Saturday, January 9, 2016

Martabak Ala Pasar Tukangan Magelang


Menu selingan ringan dulu ya teman-teman. Kemaren waktu mudik ke Yogya..aku mampir ke pasar Tukangan Magelang. Dulu pernah dapat info dari teman, katanya di sana unik banyak aneka jajanan enak dan tradisional. Dan satu yang aku tuju untuk aku borong..yaitu buntil..katanya di sana yang jual buanyak buntil mak nyuss ala Magelang favoritku..yang dari daun lumbu tentunya. Jadi maksud hati mau borong buntil untuk oleh-oleh keluarga di Yogya. Sayangnya sampai sana..kok yang jual buntil ternyata hanya sedikit stocknya..huhu..itupun hanya ada di tukang jajanan kue aja..cuma dapat 4 bungkus. tapi lumayan lah..tombo gelo udah jauh-jauh sampai sana. Akhirnya..karena buntil cuma dapat 4, dan pasarnya nggak sebesar bayanganku..aku cuma sebentar aja di sana..karena ternyata jajanannya cuma sedikit yang unik-unik..lebih banyak yang jual jajanan ala masa kini..hihi..dan ayam-ayam mentah yang banyak. Tapi kemaren sempat beli buntil, pothil, terus kue kelapa tradisional..enak banget. Mungkin jajanan lain..juga enak sich dari penampakannya bersih-bersih dan di bungkus rapi..tapi aku nggak beli..soalnya jajanan biasa yang sudah sering aku lihat di pasar.

Pasar Tukangan itu jenis pasar seperti Gang Baru di Semarang tapi lebih pendek pasarnya...dan yang di jual lebih variatif di Gang baru Semarang. Tapi aku tetep suka sich jalan ke pasar-pasar seperti ini..soalnya pasti ada satu dua jajanan yang unik dan langka. Cuma sayangnya buntil idaman nggak dapat banyak..cuma 4 bungkus. Setelah aku coba..rasanya lumayan yummy..tapi aku lebih suka buntil yang biasa di jual di toko oleh-oleh di Magelang langgananku..yang isinya ikan tongkol. Ini enak banget dan unik, karena isinya ikan tongkol.

Ketemu *Blendung di pasar Tukangan..hayo..siapa yang jaman kecil suka makan blendung..hihi..* Tunjuk tangan sendiri..hihi..enak lho blendung itu..jagung tua yang sudah di jemur kering, yang di masak sedemikian rupa hingga jadi jagung rebus yang empuk..di makan sama garam dan kelapa parut aja..enak..:D 


 Gagal borong buntil, akhirnya borong Pothil aja..:D


Kemaren di pasar tukangan aku nemu penjual tempe bungkil juga..wah..langsung aku beli..karena ingat ada teman yang kirim resep give away pakai tempe bungkil. Sampai di rumah di Yogya, langsung aku masukkan freezer..eh pas pulang ke Semarang lupa..ketinggalan..huhu. Gagal dech makan tempe bungkil..!


Ada juga yang jual buntil, tapi versi basah dan pedas, sedang buntil daun lumbu yang aku cari itu yang bungkus daun, kesat dan nggak berkuah, jadi lebih awet, serta nggak berkuah pedas. Kalau buntil kuah pedas seperti ini..di Semarang juga banyak yang jual..:D


Jajanan di pasar Tukangan yang penampakannya bersih dan di bungkus rapi..tapi kemaren udah kenyang banget sarapan, jadi nggak coba banyak.




Waktu aku beli buntil di tukang jajanan..eh kok ibuknya baik banget yang jual..aku di bonusin martabak..yang bentuknya unik. Nggak di lipat kotak atau persegi, tapi di lipat bentuk segitiga. Kata ibuknya yang jual..nich cobain..martabak Hongkong..katanya..hihi. Akhirnya di mobil aku coba..wah enak ternyata. Isinya sich nggak banyak, karena di letakkan di tengah, terus di lipat seperti bentuk segitiga tau seperti kita melipat crepes, jadi ada bagian sisi luar yang masih kriuk garing, walau udah dingin martabaknya. Akhirnya aku penasaran mencoba membuat sendiri di rumah kemaren. Entah ini khas Magelang atau bukan, tapi yang jelas aku lihat di beberapa penjual jajanan di pasar Tukangan..jenis martabak gurihnya cara melipatnya seperti ini. Unik..kan teman-teman. Jadi sampai dingin masih tetep kriuk dan nggak lembek martabaknya bagian sisi luarnya. Waktu aku coba, isian telurnya juga keset nggak basah. Akhirnya aku modif sedikit isiannya seperti martabak gurih biasa, tapi aku tambah sedikit tepung beras, jadi ketika di goreng lebih keset isian telurnya.

