Sunday, July 5, 2015

Icip-Icip Kuliner & Berburu Piranti Saji Vintage di Pasar Triwindu Solo



Weekend ini kami   jalan-jalan ke Solo..buat ngilangin suntuk dan lelah..setelah beberapa minggu full kerjaan. Walaupun tetap kerjaan masih banyak..tak ada salahnya ya..weekend kabur sejenak dari kesibukan. Tujuan kemaren pertama pastinya ke pasar Triwindu...yaitu pasar barang antik atau barang-barang kuno yang ada di daerah Ngarsopuran Solo. Masih daerah pusat kota Solo kok..pasar ini..mudah di jangkau. Walaupun pasar..tapi karena berada di tengah pusat kota Solo yang asri dan bersih..jadi asyik banget suasananya. Pasar Triwindu ini di kelilingi lingkungan yang bersih dan asri khas banget nuansa Solonya. Jika malam hari juga ada pasar malam yang di gelar di sepanjang jalan Ngarsopuran, di depan pasar Triwindu ini. Tapi sayangnya kalau malam sich sekedar pasar malam biasa..nggak ada yang spesial..misal kulinernya atau barang-barang yang di jual..cenderung barang-barang modern yang pasaran. Jadi menurutku kurang menarik pasar malamnya. Padahal..tempatnya  enak banget..rapi dan bersih...sayang aja..jika cuma buat acara pasar malam yang terkesan barang-barang murah gitu ya nggak bakalan bisa mendongkrak minat wisatawan untuk datang ke Solo. Coba aneka kuliner khas Solo yang biasa ada di Galabo , di pindah ke situ aja..pasti lebih menarik.



Tapi memang beda banget sich..suasana Solo dengan Yogya ya. Kalau Yogya..musim liburan atau weekend gitu pasti dech berjubel tempat-tempat wisata seperti pasar Beringaharjo aja..bulan puasa gini pasti udah penuh sesak pengunjung. Kalau di Solo nich sepi-sepi aja pasarnya..hihi. Kemaren aja..ke pasar   Triwindu,.,..pengunjungnya cuma beberapa gelintir thok...itupun jarang yang beli ya. Mungkin karena memang barang yang di jual nggak fungsional banget ya..sekedar buat hobi koleksi barang antik. Kalau aku..?..Jelas borong dong..hihi. Buatku..pasar Triwindu seperti tempat timbunan harta karun untuk properti foto vintage yang  klasik, atau kuno-kuno dan jadul. Hemmm..langsung laper mata dech liat piring-piring, . cangkir, mangkuk kuno..ceret blek..teko blek dll. Kemaren aku langsung beli beberapa. Wah senangnya bisa nambah koleksi properti food photo ku. Tapi karena harganya lumayan..jadi musti pilih-pilih yang beneran spesial dan aku suka. 




Iya loh..harga barang-barang di Triwindu cukup mahal untuk sekelas barang2 klasik bekas begitu. Tips aku sich..cuek aja di tawar..hingga separo harga yag di tawarkan. Jika beruntung pasti di kasih..jika nggak yaa nggak usah di beli..hihi. Lha sayang aja kan. Misal..satu biji cangkir klasik sama tatakannya..masak ada yang nawarin hingga 50 ribu..aku sich ogah beli. Tapi setelah ngubek-ngubek pasar dan tawar sana sini..ada juga kok yang menjual satu set komplit   tea set jadul..yang katanya dari  keluarga Kraton gitu..cuma 250 ribu..hihi. jadi ada 4 cangkir dan tatakan, 1 teko, 1 tempat gula, semua 250 ribu. Nah..kalau ini kan masih wajar lah untuk harga barang kuno..jadi ya aku beli..selain karena aku suka motifnya. Kemaren dapat juga beberapa piring blek klasik..ceret blek, pirings aji kuno, sendok gapru jadul dari kuningan, dll..yang lumayan murah meriah..karena aku belinya dari mbah2 yang udah tua gitu..jadi nggak terlalu komersil kayak penjual lain yang barang-barangnya udah di tata rapi di elatase..hihi. Jadi tips aku jika ke Triwindu dan cari pernik pernik kuno..mendiangn cari yang kiosnya tumpukan berantakan gitu..kadang-kadang malah nemu barang bagus dengan harga murah. Beda dengan barang-barang yang udah di susun rapi..itu..udah mahal harganya..di tawar juga susah..hihi. Oh ya..ya mau hunting cetakan2 kue dati kuningan..kemaren ku lihat juga banyak lho...di pasar Triwindu ini.

