Tuesday, July 21, 2015

Berburu Tahu Petis Enak Di Semarang



Tahu petis...tahu isi saus petis yang sudah pasti..sangat populer di Semarang. Di hampir semua penjual gorengan gerobak pinggir jalan, pasti ada tahu petisnya. Jadi tahu petis ini..tahu goreng biasa, di goreng hingga kering atau setengah basah , di belah  nggak putus, lalu dalamnya di oles saus petis yang bercitarasa manis dan gurih. Dari  banyaknya penjual tahu petis pinggir jalan..konon katanya..dari dulu yang terkenal tuch adalah..tahu petis Prasojo di Simpang Lima..banyak sekali ulasan mengenai tahu petis Prasojo ini sehingga membuatku penasaran..seenak apakah gerangan...? Baru sekarang coba juga..?..Ya iya..lha wong kalau cuma tahu petis..di dekat rumah..yang jualan banyak banget..tinggal pilih..hihi..atau lebih sering juga buat sendiri di rumah. Jadi nggak perlu jauh-jauh ke Simpang lima gitu lho...kalau cuma pengen makan tahu petis.

Tapi gara-gara kemaren dapat email dari teman..minta resep saus isian tahu petis yang seperti tahu petis Prasojo di Simpang Lima..katanya mau buat usaha..dan petisnya mau  beli dariku..ya oke dech..aku sempatin coba ke sana..hihi. Kebetulan tadi kirim paket JNE ke Semarang kota bawah..karena agen di dekat rumahku belum buka..jadi sekalian jalan iseng nggak ada tujuan lain..tadi main ke Simpang Lima aja. Eh kok ya beruntung pas belum ramai banget ya Simpang lima..jadi bisa dapat parkir di depan tahu petis Prasojo persis..jadi enak dech. Padahal biasanya..kalau hari libur di Simpang Lima..boro-boro kebagian parkir..yang ada,..muter..dan muter hingga 10 kali putaran juga belum tentu dapat parkir..hihi. Jadi tadi enak..suasana di Simpang Lima..sore hari sangat nyaman..nggak terlalu crowded banget seperti biasanya...jika weekend.

Langsung dech..tadi pesan tahu petis dan beberapa sample gorengan dari tahu petis Prasojo ini..maksudnya buat icip-icip gitu. Harga Lebaran per biji 2 ribu ,..hihi. Nggak apa-apa dech, daripada penasaran. Kami santai di sana sambil icip-icip..karena tempatnya lumayan nyaman ada meja kursi di depannya..jadi cocok buat santai sambil menikmati keramaian Simpang Lima. Setelah sesi foto-foto tahu petisnya..hihi..langsung aku minta komentar penggemar tahu petis dulu..ya *mas bojo alias suamiku. Suamiku suka sekali tahu petis..karena memang wong Semarang asli..sekali makan bisa 10 biji..hihi. Setelah mencicipi..komentar suamiku..langsung..bilang gini...." Masih enak tahu petis Rasamala..di dekat rumah..! .katanya. Jadi   tahu petis Rasamala itu langganan kami..dan sudah cukup populer juga di Semarang atas. Karena penasaran aku coba juga tahu petis Prasojo ini, enak sich..tapi memang belum enak banget..hihi. Bener kata suamiku..masih enak tahu petis Rasamala. Mungkin kalau untuk wisatawan luar kota..yang berkunjung ke Semarang..ya udah lumayan enak kali ya..tapi buat kami yang keseharian biasa makan tahu petis yang enak..ya jadi agak biasa aja. Tapi karena laper tadi siang males makan siang..ya habis juga tahu petis 10 biji berdua..haha. Aku coba cicipin lumpia dan risolesnya..duch biasa banget juga..isinya kurang nendang..bentuknya kurang menarik dan berminyak banget. Duch..sayang banget..padahal yang beli..berjubel sampai antri-antri lho. Sayang aja jika tidak di imbangin dengan kualitas dan rasa.


Kembali ke masalah tahu petis..kata suami masih ada yang enak di Semarang bawah..jadi nanti bersambung dech liputan tahu petisnya..kapan hunting lagi. Jadi intinya..tahu petis yang di pakai di Prasojo ini isinya..petis jenis petis pasar yang biasa aku jual..dan di pakai juga di hampir semua penjual gorengan tahu petis. Yang membedakan adalah racikan bumbu tambahannya..seperti bawang putih dan gula..takarannya yang beda-beda, sehingga citarasa tahu petis nya berbeda. Selain itu..kualitas  tahunya juga menentukan citarasa tahu petis ini. Karena tahu petis ini tahunya di goreng *anyepan* aja...tanpa bumbu..jadi lebih mengandalkan bumbu dari isian saus petisnya. Kalau aku sich lebih suka pakai tahu asin..kalau  goreng tahu petis di rumah..hihi. Jadi tahunya juga ada rasanya.

Jadi buat teman-teman yang mau usaha tahu petis...sangat mudah kok..petis pasarnya juga nggak mahal harganya. Di jual dalam bentuk kiloan..jadi masih menjanjikan untuk usaha. Petis pasar untuk isian tahu petis ini nggak mahal..karena lebih banyak tepungnya..di banding petis yang buat bumbu masakan. Tapi justru karena banyak tepung inilah..maka citarasanya..jadi gurih ringan..nggak terlalu kuat seperti petis bumbu masakan. Okey..yang mau coba buat tahu petis sendiri di rumah..resep sudah pernah ku posting juga ya. Jika nggak ada petis pasar..di daerah teman-teman..bisa order online..ke aku..hihi..udah buka lho warung onlineku..tadi aja udah mulai kirim-kirim paket ke JNE..hihi.


