Sunday, July 26, 2015

Blusukan Ke Pasar Jajanan * PASAR ENTHO* Temanggung


Bukan hanya Pak Presiden lho..yang suka blusukan teman-teman, kami juga..hihi. Hari ini puas ngubek-ngubek kuliner khas Temanggung. Daerah Temanggung..adalah salah satu daerah di Jawa Tengah yang berhawa sejuk di lereng Gunung Sindoro Sumbing. Dari Semarang sich nggak terlalu jauh ya, hanya satu setengah jam. Tadi berangkat pagi..blusukan icip-cip kuliner khas Temanggung yang enak-enak. kami berangkat pagi..sampai Temanggung masih pagi sekali..di sana langsung menuju alun-alun. Rencananya mau makan di warung Arum..yang terkenal aneka masakan rumahan di Temanggung..sayang belum buka..masih libur Lebaran..jadinya pindah ke sebelahnya..makan bubur gudeg dan empis-empis..pak To yang enak sekali ternyata. Nanti aku ulas terpisah ya...kuliner khas Temanggung di sekitar alun-alun. 

Nah...sekarang mau cerita hasil blusukan ke pasar jajanan tradisional khas Temanggung dulu ya yang ada di daerah Parakan Temanggung. Seru..aku paling suka keluyuran ke pasar tradisional di banding ke mall. Jadi begitu tau di Temanggung ada pasar khusus jajanan tradisional..langsung dech jadi tujuan utama icip-icip waktu ke Temanggung. Nama pasarnya..Pasar Entho..berada di sebuah gang di daerah Pecinan di Parakan, Temanggung. Kalau di Semarang sich mirip sama pasar Gang Baru..yang dulu pernah ku liput juga di SINI. Atau lagi liburan ke Solo teman-teman..jangan lupa mampir ke pasar Gede yang sudah aku jelajahi juga..ulasannya di SINI.

Di pasar Entho temanggung ini..banyak sekali di jual jajanan aneka rupa..dari yang tradisional dan unik hingga yang umum dan ada di daerah lain. Nah..kalau ke sana..rekomendasinya adalah..hunting Sego Gono..atau nasi gono atau megono. Bukan nasi megono seperti dari Pekalangan ya. Beda lagi jenisnya teman-teman. Kalau  nasi gono Temanggung ini..sejarahnya dulu merupakan nasi sajian jaman perjuangan..yang di berikan masyarakat Temanggung kepada para pejuang kemerdekaan ketika mereka tengah berada di Temanggung. Karena keterbatasan ekonomi masyarakat waktu itu, jadi hanya bia menyajikan olahan nasi aking ( nasi kering ) yang di masak dengan cara di kukus..di campur sekalian dengan kelapa parut, ikan teri atau ikan asin dan aneka sayuran. Jadi menu padat gizi jaman dulu ya..hihi. Lauknya juga hanya gereh pethek aja..atau ikan asin. Nah..lambat laun..masyarakat Temanggung akhirnya  mengolah masakan ini..untuk upacara tradisional *Wiwitan*..waktu menanam padi..dan sudah berganti..dari nasi aking..bahannya.di ganti nasi putih biasa. Tapi tetap..nasinya di campur kelapa parut dan sayuran, serta ikan teri sekalian. Begitu dech cerita yang aku dengar tentang nasi gono ini.

Aku jadi ingat juga nasi megono versi Yogya..ibuku juga sering bikin dulu..kalau ada upacara mendirikan rumah..atau membakar batu bata..untuk mendirikan rumah..dulu..sering membuat nasi megono juga tapi di bentuk kerucut seperti tumpeng. Tapi soal citarasa aku suka nasi megono versi Yogya..atau versi ibuku. Kapan-kapan aku buat dech ya teman-teman. Rasanya enak dan gurih sekali dulu..jaman kecil..makan tumpeng nasi megono..sama ikan asin..hihi.

Selain menjual nasi gono..mbah penjual di pasar Entho Temanggung, aku lihat tadi sekalian menjual nasi gudangan. Nah aku suka gudangannya ini juga mirip gudangan Yogya..karena pakai pepaya rebus..yang di cacah. Aku suka sekali versi gudangan seperti itu..enak dan ndeso rasanya. Selain gudangan ada lauk buntil daun lumbu yang juga menggoda selera. Sayangnya tadi pasarnya penuh sesak pengunjung..jadi nggak bisa leluasa menggambil foto-foto nasi gono dkk. Nggak apa-apa dech yang penting udah nyicip dan besok-besok bisa membuat sendiri..nasi gono versi Temanggung atau nasi gono versi Yogya,..karena udah nyicip citarasa aslinya. Senangnya bisa mengeksplorasi aneka warisan kuliner langka suatu daerah yang belum banyak di kenal di daerah lain. Moga-moga..next bisa sering jelajah rasa dan blusukan ke daerah-daerah lain. Sebelum blusukan ke luar negeri..hihi. Kekayaan kuliner negara kita sebenernya nggak habis-habis untuk di eksplorasi ya teman-teman. 