Setelah siang jalan-jalan..pas waktu dekat buka puasa..kita mampir ke kampung batik Laweyan Solo. Di sini..juga sepi bingit..nggak ada nampak tanda-tanda aktifitas wisatawan ramai berkunjung..lokal aja jarang apalagi manca negara. Padahal tempatnya seru banget lho..daerah Laweyan ini pusatnya batik di Solo..dengan lingkungan kampung kota jaman dulu..dengan tembok-tembok tinggi khas Kraton....asyik banget suasanannya sebenernya. Tapi karena mau ngejar waktu berburu batik sebelum buka..jadi nggak sempat foto-foto..keasyikan coba-coba batik..hihi. 

Di kampung laweyan ada salah satu kuliner unik yang terkenal yaitu Ledre Laweyan. Jajanan unik dan langkan ini yang paling terkenal punjualnya yang di sini. Ledre ini adalah jajajan langka dari jaman kerajaan dulu. Ledre terbuat dari ketan yang di kukus..di campur garam dan kelapa, kemudian di penyet-penyet di wajan besi kecil hingga pipih, di beri isian pisang yang sudah di haluskan, lalu di panggang sebentar dan di lipat setelah matang. Ledre original rasanya isi pisang aja..tapi di warung ledre bu Martini ini ledrenya di beri variasi isian seperti coklat atau keju. Hemmm..kalau isi pisang masih kebayang enaknya..tapi si coklat dan keju ?..Rasa penasaranku yang membuatku memutuskan untuk membeli beberapa varian rasanya..dari niat semula yang hanya pengen beli yang original. Setelah buka puasa dan mencicipinya ledre ini..hemmm..ternyata enak..pakai banget. Yang original enak..yang pakai coklat dan keju..ternyata juga enak banget. Jadi..bukan hanya leker yang emak di isi coklat keju teman-teman..ledre yang terbuat dari ketan dan kelapa ini..juga enak ternyata di isi coklat sama keju..hihi. Yodha yang biasanya nggak suka jajanan dari ketan aja kemaren suka..dan bilang enak..katanya..hihi.
Jika ke Solo..jajanan ini wajib di coba teman-teman. Lokasinya, mudah di cari di kampung batik laweyan solo atau di warungnya..nggak jauh juga dari daerah Laweyan.





Setelah mencicipi ledre Laweyan..lanjut kami cari menu berat untuk buka puasa. Dari beberapa referensi pedagang pasar Triwindu dan pedagang batik di Laweyan...kok kompakan menyarakan ke Selat Solo Mba Lies..jika mau cari selat Solo yang enak..jadilah kami mencobanya tadi malam. Warung selat Solo mba Lies ini ada di daerah Serengan Solo. Warungnya seperti rumah biasa gitu sebenernya..penuh dengan koleksi keramik2 Cina yang memenuhi ruangan. Pelayan2nya juga berpakaian tradisional khas Solo. Hidangan utama tentu saja selat Solo, galantin, sop kimlo..dll khas Solo. Kami coba selat Solo lidah, galantin kuah, galantin saus dan sup kimlo..hihi..banyak ya..! Iya ..aku memang sengaja pesan banyak buat icip-icip  kuliner khas Solo yang terkenal gitu..agar nanti jika  buat resep bisa otentik rasanya dan seperti aslinya. Pengennya nanti  suatu saat nulis buku resep tentang aneka kuliner  atau jajanan kaki lima atau resto yang yang terkenal dari berbagai daerah gitu. Jadi biar otentik rasanya..harus banyak icip-icip-icip di daerahnya langsung seperti ini.






Setelah mencicipi selat Solo Mba Lies ini..menurutku masih sekedar lumayan aja..belum enak banget. masih enak selat Solo dan Sumber bestik Darmo...jika mau di bandingkan yang asalnya juga dari Solo warungnya. Kalau bestik Darmo itu kuahnya segar dan nggak terlalu manis..pas aja sesuai seleraku. Jadi jika nanti aku bikin resep selat Solo atau bestik Solo..kayaknya lebih cenderung pilih yang ala Darmo di banding mba Lies..hihi. Kalau yang mba Lies sini cenderung terlalu manis citarasa kuah atau sausnya. Tapi untuk referensi rasa, not bad lah. Tapi untuk kembali lagi makan di situ..nggak dech. Kalau bestik Darmo..udah sering bolak balik makan di sana..nggak pernah bosan..karena citarasanya yang pas..sesuai selera kami..enak dan segar sausnya.