Atau jika berkunjung ke Semarang..silahkan di coba tahu petis langsung di penjualnya ya...yang paling gampang di cari ya..tahu petis Prasojo ini, karena berada di pusat kota Simpang Lima Semarang...di arena Pujasera samping Ace Hardware..depan ruko pertokoan Simpang Lima. Bisa santai-santai menikmati keindahan pusat kota Semarang..sambil nyemil tahu petis tau makanan lain yang di jual di sana. Oh ya di Simpang Lima nich bisa juga jalan-jalan atau menyewa aneka sepeda hias atau mainan anak-anak, memutari trotoar di sekeliling lapangan Simpang Lima..tapi hati-hati ya teman-teman...tadi kami 2 kali hampir jatuh naik sepeda hias yang belakangnya ada tempat duduk, dan bisa di naikin 2 penumpang..yang di sewakan di sana..karena kurangnya keimbangan sepeda hiasnya...serem banget, soalnya trotoarnya tinggi..dan nggak ada pengamannya..jadi jika pengemudi kurang hati-hati..bisa bahaya. Kata suamiku sich sepedanya nggak stabil dan nggak nyaman di kendarai. Jadi berhati-hati saja memilih ya teman-teman. Kalau saranku sich duduk manis aja atau jalan kaki aja muter Simpang Lima..daripada bahaya..:)..*edisi kurang kerjaan..kata suamiku..hihi..kok ya sempat-sempatnya naik sepeda hias di Simpang Lima..gara-gara..kalau lewat Simpang Lima..Yodha kepengen mencoba sepeda hias katanya. Wis...kapok dech.masih enak, duduk manis sambil makan tahu petis Prasojo..hihi.








19 comments :

  1. Wah jadi kangen semarang mba. Dulu langganan saya yg di perempatan ngesrep, mendoan dan tahu petisnya langganan anak2 kost.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah deket rumahku mba Ngesrep itu..kalau aku suka yang rasamala di daerah jatiraya..:)

      Delete
  2. betul mba Diah, saya pernah nyobain tahu petis n aneka gorengan di Prasojo ini, biasa banget...n berminyaaakk sampe 'klomoh' hehehhheeee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa..sayang banget ya mba..padahal lokasi jualan strategis banget dan di pusat kota..Simpang Lima..seharusnya bisa menjadi icon wisata kuliner khas Semarang tahu petisnya..sayange ya biasa wae..hihi. Mungkin udah pede..gitu aja laku yo..:D

      Delete
  3. kadang icon wisata kuliner cuma menang nama doang. ada tuh d tempatku sate klopo yg terkenal. tapi bumbu kacangnya mahh msh kalah jauh ama sate d psr dkt rmh.
    mungkin rame n terkenalnya itu lah yg bikin makin penasaran hehehhh
    malah yg dkt2 rmh n ga terkenal kadang malah lbih enak lhooo ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba..bener..Saya termasuk orang yang gampang penasaran jika ada tempat makan yang banyak di kabarkan enak..walau ujung2nya kadang kuciwa..lebih enak masak sendiri..hihi

      Delete
  4. saya sabtu kemarin maen ke situ mb...tp gak liat tahu petisnya, malah beli nasgor :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak kok mba tahu petis di Semarang yang jual..jika lewat jalan ada pedagang gorengan..pasti ada tahu petis juga..:)

      Delete
  5. Wah sekarang biasa aja rasanya ya mbak tahu petis prasojo, padahal dulu aku penggemar tahu petis sama mendoan prasojo, dulu banget jaman harganya masih 150 rupiah :) . Mungkin skrg turun ya kualitasnya. Liza

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin faktor tenaga kerja mba Liza..kalau dulu mungkin masih di kerjakan sendiri kali ya sama yang punya..jadi lebih enak..kalau sekarang kan pegawainya banyak..hihi. Kalau bisnis masakan..beda tangan itu beda hasil Gorengan..cara menggoreng salah aja udah jadi salah juga..hihi..contoh..gorengan jadi berminyak..jika di goreng dalam satu wajan besar..dan di cemplungin banyak bahan yang di goreng..krn suhu akan turun. Jadi hasil gorengan menyerap minyak. *halah..malah teoritis yo..hahah

      Delete
  6. Hi Mbak Diah, mau tanya bagaimana cara pesan petisnya? Terima kasih sebelumnya....

    ReplyDelete
  7. Hi Mbak Diah, mau tanya bagaimana cara pesan petisnya? Terima kasih sebelumnya....

    ReplyDelete
  8. Hi Mbak Diah, mau tanya bagaimana cara pesan petisnya? Terima kasih sebelumnya....

    ReplyDelete
  9. Wah mbak diah seleranya sama dengan saya,tahu petis rasamala emang yesss tapi sayang kayaknya kok sudah gak jualan lagi soale tiap lewat tutup terus,apa mungkin sudah gak ada penerusnya ya..sayang sekali

    ReplyDelete
  10. Wah mbak diah seleranya sama dengan saya,tahu petis rasamala emang yesss tapi sayang kayaknya kok sudah gak jualan lagi soale tiap lewat tutup terus,apa mungkin sudah gak ada penerusnya ya..sayang sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah...sesama org semarang...:). tahu petis rasamala nya masih kok. kl sy plg smg...pasti mampir kesitu. j4 udh buka, ntr j8 udh turup. jd jgn kesorean ya... ��

      Delete
    2. ah...sesama org semarang...:). tahu petis rasamala nya masih kok. kl sy plg smg...pasti mampir kesitu. j4 udh buka, ntr j8 udh turup. jd jgn kesorean ya... ��

      Delete
  11. Kalo tahu petis sih paling enak di mataram, skalian jual wedang ronde juga..selain mataram yg didepan gereja yg dideket soto neon itu lho mba..wah enak asli tahu petisnya����

    ReplyDelete