Nah..kayak gini nich penampailan nasi gono aja..tanpa lauk. Nasi ini sudah di kukus bersama sayuran, bisa sawi atau kacang panjang , di capur dengan kelapa parut dan ikan teri. Rasanya asin gurih tadi ku coba. Citarasanya berbeda dengan nasi gono ala ibuku..di Yogya yang bumbunya lebih lengkap.


Lauk untuk nasi gono..ada perkedel dan mentho..mentho ini terbuat dari tempe semangit yang di beri bumbu. Harganya murah..seribu dapat 3 biji..hihi. Tapi tadi aku cicip rasanya unik juga, gurih..berbumbu..tapi agak kemanisan dikit..rasanya menurutku..hihi.


Gudangannya pas udah habis tadi..tapi yang khas itu ada serutan pepaya mudah kukus..itu enak banget menurutku. Lauknya ada bacem tempe..gembus atau tahu. Di penjual gudangan ini juga banyak di jual empis-empis yang sudah di bungkusi plastik seribuan..tapi yang di pasar Entho ini empis-empisnya versi pakai tempe, bukan tahu plempung dan tempe brongkrek seperti yang aku makan di alun-alun tadi pagi. Kalau empis-empisnya, baik yang dari tahu atau tempe..enak semua..aku suka banget.


Kalau ini bongko kacang tholo..enak dan ndeso juga rasanya.


Ini gethuk ndeso..original yang pakai gula pasir aja..yang ngintip malu-malu di balik daun pisang..hihi


 Cenilnya enak..nggak terlalu melawan ketika di gigit..dan cantik menggoda ya..warnanya..:D
 

 Temennya si cenil yang kemayu tadi..ada si lupis yang legit dan sedikit kenyal..enak juga......:)


Nah ini juga unik..ada *bang* Jali ..hihi..bukan asli Betawi lho..namanya Jali tadi ku tanya sama yang jual..kalau seingatku ini dulu kayak sorgum atau onthel ya...atau bukan ya..lupa dech aku. Unik rasanya..tapi enak juga di makan pakai unti kelapa manis.


Nah..yang belang-belang ini..terbuat dari tepung ketan dan kelapa..sama gula merah..enak gurih..namanya apa ya..lupa tadi..padahal udah tanya ke punjualnya..hihi..ada yang tau..? Yang jelas rasanya kayak iwel iwel ketan..hihi.


Yang ini semacam gemblong....di daerah lain ada ya..tapi aku foto aja tadi iseng..:)


Eh...ada si hitam manis juga..ini getas atau gemblong ketan hitam. Rasanya enak..uniknya warnanya bisa hitam banget..mungkin beda jenis ketan hitamnya ya. Tadi aja aku lihat nasi merah untuk gudangan juga  beda warnanya sama nasi merah yang biasa aku makan. Sayangnya..lupa foto..karena si mbah penjual gudangan di kerumuni pembeli tadi..nggak enak gangguin nyelo-nyelo motret..hihi.


Kalau ini ketan di campur ketan tholo..namanya apa..juga lupa..hahah..jadi ketan kukus..di kasih kacang tholo gitu aja dech..rasnaya biasa..aku kurang suka.


Kalau ini..kue moho..isi kacang hijau..nah ini juara..enak..rasanya..pas nggak terlalu seret..nuansa jadulnya dapat banget. Ini kue moho terenak di banding yang aku temui di  pasar Gede Solo atau di pasar Gang Baru Semarang. Istimewa lagi dalamnya ada isi kumbu kacang hijaunya..jadi enak banget.


Kalau ini aneka mie dan cap jahe goreng..udah di bungkusin..jadi praktis..tapi tadi nggak nyoba..soale udah sering makan.


Aneka lauk matang juga banyak tadi..wah..sayangnya karena senggol-senggolan di pasarnya..penuh sesak..jadi buru-buru nggak sempat motret semua.


