Friday, April 10, 2015

Tips & Peluang Usaha Sambal Kemasan


Saat ini..usaha sambal matang yang di kemas lagi luamayan nge trend lho teman-teman. Beberapa kali aku dapat sample dari umkm binaan suami yang membuat aneka olahan sambal homamade dan di kemas dalam botol. Katanya sich..cukup menjanjikan pasarnya. Apalagi untuk di jual secara online..pasti lumayan peluangnya. Daya jualnya juga lumayan tinggi lho teman-teman..bisa mencapai 20 ribu ke atas satu botol kecil sambal homemade gitu.

Teman-teman mau coba juga..mungkin ?..Di jaman sekarang ini..walaupun sambal kemasan dari pabrik banyak sekali ya..bermunculan..tapi kalau  sambal homamade yang tanpa pengawet, tanpa penyedap dan fresh pasti lebih di sukai bukan. Nah..kunci agar sambal bisa awet alami..kita harus memperhatikan proses pemasakan dan pengemasannya tentu saja...dan juga bahan-bahn sambalnya.

Oke dech..karena hari ini tadi aku sibuk banget full kerjaan..belum posting menu baru..aku posting aja sedikit tips untuk membuat sambal homamade yang bisa di jual ya teman-teman...semoga bermanfaat tips nya ya ^^
  • Pilih bahan yang berkualitas. Bahan utama sambal..tentu saja cabe, pilih cabe yang segar ya..karena akan mempengaruhi rasa sambal.
  • Selalu catat dan tulis, resep yang di gunakan sewaktu uji coba membuat sambal, jika memakai resep hasil kreasi sendiri, agar tidak lupa, dan hasil sambal tetap stabil rasanya. Selisih penggunaan gula dan garam sedikit saja akan mempengaruhi rasa.
  • Bagi icip-icip kepasa keluarga, tetangga, teman, dll, dan mintalah komentar jujur dari mereka. Jika kita menjual produk makanan olahan, kita harus menyesuaikan selera banyak orang, jangan memakai selera kita sendiri. Misal..kita suka sambal asin, terus jualan sambalnya juga asin..hihi. Belum tentu pembeli suka. Jadi..surveylah calon konsumen..bagi-bagi tester, dapat pahala, dapat masukan berharga juga.
  • Sesuaikan tingkat kepedasan secara standart, atau di beri level tertentu..jadi ada pilihan untuk konsumen, mau pedas biasa, atau yang lebih pedas. Karena selera orang berbeda-beda.
  • Tumis sambal hingga benar-benar matang, agar  citarasanya nggak langu, serta lebih awet daya simpannya
  • Jika membuat sambal dalam jumlah banyak, tidak masalah di blender, tetapi sebelumnya, goreng dulu sebentar bahan-bahanya agar tidak langu aromanya. Sambal yang di ulek mentah bahan-bahanya..dan di tumis kemudian, rasanya berbeda dengan sambal yang bahan-bahannya di tumis terlebih dahulu.
  • Jangan terlalu halus ketika memblender bahan sambal, agar tekture sambal tetap seperti di ulek rasanya. Caranya..mainkan tombol blender, mati..hidup..dan atur tingkat kehalusan sambal sesuai keinginan
  • Untuk menambah variasi rasa, tambakan bahan-bahan lain di sambal , seperti ikan teri goreng, bandeng presto goreng, rebon goreng , dll, jadi nilai jual sambal akan lebih tinggi.
  • Gunakan gula merah untuk sambal terasi agar citarasa makin sedap. tapi jangan terlalu banyak, agar citarasanya tidak terlalu manis. Sambal yang terlalu manis itu membuat mblenger dan cenderung membosankan rasanya..hihi.
  • Jika baru mulai usaha..fokuslah pada satu produk terlebih dahulu..bangun brand dahulu hingga punya nama dan di kenal, baru pengembangan produk agar lebih fokus dalam produksi dan juga dalam hal persiapan modal. Misal..mau fokus pada sambal terasi matang ..atau fokus pada sambal bawang..lalu..biarkan konsumen  yang menilai produk kita..jika produk kita sudah di terima konsumen dan penjualan lancar..baru dech berinovasi dengan sambal-sambal jenis lain.
  • Jika takut nggak laku jika menyetok sambal dalam waktu lama, buat saja jika ada pesanan, jadi malah lebih fresh, konsumen akan mendapat sambal yang baru terus.
  • Pilih terasi yang enak untuk sambal, karena terasi ini sebagai penyedap alami. Jika terasi kurang bagus dan enak, tentu saja hasil sambal juga kurang enak
  • Kemas sambal jika sudah dingin agar lebih awet
  • Kemas dalam wadah yang sudah bersih dan steril, beli alat untuk penutup kemasan agar tertutup rapat, sekarang ini banyak tersedia alat-alat untuk umkm yang terjangkau.
  • Jika di kemas plastik, pilih plastik tebal dan di vacum agar lebih awet.
  • Belum punya alat kemas yang memadai..tenang..mulai aja dari pakai cup plastik kecil-kecil tuch banyak tersedia di toko-toko, setelah di kemas di cup plastik, bungkus luarnya dengan plastik bersih satuan, hias dengan pita..atau ikatan alumunium warna warni tuch biat lebih menarik. Aku dulu pernah lihat ada yang jual sambal homemade begini kemasannya, terus di titip di tukang sayur keliling langgananku gitu. Jadi..pangsa pasar tersendiri lho..jadikan tukang sayur marketing usaha sambal  teman-teman..kan biasanya yang beli ibu-ibu. Nah..jika rasa enak  dan tampilan sambal bersih.pasti laku dech. Kadang-kadang ibu-ibu bekerja yang sibuk nggak sempat atau malas  membuat sambal sendiri ya. Tentu saja..jangan lupa..beri komisi ya..ke tukang sayurnya..hihi.
  • Jika ingin menarik dan profesional lagi, kemas di dalam botol kaca atau botol plastik
  • Beri kemasan yang menarik dan menggoda..heboh dikit nggak apa-apa kok..nama sambalnya..hihi..biar menarik pembeli...dan cepat nge top brand kita..hihi.
  • Buat foto sambal yang menggoda..lalu sebarkan ke dunia maya..hihi..jangan patah semangat untuk selalu promosi ya. Cara membuat foto produk yang menarik untuk promosi usaha makanan..sudah aku tulis juga di SINI ya beberapa waktu lalu.
  • Titipkan sambal buatan kita di warung-warung..toko-toko dll..jika mau mencoba pasti akan ada hasilnya.
  •  Perluas jaringan..ikutlah komunitas umkm..dll. Saat ini banyak sekali perusahaan besar atau instansi pemerintah yang membuat program csr untuk pembinaan dan pengembangan umkm....nah.ikut saja jadi anggota binaan..biasanya banyak pelatihan-pelatihan gratis yang berguna dalam pengembangan usaha kecil, kadang juga di bina untuk masalah promosi, pameran bersama, pemasaran, modal, dll. Jika beruntung dan produk kita memang enak..bisa di jadikan produk unggulan suatu daerah tertentu...sering ikut acara pameran produk umkm..di jadikan icon oleh-oleh khas..dll..keren kan..bakalan makin tenar dan berkibar dech usaha pastinya..hihi, tapi ingat..harus di barengi usaha dan kerja keras ya teman-teman.
Oke..dech..mau berbisnis sambal kemasan..yukk..di coba..resep sambal terasi matang yang awet sudah pernah ku posting di SINI ya. Jangan lupa...urus PIRT ya teman-teman..agar konsumen lebih terjamin...ketika membeli produk olahan kita. Cara mengurus ijin usaha untuk rumah tangga atau PIRT..sudah pernah ku ulas juga di SINI.

