Friday, February 27, 2015

Bubur Candil Pati Garut


Akhir2 ini banyak temen yang menanyakan tepung garut..padahal stock tepung garutku dari Yogya lagi habis..eh kemaren cerita2 sama mba art ku, tetangganya ada yang buat tepung garut juga. Akhirnya aku coba..dan hasilnya..lebih putih dan fresh dari yang biasa aku bawa dari Yogya...mungkin karena buatan baru. Jadi buat teman2 yang kemaren pesan..silahkan inbox ya..udah ada lagi..tapi stock masih terbatas ya..jadi siapa yang pesan duluan..ayuk..hihi.

Tadi mau ngetes tepung garutnya buat cookies..tapi kok jadi pengen bubur tepung garut buat sarapan tadi..akhirnya buat bubur dulu dech. Kebetulan punya sedikit ubi juga..jadi dech ubinya di buat bola2 kayak candil..ala di campur sama bubur tepung garutnya. Rasanya..enak..mak nyess..lembut di mulut..adem..di perut..hihi. Tepung garut kan banyak fungsi ya teman2..salah satunya untuk gangguan pencernaan..asam lambung dll.

Cara membuat candil ubinya..sama ya..dengan cara membuat bubur candil ubi yang pakai tapioka...bedanya hanya buburnya aja pakai tepung garut..jadi lebih lembut dan nggak terlalu liat ( terlalu molor..hihi..bahasanya...) kayak tapioka. Tapi untuk bola bola ubinya tetep pakai tapioka..karena untuk pengenyal..lebih bagus tapioka.

Kalau di  Jawa..tepung garut biasa di sebut pati kerut..biasa di buat dawet...ongol ongol, dan bubur manis seperti ini..tapi nggak pakai bola bola ubi..jadi ini kreasiku sendiri..hihi..biar seru ada bola bolanya buburnya..rasanya..enak sekali. Karakter pati garut ini sangat mudah menggumpal..jadi jika buat bubur di rasa masih terlalu kental..boleh di tambah air panas lagi secukupnya..aduk dan masak sampai tingkat kekentalan yang di inginkan.

Oke..dech yang punya pati kerut atau tepung garut di rumah..cobain dech..enak. Jika nggak ada bisa di ganti tepung tapioka biasa ya untuk buburnya. Selamat mencoba teman2..^^

Bubur Candil Pati Garut

Bahan :
  • 200 gram ubi jalar, kupas, kukus, haluskan
  • 40 gram tepung tapioka
  • 1/2 sendok teh garam
  • 800 ml air
  • 100 gram gula merah
  • 3 lembar daun pandan
  • 30 gram tepung garut
  • 100 ml santan dari 1 butir kelapa
  • 1/4 sendok teh garam
  • 1 lembar daun pandan,  buat simpul
Cara Membuat  :
Saus santan : dengan api kecil dan sambil diaduk, didihkan semua bahan saus santan sampai mengental. Angkat, sisihkan.
ubi jalar, campur dengan tepung tapioka dan garam, uleni rata. Bentuk bulat sedang. Sisihkan.
Didihkan air, gula, daun pandan, saring, didihkan kembali, masukkan adonan yang telah dibentuk. Setelah matang dan mengapung, masukkan larutan tepung garut, aduk.
Angkat dari api. Sajikan dengan saus santan.


13 comments :

  1. kira-kira kalau sudah jadi , berapa banyak ya mbak? pingin buat tai dengan porsi kecil

    ReplyDelete
  2. Mbak Diah maaf ya sebelumnya...ini perasaan seelah dimodif blognya foto2 diresepnya kok penampakannya jadi memanjang ya. Kemarin aku buka tablet, tak pikir tabletku yang nggak bener, ternyata hari ini buka pc eh ternyata sama aja. Jadi hasil masakannya terlihat kurang menggiurkan...he..he. mudah2an ini hanya perasaan saya aja. Kalo soal resepnya sich nggak masalah. Makasih Mbak Didi * Ibu Fenny - Tangerang *

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak diah. tampilan blognya berubah ya?. tapi kok kayaknya lebih bagus kemarin sebelum diubah ya mbak. lebih praktis jg pas mau print. tp daku tetep mampir kok tiap hari. selalu penasaran sama resepnya

      Delete
    2. Iya Ibu fenny dan Mba Anonymous ...sementara jk di buka di halaman utama fotonya agak memanjang..karena foto2 dulu kan memanjang ke atas..sekarang webnya di setting untuk foto2 melebar ke samping..nanti di benerin satu persatu ya...:) mohon maaf atas ketidak nyamanannya..:)

      Delete
  3. oh begitu...makasih ya mbak Didi, resep2nya selalu maknyuss soalnya terutama masakan jawa tengah...wuih pingin dicobain satu2...sukses buat mbak Didi..*fenny-tangerang*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya bu, jk di klik resepnya tetep sama kok fotonya..happy cooking..:)

      Delete
  4. Enak itu.....suka banget...
    Apa kabar mba....

    ReplyDelete
    Replies
    1. baik mba Yunita..pa kabar juga ncih lama ndak keliatan..hihi

      Delete
  5. Mbak Di, saya pernah buat bubur dari pati garut ini, perasaan lama ya berubahnya menjadi bening, pernah juga praktekin ongol2 dari pati garut resepnya mbak Di, masalahnya kok lama Jadi bening alias butuh ekstra tenaga.( Klo mau cepet ya beli Jadi ya mbak?).hihihi...gara2 sering buka blognya mbak Di saya jadi lebih senang jajanan dan masakan tradisional, resep2nya cocok dengan selera lidah saya yang asli kediri ( sdh 14 th di Sidoarjo, tapi selera lidah tdk bisa berubah).Terima kasih blognya Jadi inspirasi, pertama buka dapur barunya mbak Di juga ngerasa kurang nyaman, tulisan2nya bny yg tempuk/tertindih Foto.sekarang sdh lebih baik. Maaf kapan jangan ya mbak. Sukses buat mbak Di dan keluarga.

    ReplyDelete
  6. Sore mbak Didi..
    saya mau nanya..tepung garut tuhh apa yaa mbak?
    kalo gak pake tepung garut apa bs? Ato ada alternatif lain nya mbak? Tks seblm nya..
    yani

    ReplyDelete