Sebenernya masih pengen makan yang lain..misal ke kucingan...atau ke nasi liwet dll tadi malam..apa daya perut udah nggak kuat makan lagi..hihi. Akhirnya cuma 2 kuliner Solo aja yang sempat di icip-icip. Target icip-icip di Solo selanjutnya adalah..sate kere..dan bakmi ketoprak Yu Nani..dari dulu pengen nyoba. Selain itu juga tengkleng bu Edi di pasar Klewer..sayangnya cuma buka, jadi nggak bisa nyicip pas puasa gini.



7 comments :

  1. huwaaaa.....ngimingi imingi. Terakhir kali mudik tujuan utama ya pasar Triwindu ini. Sayang aku malah sakit jadinya batal huhu...asli ngiri nih mb diah. Soalnya aku mau beli prop kuno buat poto-poto Setelah direnovasi jadi asik yah buat blanja-blanji

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba bersih banget pasarnya..wah pengen borong semua kalau ke sana..hihi..

      Delete
  2. Dulu nyobain selat solo-nya mba Lies, cuma mbatin aja kok rasanya biasa aja. hihihihi... Jadi agak 'kapok' buat balik lagi, malah baru tahu ini ada selat Solo dan Sumber bestik Darmo. Besok kalo ke Solo lagi nyari ah...

    ReplyDelete
  3. Ke solo kalau pas puasa, jadi gak puas icip icipnya ya, Mbak, seminggu di Solo rasanya ada saja yang ketinggalan untuk ditelusuri, padahal Solo bukan kota baru buat saya sekeluarga, maklum ayahnya orang asli Solo, tapi tiap ke Solo, ada saja daftar baru yang ingin dituju, belum lagi tempat ' penuh kenangan' dari jaman piyik, wah, berangkat pagi pulang sore, malam masih rondaan pokoknya, anak anak tidur langsung pingin ngacir, wong angkringan kenangan aja dicariin, padahal udah digusur kemana.... Gak heran seminggu aja, timbangan langsung melesat.

    Enak ya, Mbak Didi, deket, jadi iri hehe...
    kalau ngomongin makanan, saya kadung jatuh cinta dengan makanan jawa tengah, lidah jawa banget, walau di sini dekat Bandung, dan Bogor, wisata kuliner di kota kelahiran dan sekitarnya lebih di hati...

    ReplyDelete
  4. Ke solo kalau pas puasa, jadi gak puas icip icipnya ya, Mbak, seminggu di Solo rasanya ada saja yang ketinggalan untuk ditelusuri, padahal Solo bukan kota baru buat saya sekeluarga, maklum ayahnya orang asli Solo, tapi tiap ke Solo, ada saja daftar baru yang ingin dituju, belum lagi tempat ' penuh kenangan' dari jaman piyik, wah, berangkat pagi pulang sore, malam masih rondaan pokoknya, anak anak tidur langsung pingin ngacir, wong angkringan kenangan aja dicariin, padahal udah digusur kemana.... Gak heran seminggu aja, timbangan langsung melesat.

    Enak ya, Mbak Didi, deket, jadi iri hehe...
    kalau ngomongin makanan, saya kadung jatuh cinta dengan makanan jawa tengah, lidah jawa banget, walau di sini dekat Bandung, dan Bogor, wisata kuliner di kota kelahiran dan sekitarnya lebih di hati...

    ReplyDelete
  5. mbak, ak ga sempet nyobain ledre ini. krn puasa, saya dan suami br bisa nyari abis tarawih, dipandu gps, sampailah, tapi dah tutup.... ternyata nyempil sekali, untung naik motor.... itupun susah banget buat puter balik....
    tahun depan harus dicoba lagi...

    ReplyDelete
  6. akhirnya memutuskan makan di bakmi bu citro, di daerah sekitar ngruki, hotel indah palace belok kanan, gang kedua atau ketiga masuk sekitar 100 meter. cara memasak memakai angklo, seperti bakmi kadin di jogya. kalo soal rasa, menurut saya tlalu manis, tapi klo suami lbh suka bakmi bu cit daripada bakmi kadin jogya, saya kebalikannya. maklum sebagai orang semarang, saya kurang suka dengan masakan manis.

    ReplyDelete