Tuesday, September 29, 2015

Tips Sukses Dan Step By Step Membuat Empek-Empek


Empek-empek..salah satu menu ringan favorit kami. Kalau lagi malas membuat sendiri, kadang suka jajan di Ny. Kamto dekat rumah. Tapi..kalau beli kan boros dan kurang puas, soalnya kecil-kecil..hihi...nggak cukup satu biji dech satu orang. Makanya lebih puas bikin sendiri dech. Untunglah..nggak susah cari tenggiri di sini..walaupun agak mahal juga. Tapi daripada nggak ada kan bahannya...hihi. Soalnya empek-empek paling manteb kalau favoritku ya..pakai ikan tenggiri..rasa gurihnya khas dan otentik. Di supermarket dekat rumah..untung selalu ada ikan tenggiri segar..jadi sewaktu-waktu pengen buat empek-empek, tinggal bikin sendiri, lebih puas, karena hasilnya banyak..hihi.


Untuk membuat empek-empek yang enak, sebenernya nggak susah kok..hanya perlu memahami trik sedikit dan telaten ya, karena butuh waktu untuk prosesnya. Tapi jika hasilnya sebanding...sama enak atau bahkan lebih enak dari empek-empek restoran terkenal..kan lebih baik membuat sendiri. Bahan empek-empek utamanya, ikan tenggiri, telur, tepung. Tepung pakai 2 macam, tepung terigu untuk membuat biangnya, dan tepung sagu untuk adonan utamanya. Kalau aku..pakai tepung bakso aja..yang aku jual..hihi. Jadi hasil empek-empeknya..itu pas, nggak keras tapi kenyal empuk.
 

Untuk ikan tenggiri, pilih ikan tenggiri yang segar, agar tidak amis. Pilih ikan tenggiri yang masih kenyal dan tidak lembek badannya. Ambil daging ikan tenggiri, pakai garpu lebih mudah. Atau jika mau bisa juga di masukkan freezer hingga agak mengeras badan ikannya,...nanti akan lebih mudah dech mengambil dagingnya.  Selanjutnya daging ikan tenggiri di haluskan. Oh ya..untuk satu resep ini butuh kira-kira 250 gram ikan tenggiri fillet yang sudah bersih dan di haluskan ya. Kalau beli sich..1 ekor ikan tenggiri ukuran sedang cukup.


Selanjutnya, siapkan bahan biang, 250 ml air, di tambah bumbu : 2 siung bawang putih yang di haluskan, 2 1/2 sendok teh garam ( sesuai selera ), 1 sendok teh gula pasir. Didihkan air dan bumbu.

 


Selanjutnya, masukkan tepung terigu protein sedang, 125 gram sedikit demi sedikit, sambil di aduk hingga kental. Kecilkan api agar tidak cepat gosong.


 Setelah adonan matang, dinginkan terlebih dahulu ya, sebelum di campur bahan lain.


Jika sudah dingin, masukkan daging ikan dan 2 butir telur, lalu di uleni hingga lembut sambil di banting-banting hingga lembut dan rata menjadi adonan pasta ikan yang halus. Usahakan ikan jadi halus dan menyatu dengan adonan biang, jika nggak rata, nanti empek-empek akan amis bau ikannya menyengat. Tapi..kalau aku nggak mau repot..jadi suka minta bantuan mixer aja..hihi. Di mixer hingga adonan halus dan lembut, lebih mudah, tangan nggak belepotan.


Hasil adonan biang, ikan, dan telur setelah di mixer, seperti ini ya.


Selanjutnya, tinggal masukkan tepung sagu / tepung baksonya dech. Maaf ngga kefoto proses ini..soalnya tangan belepotan..waktu ngaduk tepung. Oh ya..di tahap ini, tepung dan pasta ikan di aduk ringan saja ya, jangan di uleni kuat-kuat agar adonan nggak keras nanti. Pemakaian tepung sekitar 200-250 gram, sampai adonan bisa di pulung dan di bentuk ya...tapi masih lembut adonannya. Jika agak lengket, nggak masalah, nanti tangan di lumuri tepung aja, sewaktu membentuknya. Adonan siap di bentuk sesuai selera. Adonan empek-empek ini cocok untuk empek-empek kapal selam, atau lenjer.


Selanjutnya, bentuk sesuai selera dech. Nich Kak Yodha ikut heboh membentuk empek-empek, dan ketika telur isiannya selalu lari keluar..dia marah-marah..hihi. Tips agar isian telur di empek-empek kapal selam nggak lari, pipihkan dahulu, bentuk cekungan seperti mangkuk, isi kuning telur dan sedikit putih telurnya, agar nggak terlalu penuh isinya..lalu rekatkan bagian atas adonan membentuk seperti bentuk pastel tapi lebih besar. Jika terlalu banyak putih telur, isiannya suka lari keluar dan nanti adonan empek-empek yang sudah kena putih telur akan susah di rekatkan bagian atasnya. Jika malas ribet seperti Kak Yodha..di bentuk empek lenjer aja..mudah ya Kak..tinggal di pulung dan di bentuk lonjong..hihi.


Selanjutnya adonan empek-empek yang sudah di bentuk, di rebus dalam air yang sudah di didihkan terlebih dahulu.


Rebus empek-empek hingga mengapung agar matang sempuran hingga bagian dalam. Tiriskan. Jika mau di simpan di freezer, dinginkan terlebih dahulu, lalu lumuri dengan tepung gara tidak lengket satu sama lain. Simpan di wadah tertutup agar citarasa empek-empek tetap fresh.



