Monday, May 11, 2015

Sayur Plencing Tempe ( Asem Asem Tempe )


Selamat hari Senin teman-teman..semoga selalu semangat ya menjalani hari..! ^^

Sebenernya hari ini mau mulai posting lagi aneka kue atau jajan pasar..karena udah banyak resep yang ngantri di buat..tapi kok ya waktunya..belum ada. Kemaren alhamdulillah..setelah aku umumkan..tentang buku perdanaku yang akan segera terbit : Buku 62 RESEP MASAKAN LEZAT UNTUK MENU SEHARI-HARI, alhamdulillah..udah banyak yang pesan..walau masih akhir bulan ini baru ready bukunya..jadi dua harian catet pesanan buku dan juga ngurusi pesanan tepung juga. Jadi..weekend kemaren di rumah aja, nggak sempat ke mana-mana. Jadilah belum ada laporan wisata kuliner baru yang biasa aku posting habis weekend. Jadi..back to kitchen aja yuk..dengan menu-menu sederhana dulu ya teman-teman.

Nah..kali ini temanya..kangen ibuku maning..hihi. jadi aku masak ala Ibuku lagi. Kalau di rumahku masakan ini kata ibuku namanya plencing tempe. Tapi aku ubek-ubek google cari referensi..adalah plecing kangkung yang seperti sambal..hihi. Jadi biar nggak aneh banget..namanya ku kasih nama lain juga, yaitu asem-asem tempe dech. Karena rasanya memang segar..seprti asem-asem versi Semarangan sini. Bedanya..kalau asem-asem Semarang isinya buncis dan daging tetelan..kalau di Yogya..ya cuma tempe ini aja..atau bisa juga ganti gambas atau terong hijau, juga enak di buat sayur plencing seperti ini. 

Jadi..intinya..sayur plencing itu..seperti oseng-oseng..tapi berkuah. Citarasanya..manis segar dan pedas. Enak dech. Baru naydar enaknya sekarang. Dulu jaman kecil..karena saking seringnya ibu masak tempe juga..kalau melihat ke dapur dan adanya orek tempe, atau sayur plencing ini..kami anak-anaknya suka cemberut..haha. Karena saking bosannya. Giliran udah tua sekarang..gantian merindukan menu-menu sederhana seperti ini. Jadi bangga sama ibuku..dulu anak banyak..harus ngatur uang belanja yang terbatas, jadi ya..sering masak tempe..dll yang murah meriah...hihi.

Tapi setelah masak sayur ini..memang enak kok..apalagi di tambah bumbu nostalgia..jaman kecil..ya back to basic, makan dengan lauk sederhana itu sesekali enak juga..hihi. Jadi..teman-teman..punya sepotong tempe di rumah..nggak ada lauk lain..karena belum belanja mungkin..moga bisa jadi ide menu kepepet ya..hihi.

Sayur Plencing Tempe 

Bahan
200 gram tempe
6 buah bawang merah
3 siung bawang putih
5 buah cabai hijau, iris tipis
5 buah cabai merah, iris tipis      
1 cm kencur, haluskan
400 ml air
25 gram gula merah
1 sendok makan kecap
2 cm lengkuas
2 lembar daun salam
2 sendok makan air asam Jawa encer, dari beberapa mata asam yang di larutkan dengan air secukupnya.
1/2 sendok teh kaldu sapi
1/2 sendok teh garam
1 sendok makan minyak goreng untuk menumis ( secukupnya )

Cara membuat
Tumis bawang merah, bawang putih hingga harum dan    matang, masukkan cabai iris dan kencur halus,  aduk rata hingga cabai layu
Masukkan air dan semua bahan serta bumbu, tutup panci
Masak hingga bumbu meresap dengan api kecil agar bumbu meresap ke tempe, koreksi rasa
Sajikan hangat

Tips
Sayur Plencing ini citarasanya segar berkuah, jadi jangan sampai air kering sewaktu memasaknya. Sajikan berkuah

5 comments :

  1. akhirnyaaaa...blog favoritku punya buku juga,yeayy.selamat makk^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Hana, mksh ya..:) Baru terbit akhir bulan Mei ini..Insyaallah :)

      Delete
  2. Kebetulan ada stok tempe...menu minimalis tp eenyak enyak.....josss gandosss...;)))


    ihhh udah gakk sabar nunggu bukunya....

    ReplyDelete
  3. mbak...dimana bs pesen bukunyx.. and brp duit yaachhh ???????

    ReplyDelete
  4. Baru denger nih sayur plecing tempe, kelihatannya emang seger banget ya mbak Di... harus dicoba nih. Oh ya mbak beberapa hari yg lalu salah satu stasiun tv meliput masakan khas Yogya..namanya Sumping...lontong berbentuk kerucut dan disajikan dg sayur santan pedes yg isinya tempe dan pete. Jadi penampakannya hampir sama seperti ketupat sayur. Mana masaknya masih pake kayu bakar...duhhh sepertinya enaaaak banget deh mbak. Bikin resepnya dong mbak.. secara mbak Diah kan asli Yogya pasti resepnya bakal otentik. Kemaren sih pas lihat bumbu2nya sempet tak catet tapi belum tak praktekin mbak...heheh. ^ ^

    ReplyDelete