 Eh..ada mie ongklok..juga lho..hihi..kayak di wonosobo..:D


Temen setia mie ongklok juga ada ..mendoan ala wonosobo..yang bentuknya unik begini..juga ada..:D


Kalau ini buntil daun lumbu..hemm..nggak di Magelang..nggak di Temanggung aku nggak bisa nahan untuk borong buntil daun lumbu ini..karena suka banget. Tadi ku cicip..rasanya oke juga. 


Pokoknya hari ini puas hunting aneka jajanan di Temanggung..sampai jumpa lagi di liputan *blusukan pasar selanjutnya ya teman-teman..hihi. Mari kita lestarikan warisan kuliner tradisional dan eksotis dari berbagai daerah di Indonesia. Nggak mahal kok untuk icip-icip kuliner unik di suatu daerah seperti ini. 

Tips ala Mak irit..jika jalan-jalan ke pasar tradisional seperti ini..nggak perlu borong banyak-banyak ya..jika belum pernah mencoba suatu makanan khas tradisional setempat. Cukup siapkan banyak uang kecil seribuan, biar  yang jual nggak repot ngasih kembalian karena kita cuma beli satu biji...hihi. Karena rata-rata harganya seribu rupiah..cicip dulu..beli satu biji, jika suka..baru beli banyak jika mau..jika tidak..kan paling nggak sudah tau rasanya dan mencicipi original rasanya..:D



12 comments :

  1. samaan mba...aku jugalebih suka ke pasartrradisional dari pada ke mall

    kalo di yogya tempat seperti ini dimana ya mba?
    aku taunya malioboro dan sekitarnya aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di Yogya..palingan pas puasa ya mba..di kauman gt kayaknya..:)

      Delete
  2. tempe semangit itu apa ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tempe yang sudah di inapkan mba 3 hari..ajdi agak beraoma..:D

      Delete
  3. Maaf lahir batin dulu ya mba Diah..telat nih mba..hehe. Baru sempet main ke dapurnya mba Diah, ini jg nyuri2 waktu di kantor...sekalian refresh mata, yg dilihat angka melulu dr kemaren2...hehe. Duh enak2 jajanannya ya mba Di... Moho yg paling aku suka, jajananku semasa kecil di Madiun dulu..sayang sekarang sepertinya sudah susah carinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mba Erti...sama2 mba..maaf lahir batin juga ya..sibukk ya mbaa pastinya.....:) ayuk liburan sini cari kue moho..sama aku..:D

      Delete
  4. mb diah. . yg ketan sm tholo itu kl di kulon progo namanya Tetel. . inukkk itu mb. . jd kangen sm jajanan jadul. . growol, gathot, grontol. . heehe .
    Untari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih infonya mba Untari..iya kalau bikin sdr enak kali ya..,bisa di buat agak gurih..pakai garam dikit..hihi..kmrn coba anyep aja gt...:) Growol....lama banget gak makan itu mba..:D

      Delete
  5. Mbak Diah kapan ke Parakan? kok ga bilang - bilang sih, rumahku kan deket situ, bisa mampir nanti tak kasih nasi jagung :D

    Wah, jadi kangen Pasar Entho, dulu paling seneng kalo di suruh ke pasar pagi - pagi, jadi bisa mampir Pasar Entho. Kalau pas bulan puasa di Parakan juga ada kampung ramadhan, di daerah Besaran, itu juga komplit jajanan pasarnya, bedanya kalau itu hanya sore hari dan hanya pas puasa, kalau Pasar Entho kan cuma ada pas pagi hari.

    Masih ada yang perlu di blusuki lagi lho Mbak kalo di Pakaran namanya Paingan, hanya ada di hari Jum'at Pahing, menu spesialnya mendhut goreng alias putri mandi goreng, Aku tunggu kunjungannya ya Mbak Diah.

    Ngesti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mba Ngesti..oh rumah mba di san aya..adem y ahawanya..terus makanannya enak-enak dan murah. Kemaren beli buntil mba..masak cuma 2500 harganya ya sebungkus..mana ukuranya besar dan enak banget..hihi...:) Iya kapan2 ke sana ya jk pas main lagi..:)

      Delete
  6. Mantap Mbak, saya kalau jalan-jalan ya lebih suka ke pasar tradisional. Liat produk di daerah situ apa saja dan bisa icip2, hihi.

    ReplyDelete
  7. browsing2 recept mampir deh ke http://www.diahdidi.com tertarik iseng iseng liat postingan terbyata menarik jga bsa buat referensi kuliner ma tamabah resep.ijin copas resep2nya ya mb.utk kuliner temanggungnya like this.padahal ibu asli temanggung mpe hari gni malahan lum pernah ke pasar entho.jadi pengen mampir liat liputan kulinernya.

    ReplyDelete