Rasanya itu enak banget..kriuk luar bagian kulitnya, masih awet hingga dingin. Cobain yuk teman-teman..ini kreasiku aja sich..niru-niru martabak lipat ala pasar Tukangan Magelang. Tapi idenya boleh juga lho..misal untuk snack atau di jual untuk usaha mungkin..kan bentuknya beda, pasti lebih menarik perhatian..:D. Bahannya murah meriah..membuatnya cepat dan mudah...jadi cocok nich buat usaha snack rumahan.

Martabak Ala Pasar Tukangan

Bahan :
10 lembar kulit lumpia siap pakai
2 butir telur
4 batang daun bawang, iris halus
1 sendok makan tepung beras
1/4 sendok teh kaldu ayam
1/8 sendok teh merica bubuk
1/8 sendok teh gula pasir
Sedikit garam jika perlu

Cara Membuat :
Kocok lepas telur dan tepung beras hingga rata, beri semua bumbu, masukkan daun bawang, aduk rata. Jika mau koreksi rasa, goreng sedikit isian, cicipi rasanya udah pas belum gurihnya.
Ambil selembar  kulit lumpia, beri isi satu sendok makan adonan telur di tengah. Lipat jadi setengan lingkaran, lipat lagi jadi bentuk segitiga, jadi isian berada di tengah. 
Tekan-tekan pinggiran agar nggak keluar isian telurnya.
Masukkan ke minyak panas, goreng hingga matang dan renyah luarnya.
Sajikan hangat..yummy..!

12 comments :

  1. tapi dari fotonya kayaknya lebih enak punya mbak diah hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...aslinya di pasar isinya dikit telurnya mba..jadi kayak kipas gt..kalau punyaku isinay byk..:D. kalau yang segitag di foto itu martabak beda lagi..isi jagung...

      Delete
  2. Perlu di coba nehh martabak hongkongnya......hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..itu sebutan ibu penjual jajanannya mba..tapi ku cari di internet kok ndak ada referensinya..jadi ku sebut martabak ala pasar Tukangan aja..:D

      Delete
  3. Mba diah,mau jenang blendhung nyaa..itu jajanan sari waktu kecil di magelang,di jajakan keliling pakai tenggok.bahan buburnya dari tepung apa ya mba diah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari tepung beras mba..jadi seperti bubur sum sum tapi manis..kemaren ada sepertinya di samping blendung..lupa ke foto. di pasar Tukangan kemaren memang pusat kulakan pedagang tenongan jajanan mba..:)

      Delete
  4. Hahaha Mb Di, memang ibu penjual tenongan itu suka kreatif ngasih nama jajanannya. Ntar kalo ke situ lagi ditanya mana martabak HKnya paling dia dah lupa dan asal tunjuk aja ke jajanan lain yg ada. Dan ibu itu sambil ngitung mrepet trus ngasih diskon plus bonus jajanan lain. Lucu memang ibu itu. Seru aja jajan di situ.
    Di sebelahnya ada ibu2 yang jual sego kluban ya? Kadang blio bawa kethak bacem utk lauk klubannya selain tahu tempe dan gembus bacem serta perkedel singkong. Tapi gak tiap hari ada juga sih.
    Kemaren pas libur natal tahun baru itu mmg yg bikin buntil lumbunya pada gak bikin, jd stock di penjualnya cuman dikit.
    Aku jadi kangen Magelang, hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya mba..emmang ibu yang jual dagangan itu heboh banget ya..ramah..dan bilang..pesan dulu kalau mau buntil banyak..hihi. Yo uwis kapan2 ku mampir sana lagi jk mau ke Yogya..aku bilang gt ke ibuke..:D

      Sego kuluban atau pecel ada kemaren kayaknya mba..suami sempat motret :D

      Delete
  5. Martabaknya menggiurkan. :D
    Aku juga suka banget sama Buntil, Mbak. Kalau ke Banjar, cicipin Buntil sini deh. Enake poll...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh di sana ada jug aya mba..wah,.pengen coba..:D

      Delete
  6. waaa.....mbak diah,,,jadi pengen pulangg niii...
    pasar tukangan tuh deket bgt sama rumah di magelang,,,
    tiap pulang pasti aku kesana,, jajanannya marai pengen,,

    sebenernya kalo buntil tongkol yang uenak ada di pasar tukangan, tapi bukan di tenongannya mbak,,

    di ujung gang yang paling selatan, tapi skrg masih jualan ga ya,,soale yang bikin udah sepuh gitu...

    ReplyDelete
  7. waaaah...tau gitu aku nitip beli pothilnya mbak, sukaaaaa banget..

    ReplyDelete