Tuesday, November 11, 2014

Mendut Ketan Hitam


Mendut..jajanan khas dari tepung ketan. Kalau di rumahku dulu di Yogya..kalau ada hajatan di rumah..pasti dech..bikin 3 macam jajanan kukus , yaitu utri / nogosari , lemper dan mendut ini. Begitu juga dengan tetangga2. Jadi udah kayak jajanan wajib hajatan gitu. Jadi..kalau dapat nasi kenduri , pasti berebut cari mendut ini..hihi. Karena rasanya lebih legit ya di banding utri..karena mendut terbuat dari tepung ketan, sedang utri terbuat dari tepung beras. Aku dari kecil juga suka mendut.suka banget jajanan dari tepung ketan gini. Apalagi isi unti kelapa yang manis , legit dan gurih..klop banget dech. Sampai udah tua gini ya masih suka aja sama mendut..hihi. Seleraku tetep sama..selera jadul. Mendut ini adonannya mirip2 putri mandi ya teman..tapi kalau putri mandi kan berendam ya..mandinya..hihi..alias pakai saus santan kental. Kalau mendut ini nggak..jadi tanpa saus.

Nah..lama nich nggak ngutak atik tepung ketan hitam,..jadi aku pengen buat mendut ketan hitam dech. Kebetulan punya unti kelapa yang udah beberapa hari nginap di freezer .pas tho..tinggal buat sebentar..jadi dech cemilan enak , gurih dan legit..cocok banget nich buat minum teh sore2 yang udah mulai sering mendung gini ya teman2. Untuk mendut ketan hitam ini tetep harus di campur tepung ketan putih ya teman2..biar tetep ada tekture liatnya. Nah..biar empuk dan nggak alot pas udah dingin..aku campur juga kentang kukus dikit. Aku pakai tepung kentang yang tinggal seduh dong..praktis. Tapi jika tidak ada bisa pakai kentang kukus biasa ya teman2...jika mau repot ngukus kentang dikit ya..hihi..lha buat campuran mendut ini cuma butuh 50 gram kentang kukus aja. Kalau pakai tepung kentang seduh kan tinggal ambil 2 sendok aja cukup  , tinggal di seduh air panas..jadi dech kentang kukus lumat.

Mendut dengan campuran tepung kentang ini awet empuk biarpun udah dingin. jangan lupa.....jika ingin penampilan mendut lebih menarik, ganti daun pisang pembungkusnya dengan daun  pisang yang di layukan, agar tetep seger bungkusnya.Tips melayukan daun pisang dengan cepat agar lebih lemas dan mudah untuk membungkus jajanan gini..mudah saja..cukup di panaskan di atas kompor..tapi jangan langsung di atas api ya..hihi..jadi agar jauh gitu dari api..pegang pakai tangan..pasti dech cepat layu..dan lemas daunnya, tapi warnanya nggak pucat dan tetep seger hijau gitu. Jadi penampilan kue2 yang berbungkus daun dan di kukus..jadi tetep menarik kan teman2. Olesi juga dengan sedikit minyak ya agar permukaan mendutnya sebelum di bungkus biar  nggak kering. Sewaktu mengukus mendut ini sesekali juga harus di buka ya teman tutup kukusannya..agar mendut nggak terlalu mengembang.


