Tuesday, July 21, 2015

Serabi Ngampin..Serabi Kuah Khas Ambarawa


Jika pulang pergi dari Yogya ke Semarang atau sebaliknya lewat jalur Ambarawa..pasti kita akan melewati satu daerah, yaitu daerah Ngampin, yang banyak penjual serabi kuah di kanan kiri jalan. Serabi  kuah khas Ngampin Ambarawa ini cukup terkenal dari dulu...dan menjadi satu sentra kuliner unik khas Ambarawa. Aku sendiri..udah puluhan kali lewat situ..tapi baru kemaren nyoba..pas mudik Lebaran kemaren..hahaha..kebangetan ya...! Masalahnya, kalau aku ajak mampir..suamiku selalu bilang..nanti kecewa rasanya..biasa aja. Oh..begitu..ya udah..akhirnya ya cuma lewat-lewat saja...kalau melintas di situ..sambil tetap penasaran..kayak apa sich rasanya. Warung-warung penjual serabi Ngampin berderet di sepanjang jalan raya Ngampin, dengan ciri khas serabi di letakkan di wadah dan di kerudungi plastik..agar nggak kena polusi debu jalanan..hihi. Tapi malah jadi unik gitu kesannya.




Kemaren pas pulang mudik Lebaran dari Yogya..kita agak kelaparan di jalan..karena makan sore cuma soto Kadipiro porsi *sak uprit*..alias porsi mangkuk kecil..hihi. Jadi pas liat serabi Ngampin warna warni menggoda iman..akhirnya kami stop juga dan mampir di salah satu warung serabi di sebelah kiri jalan. Saking banyaknya pedagang serabi..bingung juga mau pilih yang mana..akhirnya kami coba salah satu aja...pilih yang penjualnya masih muda dan ayu..hahaha.

Sayangnya nggak bisa melihat atraksi pembuatan serabinya..karena warung yang kami singgahin udah ada yang jadi serabinya. Aku tanya ke *mbake  yang jual..katanya nggak bikin adonan lagi..karena udah malam..jadi ngabisin stock serabi yang sudah jadi aja. Hemm..jadi nggak bisa mencicipi serabi anget dech. Nggak apa-apa dech yang penting bisa mencicipi serabi kuah Ngampin ini. Setelah aku coba..serabinya lumayan lembut dan empuk. Ada semburat rasa manis, dan aroma nangka di tengahnya. Sayang kuahnya kurang sip menurutku..masih terasa hambar..belum legit dan gurih. Jadi masih kurang nendang memang rasa kuahnya..hihi. Tapi cukuplah untuk mengobati rasa penasaranku akan serabi kuah Ngampin ini.


Karena penasaran aku pengen buat sendiri nanti..mulailah aku coba mengulik resep serabinya dari mbak penjualnya yang ayu..mba Restu..hihi. Katanya..serabinya terbuat dari tepung beras dan santan, sebagai bahan utama. Di buat adonan agak encer, dengan tambahan garam dan sedikit gula. Selanjutnya di panggang di wajan tanah liat kecil, dan ketika hampir matang, bagian tengah di beri adonan coklat dari adonan serabi yang di tambah gula merah, serta nangka. Untuk yang tengahnya warna hijau, di beri sedikit adonan pandan. Ada juga yang putih polos. Baiklah..terimakasih ya mba..lumayan bisa jadi referensi nanti ketika mencoba sendiri resepnya di rumah..hihi. Jadi jika  pas melintas di daerah Ngampin Ambarawa silahkan di coba teman-teman serabi kuah ini.  Bisa di warung mba Restu ini..atau warung-warung lain..siap atau lebih manteb rasanya...:)


Nich...Mas Bro Yodha juga doyan serabi ternyata...hihi..







3 comments :

  1. Mbak DD, selamat Idul Fitri 1436H mohon maaf lahir batin. Wah seru ya mudik ke Jogjakarta 😉pasti makan enak2😊.kak Yodha looks so cute😉wah suka serabi ya kak😊ah jadi pingin ke Jogjakarta hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mba Susy..mohon maaf lahir batin juga ya mba..:)

      Itu Yodha pakai jaket Maminya mba..kebesaran..hahaha..jadi malah kayak cowok ABG ya..:D..kelaparan dia..makanya mau makan serabi..hihi

      Delete
  2. Assalaamualaikum. Mbak Diah saya pernah nyoba bikin serabi tapi 3x nyoba resep 3x gagal. Yang terakhir sudah bolong2 tapi ga mekar alias bantat padahal udah pake baak powder. Pengennya bolong2, mekar, tekstur lembut berserat

    ReplyDelete