Sunday, December 21, 2014

Menikmati Suasana dan Makanan Tempo Doeloe di Toko Oen Semarang



Tadi malam iseng kami *turun gunung* lagi ke Semarang bawah.menikmati kemacetan kota Semarang bawah. 
" Hah..turun gunung..berbarti mba Diah tinggal di Gunung tho ? "..begitu kata teman yang bertanya pas ngobrol di email..haha. Ya nggak lah..cuma istilah aja..kami kan tinggalnya di Semarang atas..Semarang atas itu juga termasuk Semarang kota..tapi memang daerahnya di atas istilahnya..memang lebih tinggi juga sich..hihi. Jadi..kalau mau ke Semarang bawah..istilah orang Semarang atas..itu *turun* ke bawah. Di Semarang atas sebenernya ramai juga. Sudah banyak resto, kafe, fast food brand terkenal banyak juga, dll..tapi kadang2..kalau pengen menikmati susasana Semarang beda ya musti turun ke Semarang bawah. 

Nah..tadi malam karena sore udah makan..jadi kita muter2 aja..muterin Yodha tuch yang lagi libur. rencana pengen motret2 poin view di Semarang yang menarik buat teman2..eh malah hujan rintik rintik..hihi. jadilah iseng kami mampir ke Toko Oen saja..kebetulan belum pernah ku ulas di blog ini..jadilah tadi malam ke sana. Toko Oen ini adalah toko kue dan resto yang paling tua di Semarang, di bangun sejak jaman kolonial Belanda..tahun 1936, sebelum negara kita merdeka teman2, jadi..dulu jadi tempat nongkrong orang2 Belanda kali ya..yang di Semarang..hihi. Dan hebatnya interior ruangan dan isinya masih terjaga lho..walau sudah berumur 70 tahunan..hebat ya teman2. 

Masuk ke toko Oen..walau dari luar nampak seperti bangunan jadul biasa..yang banyak terdapat di Semarang, dengan sekelilingnya yang semrawut dan macet..karena memang terletak di jalan utama kota Semarang. Tapi begitu masuk ruangan restonya..adem dech suasannya. Serasa masuk ke nuansa tempo dulu..pakai mesin waktu..hahah..*lebay. Iya..begitu masuk kita di sambut kursi kayu rotan jadul..kombinasi kayu dan anyaman rotan bentuk jadul banget..wah..jadi ingat dulu di rumahku di Yogya punya kursi seperti ini..sekarang udah nggak ada yang jual kali ya.

Interiror jadul, furniture jadul..pajangan toko kuenya juga jadul..eh lha kok pramusajinya juga bergaya jadul semua..baik dandanan..maupun orangnya..hihi. Ada pramusaji bapak2 yang sudah berusia lanjut dengan ramah melayani kami. Memang kostum prmausajinya juga unik..pakai seragam jadul ala resto jaman dulu..hihi. Wah..beneran dech..serasa bukan kayak di Semarang.








Menu2 yang di tawarkan resto Oen ini..perpaduan menu2 masakan belanda, western ala tempo dulu dan masakan Indonesia. Sayangnya kami udah makan , jadi cukup order cemilan saja..yaitu lumpia, kroket dan risoles serta kue2 khas dari Toko Oen ini.



Tak ketinggalan  menu Ice cream aneka rasa yang jadi menu andalan di resto ini wajib di coba teman2. Dari rekomendasi Bapak pramusajinya yang udah sepuh..akhirnya kami memesan es krim..dengan 5 rasa dalam satu gelas...yaitu es krim Oen's Symphony. Harganya 34 ribu saja per porsi dengan 5 macam rasa. Enak dech es krimnya itu homemade dengan resep warisan keluarga, jadi terasa alami..nggak terlalu creamy kayak es krim jaman sekarang..jadi tekturenya itu agak kasar kayak es puter..tapi enak..terasa jadul gitu..hihi. Duch..gelas saji es krimnya juga jadul banget..serasa pengen ku bawa pulang..haha. Di mana ya beli gelas2 antik gini..jadi pengen koleksi. 