Selamat berwira usaha teman-teman..semangat ya..^^

16 comments :

  1. Terasi sekilas biasa ya mbak tapi kalau salah memilih terasi rasa sambalnya jadi kurang enak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sy sepakat
      Terasi Juana enak #yang kiloan
      Buat referensi aja

      Delete
  2. Mba ada resep cake coklat yg lembut? Skalian mba kalo mau pesan bahan2 kue gmn caranya ya mba?

    ReplyDelete
  3. Memang lumayan mbak harganya kalau beli.. sy pernah coba beli rasa ikan asin jambal dan cumi asin 1 jar kecilll 35rb.. kalo skrg sdh bs bikin sndiri.. Alhamdulillah.. :)

    ReplyDelete
  4. aku kepikiran juga lo mbak bikin sambel kayak gini secara emak2 k ada juga yang males nglek ya hihihi. Sambel kaya gini juga ada yang dijadiin oleh2 khas, kaya sambel bu rudy itu loh

    ReplyDelete
  5. wah lengkap bgt tipsnya mba diah. makasih ya...

    ReplyDelete
  6. Tanpa bahan pengawet paling lama tahan berapa hari ya mbak

    ReplyDelete
  7. yang masih kepikiran biaya buat pengepakannya mbak....masih cari-cari, kalo ada yang tau, share dong infonya....

    ReplyDelete
  8. waahhh makasih banget nih infonya, ngebantu bangett ....
    eh mba mau tanya dong, Kalo sambal nya di kemas pake plastik terus di vakum, kira2 tahannya berapa lama ?

    ReplyDelete
  9. Mau cobaaa....
    ada yg beli gak yaaa :(

    ReplyDelete
  10. Dear mba Diah, mana yg lebih baik : cabe & bawang di kukus atau digoreng dahulu sebelum dihaluskan?

    ReplyDelete
  11. Dear mba Diah. Infonya toop bngt dan sngt2 bermanfaat. Thx ya :)

    ReplyDelete
  12. Mba Diah, kalau aku tambahin dengan ikan teri kecil harus di goreng dulu atau tidak?

    ReplyDelete