Sunday, January 10, 2016

Lodeh Cemplung Ubi


Tadi pagi kami jalan ke pasar Babadan...iseng..mau cari roti kelapa favoritku dan cari kue cucur kesukaan Yodha..hihi. Tapi ternyata..oh kecewa..roti kelapanya nggak semenul ( empuk ) dulu..sekarang seret kering kayak roti kolomben. Kata yang jual sich..mungkin kelapanya nggak sebanyak biasanya..karena kan lagi mahal kelapa..huhu. Jadi nggak terasa sama sekali memang kelapanya. Hemmm..kapan-kapan memang harus di niatin bikin kue ini sendiri. Kalau kue cucurnya Kak Yodha tetep suka..di pasar cemal cemil dech kita bertiga nyicip aneka jajanan. 

Akhirnya kehausan..mampir di warung minum di pasar..terus ngobrol-ngobrol nich pasar apa ya..ternyata pasaran Wage..( Kalender Jawa ). Jadi ingat..warung fenomenal bin terkenal di ujung pasar Babadan, yaitu Warung Makan Mba Tun..yang bukanya itu cuma pasaran Wage dan legi aja. Menunya aneka masakan Kambing. Akhirnya setelah dari pasar..mampir jalan kaki ke sana dech..soalnya kita parkir mobil di depan..jadi jalan aja ke belakang ke warung Mba Tun. Dari dulu memang penasaran sama warung ini..karena biasa..sering masuk tivi tho..dan sudah mendapat cap dan lebel Maknyuss dari Pak Bondan..hihi. Dan karena nggak buka tiap hari, dan kalau ke pasar Babadan mesti pas tutup..jadinya semakin penasaran dech. Menu yang terkenal di sana itu gongso Iga Kambing. 

Sampai warungnya..wow...sepagi itu..sudah penuh sesak pengunjung. Dan pengunjungnya bukan pengunjung pasar lho teman-teman..tapi bermobil-mobil dan keliatan kalangan berada semua. Wah..memang ternyata ya..publikasi itu sangat berguna untuk warung makan yang bahkan nyempil di dekat pasar tradisional pun bisa ramai sekali pengunjung. Begitu masuk..lumayan bersih warung makannya dan luas dalamnya..jadi nggak berdesakan banget dech walau ramai pengunjung. Aku pesan Gongso Iga habis..akhirnya pesan Gongso balungan aja. Suamiku pesan sate kambing pagi-pagi..hihi. Tapi jangan kaget lho..semua orang yang makan di situ ya begitu pada makan berat semua..sate..iga..gule..semua kambing..! Cuma Yodha yang pesan ayam goreng..hahah.

Setelah datang..wo..kaget dech..ternyata porsinya besar banget..huhu..aku nggak ngira balungan kambingnya dagingnya masih banyak...karena kalau beli tengkleng itu kan ya cuma balungan dan dagingnya dikit..hihi. Pantesan orang pada pesen satu buat berdua, dll. Wah..padahal suami juga udah pesan sate kambing..akhirnya dengan terpaksa aku *krikiti sendiri balungan kambingnya..hahah. tapi super mlenger dan kenyang jadinya pagi-pagi makan balungan kambing sepiring..hahah. Rasanya sich..lumayan enak..tapi nggak maknyuss banget juga sich..lebih enak langganan kami di Semarang..mungkin karena kadung terkenal dan fenomenal aja kali ya..dan nggak buka tiap hari..jadi malah bikin orang penasaran. Tapi harganya untuk porsi begitu ya murah..makan bertiga nggak sampai 100 ribu tadi. Beneran mabuk kambing dech..akhirnya pulang mampir beli kelapa muda. Sayangnya..nggak bawa kamera tadi..huhu..nggak bawa tab juga.lha wong niatnya iseng ke pasar cuma bawa dompet aja..tapi pengalaman sarapan yang seru..heran aja..pagi-pagi yang makan berat seperti kami..banyak di sana..:D

Nah karena udah makan berat banget..akhirya siang udah mblenger aku makan yang berat-berat. Aku pengen sesuatu yang seger aja. Akhirnya ingat dari kemaren mau buat Lodeh Ubi, resep kiriman Bapak Anto dari Yogya. Yes..lodeh seger yang nggak perlu di tumis, tinggal cemplang cemplung aja..terasa netral dan ringan..serta seger di nikmati tanpa nasi..setelah sarapan super berat..hihi. Sayur lodeh ubi ini adalah resep ibunda Pak Anto dan menjadi salah satu lodeh favorit keluarga beliau. Jadi..lodeh ini menu masakan Yogya yang memang cukup sering terhidang di meja makan. Aku juga mengalaminya waktu kecil. Sama seperti di keluarga Pak Anto yang keluarga besar, aku juga..7 bersaudara, jadi sayur lodeh yang murah..meriah..sudah pasti jadi salah satu sayur yang tersaji di pawon. Karena bahannya murah meriah, tinggal petik di kebun..apapun bisa jadi sayur lodeh..dari pepaya muda..gori..kluwih..sukun, dll. Tapi kalau lodeh ubi..ibuku kok jarang masak ini ya..hihi. Jadinya aku pengen coba..dan ternyata enak lho teman-teman. di banding lodeh labu kuning, aku lebih suka lodeh ubi ini..:)


Makasih kiriman resepnya Pak Anto..rasanya enak..Yogya banget..seperti maskaan ibuku..! :) 
Okeh..yang mau coba masakan murah..meriah tapi unik dan enak..cobain yukk teman-teman. Kata Pak Anto..lebih cantik jika ubinya tiga warna, putih, kuning dan ungu. Tapi aku takut nanti kuah lodehnya jadi ungu..aku pakai ubi kuning aja dech..hihi. Ini dia resepnya ya teman-teman :

Lodeh Ubi

Bahan :
Ubi 3 buah
1 lembar daun salam
50 gram tempe semangit
1/2 sendok makan rese ( ku tambah pete sekalian 4 mata petai )
1 sendok makan gula merah 
600 ml santan sedang kentalnya
1 sendok teh kaldu sapi dan garam sesuai selera

Bumbu Iris :
3 cabe merah
3 cabe ijo
3 cabai rawit merah
5 butir bawnag merah
3 siung bawang putih

Cara Membuat :
Didihkan santan
Masukkan semua bumbu dan ubi
Masak hingga kuah meresap dan ubi empuk
Koreksi rasa, sajikan hangat


3 comments :

  1. Malam mba... mau tanya cara order tepung bakso nya. Trims. Novi 08995303502

    ReplyDelete
  2. wah, gelas belimbingnya mengingatkanku ke rumah ibu #salahfokus
    tempe semangit itu tempe bonto yah? (udh mau busuk)

    ReplyDelete