Waktu ngobrol2 sama bapak ppramusajinya yang ramah..dia bercerita kalau menu masakan andalan di sini adalah aneka steak bergaya Belanda dan Indonesia..jadi campuran gitu citararanya. Jadi jika pas ke Semarang dan berkunjung ke sini jika mau pilih menu yang khas..pilih aja aneka steak jadulnya ya teman2. Selain masakan2 berat di resto ini juga terkenal dengan kue2 jadulnya. Dengan etalase toko kue ala tempo dulu juga. Toples2 besar dan jadul..berjejer manis..berisi kue2 jadul juga..seperti Speculaas dan Koekjes, kue semprit aneka rupa..dll. Ada juga aneka permen jadul yang unik2. Wua..aku jadi pengen toplesnya juga..hihi.



Ada satu kue jadul khas Semarang yang di jual di sini yaitu kue Ganjel Rel..jadi nggak ku lewatkan untuk mencobanya. tapi setelah ku coba..rasanya nggak terlalu enak..cuma unik aja..seret..haha. Mirip sama Bolu khas Belanda, Ontbitjkoek kue ini..tapi lebih seret. Tapi kata suami..ya memang begitu rasa kue ganjel rel ini. Mungkin karena seret dan padat..jadi bisa untuk *ganjel rel kali ya..haha. Ganjel itu dalam bahasa indonesia...artinya buat penyangga rel kereta..hihi.
.


Oke..segitu dulu ya laporan jalanku tadi malam teman2..dan mampir ke toko jadul yang unik dan menarik ini. Cocok tempatnya sekedar buat nongkrong santai bersana teman atau keluarga, menikmati suasana tempo dulu ala jaman kolinial Belanda. Toko Oen ini terletak di pusat kota Semarang Jl. Pemuda no 52, deket lumpia mba Lien yang kondang tuch teman2..jadi habis dari sini..bisa borong lumpia dech buat oleh2. Selain di Semarang toko Oen ini pertama kali di dirikan di Yogya.. tahun 1922 di Yogyakarta oleh Ibu Liem Gien Nio. Setelah itu dibuka cabang Toko Oen di Semarang pada tanggal 16 April 1936 dan disusul Toko Oen Cabang malang. Wah..keren ya teman2..bisnis resto yang bisa bertahan selama hampir satu abad dan tetap melegenda..^^
























9 comments :

  1. Mbak Diah.... itu kue "ganjel rel" kue paling top rasanya menurutku dibanding roti2 modern sekalipun....ihh lebay ya... Tapi emang bener lho mbak, apalagi dinikmati dengan secangkir teh atau kopi...nyamleng ...!! Kalau di Jakarta di tukang roti keliling suka dijual tapi namanya kue "gambang".... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..klu roti gambang ya aku suka itu mba Erti...ini beda ..kyk bolu seret..hihi

      Delete
    2. Ohh...beda to mbak...? lha sepintas penampakannya mirip roti gambang tuh.. kalau roti gambang gak seret & enak bingits yo mbak..

      Delete
  2. Wah jadi ingat took OEN yg di malang. Kira kira sama nggak ya? aduh mbak DD saya jadi ingat took OEN:-) makanannya enak2 lho, paling seneng bistiknya enak:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama bener mba Susy..memang cabang..kan ada 3, satu di yogya, di semarang, sm di malang memang..:-)

      Delete
    2. Mba DD, kayaknya yg di Yogya sudah ngga ada deh Mba..udh tutup..klo ga salah pengelolanya pindah Jkt..gt?

      Delete
  3. Aku malah blm pernah ke sana mbk, jarang turun gunung hehe

    ReplyDelete
  4. Emang sama spt Oen Malang mbak... salam kenal ya. Suka banget merhatiin n mindahin resep mbak ke dapur. Masak jd kaya simpel banget. Pdhl kl dah praktek baru dah berasa rempongnya. Hehe....

    ReplyDelete
  5. Ayukk coba mba Esti..:) Mba Deejan..salam kenal juga..sipp mba..kalau udha biasa nggak rempong kok..hihi

    ReplyDelete