Monday, December 28, 2015

Pangek Pisang Khas Solok Sumatra




Ngebut posting resep give away lagi ya teman-teman..nanti lanjut habis tahun baru dech jika belum selesai mencoba resep2nya..masih ada waktu dua hari ini, karena Rabu aku mudik ke Yogya dulu ya. Gara-gara sakit ndak berani liburan jauh-jauh dech, tapi kasihan Yodha juga jika nggak ke mana-mana, ya udah pulang aja. Mau pulang teman-teman yang nitip macam-macam udah banyak..gaplek..rambak Yogya..abu mrang..hahah..dasar tukang dagang..mau mudik aja..yo tetep kulakan....lol..! Besok tak ganti mobil yang muat barang banyak dech..soale kalau pergi-pergi mesti kulakan sekalian..hahah.


Kali ini menunya menu dessert ya masuknya..atau masuk ke jajanan ya, khas Solok Sumatra Barat. Fotonya kembali watermark tengah..maaf ya teman-teman jika terganggu. Gara-gara Sabtu kemaren..di sms mba Shiny, dari Kaltim..kata mba Shiny salah satu resep Give away yang resep Asem-Asem Wonogiri dan fotoku itu ada di Harian  KALTI* POST. Anehnya..aku kok nggak di mintai ijin ya..hemmm...begitu kah etika media cetak besar ya ?..Boro-boro bayar jasa fotonya..minta ijin aja kagak..duch..*ngelus dada..*..lengah sedikit aja watermark di bagian bawah foto..mesti dech di croping, di comot seenaknya. Jika minta ijin, terus nampilin web aku gitu ya nggak apa-apa ya, atau kan ya media cetak gitu punya banyak fotographer yang profesional..di coba resepnya boleh kok..tapi mboh ya di foto sendiri..pasti kan lebih keren ya dari fotoku..jangan asal comot foto aja dong..tolong..! Ya sudahlah..semoga wartawan yang nyomot fotonya baca ya..lain kali ijin yang punya foto ya mba atau mas !

Maaf ya teman-teman jadi curhat..abis sebel sich..kita aja yang blogger rakyat jelata, mau sedikit berbagi, ngadain give away..eh ini yang media besar nggak mau modal.. tinggal main comot aja fotonya..huhu. Ya udah dech..lanjut yukk masaknya. Resep kali ini kiriman Siti Munawaroh, Pangek Pisang khas Solok, yang merupakan resep andalan ibu mertua beliau. Pangek Pisang ini kata mba Siti..di masak jika ada acara spesial saja lho. Biasanya di sajikan dengan Lupis ketan hitam, atau ketan putih kukus. Aku pilih ketan putih kukus aja...lebih mudah buatnya..hihi.

Pangek dalam bahasa Minang artinya gulai yang dimasak hingga mengental, dan umum di gunakan untuk lauk seperti Pangek Ikan Mas, Pangek Padeh Ayam…. Dan cuma kudapan satu inilah yang menggunakan kata pangek untuk dipadukan dengan pisang, unik bukan?
Selain unik, kudapan khas Solok ini sulit ditemukan karena musiman keluarnya yaitu pada momen tertentu saja seperti kendurian adat, pesta penikahan ataupun hantaran menantu untuk mertua menjelang lebaran. Tidak ada yang menjualnya kecuali saat bulan Ramadhan itupun sudah sangat jarang ditemukan…oleh karena itu hidangan ini patut dilestarikan, oleh siapa lagi kalau bukan kita? *Begitu pesan mba Siti...*...setuju mba..100 persen dech..:D

Oke..selamat mencoba teman-teman..enak kok rasanya..seperti kolak pisang tapi lebih legit karena kuah kental dan wangi aroma pandan. Serta ada sedikit aroma kunyit..tapi aku kebanyakan kali ya kunyitnya..jadi kuning banget..hihi. Tapi enak lho..:)

Pangek Pisang
 
Bahan:
10 buah                Pisang Kepok (masak sedang)
750cc                     Santan Kental dari 1 butir kelapa
200gr                     Gula Pasir
½ ruas jari            Kunyit (bakar, kupas dan parut)
½ sdt                     Garam
10 lbr                     Daun Pandan
Bahan Ketan:
500gr                     Ketan Putih
1lbr                        Daun Pandan
2gls                        air panas
½ sdt                     garam
 
Cara Membuat Ketan:
1.       Kukus pandan dan ketan sampai setengah matang
2.       Siram air mendidih, aduk rata dengan garam
3.       Kukus kembali sampai matang (ketan berwarna bening)
Cara Membuat Pangek Pisang:
1.       Alas panci dengan daun pandan, lalu susun Pisang kemudian tuang santan yang telah diberi kunyit, gula dan garam
2.       Masak dengan api sedang sampai santan menyusut
Penyajian:
Tata ketan di atas piring kemudian sendokan beberapa pisang dan siramkan kuah kuningnya… santap selagi hangat.. nyumm..
 
 

6 comments :

  1. Mungkin media2 itu mmg punya fotographer andal. Tp mereka ga punya pernak pernik cantik kaya punya mba diah kali.... xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..lha wong pernik pernik murah meriah ini mba..50 ribu dapat banyak..:D

      Delete
  2. Mba diah,.sari pesen gapleknya nggih.. dari dulu itu selalu sari setia menanti lho Mbaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Sari..moga ada yang bagus ya gapleknya..hihi. Maaf yang terakhir tuch agak kurang bagus mbaa..:) Jadi ngga berani kirim..:)

      Delete
  3. Mbak Diah...itu diresepnya ada kunyitnya ya..tapi tar jadi aneh gak mbak rasanya?
    Bau kunyit gak mbak..?
    Trmkasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kunyitnya dikit aja kok mba..di bakar dl biar aromanya soft. Ya seperti kita makan ketan kuning..gitu nggak apa2 kok..:)

      Delete