Saturday, June 11, 2016

Cenil Resep Baru, Empuk dan Tidak Keras


Wuaa..tadi sahur aku kesiangan teman-teman..kecapekan dari kemaren lembur kerjaan hingga tengah malam terus. Kalau aku sich pas dapat jatah nggak puasa..lha  Yodha dan Papinya yang nggak sahur. Sama-sama lupa nyalain alarm..huhu. tapi akhirnya Yodha minta puasa setengah hari..hihi. Alhamdulillah kok di bulan puasa ini banyak berkah. Tapi ya itu..jadinya harus benar-benar bisa bagi waktu..maklum semua harus di bawah kendaliku sendiri kerjaan. Jadinya kemaren sampai blong..nggak sempat masak dan posting..hihi.

Makanya pagi-pagi ini tadi nengok di freezer kok ada sedikit sisa kelapa parut segar yang aku beli kemaren. Jadi kepikiran untuk membuat Cenil..kemaren beli di toko kue kok kurang enak. Resep Cenil sudah pernah aku posting, tapi versi praktis yang langsung tapioka, campur air. Namun jika perbandingan tepung dan air kurang pas kadang bisa keras atau alot hasilnya.

Makanya tadi aku buat dengan tehnik baru..pakai biang terlebih dahulu. Aku ingat tehnik cireng empuk yang di campur air panas itu..jadilah aku adaptasi untuk cenil ini..alhamdulillah..hasilnya jadi empuk..enak dan nggak keras atau terlalu alot cenilnya. Walau tetap harus ada sensasi kenyik-kenyilnya ya..kalau nggak ada malah bukan cenil dong ya..hihi.

Tapi tehnik ini ada kelemahannya juga..jika terlalu lama di rebus akan jadi agak lembek..jadi merebus hingga matang saja..langsung di angkat ya. Karena adonan kan sudah di campur dengan adonan matang, jadi bisa lembek jika di rebus kelamaan. Jadi jika sudah mengembang dan mengapung, segera angkat dan gulingkan ke kelapa parut yang di beri sedikit garam...lalu di taburi gula pasir. enak sekali..kenyil-kenyil enak..! Cocok buat menu takjil ringan di bulan puasa ini.


Oke..langsung saja ini resepnya ya teman-teman..kerjaanku masih menunggu..:D
Cenil 

Bahan adonan biang :
50 gram tepung tapioka
150 ml air
1/4 sendok teh garam

Bahan pelapis dan taburan :
100 gram kelapa parut panjang
1/4 sendok teh
Campur kelapa dan garam, kukus 5 menit
Gula pasir secukupnya

Aduk rata semua bahan biang, rebus hingga mendidih dan mengental seperti lem
Campur dengan tepung tapioka kering secukupnya..sekitar 150 gram hingga 175 gram..pokoknya sampai adonan bisa di pulung, tapi masih mudah di bentuk ya teman-teman
Didihkan air
Pulung adonan, rebus hingga matang dan mengapung
Gulingkan ke kelapa parut, taburi gula pasir
Sajikan



4 comments :

  1. mbak pean kok juga kenal ma cemilan ndeso.hihihi tak kira cuma orang pinggiran seperti q yang suka camilan ini.banyakin resep dari tepung tapioka y mbak soale gk usah beli mertuaku suka buat tepung tapioka sendiri.suwun

    ReplyDelete
  2. cari assisten yg bisa bantuin jualannya mb DD.. scr sekarang kan + laris + banyak orderan,,biar ga capek sendiri,,kasian badannya lo mb,,keforsir terus...kpn istirahatnya mb..

    itu aku bilangnya cetot mb DD,,kenyil2 inuk...hihi...

    ReplyDelete
  3. Thanks resepnya..lebih praktis dan mudah...monggo mb posting kue2 tradisional nusantara lainnya yg wenak2...biar tak cobain ..

    ReplyDelete
  4. Kalo di jombang dan sekitarnya, ini klanting disebutnya. Ternyata bahannya murmer bgt ya... Baru tau...

    ReplyDelete