Monday, June 8, 2015

Tips Memakai Abu Merang Dalam Makanan



Beberapa waktu terakhir nich..lagi nge trend ya..di luar seperti Jepang d negara-negara lain mencampur abu bambu untuk makanan..seperti untuk swiss roll...burger dll. Aku pengen coba sich..tapi belum sempat terus. Padahal penasaran juga sich..karena beberapa waktu terakhir ini..abu merang yang ku jual laris manis..hihi. Biasanya sich..aku jual rutin ke teman di luar Jawa yang punya usaha cincau hitam..atau dawet ireng..nah akhir-akhir ini kok banyak yang nyari abu merang buat di campur cake..burger dll. Karena aku belum pernah coba sich..jadi belum tau hasilnya. Karena setauku kalau resep-resep yang di luar itu pakai abu bambu ya. Tapi kalau di negara kita lebih familiar abu merang untuk di campur ke makanan. Aman kah ? Aman sich..soalnya kan udah terbukti..abu merang ini sering buat campuran cincau hitam, Jongkong Singkong hitam dari Jawa Tengah, Lapis Jongkong Surabaya atau Dawet Ireng dari Purworejo Jawa Tengah..nggak masalah tuch..malah tambah enak dawetnya..kenyil alami dan unik aromanya. Begitu juga untuk jongkong, hasil kue lapisnya jadi beda lho..lebih kenyal dan enak..eksotis dech pokoknya rasanya.

Tapi..harus di perhatikan cara pemakaian abu merangnya ya..jangan langsung campur aja abu merang ke dalam adonan dawet atau jongkongnya..karena bakal ngeres dech terasa abunya..hihi...kayak beberapa pedagang dawet ireng di sini tuch menurutku masih ngeres dawetnya. Kalau aku biasa aku campur air, kemudian di aduk dan di saring dengan kain yang benar-benar halus, agar tidak ada butiran abu merang yang ikut ke dalam adonan..jadi air berwarna hitam pekatnya aja yang dicampur. Asalkan jumlahnya agak banyak..hasilnya tetap bisa hitam alami seperti yang aku buat lapis Jongkong ini teman-teman. Cantik alami kan..nggak perlu pewarna hitam buatan..cukup pakai abu merang saja.

Nah..kalau buat dawet atau kue lapis kan airnya aja nich..kalau buat cake atau burger..mungkin di campur di adonan ya. Berarti abu merangnya harus di blender hingga benar-benar halus agar bisa merata tercampur dengan adonan. Wah..jadi penasarana..pengen coba..kapan ya ada waktu bikin swiss roll hitam..hihi. Kalau teman-teman mau buat abu merang sendiri ya gampang aja asalkan ada pohon padi ya di sekitar tempat tinggal teman-teman..tingga batang  bulir padi atau merang di cuci bersih , lalu di keringkan..terus di bakar dech...hingga jadi abu. Bakarnya di gentong tanah liat yang bersih ya..agar steril. Siapa tahu mau mencba jongkong ala Surabaya resep berikut buat    menu takjil puasa nanti ya...atau mau buat dawet ireng..seger juga. Untung aku masih punya stock banyak nich..abu merangnya..jadi siapa yang mau coba dawet ireng..? hihi..bisa di pesan abu merangnya. Duch..duch apa aja kok di jual..ra po-po wis..hihi..yang penting laku..ya tho teman-teman. Lumayan kan..bantu teman-teman yang pengen buat jajanan eksotis, tapi kesulitan untuk cari abu merangnya..hihi. Dan selain itu menambah penghasilan para petani di tempatku di Yogya tuch lho..karena sekarang..habis panen..itu nggak di buang merangnya..tapi di berdayakan jadi abu merang..hihi..karena kalau mudik aku selalu beli dari mereka. Alhamdulillah udah ada pelanggan tetap juga yang beli abu merang dalam jumlah banyak..hihi. Jadi seneng dech bisa memanfaatkan barang atau limbah produksi pertanian..yang selama ini jarang di lirik..jadi lebih bermanfaat untuk banyak orang kan.

Oke dech..yang di tempat tinggalnya masih ada sawah dan mau coba jajanan eksotis dari abu merang ini..yukk..cobain buat jongkong Surabaya ini..enak lho..^^

Jongkong Surabaya

Bahan :
350 ml santan dari 1 butir kelapa 
75 gram gula pasir
1/4 sendok teh garam
100 gram tepung beras
20 gram tapioka
50 ml air abu merang , dari 6 sendok makan abu merang halus yang di encerkan dengan 50 ml air, kemudian saring pakai saringan halus, agar air warna hitam saja yang tersaring.
1 tetes pasta pandan / pewarna hijau
Bahan taburan : 100 gram kelapa parut panjang dan sejimpit garam, kukus 15 menit.