Oke..selamat mencoba ya teman2..oh ya buat teman2 yang kemaren pesan tepung ketan hitam dan kehabisan..udah re stock lagi nich aku..banyak ya..jadi bisa di pesan lagi..ya tepung ketan super halus yang aku jual ini..jadi enak kalau di buat cake atau kue2...legit dan halus tekturenya..nggak ngeres gitu dech. Ini saking   halusnya tepung..jadi nggak keliatan warna hitam kan teman2..itu bukan karena apa2..tapi ya karen amemang tepung ketan hitam ini sehalus terigu. Setelah beberapa waktu sering belajar dari para ahli *pertepungan*..memang..tingkat kehalusan tepung itu macam2..nah..kalau tepung2 ketan hitam yang beredar di pasaran itu masih kasar..jadi warnanya masih kehitaman ya teman2..tapi kalau tepung ketan hitam yang aku jual ini..super halus..istilah Mess atau tingkat kehalusannya tepungnya itu 150..paling halus dech.,  biasanya rata2 100 dech Mess..untuk tepung2 lain. Jadi ketika semakin halus tepung..semakin putih warnanya. Tapi ketika di masak..apalagi di kukus..ya hasilnya tetep bisa hitam..kayak mendut yang aku buat ini nich teman2..pakai tepung ketan hitam  yang aku jual ini.


Oh ya..jika mau save atau print resep..bisa banget lho..di klik aja gambar printer di pojok kanan bawah tiap postingan ya teman2..jadi web ini udah di design sedemikian canggihnya lho...sampai aku menyewa jasa web developer lho biar fasilitas buat teman2 yang baca komplet..hihi..eh masih ada juga yang komen begini..sabar2 yach..:) Jika belum tau cara copi resep sebenernya tinggal tanya baik2 ya..pasti aku jawab..nggak perlu marahin yang punya blog kan ya..hihi.

Pelit , moso tulisannya nggak bisa di copy, kalau harus nulis kan cape, tak perlu takut di copy orang ke blognya, kalau nggak bisa di copy ngapain nulis? - See more at: http://www.diahdidi.com/2014/06/cara-membuat-adonan-tiwul-dari-tepung.html#sthash.WGCH4mBz.dpuf
Pelit , moso tulisannya nggak bisa di copy, kalau harus nulis kan cape, tak perlu takut di copy orang ke blognya, kalau nggak bisa di copy ngapain nulis?
ReplyDelete - See more at: http://www.diahdidi.com/2014/06/cara-membuat-adonan-tiwul-dari-tepung.html#sthash.WGCH4mBz.dpuf
Ok dech..malah curhat..ini resepnya ya teman2..selamat mencoba jika suka kue2 tradisional dengan ketan hitam ya..^^
Mendut Ketan Hitam

Bahan :
100 gram tepung ketan hitam
50 gram tepung ketan putih
50 gram kentang kukus ( aku pakai tepung kentang yang di seduh air panas )
150 ml santan kental hangat, kira2 ya, boleh kurang atau lebih.
1/4 sendok teh garam
2 sendok makan gula halus
1/8 sendok teh vanili
1 sendok makan minyak goreng

Isi : Unti kelapa secukupnya 

Cara membuat :
Campur tepung ketan hitam, tepung ketan putih, kentang kukus, gula , garam, minyak goreng, dan vanili. tuangi santan hangat , aduk rata hingga kalis tapi tetep lemes.
Siapkan selembar daun pisang, ambil sedikit adonan, bentuk bulat, pipihkan, isi dengan unti kelapa secukupnya. Bentuk bulat kembali, bungkus dengan daun pisang  bentuk kotak.
Lakukan hingga adonan habis. Kukus 20 menit sambil beberapa menit sekali di buka tutup kukusannya..agar kue tidak mengembang sekali.
Dinginkan. ganti bungkus dengan daun pisang yang baru.
sajikan.

18 comments :

  1. Mbak,web khusus buat jualannya ga jd dibuat??
    Ina-bksi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi mba Ina..udah ada dan udah release..cuma belum sempat update semua produk..haha.....sibuk jualan...tiap hr udah byk orderan..jd belum sempat beres2 web satunya.:)

      Delete
  2. Yang sabar ya mba Di, stiap ingin mlakukan kebaikan mmg slalu ada ujiannya dr orang2 yg hatinya sensitif sm orang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Nadia.....harus sabar memang kok..cuma sedikit gemes..hihi...mksh supportnya ya..:)

      Delete
  3. ealaaa masih ada yang gagap teknologi ternyata ya mba Di, sabar yo .. hehehehe.. wong gampang gitu koq copy paste nya ..
    Liat mendut disini koq ya beneran bikin ngiler .. harus cari tepung nih, kalo deket sih ta pesen deh mba .. lintas benua judule :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya mba...tapi ya itu bukannya bertanya baik2 caranya....langsung malah marah2in yang punya blog ki..:D..

