Monday, February 15, 2016

Tongseng Sapi Tanpa Santan


Menu makan malam tadi...masaknya dadakan sore, pas mateng waktu makan malam..waktu motret udah malam..hihi..jadilah mesti di dalam dan pakai lampu jika motret malam. Tapi aku memang suka masak sore dadakan aja..soalnya musti tanya dulu ke boss kecilku..mau makan apa. Tadi pagi request daging, aku kira minta sate lagi, tapi ternyata katanya lagi nggak mau sate. Akhirnya aku tawari tongseng..tapi Yodha gak mau masakan bersantan katanya. Akhirnya aku coba tadi buat tongseng tanpa santan. Setelah aku coba, ternyata Yodha suka, karena rasanya tetep enak walau tanpa santan, mirip semur...tapi aroma tongseng..haha..bingung kan teman-teman ?

Nggak perlu bingung..karena menu ini enak sekali. Biar lebih empuk, aku pakai panci presto tadi, jadi satu jam udah empuk, pakai api kecil, jadi walau di presto, tetep meresap bumbu-bumbunya. Untuk memuat tongseng pakai panci presto, caranya pertama bumbu di tumis seperti biasa, lalu masukkan daging, air, dan semua bumbu. Masak dulu hingga mendidih. Koreksi rasa hingga pas semua, baru tutup panci presto, dan masak hingga meresap. Fungsi di masak hingga mendidih ini, agar kita punya kesempatan untuk mengkoreksi rasa terlebih dahulu, karena jika langsung di presto, kan udah nggak bisa di buka-buka lagi tuch panci. Jika kurang garam atau gula, kan nggak tahu. Jika  sudah matang, baru di koreksi rasanya, telat dech..karena nggak akan meresap ke dalam bahan masakannya.

Tapi, jika bahannya cepat matang, misal ayam, bisa di balik sich tehniknya. Presto ayam dan bumbu dulu 15 menit, lalu buka panci presto, selanjutnya ungkep biasa tanpa presto hingga bumbu meresap, sambil di koreksi rasa. jadi akan di hasilkan ayam empuk, dan bumbu tetep meresap. Jadi..ngga perlu ragu panci presto ya teman-teman, sangat membantu kok di dapur. Jika kita hanya punya sedikit waktu di dapur, asal tahu triknya, rasa masakan kita tetep enak kok..walau di masak dengan panci presto. Untuk keluarga kecil, lebih baik pakai panci presto kecil, jadi lebih cepat dan efisien. Aku terakhir beli panci presto..malah dapat agak kebesaran..hihi. Kadang kaget ya teman-teman..kalau belanja online..ekspetasi barang kecil, dapetnya malah besar..hihi. Tapi pernah juga beli barang..di kira ukuran besar, yang datang..kecil banget..hihi. Ya itulah serunya..belanja online.

Oke dech..udah malam..lanjut besok ya ngobrolnya teman-teman..selamat beristirahat :) Aku tulis resep dulu ya..:). Tongseng tanpa santan ini enak lho, tetep gurih rasanya, karena pakai kemiri. Jadi buat yang lagi diet menghindari santan, tetep bisa kok makan tongseng yang enak..:)

Tongseng Tanpa Santan

Bahan :
300 gram daging, bagian tetelan atau sandung lamur, potong kecil-kecil
1000 ml air
2 lembar daun salam
1 batang serai
1 lembar daun jeruk
1/2 sendok makan gula merah
1 sendok teh kaldu sapi dan garam sesuai selera
3 sendok makan kecap
1/2 sendok makan bawang merah goreng
2 lembar kol, iris kasar
1 batang daun bawang, iris kasar
1 buah tomat  jika suka, potong-potong ( aku tadi nggak pakai kehabisan stok di dapur )
 
Bumbu Halus :
6 butir bawang merah
2 siung bawang putih
4 butir kemiri
1 cm jahe
1 cm kunyit
1/4 sendok te merica butiran

Cara Membuat :
Tumis bumbu halus hingga harum dan matang
Masukkan daging, aduk hingga berubah warna
Masukkan air dan semua bumbu lain
Masak hingga mendidih, koreksi rasa
Tutup panci presto, masak api kecil sekitar 1/2 hingga 1 jam, kalau aku 1 jam, soalnya Yodha suka dagingnya empuk.
Jika daging sudah empuk, buka panci presto yang sudah dingin tekanan panasnya, masukkan bawang goreng, kol dan daun bawang serta cabe merah utuh, masak sebentar hingga meresap dan kuah menyusut, nyemek gitu. Jika pakai tomat, masukkan juga tomat iris.

Note :
Jika tidak pakai panci presto, ungkep dengan panci biasa dengan api kecil hingga empuk dagingnya.


3 comments :

  1. Waah...bisa niru resepnya nih, makasih mb Didi.. ;)

    ReplyDelete
  2. Makasi tips panci presto nya ya mbak..aku punya nih tapi jarang dipake karena khawatir mengurangi nilai gizi dan cita rasa masakan..setelah baca saran dari Mbak, jadi ga khawatir lagi deh..hihi..

    ReplyDelete