Saturday, September 10, 2016

Gudeg Basah



Sebentar lagi pasti menu di rumah serba daging ya teman-teman..nah..perlu ada sayur yang menemaninya kan. Salah satu sayur yang cocok dan awet untuk menemani makan lauk serba daging, salah satunya kalau di rumah kami itu Gudeg. Gudegnya bukan gudeg kering versi Yogya..tapi Gudeg basah atau gudeg berkuah versi Semarangan. Rasanya lebih ringan dan seger, tidak terlalu manis, jadi paling cocok di nikmati dengan aneka lauk berbumbu, seperti opor, daging empal, empal kelem, dll. Kalau di Semarang biasanya di temani sambel goreng Koyor atau Koyor goreng yang enak banget..!

Kemaren aku masak Oseng Mercon, tinggal cabenya..hahah. Sayang kan  jika di buang..bumbu cabenya juga enak kok. Akhirnya tadi malam aku masa gudeg ini. Masak gudeg tuch nggak bisa dadakan ya teman-teman. Kudu sabar..dan butuh waktu lama memasaknya. Gunakan api kecil agar bumbu meresap dan nangka empuk. Dengan tehnik ini..gudeg di jamin..enak..hihi. Nggak perlu di aduk-aduk dan di awasi kok masak gudeg..biarkan matang dengan sendirinya selama berjam-jam..nanti akan terbentuklah warna gudeg yang cantik, serta rasanya sudah meresap ke dalam nangkanya.

Untuk membuat gudeg versi basah ini, bumbunya sama seperti membuat gudeg Yogya, tapi santan lebih banyak dan ada campuran tetelan sapinya, jadi kuahnya lebih gurih dan enak. Kuahnya itu seger banget..apalagi jika di makan pakai sambal bawang atau sambal tomat, terus ada gereh kranjang goreng atau telur ceplok aja..kalau suamiku udah seneng lauk begini. Rasanya memang seger ketika di makan hangat-hangat. Jika udah bosan berkuah, nanti sering di panasin tiap hari, lama-lama bisa habis kuahnya dan jadi gudeg kering juga kok..hihi. Jadi masak gudeg sekali, bisa menikmati dua versi, gudeg basah dan kering. Enak semua...! Karena gudeg ini awet, tentu saja juga meringankan kerjaan di dapur ya teman-teman..tinggal masak lauknya saja..atau ganti sambalnya yang beda-beda tiap hari...hihi. Gudegnya tinggal di panasin terus aja. Walau nggak ada gizi lagi ya jika sudah sering di panasin..itulah uniknya menu-menu Jawa...semakain lama di panasin..semakin enak...hahah.

Oke..langsung saja ya aku tulis resepnya, besok jika ada sisa daging tetelan..di buat masak gudeg basah ini aja teman-teman..enak..!

Gudeg Basah

Bahan :
1/2 buah nangka muda ukuran sedang
4 lembar daun salam
3 cm lengkuas, memarkan
100 gram gula merah
Daging tetelan sapi 250 gram, potong-potong
1 sendok teh kaldu sapi dan garam secukupnya
1500 ml santan sedang

Bumbu halus :
8 butir bawang merah
3 siung bawang putih
6 butir kemiri
1/2 sendok makan ketumbar

Cara Membuat :
Nangka di rebus sebentar di air mendidih sebentar biar steril ( kalau beli nangka dari pasar kan udah di potong-potong tuch biasanya sama yang jual :D )
Campur nangka dan semua bahan serta bumbu
Masak hingga mendidih
Koreksi rasa, jika sudah pas gurih manisnya ( namun jangan terlalu asin dulu ya ), tutup panci dan masak dengan api kecil hingga matang selama berjam-jam...sekali koreksi rasa kembali jika sudah empuk nangkanya
Tandanya sudah matang akan tercium wangi aroma gudeg dan nangkanya sudah empuk
Sajikan hangat berkuah



2 comments :

  1. Mbak Diah....salam kenal ya...saya Restri....salut banget dengan mbak Diah,resep2nya mak nyus jadi panduan saya memasak. Yang lebih mengagumkan, mbak Diah rajin banget masak dan nulis blog. Trimakasih mbak Diah...u are my inspiration.....

    ReplyDelete
  2. mba klo masaknya pk slow cooker bisakah #males mantengin kompor 😁

    ReplyDelete