Tuesday, July 28, 2015

Berburu Kuliner Enak Di Temanggung


Maaf ya teman-teman..belum bisa posting resep baru beberapa hari ini..komputerku game over..huhu. Padahal file-file foto di sana semua. Ya udah, hari ini, temanya masih laporan jalan-jalan waktu aku ke Temanggung kemaren ya..untung filenya masih di kamera..jadi bisa di ambil..dengan menyabotase lap top suami sehari..hihi.

Mau cerita aja hasil hunting kulineran di Temanggung kemaren..beneran..puas jalan setengah hari..hasilnya..super kenyang dan kantong nggak bolong banyak..karena semua murah dan enak di Temanggung. Sampai terheran-heran..sama suami..karena biasa jajan di Semarang apa-apa kan mahal..di Temanggung kok murah-murah banget.

Nah..kalau mau kulineran ke Temanggung referensi pertama, nggak usah ke mana-mana teman-teman..cukup ke alun-alun Temanggung aja di pagi hari..komplet. Apalagi jika datang pagi-pagi, masih bisa merasakan masakan yang fresh, masih anget. Seperti kemaren kita makan bubur gudeg Pak To..itu enak banget. Rasanya khas ndeso..gudeg komplet plus lauk khasnya yaitu empis-empis tahu...enak dan medok.."Hemm..yummy beibeh..!" kata Yodha..hihi.

Bubur gudeg di Pak To ini letaknya di sampaing warung makan Arum...yang kemaren gagal mencoba karena masih libur Lebaran.  Akhirnya coba bubur gudeg aja, dan nggak nyesel..rasanya unik khas gudeg ndeso..medok rasanya. Sedikit beda dengan gudeg Yogya. Jika mau gudeg Yogya juga ada gudeg mbok Benik..di Gudeg Mbok Benik.yang warungnya nggak jauh dari warung Pak To. Tapi kemaren aku ngintip di warung gudeg Mbok Benik juga...stylenya Yogya banget..jadi biasa udah sering makan kan..jadi nggak coba.




Yang unik..waktu makan bubur gudegnya itu , rasanya unik dan spesial, karena di tambah sayur empis-empis..jadinya enak banget rasanya. Hemm..akhirnya keturutan makan empis-empis khas Temanggung yang medok ..hihi. Jadi sudah ada bayangan jika besok mau coba resep versi yang tahu plempung bahannya. Tapi kata ibunya yang jual gudeg..empis-empis ini pakai tempe bongkrek juga..hihi. Ganti tempe semangit aja kali ya..kan nggak ada tempe bongkrek di sini.


Habis makan gudeg..biar lapar lagi kita muter-muter dulu jalan-jalan ke pasar jajanan..pasar Entho..di Parakan, kemaren udah aku liput terpisah ya. Habis itu balik ke alun-alun lagi. Tujuannya mau makan bakso ulek khas Temanggung dong. Tapi karena belum buka..jadi muter-muter alun-alun dulu..liat-liat suasana..:). Sampai jam 10 an..yeay..warung bakso ulek yang terkenal..di samping Gedung DPRD kota Temanggung udah buka. Langsung dech pesan baksonya. Hihi...kan cuma bakso ya..jadi anggap aja cemilan jam 10, tapi cukup mengenyangkan, karena pakai ketupat..haha. Akhirnya, walaupun enak dan seger banget rasanya aku nggak kuat juga ngabisin kupatnya. Tapi beneran, enak banget bakso ulek ini..super seger..dan unik. Kuahnya ringan nggak berlemak, beda dengan bakso daerah lain. Ciri khas bakso ulek khas Temanggung ini, selain kuah ringan segar, juga kemepyar seger dan pedes, karena ada ulekan cabai rawit hijau..yang di ulek langsung di mangkuk baksonya ketika ada pembeli, jadi..nggak perlu sambal lagi dech. Nggak perlu saus tomat atau saus cabai juga. Jadi..bakso ala Temanggung ini..salah satu jenis bakso favoritku dech.