Empek-empek yang sudah di rebus, siap di goreng. Jika empek-empek di simpan di freezer, diamkan suhu ruang terlebih dahulu sebelum di goreng, agar nggak keras.


Sajikan empek-empek dengan kuah cuko, ketimun dan mie kuning jika suka. 

Kuah Cuko 
Jika cuma untuk 2 -3 orang..bikin separonya aja

Bahan :
500 ml air
250 gram gula merah
2 sendok  makan air asam Jawa kental ( dari 50 gram asam yang di lumatkan dengan sedikit air)

Bumbu halus :
6 siung bawang putih
8 buah cabai rawit merah ( bisa di rebus terpisah cabenya jika mau sekalian buat anak bikin kuah cukonya )
1/2 sendok makan garam
2 sendok makan ebi yang sudah di sangrai hingga benar-benar matang, dan di haluskan.
Cara membuat Saus :
Rebus air dan gula merah. Saring.
Rebus kembali dan masukan bumbu halus dan ebi.
Aduk sampai mendidih.
Jika mau buat sekalian , sisa saus cuko bisa di simpan dalam botol dan di taruh di kulkas.

Tips untuk membuat kue cuko yang enak, pilih gula merah berkualitas. Gunakan asam Jawa sebagai pengganti cuka, agar lebih alami. Pilih asam Jawa yang bagus. Gunakan ebi yang bekualitas agar empek-empek nggak amis aroma ebinya. Sangrai ebi hingga benar-benar kering, lalu haluskan dengan blender kering hingga halus. Selain di campur di kuah, ebi halus ini bisa di taburkan di atas setiap porsi empek-empek nya..semakin yummy dech. Jika untuk anak-anak, buat kuah cuko tidak pedas, untuk orang dewasa, sediakan cabai rawit rebus yang di haluskan, jadi bisa meracik sendiri jika mau kuah cuko pedas, sesuai selera.

Oke..selamat mencoba ya, semoga sukses membuat empek-empek sendiri di rumah ya teman-teman. Jika susah cari sagu di tempat teman-teman, bisa pakai tepung bakso  yang aku jual nich..pas tekturenya jika buat empek-empek, bakso, siomay dll.
 











28 comments :

  1. Alhamdulillah, terimakasih Mbk Diah rajinnya posting resep2 yg menarik unt dicoba ,( "tak terkejar'" unt coba smua krn keterbatasan wkt n tenaga).Ehmm..Kak Yodha tambah ngguanteng :)
    (Salam dr Omi van Obien).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bunda..sama2..pas weekend gitu seru Bun..bikin empek-empek.

      Yodha kemaren pulang sekolah belum ganti seragam itu bun, langsung ikutan bikin adonan..:D

      Delete
  2. aku suka mpek2,pernah bikin tapi belepotan,g mahir nuangin telurnya hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, hrs telaten nuang telurnya :)

      Delete
  3. hi, mb gegara siang td buka2 situs empek2 jd pengen buat, tapi ragu, maklum plg kerja jam 4 sore ko rasanya capek. Eh tapi ni malam masi pnasaran jd deh resep mb diah empek2 yg tanpa ikan yg tak eksekusi. Hi hi maklum lg ga ada tenggiri. Lagian penasaran gmn sih rasanya tanpa ikan. Ternyata nih anak2 sm suami ga tau, klo ga ada tenggirinya he he. . . . enak aj ktnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp mba..iya..tekture sama ya..cuma beda ada aroma ikan dan tidak..hihi

      Delete
  4. Mba adonan mpek mpek nya pake telor 2 ya. Pake putih telur nya saja atau telur utuh. Mksh

    ReplyDelete
  5. Mbak tepung baksi brp harganya?

    ReplyDelete
  6. yang ini kayaknya perlu dicoba deh...Insya Allah kalau penyakit malasnya nggak kambuh..
    terima kasih resepnya ya mbak Diah... :)

    ReplyDelete
  7. Mba diah bikinnya pake telurnya brp buah?sama kuningnya atau putihnya saja?terima kasih

    ReplyDelete
  8. Mbak diah, tepung sagu itu apa sma kyak tepung kanji??? Aku bingung.... Makasiiihh mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda mba..coba lihat di sini ya : http://www.diahdidi.com/2013/12/tepung-sagu-versus-tepung-tapioka.html

      Delete
  9. wah, bermanfaat bgt nih mbag, nanti sy coba, kapan lalu sy belajar coba gk pkai resepny mbag, tp agak keras, bner kata mbag, kalau terlalu nguleni saat pencampuran tepung tapiokanya jd agak keras..
    ok, ntar sy coba lgi, makasih resep dan tipsnya ya mbag...

    ReplyDelete
  10. mba didi, ijin share resepnya... :)

    Thanks sebelumnya mba...

    ReplyDelete
  11. ijin share resep-resepnya ya :) tentu kita kasih sumbernya kok :) thanks

    ReplyDelete
  12. Udah 2x eksekusi.....jam 12 malem saking penasarnanya...maknyuuuus

    ReplyDelete
  13. Saya gagal fokus ke kompor nyq mba kalo boleh tau kompor nya merk apa ya? Terima kasih

    ReplyDelete
  14. Sekarang sudah ada tepung pempek instan yg sudah ada ikannya lho, tinggal tambah air mendidih dan garam aja.
    Bisa kunjungi www.tepungpempekikan.com
    Hope it helps ^^

    ReplyDelete