam..spy asamnya hilang..

      Delete
    2. Oh ya..ijin nge link blog nya Mba Evia di t4 ku ya Mba..mksh..

      Delete
    3. Hahahaha...iyaaaaa, tahu di Indonesia bau acem, kayak bau ketek. kwkwkwkwkwkw....

      Monggo kalau mau ngelink. Oiya, blogku yang enkoos.wordpress.com. Kalau eviakoos.com bukan blog tapi website, isinya cuma foto2 thok, gak ada resepnya.

      Blogmu tak follow ya, biar aku bisa apdet terus resep2nya.

      Delete
  3. wah, dapat resep tahu ini juga :D mbak kalau di lampung, tahu martabak ini dijual barengan tahu sumedang.. tapi yo puedeees banget itu loh jd aku yg gemar masakan tahu gak tahan ke belakang krn sakit perut.. hehe.. ini malah nemu resepmu :D
    mbak, maaf ya, aku jg belum atur bela sungkawa.. soalnya aku jg merasa berat. aku dl juga keguguran, malah peristiwanya buatku menyakitkan krn waktu itu aku sudah diwarning hrs bedrest, tapi aku masih nggurusi ais anakku, tak ada yg membantu. mana sebelumnya ais dua kali opname sakit, aku nyaris nggurusi ais umur 2 tahun, sendirian mbak, pas suamiku tugas di jakarta. aku ngguling ngguling kesakitan di lantai RS sendirian saja.. di rumah sakit itu aku nggelus perutku sambil kubilang maafkan ibu nak, ibu harus merawat kakakmu, ibu rela melepasmu. di rumah ya nggopeni ais sendiri krn belum dapat asisten.. aku sudah pinsan duluan - untung pas suamikunsdh pulang- jadi ya suamiku tinggal milih anakku diambil. sampai dua tahun itu aku gak mau melihat kuburan anaku atau menyebut namanya. sekarang saja meski sdh 5 tahunan, tp aku nulis ini msh sambil menangis. jadi yah, kehilangan anak itu memang berat. cuma krn ingat ais dan kakaknya saja akirnya dpt lepas dr depresiku.
    adikku juga, setelah aku, dia berturut2 dua kali preeklamsia juga. dia sampai mau keluar dr tempat kerja krn merasa gak sanggup beraktivitas. tp kubagi emosiku juga, shg dia tak jadi minta pensiun dini, dan justru dg punya teman n aktivitas itu kami akirnya dapat trs "maju". aku juga cuma mampu nangis kalau telpon/ menengoknya.
    kalau ada sahabat/ saudara utk share emosi, dan sdh siap, sering 2 share saja mbak.. saya dulu juga "sembuh" karena sudah share sama temen2 kuliah n kerja yg pernah mengalami kehilangan anak. tapi memang kalau orang memaknai beda, akan menyakitkan juga atau gak empati gitu jadi kalau aku yo nggak mau banyak cerita sm orang spt ini. dan aku senang mbak diah tetep cari aktivitas yg menyenangkan. eh sori mlh jadi share lagi...
    semoga selalu diberi ketegaran oleh Nya ya... @ ratna w

    ReplyDelete
  4. Aduch Mba Ratna..peluk2..sedih banget emang ya..kalau kita ngerasain sendiri..kemaren2 bener kayak dunia runtuh Mba..kayak nggak percaya..kayak merasa nggak adil..karena banyak orang yang nggak menginginkan anak..sampe di buang2 bayinya aja..bisa bolak balik punya anak..tapi akhirnya seiring berjalannya waktu..bisa nerima kok mba..banyak teman2 yang nguatin malah..sahabat2 ku..pad telp via email dll..aku bahkan kmrn sampai nggak kuat buka Fb..liat postingan teman2 yang perhatian dan kasih support..aku malah selalu nangis..di telp teman juga nangis..sampe hp dan telp rumah ku matiin..beberapa hari setelah kejadian..skrg..alhamdulillah..dgn sibuk dan melakukan hal yang ku sukai..yaitu memasak..mulai lega dan ihklas.nggak nyesek lagi Mba..makasih ya..atas perhatian Mba Ratna..^_^..tul Mba..semangat untuk Ais..aku juga..masih ada Yodha yang harus ku jaga..jadi hrs bangkit lagi..

    ReplyDelete
  5. Baru nemu blog ini.. Suka banget sama kreasi resep2nya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mba Umi..mksh udah mampir..silahkan di coba ya..^^

      Delete
  6. Wah cantik sekali mba bentuk martabaknya.. Gimana caranya mba biar bentuknya ga kempes2 gitu..biar mengembung seperti martabak ini?? Kalau aq tahunya ga dipotong kecil2 mba, tapi diancurin dibejek2 pas dicampur dg bumbu2 lainnya itu..bagi tipsnya mba biar bentuknya ga kempes.. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mba Miea..iya Mba..bisa di hancurin tahunya..:)

      Coba kulit lumpianya di dobel Mba..jika mau mulus martabaknya..:)

      Delete
  7. mba diah, mau tanya donk. supaya martabak nya tidak susut saat dingin gimana ya mba?
    martabak yang saya buat awal seperti foto diatas. tapi lama kelamaan menciut gitu mba. jadi gak cantik lagi bentuknya. mohon pencerahannya mba. terimakasih ya sebelumnya

    ReplyDelete