Habis makan bakso..santai di alun-alun..terus agak siangan dikit..lanjut hunting kuliner ke Tembarak..karena suamiku penasaran banget sama brongkos kepala dan kaki kambing..hihi. Setelah melewati jalan berkelok-kelok dan pemandangan indah, akhirnya sampai juga ke pasar Tembarak..dan ketemu beberapa warung brongkos kambing..hihi. Setelah lihat di warung, masakan brongkosnya..*muanteb tenan*..karena banyak kaki kambing bergelimpangan di panci...hahaha.

Brongkosnya sedikit beda dengan brongkos Yogya yang kecoklatan, kalau brongkos Temanggung ini lebih merah, karena pakai cabai banyak dan kluwak sedikit. Ada macam-macam bagian kambing yang di masak brongkos, ada bagian kepala, otak juga..dll..hihi belakang..wow..banyak banget masaknya..hihi, berpanci-panci penuh aneka bagian kambing, sempat ngintip dapur terbukanya di bagian belakang. Harganya nggak mahal lho..walaupun potongan kikilnya besar-besar. Untuk kikilnya, bnetuk kakinya masih utuh..kaki kambing..nggak di potong kecil-kecil. Aduch..aku yang pecinta kulinerpun sedikit ada perasaan gimana gitu..ngrikiti kaki kambing..hahah. Biasanya..kalau dalam bentuk gulai kan di potong kecil-kecil gitu. Lha ini masih berupa kaki kambing utuh. Tapi aku habis satu kaki juga..hihi. enak kok..lol..!


Pokoknya seru dech kemaren hunting kuliner khas Temanggung..dengan waktu cuma setengah hari aja..udah bisa ke mana-mana nyicip aneka warisan kuliner khas Temanggung. Sebenernya masih banyak kuliner Temanggung lain..yang belum di coba..tapi beneran udah ngga kuat makannya..hihi. Super kenyang. Hemm..nggak nyesel dech..coba kalau cuma ke mall ya..paling-paling kantong bolong..tapi nggak nambah wawasan apa-apa. Jadi..bulan depan hunting kuliner khas daerah mana lagi ya..hemm..tunggu liputannya ya teman-teman...:)

18 comments :

  1. Bikin ngiler mah diah,hehe

    ReplyDelete
  2. Mba, sy mau pesen tepung kentang sama tepung kremes. Boleh minta price list nya di email ke akaneaimee @gmail.com. Terimakasih ^^

    ReplyDelete
  3. baksonya, gudegnya, sama sayur tahunya....wadooowww....marai ngileerrr mbaaakk... :)

    ReplyDelete
  4. alun-alunnya sebelah mana ya, aku gak ngeh. Waktu itu pernah ke Temanggung nginap tempat Om tapi gak tau nama daerahnya apa

    ReplyDelete
  5. Mbak Diah, bakso uleg deket DPRD itu langganan suami dan keluarga karena rumah kami cuman terletak ke belakang dikit dari kios itu. Yang masakan kepala dan kaki kambing itu dulu favorit almarhum bapak mertua, dan setiap kali lebaran biasanya berbonding2 ke sana, tp kami menyebutnya tongseng kepala kambing. Jadi kangen ama kampung nehh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya..rasanya mirip tongseng juga ya mba :)

      Delete
  6. Ada lg yg enak, kupat tahu batoar sama nasi godog di temanggung.. es teler mba vero jg juara di sana.. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sippp ntar di coba dech..kalau main sana lagi..:D

      Delete
  7. berapa kali pulang ke temanggung belum nyoba bakso uleg..hiks.hiks karena suami ngga doyan.tapi memang sih.kuliner disana enak dan murah meriah.2 minggu disana berat badan jadi berlipat ganda.kangen temanggung ihhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya mba....suruh nganter aja mba suaminya..sapa tau jadi pengen :D

      Delete
  8. Waini... ada yang lagi cerita Temanggung. Menarik Mbak Diah. ;-)

    Mbak cobain Bakso Uleg Pak Mat yang depan Telkom, menarik juga lho buat disruput kuah kemepyarnya. Sekalian mlipir ke sebelah, warung makan khas pendekar. Warung makan jadul (Mbak Ti). Dengan meja panjang yang dihiasi toples bunder-bunder.

    Atau nyarap bubur gudeg depan Klenteng... Nyam..nyam...


    Ditunggu lagi ke Temanggungnya. ;-)

    ReplyDelete