      Ayuk bikin sendiri tepungnya..beras ketan hitam di blender kering..tapi yo lama mba..alusnya..hihi...aku pernah dulu..:)

      Delete
  4. hehehe... yg marah itu bukan blogger kali Mbak.. :) Kalau saya nggak masalah dicatet, kalau lg males catet ya laptopnya saya bawa ke dapur, hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mak Riski ya..hari gini..tablet..lap top dll biasa ya masuk dapur..seru..:)

      Delete
  5. Hasilnya sesuai namanya ya mbak...mendut-mendut...heheh. Weleh2...hari gini sudah dikasih resep & cara2 masaknya gratis kok masih ngamuk2... Aku aja suka tak catet tuh resepnya mbak Di & tak tempel di lemari dapur... pas masak tinggal dicontek deh.... heheh. Sing sabar yo mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya Mba erti..makannya di kasih nama mendut ya kali dulu dulunya..:D

      Ya namanya banyak orang mba..kadang2 ada juga yang kurang ngerti etika ya dalam berkomunikasi..hihi..tinggal tanya baik2 aja beres ya sebenernya..daripada marah2 nggak jelas..ke orang lain..hihi.

      Delete
  6. mbak di..klo semuanya pake tepung ketan hitamnya bs g?
    mendut-mendut kuenya,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mba..tapi nanti kurang l;iat sedikit ya tekturenya..kan tepung ketan hitam cenderung getas gitu ya tekturenya kalau buat jajan pasar..:)

      Delete
  7. Waduuh...yg misuh2 anonymous ya mba?Tp bkn aku lho mba...
    Aku klo nanya2 ke mba Diah by e-mail to? Aku si se moodku aja.klo lg pngn nulis ya aku tulis. kdng aku buka dr hp jd hpnya dibw ke dapur, he..he..
    Retno

    ReplyDelete
  8. Hihi..jelas bukan Mba retno..biasanya Anonymous yang komentar aneh2 itu nggak mau nyebut nama..:D

    ReplyDelete
  9. Yups mba. Aku pake anonymous disini krn mo log-in pake yg lain blm bisa mba.
    Retno

    ReplyDelete
  10. Salam kenal mbak Diah....sy fans blog nya mbak Diah...hampir tiap hari sy buka blog mbak Diah utk lihat update resep2nya....
    Mbak....boleh tahu web khusus yg utk jualan mbak Diah? sy mau beli produk2nya....
    Matur nuwun mbak....
    Yuni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mba Yuni slm kenal juga..udah ada web nya mba..tp blm lengkap ngisinya..ini masih sdr semua..jd belum sempat..soalnya udah jalan terus orderan....mau order bs kok mba via email dulu di bundadidi@gmail.com..:)

      Delete
  11. salam kenal bunda...thanks bgt dah sering posting resep yg gampil2. sy yg dulunya ga suka masak krn keseringan gagal total, skrg jd suka masak krn resep yg bunda kasi tuh simpel n jelas. alhamdulillah, selama mencoba resep2 bunda,sy selalu berhasil. bahkan sy sering berbagi resep bunda ke teman2 kerja (sy print lalu bagikan resepnya ke mereka) dan merekapun berhasil...senangnyaa...
    maaf,ya bunda, sy dah bagi2 resep bunda ke teman2 sy.
    sekali lg,thanks bunda...semoga Allah mmbalas kbaikan bunda...love yaaa...;)

    ReplyDelete