Thursday, April 11, 2013

Es Dawet


Es dawet..samakah dengan es cendol ?..menurutku tidak sama..karena dawet terbuat dari lebih banyak tepung beras daripada bahan lain..atau malah murni dari tepung beras..sedangkan cendol..bisa di buat dari berbagai macam bahan..seperti tepung hungkwe..tepung sagu..tepung umbi2 lain seperti tepung garut dll..bahkan aku pernah buat cendol dari tepung ketan..enak juga kok..apalagi pas bulan puasa..sering banget aku bikin es dawet atau es cendol ini. Dari jaman kecil..kayaknya es dawet lah yang banyak di temui di pasar2 tradisional ya..beda sama sekarang..mungkin karena harga tepung beras lebih mahal dari tepung2 lain..makanya jarang sekarang di temui ya dawet yang bener2 dari tepung beras di pasar2 tradisional..ya..jaman semakin modern..orang2 yang jual di pasar..sudah tidak lagi menganut teori jajan pasar seperti jaman nenek nenek kita dulu..semua serba di akali..supaya lebih murah..lebih praktis..dan bisa dapet untung banyak...bahkan ada yang di kasih pengawet dan bahan2 berbahaya lain..hii..serem banget ya....seperti pengalamanku kalau lagi keluyuran di pasar,..suka iseng aja..tanya ke penjual jajan pasar..kayak lopis..tiwul, cenil dll..nah di situ kan biasanya ada putu mayang ya..kalau putu mayang yang asli kan dari tepung beras yang di masak dulu dengan santan..trus di cetak  dan di kukus..nah yang sering ku liat di pasar adalah putu mayang dari bihun..jadi bihun yang di kasih warna warni..terus di kukus..jadi bentuknya kan mirip putu mayang kan..iseng ku tanya yang jual, ini putu mayang dari bihun ya..eh yang jual malah marah dan ngotot..itu dari tepung beras....padahal dari bentuknya aja aku udah tahu kalau itu dari bihun..tapi ya ada benernya juga sich..bihun kan juga dari tepung beras..^_^...tapi kan bukan asli putu mayang lagi namanya...so..kenapa nggak jujur aja ya penjual2 jajan pasar itu..kenapa nggak bilang.ini putu mayang bihun..inovasi baru gitu..^_^....sangat di sayangkan ya..memanipulasi jajan pasar..sebel !..lho..kok sebel?..iya sich..jadi kadang males aja beli jajan pasar di pasar tradisional sekarang..sudah banyak di manipulasi..gulanya kadang nggak pake gula asli..pewarna yang dulu pakai daun suji dan lain..yang alami di ubah pakai pewarna yang genjreng2 aneh..dan..lain2 dech penyimpangan dari rumus jajan pasar asli..makanya sekarang aku lebih suka bikin sendiri jajan pasar...kalau lagi pengen..kecuali kalau pas ke Yogya.. ya..masih banyak embah2 penjual jajan pasar yang setia dengan keaslian rasa dan bentuk dari jajan pasar..jadi serasa bener2 nostalgia jaman kecil dech..hoho..mulai dech cerita nggak penting lagi ya teman2..maaf ya..kalau mulai sekarang aku jadi banyak omong dan cerita di blog ini..ya..lumayan sich buat terapi jiwaku....supaya bener2 pulih dari luka hati ini..^_^..thanks udah baca ya teman..jika males..lewati saja ya..dan langsung liat resepnya..^_^.......

Nah..kali ini aku mau posting resep es dawet ya...sebenernya sudah lama sich buatnya..dan buatnya juga pas dulu..belum punya cetakan untuk buat dawet..aku pakai saringan yang besar gitu..jadi bentuk dawetnya rada aneh ya bentuknya..hihi..kurang bagus dan nggak beraturan..tapi yang penting rasanya..enak dan lembut dawetnya..saking seringnya bikin cendol atau dawet pas puasa kemaren aku sampai beli cetakan dawet online..hihi..karena nggak nemu di pasar cetakannya..eh tapi setiap bikin nggak di foto2 lagi..jadi punyanya cuma foto es dawet yang kurang cantik bentuknya .nggak pa2 ya ..nanti kalau buat lagi ku potretin lagi yang lebih ok...buat Mba Susy yang kemaren email nanyain resep dawet ..ini resepnya ya..juga buat teman2 lain yang suka dawet..yukk di simak resepnya....untuk bikin dawet yang lembut..kuncinya adalah perbandingan airnya..harus pas..dan juga sedikit di tambahkan tepung sagu..supaya dawetnya bisa mulus pas di cetak dan rasanya lebih sedikit lentur...Selamat mencoba..^_^.....

Dawet Tepung beras

Bahan2 :
120 gram tepung beras
2 Sendok makan tepung sagu
650 ml air
50 ml air daun suji (dr 30 lembar daun suji dan 2 lembar daun pandan). Jika tidak ada, ganti dengan pewarna hijau/esen pandan
1 sendok teh garam
Sirup gula merah yang dicairkan secukupnya.

Kuah santan :

500 ml santan dr ½ butir kelapa
½ sendok teh garam
2 lembar daun pandan
( didihkan semua bahan )

Cara Membuat :

1. Larutkan tepung dengan air, garam air daun suji. Lalu masak hingga kental dan meletup-letup.

2. Cetak dengan cetakan cendol dan tampung dengan air dingin supaya mulus pas di cetak dan tidak saling 

    menempel dawetnya.

3. Sajikan dengan santan dan sirup gula merah serta es batu. Lebih enak lagi ditambah nangka atau biji 

    selasih.



5 comments :

  1. mbak mau tny nii ,,klo bikin dawet ayu seperti kebanyakan di jual sama mas-mas di jalan itu gmn ya? ada resep nya gak mb? atau mesti pake tepung khusus ya?tq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Campuran beras sama sagu mba..kayak resep di atas jg bs..ganti sagu aja tapiokanya..:)

      Delete
  2. mbak didi, kalo misal pake tepung tapioka nanti hasilnya apakah jauh beda, mba? makasih :)

    ReplyDelete
  3. Mbk kaloo pake tepung beras ketan resepnya juga sama ??

    ReplyDelete
  4. Mbk kaloo pake tepung beras ketan resepnya juga sama ??

    ReplyDelete