Cara Membuat :
Rebus, santan, gula pasir, dan garam sambil di aduk sampai mendidih. Ukur 300 ml santannya dan biarkan hangat.
Campur rebusan santan dan semua tepung aduk hingga halus dan licin.
Bagijadi dua adonan, satu bagian tambahkan larutan air abu merang, dan satu bagian lagi tambahkan pasta pandan.
Taruh cetakan kue talam yang sudah di oles minyak dalam kukusan.
Tuang di cetakan talam satu lapisan warna hitam, kukus 5 menit, lalu tuang lagi adonan warna hijau, kukus lagi selama 5 menit. Begitu seterusnya sampai cetakan talam penuh. Lalu kukus terakhir 15 menit. Sajikan dengan kelapa parut..yummy..!

Tips : 
Sebelum adonan di tuang ke cetakan..pastikan adonan di aduk dulu..supaya tidak ada bagian yang mengendap di bawah.
Api sedang saja..jangan terlalu besar supaya kue lapisnya halus dan tidak bergelombang lapisannya.
Jika nggak punya abu merang tapi tetep pengen lapis warna hitam gini..ya pakai aja pewarna hitam..atau ganti coklat bubuk teman untuk lapisan hitamnya..Selamat Mencoba...!




15 comments :

  1. Mbak DD, nangis nih liat jongkong😂pingiiiin banget makan jongkong 😉 wah jongkongnya keliatan menul2 enak banget😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mba Susi..apa ku selundupkan lewat bukunya ya..hahaha..ketahuan nggak ya..bawa abu merang di dalam buku yang ku krm buat mba,...:D

      Delete
  2. mbak, tak kandani yo. Abu merang yang dikasih mb diah masih ada lho. Sampai sekarang aku belum eksekusi resep pake abu merang lagi. kebangeten yo hihi....ntar kalo dah habis aku tak pesen lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..ayuk buat dawet ireng mba mumpung puasa :)

      Delete
  3. Mbak diah...ak mau dong pesen abu merangnya sekalian ama buku ke 2 edisi kue keringnya....

    ReplyDelete
  4. Sy sdh coba dawet irengnya mbak asli enaaak kenyiil2.. kebetulan dpt kiriman beras dr kampung jd sekalian minta dikirimkan batang padi.. alhamdulillah hasilnya tdk mengecewakan hehee... yg ribet itu pas bakar meranya wiiih mn angin berhembuus kencang jd terbang2 deh abunya hihii terpaksa bakarnya pindah k dalam rumah baru aman dr tiupan angin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sippp mba...wah serunya..iya bakarnya harus di gentong tanah liat yang dalam gitu mba..biar gak terbang2 abunya..haha

      Delete
  5. Mba, kalau mau buat cincau hitam, cara mencampurkannya gimana ya?
    Supaya cincau nya kenyal.

    ReplyDelete
  6. hi mba, mau tanya klo diluar negeri apa yah namanya untuk air abu ini?

    ReplyDelete
  7. hi mba, mau tanya klo diluar negeri apa yah namanya untuk air abu ini?

    ReplyDelete
  8. Mbk diah abu nya hrg nya brp q jg di jogja tp gk nemu2,klo pesen di mbk piye no. Ku 089677346277

    ReplyDelete
  9. Salam kenal mbak diah.. saya wanti pengikut setia resep mbak diah.. resep mbak diah udah beberapa yang saya eksekusi dan hasilnya memang mantap, nggak mengecewakan.mbak saya kebetulan tinggal dijogja.. kalau boleh tau alamat petani produsen abu merang dimana ya mbak? Biar saya kesana langsung buat beli abunya.. makasih mbak diah

    ReplyDelete
  10. Salam kenal mbak diah.. saya wanti pengikut setia resep mbak diah.. resep mbak diah udah beberapa yang saya eksekusi dan hasilnya memang mantap, nggak mengecewakan.mbak saya kebetulan tinggal dijogja.. kalau boleh tau alamat petani produsen abu merang dimana ya mbak? Biar saya kesana langsung buat beli abunya.. makasih mbak diah

    ReplyDelete
  11. Selamat pagi mbak Diah Didi, saya Leonora. Apakah saya bisa pesan bubuk merang hitamnya ? Terimakasih

    ReplyDelete